Leukemia

Leukemia adalah penyakit yang berkaitan dengan hemablastosis, akibatnya sel sumsum tulang diganti di mana-mana dengan malignan.

Dalam darah dengan leukemia, tidak hanya leukosit tumor muncul, tetapi juga eritrokarosit dan megakaryosit. Di samping itu, pembentukan sejumlah besar leukosit dalam darah tidak diperlukan dalam patologi ini. Tumor malignan berkembang secara aktif dan secara praktikalnya tidak dikawal oleh badan.

Secara umum, leukemia berpotensi dapat disembuhkan, tetapi dalam bentuk kronik pada usia tua, prognosis tidak begitu baik. Walau bagaimanapun, patologi penyakit ini dapat dikawal dalam jangka masa yang panjang..

Apa ini?

Leukemia (leukemia, barah darah, leukemia) adalah penyakit tumor sistem hematopoietik (hemoblastosis) yang berkaitan dengan penggantian sel khusus sihat dari rangkaian leukosit dengan sel leukemia yang diubah secara tidak normal. Leukemia dicirikan oleh pengembangan yang cepat dan kerosakan sistemik pada tubuh - sistem hematopoietik dan peredaran darah, kelenjar getah bening dan pembentukan limfoid, limpa, hati, sistem saraf pusat, dan lain-lain. Leukemia menyerang orang dewasa dan kanak-kanak, adalah barah kanak-kanak yang paling biasa.

Dengan fungsi sumsum tulang yang normal dan kesihatan manusia yang baik, ia menghasilkan:

  • Erythrocytes (sel darah merah) - melakukan fungsi pengangkutan, menyampaikan oksigen dan nutrien ke organ dalaman.
  • Leukosit (sel putih) - melindungi tubuh daripada penyakit berjangkit, virus dan benda asing yang lain.
  • Platelet - memastikan pembekuan darah, yang memungkinkan untuk mengelakkan kehilangan darah yang besar sekiranya berlaku kecederaan.

Sebagai hasil mutasi, sel-sel dilahirkan semula menjadi sel barah dan tidak lagi dapat menjalankan fungsinya, yang memprovokasi perkembangan penyakit dan menyebabkan sejumlah komplikasi. Bahaya utama ialah apabila memasuki sistem peredaran darah, mereka mula berpecah dengan cepat dan tidak terkawal, menggantikan dan menggantikan yang sihat.

Sel darah yang berubah boleh memasuki organ dalaman dan menyebabkan perubahan patologi di dalamnya. Ini sering membawa kepada penyakit seperti anemia, migrain, arthritis, dll. Untuk perkembangan leukemia, perubahan patologi pada struktur dan struktur satu sel dan kemasukannya ke dalam sistem peredaran darah sudah mencukupi. Sangat sukar untuk menyembuhkan penyakit ini dan menghentikan penyebaran sel darah barah dan selalunya hasilnya sangat menyedihkan.

Sebab-sebabnya

Apa yang sebenarnya menyebabkan leukemia tidak diketahui secara pasti pada masa ini. Sementara itu, terdapat beberapa idea tertentu mengenai skor ini, yang mungkin menyumbang kepada perkembangan penyakit ini..

Khususnya, ini adalah:

  1. Sindrom Down, serta sejumlah penyakit lain dengan kelainan kromosom bersamaan - semua ini juga boleh memprovokasi leukemia akut.
  2. Kemoterapi untuk jenis barah tertentu juga boleh menyebabkan perkembangan leukemia pada masa akan datang..
  3. Keturunan, kali ini, tidak memainkan peranan penting dalam kecenderungan perkembangan leukemia. Amat jarang terjadi dalam praktiknya bahawa terdapat beberapa kes di mana beberapa ahli keluarga menghidap barah dengan ciri khas pengasingan keturunan sebagai faktor yang memprovokasi. Dan sekiranya berlaku bahawa pilihan seperti itu benar-benar mungkin, maka ini bermakna leukemia limfositik kronik.
  4. Pendedahan radioaktif: diperhatikan bahawa orang-orang yang terdedah kepada pendedahan sedemikian dalam jumlah radiasi yang besar berisiko lebih tinggi mendapat leukemia myeloid akut, leukemia limfoblastik akut atau leukemia myelositik kronik.
  5. .Sentuhan berpanjangan dengan benzen yang banyak digunakan dalam industri kimia, akibatnya, risiko mengembangkan jenis leukemia tertentu meningkat. Ngomong-ngomong, benzen juga terdapat dalam petrol dan asap rokok..

Penting juga untuk diperhatikan bahawa jika anda telah menentukan risiko terkena leukemia berdasarkan faktor-faktor yang disenaraikan, ini sama sekali bukan fakta yang boleh dipercayai untuk perkembangannya yang wajib dalam diri anda. Ramai orang, mencatat sendiri walaupun pada masa yang sama beberapa faktor yang disenaraikan, dengan penyakit ini, sementara itu, tidak menghadapi.

Pengelasan

Bergantung pada jumlah leukosit dalam darah periferal, beberapa jenis penyakit dibezakan. Ini adalah leukemia leukemia, subleukemia, leukopenik dan aleukemia. Mengikut keanehan perkembangan, patologi akut dan kronik dibezakan. Yang pertama menyumbang hingga 60% kes, dengan itu terdapat pertumbuhan pesat dalam populasi sel letupan yang tidak matang.

Jenis penyakit akut terbahagi kepada beberapa jenis:

  • limfoblastik - didiagnosis pada 85% kes pada kanak-kanak yang sakit berusia 2-5 tahun. Tumor terbentuk di sepanjang garis limfoid, terdiri daripada limfoblas;
  • myeloblastic - lesi hematopoiesis garis myeloid, dicatat pada 15% kes pada kanak-kanak dengan leukemia. Dengan itu, myeloblas berkembang. Leukemia jenis ini terbahagi kepada myelomonoblastic, promyelocytic, monoblastic, megakaryocytic, erythroid;
  • tidak dibezakan - dicirikan oleh pertumbuhan sel tanpa tanda-tanda perbezaan, yang ditunjukkan oleh letupan batang kecil yang homogen.

Penyakit ini berkembang dengan perlahan, dicirikan oleh pertumbuhan leukosit aktif yang tidak matang. Dalam bentuk limfosit penyakit, sel B dan T berkembang (limfosit yang bertanggungjawab untuk penyerapan agen asing), dalam bentuk mielosit, granulosit.

Semasa mengklasifikasikan leukemia kronik, remaja, kanak-kanak, jenis dewasa, myeloma, eritremia dibezakan. Yang terakhir dicirikan oleh leukositosis dan trombositosis. Dengan jenis myeloma, plasmosit tumbuh, pertukaran imunoglobulin terganggu.

Tahap leukemia

Dengan leukemia akut yang berbeza, prosesnya berjalan secara berperingkat dan melalui tiga peringkat.

  1. Awal - gejala dinyatakan dalam tahap yang tidak signifikan, selalunya tahap awal melewati perhatian pesakit. Kadang kala leukemia dikesan pada ujian darah secara rawak.
  2. Tahap manifestasi lanjut, dengan tanda-tanda klinikal dan hematologi penyakit yang jelas.
  3. Terminal - kekurangan kesan dari terapi sitostatik, penekanan ketara terhadap hematopoiesis normal, proses nekrotik ulseratif.

Pengurangan leukemia akut mungkin lengkap atau tidak lengkap. Kambuh mungkin berlaku, setiap kambuh berikutnya secara prognostik lebih berbahaya daripada yang sebelumnya.

Leukemia kronik dicirikan oleh perjalanan yang lebih jinak dan berpanjangan, tempoh pengampunan dan pemburukan. Terdapat tiga peringkat leukemia kronik.

  1. Tahap kronik dicirikan oleh peningkatan leukositosis secara beransur-ansur, peningkatan pengeluaran berlebihan granulosit, dan kecenderungan untuk trombositosis. Penyakit pada tahap ini, sebagai peraturan, tidak simptomatik atau menampakkan dirinya sebagai tanda hiperetabolisme yang sedikit ketara, sindrom anemia.
  2. Tahap percepatan - perubahan dalam gambar darah, yang mencerminkan penurunan kepekaan terhadap terapi yang sedang berjalan dan sebelumnya berkesan. Sebilangan besar pesakit tidak mempunyai gejala klinikal baru atau tidak dinyatakan dengan jelas.
  3. Tahap krisis letupan (tahap akut) - penurunan mendadak dalam tahap eritrosit, platelet dan granulosit, yang membawa kepada kemunculan pendarahan dalaman, komplikasi nekrotik ulseratif, perkembangan sepsis.

Perkembangan sel leukemia pada organ dan tisu menyebabkan anemia teruk, perubahan distrofik teruk pada organ parenkim, komplikasi berjangkit, sindrom hemoragik.

Dengan bentuk leukemia yang tidak dibezakan dan dibezakan dengan teruk, tidak ada tahap proses patologi.

Tanda-tanda leukemia

Dengan leukemia, tanda ciri penyakit onkologi ini dari manifestasi umum dan tempatan dapat dibezakan..

Gejala leukemia pada orang dewasa termasuk: keletihan dan kelemahan yang cepat; insomnia atau keinginan berterusan untuk tidur; kemerosotan kepekatan dan ingatan; pucat kulit dan lingkaran hitam di bawah mata; luka tidak sembuh; pembentukan pelbagai hematoma pada badan tanpa sebab yang jelas; pendarahan dari hidung; ARVI dan jangkitan yang kerap; splenomegali dan kelenjar getah bening yang membesar, serta demam hati,.

Dalam ujian darah makmal, penurunan atau peningkatan ESR, pelbagai jenis leukositosis, trombositopenia dan anemia dikesan.

Satu atau lebih tanda di atas belum menunjukkan leukemia. Dan untuk mengecualikan atau mengesahkan diagnosis, disarankan untuk diperiksa di klinik khusus dan berunding dengan profesional.

Bentuk akut

Bentuk leukemia akut yang paling biasa pada orang dewasa adalah leukemia myeloid akut (AML). Penyebaran penyakit ini adalah 1 dari 100,000 di atas usia 30 dan 1 dari 10,000 di atas usia 65 tahun. Penyebab leukemia myeloid akut pada orang dewasa tidak difahami sepenuhnya.

Gejala leukemia akut pada orang dewasa:

  • Gejala selesema - demam, kelemahan, sakit tulang, gejala keradangan saluran udara.
  • Gejala yang disebut purpura - pendarahan dari membran mukus, terutamanya dari gusi, hidung, saluran gastrointestinal atau saluran genital dan purpura hemoragik pada kulit dan membran.
  • Gejala yang berkaitan dengan sistem imun yang lemah - selsema yang kerap, pengaktifan herpes, merasa tidak sihat, kurang selera makan, jangkitan bakteria dan kulat, kemunculan hakisan pada membran, dll..
  • Selain itu, leukemia menyebabkan sejumlah gejala lain, tidak semuanya terjadi pada semua pesakit dan bukan merupakan leukemia biasa. Tetapi sangat "berharga" dalam diagnosis penyakit.
  • Dalam leukemia limfoblastik akut, limpa dan / atau kelenjar getah bening diperbesar pada 75% pesakit, yang memungkinkan pembezaan awal berkaitan dengan leukemia myeloid akut.
  • Pada beberapa pesakit dengan leukemia limfoblastik, gangguan aliran darah pada pembuluh kecil juga terjadi, sebagai akibat dari penyumbatan dengan sel darah, paling sering ini terjadi ketika jumlah leukosit dalam darah jauh lebih tinggi daripada biasanya. Ia dapat mewujudkan dirinya dalam bentuk gangguan visual atau kesedaran.

Semasa leukemia akut, sangat penting untuk segera mendiagnosisnya dan menerima rawatan segera. Leukemia akut, jika tidak dirawat, biasanya membawa maut dalam beberapa minggu.

Bentuk kronik

Jenis penyakit ini dicirikan oleh perjalanan lambat hingga sederhana (dari 4 hingga 12 tahun). Manifestasi penyakit ini diperhatikan pada peringkat terminal setelah metastasis sel-sel letupan di luar sumsum tulang. Seseorang menurunkan berat badan dengan mendadak, limpa membesar, luka kulit pustular berkembang, radang paru-paru.

Gejala bergantung kepada jenis leukemia kronik:

  1. Myeloid - degupan jantung yang cepat atau perlahan, stomatitis, tonsilitis, kegagalan buah pinggang.
  2. Limfoblastik - imuniti terjejas, sistitis, uretritis, kecenderungan abses, lesi paru, kayap.

Gejala leukemia kronik pada orang dewasa adalah ciri khas:

  • pendarahan - hidung, kulit, haid berat pada wanita;
  • lebam yang muncul secara tiba-tiba, tanpa kecederaan mekanikal;
  • sakit sendi di kawasan sternum, tulang pelvis;
  • demam kronik - muncul kerana fakta bahawa proses keradangan dalaman mengaktifkan kerja hipotalamus, yang bertanggungjawab untuk kenaikan suhu;
  • batuk, kesesakan hidung, jangkitan yang kerap disebabkan oleh penurunan imuniti;
  • keletihan, kelemahan, kemurungan berterusan, yang berlaku kerana penurunan tahap sel darah merah.

Komplikasi

Banyak komplikasi leukemia bergantung pada penurunan jumlah sel darah normal, serta kesan sampingan dari rawatan..

Ini termasuk jangkitan, pendarahan, penurunan berat badan dan anemia yang kerap. Komplikasi leukemia lain berkaitan dengan jenisnya yang spesifik. Sebagai contoh, dalam 3 - 5% kes leukemia limfositik kronik, sel diubah menjadi bentuk limfoma yang agresif. Komplikasi berpotensi lain dari jenis leukemia ini adalah anemia hemolitik autoimun, di mana tubuh merosakkan sel darah merahnya sendiri..

Tumor lysis syndrome adalah keadaan yang disebabkan oleh kematian sel barah yang cepat semasa rawatan. Ia boleh berkembang di mana-mana barah, termasuk leukemia dengan sebilangan besar sel yang tidak normal (misalnya, pada leukemia akut). Pemusnahan sel-sel ini dengan cepat mengakibatkan pembebasan sejumlah besar fosfat, yang boleh menyebabkan gangguan metabolik dan kegagalan buah pinggang. Kanak-kanak yang menjalani rawatan untuk leukemia limfoblastik akut mungkin mengalami kesan buruk jangka panjang, termasuk kelainan sistem saraf pusat, pertumbuhan terbantut, kemandulan, katarak, dan peningkatan risiko kanser lain.

Kekerapan komplikasi jangka panjang ini berbeza-beza bergantung pada usia pada masa rawatan, jenis dan kekuatan terapi..

Diagnostik

Sekiranya terdapat kecurigaan leukemia, orang tersebut mesti dihantar ke hospital onkohematologi. Tinggal di rumah dengan penyakit atau kecurigaan yang serupa sangat dikontraindikasikan! Dalam beberapa hari, pakar akan mengambil semua analisis yang diperlukan dan melakukan semua kajian instrumental.

  1. Langkah pertama adalah mengambil ujian darah am dan biokimia. Dalam analisis umum dengan leukemia, anemia (penurunan jumlah sel darah merah dan hemoglobin), trombositopenia (penurunan jumlah platelet) sering diperhatikan, jumlah leukosit dapat dikurangkan atau meningkat. Kadang-kadang sel letupan dapat dijumpai di dalam darah.
  2. Sumsum tulang dan cecair serebrospinal mesti diambil. Analisis sumsum tulang adalah yang paling penting, berdasarkan diagnosis diagnosis leukemia dibuat atau dihilangkan. Cecair serebrospinal adalah cermin keadaan sistem saraf pusat. Sekiranya sel letupan dijumpai di dalamnya, rejimen rawatan yang lebih intensif digunakan.

Semua kajian lain, seperti ultrasound, komputasi tomografi, radiografi, adalah tambahan dan diperlukan untuk menilai kelaziman proses.

Rawatan

Terapi untuk leukemia dibezakan, pilihan kaedah rawatan bergantung pada jenis morfologi dan sitokimia penyakit. Tugas utama terapi kompleks adalah menyingkirkan sel-sel leukemia badan.

Rawatan utama untuk leukemia:

  • kemoterapi - rawatan dengan pelbagai kombinasi sitostatik dalam dos tinggi (polikemoterapi);
  • terapi radiasi;
  • transplantasi sumsum tulang - transplantasi sel induk penderma (transplantasi allogenik).

Terdapat 5 peringkat kemoterapi:

  1. Tahap awal rawatan Cytoreductive - dilakukan pada serangan pertama leukemia akut.
  2. Terapi induksi.
  3. Penyatuan remisi (2-3 kursus).
  4. Terapi induksi semula (mengulangi langkah induksi).
  5. Terapi sokongan.

Semua bentuk leukemia dicirikan oleh penggantian tisu normal dengan tisu tumor patologi; bentuk leukemia bergantung pada sel mana yang merupakan substrat morfologi tumor..

Pada leukemia kronik pada peringkat praklinikal, rawatan pengukuhan umum dan pengawasan perubatan yang berterusan sudah mencukupi. Dengan tanda-tanda jelas peralihan penyakit ke fasa pecutan dan krisis letupan, terapi sitostatik dilakukan. Untuk petunjuk khas, penyinaran kelenjar getah bening, kulit, limpa digunakan, splenektomi dilakukan. Transplantasi sumsum tulang allogeneik dapat memberikan hasil yang baik.

Pencegahan

Tidak ada pencegahan leukemia utama yang spesifik, yang tidak spesifik adalah pengecualian pendedahan kepada tubuh mengenai faktor-faktor mutagenik yang berpotensi (karsinogen) - sinaran pengion, bahan kimia toksik, dll..

Pencegahan sekunder dikurangkan menjadi pemantauan yang teliti terhadap keadaan pesakit dan rawatan anti-kambuh.

Ramalan

Prognosis untuk hidup dengan leukemia bergantung pada bentuk penyakit, prevalensi lesi, kumpulan risiko pesakit, waktu diagnosis, tindak balas terhadap rawatan, dll..

Leukemia mempunyai prognosis yang lebih buruk pada pesakit lelaki, pada kanak-kanak berusia lebih dari 10 tahun dan pada orang dewasa lebih dari 60; dengan tahap leukosit yang tinggi, kehadiran kromosom Philadelphia, neuroleukemia; dalam kes diagnosis yang tertangguh. Leukemia akut mempunyai prognosis yang jauh lebih teruk kerana perjalanannya cepat dan, jika tidak dirawat, dengan cepat menyebabkan kematian. Pada kanak-kanak, dengan rawatan tepat pada masanya dan rasional, prognosis leukemia akut lebih baik daripada pada orang dewasa. Prognosis yang baik untuk leukemia adalah kadar kelangsungan hidup 5 tahun 70% atau lebih; risiko kambuh - kurang daripada 25%.

Leukemia kronik, setelah mencapai krisis letupan, menjalani perjalanan agresif dengan risiko kematian akibat perkembangan komplikasi. Dengan rawatan bentuk kronik yang betul, anda dapat menghilangkan leukemia selama bertahun-tahun..

Darah putih, apakah penyakit ini dan berapa lama pesakit hidup? Punca, gejala dan kaedah rawatan leukemia pada kanak-kanak

Leukemia adalah barah darah di mana sel-sel hematopoietik yang dihasilkan oleh sumsum terjejas. Terdapat tiga jenis sel yang dihasilkan:

  1. Leukosit. Jenis ini merangkumi sel darah putih, yang di dalam badan bertanggungjawab untuk menentang pelbagai jangkitan. Kerana pembahagian aktif leukosit, tubuh menentang proses keradangan yang menyertai penyakit berjangkit.
  2. Platelet. Sel-sel ini juga disebut platelet. Fungsi utama platelet adalah mengatur tahap pembekuan darah. Kehadiran platelet yang sihat dalam tubuh manusia menyumbang kepada daya tahan aktif terhadap kehilangan darah, termasuk semasa pelbagai kerosakan pada saluran darah dan urat.
  3. Erythrocytes. Ini adalah sejenis sel darah merah yang bertanggungjawab untuk membekalkan tubuh dengan oksigen dan bahan lain yang diperlukan untuk kehidupan normal..

Dengan leukemia, tubuh manusia menghasilkan sejumlah sel darah putih yang tidak normal yang disebut sel leukemia. Leukemia darah adalah proses apabila sel-sel hematopoietik tidak melakukan fungsi leukosit yang biasa, mereka aktif membelah, dan tidak dapat dikendalikan secara dalaman. Kerana pembelahan dan pertumbuhan yang cepat, seiring berjalannya waktu, badan leukemia menggantikan sel darah normal, yang menyebabkan sejumlah akibat yang serius, kerana ini, penyakit ini disebut leukemia.

Leukemia adalah nama sejarah untuk leukemia; hari ini, ia popular digunakan sebagai definisi leukemia..

Lama kelamaan, sel leukemia menyerang kelenjar getah bening dan organ dalaman lain dan menyebabkan tumor barah dan barah lain..

Onkologi adalah cabang perubatan yang mengkaji tumor jinak dan ganas, kaedah diagnostik dan jenis kesan terapi.

Darah putih, apakah penyakit ini dan bagaimana ia berkembang?

Sederhananya, patologi dengan nama ini adalah tumor malignan yang mempengaruhi medium cecair (darah) badan, dan bukan tisu epitelium, seperti neoplasma barah klasik. Mutasi sel dalam keadaan patologi ini mulai berkembang di sumsum tulang, yang hanya mempengaruhi letupan, sel kuman yang membentuk tisu hematopoietik, dengan fungsi tertentu transformasi selanjutnya menjadi leukosit dewasa.

Perkembangan leukemia berlaku seperti berikut:

  • salah satu sel embrio, yang berasal dari sumsum tulang dan belum mempunyai pembezaan yang pasti, kerana pengaruh kerusakan genetik atau kromosom, bermutasi;
  • proses pematangan dalam sel ini dihambat sepenuhnya, dan ia mula membelah tanpa henti, sehingga menimbulkan sebilangan besar klon serupa dengan perubahan abnormal semula jadi;
  • bilangan sel yang dilahirkan semula meningkat secara eksponen, dan mereka mula menggantikan unsur sel normal, prekursor leukosit, dari tisu hematopoietik.

Apakah penyebab leukemia pada kanak-kanak?

Di antara pesakit barah yang telah didiagnosis menderita leukemia, kebanyakannya adalah bayi di bawah usia lima tahun. Bagi pesakit kecil, perkembangan bentuk leukemia akut adalah ciri. Kanser darah kronik sangat jarang berlaku pada kanak-kanak. Onkologi seperti organ hematopoietik dan sistem peredaran darah dianggap sebagai barah yang paling biasa di kalangan bayi..

Perkembangan leukemia pada bayi dikaitkan dengan beberapa ciri:

  1. Lesi darah ganas pada kanak-kanak biasanya berlaku pada usia 2-5 tahun, kerana pada masa ini pembentukan tisu hematopoietik aktif berlaku.
  2. Perkembangan leukemia pada anak kecil sangat sukar, kerana kurangnya kemampuan dalam tubuhnya yang rapuh untuk melawan penyakit yang mengerikan.
  3. Pembahagian sel bermutasi dalam organisma kanak-kanak begitu cepat sehingga dapat disebut kilat, yang menyebabkan perpindahan semua struktur sel yang sihat dari sumsum tulang dalam waktu sesingkat mungkin, kerana mereka tidak memiliki tempat dan makanan.
  4. Sekiranya bayi didiagnosis menderita leukemia, ahli onkologi hemato menjangkakan metastasis awal, yang disebabkan oleh perkembangan aktif tumor onkologi jenis ini. Metastasis pertama tumbuh ke parenkim limpa dan hati, dan kemudian berlaku kerosakan pada tisu tulang dan saraf, otak dan organ dalaman yang jauh.

Penting! Leukemia yang berkembang pada organisma kanak-kanak mempunyai kadar kematian yang tinggi, tetapi dengan terapi yang tepat pada masanya, bayi berpeluang mengatasi penyakit berbahaya ini. Untuk mengesan perkembangan penyakit yang teruk pada bahagian remah dan menyelamatkan nyawanya, ibu bapa harus memperhatikan semua gejala yang membimbangkan dan tidak mengabaikan keluhan anak mengenai kesejahteraan. Anda harus berhati-hati semasa bayi berusia dua hingga lima tahun.

Rawatan leukemia myeloid

Rawatan utama untuk leukemia myeloid akut adalah polychemotherapy.

Transfusi komponen darah, terapi antibiotik, transplantasi sumsum tulang dapat digunakan.

Polikemoterapi

Kemoterapi merangkumi langkah-langkah berikut:

  • pengaktifan pengampunan;
  • mengukuhkan tahap pengampunan;
  • langkah pencegahan oleh sistem saraf;
  • mengekalkan pengampunan yang dicapai.

Tahap pengaktifan remisi dilakukan mengikut skema "7 + 3" atau "5 + 2". Skema menggunakan kombinasi ubat yang berbeza. Ulangi kira-kira tiga kali sehingga pengampunan tidak lengkap dicapai.

Pada peringkat pengukuhan, sekali lagi, skema yang sama ditetapkan untuk 2-3 kursus.

Untuk pencegahan, ubat glukokortikosteroid digunakan, sitostatik, yang disuntik ke ruang intratekal saraf tunjang.

Untuk mengekalkan pengampunan yang dicapai, digunakan agen antineoplastik. Tempoh penggunaan - 5 tahun.

Transfusi komponen darah

  • cryoplasma;
  • jisim eritrosit;
  • jisim platelet.

Matlamat terapi adalah untuk memulihkan komposisi sel darah..

Klasifikasi penyakit

Adalah mungkin untuk memilih protokol yang paling sesuai untuk rawatan leukemia hanya setelah bentuk dan jenis onkopatologi darah dikenal pasti. Mengikut ciri klasifikasi, penyakit ini terbahagi kepada 2 bentuk perjalanannya - akut dan kronik. Nama mereka tidak sesuai dengan penyakit lain, kerana bentuk leukemia akut tidak pernah dapat menjadi kronik, dan yang terakhir diperburuk dalam kes-kes yang sangat jarang berlaku. Perbezaan mereka hanya pada sifat kursus - leukemia kronik berkembang dengan sangat perlahan dan tanpa gejala selama bertahun-tahun, dan akut dicirikan oleh kelembutan dan keagresifan yang ketara.

Juga, leukosit dicirikan oleh pembahagian mengikut jenis leukosit yang terjejas, neutrofil yang memusnahkan sel asing yang telah memasuki tubuh, limfosit yang menghasilkan antibodi terhadap mikroorganisma patogen, dan sejumlah sel darah putih yang lain. Bergantung pada jenis leukosit yang telah mengalami keganasan, jenis patologi darah onkologi tertentu berkembang.

Dalam praktik klinikal hemato-onkologi, 2 jenis penyakit berbahaya paling sering dijumpai:

  1. Leukemia limfositik. Sejenis keputihan di mana limfosit terjejas dan mula membahagi secara tidak terkawal.
  2. Leukemia myeloid. Penyakit onkologi darah, menyebabkan mutasi leukosit yang termasuk dalam rangkaian granulosit, iaitu, mempunyai sitoplasma granular.

Pemilihan kaedah terapi dan ramalan untuk pemulihan bergantung pada jenis leukemia yang dikesan pada seseorang..

Bentuk

Darah putih boleh dibahagikan kepada dua bentuk. Semasa penyakit ini:

Tahap akut dicirikan oleh serangkaian gejala. Penyakit ini berkembang dengan cepat.

Orang itu mula bimbang tentang tanda-tanda klinikal. Hingga kenaikan suhu yang tidak masuk akal.

Oleh itu, tahap kronik mempunyai ciri yang berbeza. Penyakit ini berlanjutan tanpa sebarang gejala. Anda boleh mengesyaki penyakit semasa menjalani ujian makmal.

Penyebab perkembangan onkopatologi darah

Persoalan dari mana leukemia berasal dan apa yang boleh mempengaruhi pengaktifan perkembangannya menarik bagi banyak orang. Tidak ada orang seperti itu yang tidak ingin mengetahui siapa yang berisiko terkena penyakit mengerikan ini untuk melindungi dirinya dari berlakunya keadaan patologi pada organ hematopoietik. Tetapi, malangnya, tidak seorang pun saintis hari ini dapat dengan tepat menyebutkan sebab-sebab bermulanya mutasi leukosit. Walaupun beberapa faktor risiko telah dikenalpasti yang menyumbang kepada proses onkologi di sumsum tulang dan mempercepat perkembangannya.

Ini termasuk:

  1. Sebilangan penyakit berjangkit atau virus. Pencerobohan struktur sel hematopoietik virus tertentu, influenza, herpes, HIV, memprovokasi munculnya mutasi yang tidak dapat dipulihkan di dalamnya, diikuti dengan keganasan.
  2. Pendedahan kepada sinaran. Radiasi latar belakang yang meningkat menyumbang kepada kemunculan kelainan pada set kromosom sel darah, akibatnya transformasi malignannya dapat dimulai. • Kesan jangka panjang pada tubuh bahan karsinogenik, racun dan beberapa ubat dari sejumlah sitostatik atau antibiotik. Kesannya mengganggu DNA sel, sehingga menimbulkan keganasannya.
  3. Kecenderungan genetik. Para saintis telah membuktikan bahawa leukemia dapat merasakan dirinya sendiri walaupun setelah beberapa generasi. Sekiranya diketahui bahawa salah satu nenek moyang seseorang meninggal kerana barah darah, dia berisiko terkena penyakit ini dan harus lebih memperhatikan kesihatannya..

Penting! Tidak semua orang yang berisiko atau yang terjejas negatif oleh faktor patologi mempunyai leukemia. Sebilangan dari mereka tetap sihat hingga usia tua yang matang, sementara yang lain jatuh sakit dengan onkopatologi yang lain. Fenomena ini disebabkan oleh fakta bahawa kesan negatif pada tubuh bukan penyebab perkembangan penyakit, tetapi hanya faktor yang meningkatkan risiko kejadiannya..

Manifestasi klinikal AML

Penyakit ini sangat jarang dikesan dengan latar belakang aduan tertentu. Ini banyak dijumpai semasa pemeriksaan profilaksis atau dispensari berikutnya. Leukemia myeloblastik akut didiagnosis pada pesakit tua ketika mereka meminta bantuan perubatan untuk dekompensasi (kemerosotan) penyakit kardiovaskular yang mendasari.

Secara umum, gambaran klinikal AML hampir tidak dapat dianggap spesifik. Terdapat 4 sindrom utama, manifestasi yang akan dijelaskan di bawah..

Sindrom anemia

Anemia dianggap penurunan kadar hemoglobin di bawah normal. Bagi lelaki itu adalah 140-160 g / l, bagi wanita kandungan optimum protein ini kurang 20 unit. Kriteria lain untuk tahap sindrom anemia adalah penurunan bilangan eritrosit di bawah 5.0 x 10000000000000 / l.

Mengapa eritrosit dan hemoglobin dikurangkan pada pesakit dengan leukemia myeloid akut? Mekanisme pertama dikaitkan dengan perpindahan sel-sel eritroid oleh myeloblast, di mana terdapat banyak darah dan sumsum tulang. Yang kedua secara langsung disebabkan oleh pendarahan, genesisnya berkaitan dengan penghambatan garis keturunan megakaryocytic (beberapa platelet terbentuk).

Secara luaran, perhatian tertumpu pada kulit yang pucat. Kadang kala warnanya boleh berubah warna kehijauan. Penutupnya kering, mengelupas. Derivatif kulit juga mengalami anemia. Kuku terkelupas, menjadi kusam. Rambut gugur, terbelah. Mereka mungkin kehilangan ciri dan penampilan yang sihat sebelum ini. Gejala ini lebih kerap berlaku pada wanita.

Manifestasi di atas merujuk kepada sindrom hipoksia yang disebut. Ia dikaitkan dengan bekalan oksigen yang tidak mencukupi ke tisu dan organ periferal. Sindrom penting kedua dalam anemia adalah sideropenik. Seperti namanya, ada kekurangan zat besi.

Zat besi adalah sebahagian daripada banyak enzim dan protein. Oleh itu, sekiranya tiada unsur penting ini, aduan berikut muncul:

  • keletihan, keletihan dan kelemahan yang tidak bermotivasi;
  • penurunan toleransi terhadap tahap aktiviti fizikal yang biasa;
  • pening;
  • loya;
  • inkontinensia kencing dan tinja pada orang tua.

Anemia jangka panjang memperburuk perjalanan masalah jantung yang sudah ada di dalam badan. Khususnya, ia menyebabkan keausan yang lebih cepat disebabkan oleh takikardia refleks (jantung berdebar) dan kekurangan jantung yang berkembang lebih cepat daripada biasa. Secara umum, hipoksia mempengaruhi semua organ.

Otak dan buah pinggang sangat sensitif terhadapnya. Di sini juga, anda dapat mengetahui perkembangan kegagalan fungsi dengan pembentukan ensefalopati diskirkulasi dan penyakit buah pinggang kronik (penurunan tahap penapisan glomerular).

Sindrom hemoragik

Penurunan tahap platelet dalam darah adalah akibat yang dapat dimengerti dari peningkatan pembentukan sel-sel tumor pada leukemia myeloid akut. Seperti yang anda ketahui, mereka bertanggungjawab untuk fasa pembekuan darah. Bagaimanapun, pada platelet (pada membrannya) faktor penting terletak - tromboplastin.

Hemostasis platelet menderita AML sebagai sebahagian daripada sindrom hemoragik. Pendarahan jenis petechial atau petechial spotted secara klinikal. Dengan kata lain, ruam tepat muncul. Mereka berlaku di tempat-tempat di mana pakaian menekan, serta di mana terdapat suntikan, pukulan, lebam. Walaupun setelah mengukur tekanan darah di tempat manset memampatkan bahu, berlaku pendarahan.

Titik merah seperti itu tidak akan hilang ketika ditekan. Oleh itu, ujian ini menunjukkan bahawa tidak ada genesis keradangan dalam sindrom ini. Petechiae adalah manifestasi pengumpulan darah di bawah kulit. Titik merah meninggalkan kawasan hiperpigmentasi. Tetapi ia berlangsung tidak lebih dari sebulan.

Jenis pendarahan yang mungkin kedua adalah bercak petechial. Pada pesakit dengan leukemia myeloid akut, lebam pada kulit dapat dilihat walaupun selepas lebam kecil. Mereka berwarna biru, ungu pada mulanya. Memudar, kulit menjadi kuning kehijauan. Kawasan kulit yang lebih gelap dan hiperpigmen juga berterusan untuk beberapa lama..

Dalam leukemia myelobolic akut yang teruk, sindrom hemoragik dapat direalisasikan dengan komplikasi yang sangat hebat - pembekuan intravaskular (DIC). Pendarahan berbahaya berlaku, yang tidak selalu dapat dihentikan walaupun di unit rawatan rapi.

Sindrom komplikasi berjangkit

Kejadiannya dikaitkan dengan kekurangan leukosit matang yang berfungsi, khususnya granulosit. Granulositopenia menyebabkan penurunan imuniti. Lebih sukar bagi tubuh untuk melawan jangkitan, termasuk patogen oportunistik yang tidak menyebabkan penyakit dalam keadaan normal.

Sakit tekak, jangkitan pernafasan akut menjadi kerap pada kanak-kanak. Mereka mengalami komplikasi dalam bentuk bronkitis dan juga radang paru-paru..

Flora patogen pada buah pinggang sering diaktifkan. Oleh itu, pyelonephritis akut berlaku. Pada orang dewasa, sangat sukar dengan kegagalan buah pinggang..

Sindrom intoksikasi

Kejadian keracunan dikaitkan dengan kerosakan sel-sel tumor. Sebab kedua ialah serangan mikroorganisma dan virus. Akibatnya, terdapat suhu subfebril atau demam (di atas 38.5 ° C). Keadaan menggigil sangat teruk pada kanak-kanak. Pada puncak kenaikan suhu badan, kejang juga mungkin berlaku. Orang dewasa juga mengalami demam, tetapi mereka mengalaminya lebih mudah..

Kelemahan dan keletihan semakin meningkat. Pesakit mungkin melihat penurunan selera makan yang ketara. Atas sebab ini, berat badan hilang, pada peringkat kemudian tahap keletihan yang melampau adalah mungkin - cachexia. Selalunya risau akan loya dan muntah.

Gejala yang disertai leukemia

Lesi kanser tisu hematopoietik adalah salah satu patologi onkologi yang paling berbahaya. Sangat sukar untuk mengenalinya, kerana dalam bentuk akut, leukemia menyertai sebilangan besar gejala penyakit topeng yang kabur, dan dalam bentuk kronik, tanda-tanda patologi sama sekali tidak ada. Anda hanya dapat mengesyaki perkembangan penyakit ini sekiranya anda memperhatikan kesihatan anda..

Penggera harus disebabkan oleh:

  1. gangguan tidur - insomnia yang berpanjangan atau, sebaliknya, peningkatan rasa mengantuk;
  2. malaise berterusan, kelemahan dan penampilan keletihan, walaupun tanpa aktiviti fizikal;
  3. perubahan negatif dalam aktiviti mental - ketidakupayaan untuk menumpukan perhatian pada apa sahaja walaupun untuk masa yang singkat, kemerosotan perhatian dan ingatan;
  4. kemunculan tanda-tanda penyakit catarrhal ringan, demam kelas rendah, fenomena catarrhal yang selalu ada dan tidak bertindak balas terhadap rawatan simptomatik.

Sekiranya dalam tempoh ini anda tidak mendapatkan nasihat pakar dan tidak mengenal pasti punca sebenar yang menimbulkan gejala yang membimbangkan, leukemia akan berkembang dan setelah beberapa ketika gejala yang lebih spesifik akan muncul, yang menunjukkan kemunculan masalah darah. Apabila leukemia diaktifkan, seseorang mengalami anemia (sel darah putih menggantikan eritrosit), gusi sering berdarah, luka dan calar kecil tidak sembuh untuk waktu yang lama, lebam muncul di badan, kulit kelihatan pucat atau menjadi kuning kering. Dengan peralihan penyakit ke peringkat akhir perkembangan, terdapat peningkatan yang jelas di semua kelenjar getah bening, hati dan limpa.

Apa itu Leukemia Myeloid Akut?

Leukemia myeloid akut adalah penyakit ganas sistem hematopoietik, yang dicirikan oleh percambahan leukosit abnormal yang tidak terkawal, penurunan jumlah sel darah merah (eritrosit), platelet dan bentuk leukosit normal.

Patologi ini adalah yang paling biasa pada orang dari kategori usia yang lebih tua. Risiko menghidap penyakit meningkat dengan mendadak setelah 50 tahun, usia rata-rata pesakit adalah 60 tahun. Selalunya orang lelaki sakit.

Diagnostik dan kaedah asas untuk mengesan penyakit

Ketidak spesifik tanda-tanda pertama penyakit ini, seperti yang telah disebutkan, tidak mengganggu orang dan mereka tidak tergesa-gesa untuk berjumpa doktor, dan walaupun mereka berpaling kepada ahli terapi, mereka kebanyakan dirawat kerana selesema atau jangkitan virus biasa, yang sangat berbahaya, kerana ia menyumbang kepada lebih lanjut perkembangan leukemia. Untuk mengenal pasti lesi onkologi organ hematopoietik, diperlukan diagnosis khusus yang kompleks. Langkah-langkah ini biasanya ditetapkan setelah seseorang mengalami aduan gejala hematologi..

Kompleks kajian diagnostik yang memungkinkan untuk mendiagnosis leukemia termasuk:

  1. Ujian darah. Dengan barah organ-organ hematopoietik dan perkembangan leukemia, hasilnya menunjukkan peningkatan jumlah leukosit dan penurunan eritrosit dan platelet.
  2. Ujian genetik. Ujian sedemikian membolehkan anda mengenal pasti kelainan kromosom yang berlaku pada sel hematopoietik dan menentukan jenis leukemia yang berkembang.
  3. Biopsi. Kajian mengenai biomaterial yang diambil dari sumsum tulang pelvis memungkinkan untuk membuat diagnosis yang betul. Darah putih disahkan apabila sel leukemia dijumpai di pengekstrak sumsum tulang.

Selain itu, pemeriksaan instrumental, radiografi, CT, MRI dijalankan. Dengan bantuan mereka, doktor mengenal pasti tahap kelaziman fokus malignan sekunder. Hanya setelah diagnosis yang lengkap dilakukan, ahli hemologi-onkologi dapat membuat diagnosis yang tepat dan menetapkan rawatan sesuai dengan bentuk dan sifat perjalanan leukemia.

Keluaran

Hasil leukemia bergantung pada beberapa faktor. Ini mungkin:

- kehadiran sel leukemia di otak;

- barah lain

Pertimbangkan kemungkinan hasil dengan adanya faktor yang disenaraikan! Dalam perjalanan akut, sepsis mungkin menjadi hasilnya. Atau kematian.

Kerengsaan yang kerap boleh menyebabkan hasil yang buruk. Sehingga peningkatan kematian.

Orang tua cenderung untuk bertahan hidup. Lebih daripada generasi muda. Ini penting untuk dipertimbangkan ketika meramalkan kemungkinan hasilnya.!

Kanser lain. Dan kehadiran sel-sel leukemia di otak. Pasti akan membawa kepada kematian pesakit.

Langkah-langkah rawatan untuk membantu mengatasi penyakit ini

Leukemia hanya dapat dirawat di pusat barah dengan peralatan khas. Semua percubaan seseorang yang mengetahui bahawa dia menghidap leukemia untuk menyembuhkan penyakit menggunakan kaedah rakyat akan berakhir dengan kegagalan.

Terapi lesi malignan tisu hematopoietik, yang membawa kepada mutasi leukosit, terdiri daripada melakukan langkah-langkah terapi berikut:

  1. Kursus kemoterapi. Rawatan ubat antitumor adalah kaedah utama untuk menghentikan perkembangan leukemia. Kemoterapi untuk penyakit ini dilakukan untuk waktu yang lama, kerana tujuannya bukan hanya untuk mencapai pengampunan, tetapi juga untuk mencegah kambuh.
  2. Terapi biologi. Pesakit yang didiagnosis dengan leukemia wajib menjalani rawatan dengan agen imunomodulator, kerana ubat ini membantu merangsang imuniti dan mengaktifkan pertahanan seseorang untuk melawan barah darah.
  3. Pemindahan sumsum tulang, yang terdiri daripada sel stem. Persoalan mengenai kemungkinan transplantasi, kaedah yang paling berkesan untuk mengobati leukemia, diputuskan dalam setiap kes klinikal secara individu, berdasarkan hasil yang diperoleh selama diagnosis..

Darah putih, yang berada pada tahap lanjut (setelah pembesaran hati dan limpa terjadi) sangat sukar untuk dirawat. Dalam kes ini, terapi paliatif menjadi teknik terapi utama, yang memungkinkan untuk menghentikan manifestasi manifestasi yang menyakitkan dari proses onkologi dan meringankan keadaan seseorang..

Pencegahan

Pencegahan penyakit ini terdiri daripada memakan zink yang mencukupi (ia terlibat dalam proses hematopoiesis), ada baiknya memasukkan makanan laut dalam makanan, dan juga hati sapi. Adalah betul untuk mengambil cukup lemak dan karbohidrat yang terdapat dalam kacang, alpukat, ikan berlemak. Jumlah selenium mesti diisi semula dengan memakan kekacang, bubur oat dan bubur soba (selenium melindungi daripada bahan toksik). Juga, tubuh mesti mempunyai jumlah vitamin C, kobalt, tembaga, mangan yang mencukupi - ia diperlukan untuk pertumbuhan semula sel darah.

Antara langkah pencegahan utama adalah:

  • Mematuhi cadangan doktor dalam rawatan penyakit lain;
  • Semasa bekerja dengan bahan berbahaya, kepatuhan ketat terhadap langkah keselamatan dan perlindungan diri;
  • Perundingan tepat pada masanya dengan doktor dan pemeriksaan pencegahan oleh pakar khas.

Prognosis hidup dengan leukemia

Tidak ada pakar yang dapat mengatakan berapa lama pesakit leukemia ini dapat hidup, kerana fokus lesi tertentu, penyingkirannya dapat meningkatkan peluang hidup, tidak ada dengan penyakit ini.

Sel-sel darah yang dimutasi secara bebas "berjalan" ke seluruh badan dan dapat menjangkiti organ mana pun, oleh itu, prognosis hidup secara langsung bergantung pada banyak faktor, dan, pertama sekali, pada tahap proses onkologi:

  1. Pengampunan jangka panjang yang berlangsung lebih dari 10 tahun (tidak biasa membicarakan pemulihan sepenuhnya dari penyakit ini, walaupun seseorang yang telah hidup tanpa kambuh leukemia hingga usia tua yang matang dapat dianggap seratus peratus pulih) hanya mungkin berlaku jika penyakit ini dikesan pada waktu permulaan dan terapi yang mencukupi.
  2. Penyakit yang dikesan pada tahap pengaktifan proses onkologi mengurangkan kemungkinan hidup. Ambang hayat maksimum yang dapat dicapai oleh pesakit dengan bentuk leukemia progresif adalah 8 tahun, tetapi dalam praktik klinikal pengecualian dari penunjuk ini kadang-kadang diperhatikan - kursus terapi yang mencukupi menyebabkan pengampunan yang lebih lama dan pesakit kanser hidup selama beberapa dekad tanpa mengingat penyakit dahsyat dalam anamnesisnya.
  3. Tahap terakhir penyakit ini tidak dapat disembuhkan sepenuhnya. Akhir leukemia adalah kematian yang tidak dapat dielakkan dalam 3 tahun akan datang.

Perlu diketahui! Faktor-faktor negatif seperti adanya penyakit bersamaan, kekurangan rawatan yang mencukupi dan adanya tabiat buruk dapat memendekkan hidup pesakit barah yang proses ganasnya mempengaruhi jaringan hematopoietik.

Ramalan

Faktor utama yang mempengaruhi prognosis perjalanan penyakit ini, bersama dengan tahap penyakit, adalah prevalensi lesi, masa diagnosis, ciri genetik sel barah, waktu tindak balas terhadap rawatan. Leukemia pada kanak-kanak dengan rawatan tepat pada masanya dan rasional mempunyai prognosis yang lebih baik daripada pada orang dewasa. Berkat pengoptimuman terapi, pengembangan protokol penyelidikan moden, adalah mungkin untuk mencapai pengampunan leukemia selama bertahun-tahun dan pemulihan. Secara keseluruhan, prognosis jangka panjang untuk leukemia kurang baik.

Leukemia atau barah darah

Leukemia adalah barah darah. Terdapat pelbagai jenis leukemia; beberapa bentuk lebih biasa pada kanak-kanak, yang lain pada orang dewasa. Leukemia biasanya mempengaruhi sel darah putih, sel yang dirancang untuk melindungi kita dari jangkitan dan yang biasanya hanya membiak sesuai dengan keperluan tubuh.

Apabila leukemia berkembang, sumsum tulang menghasilkan sejumlah besar sel darah putih yang tidak berfungsi dengan baik. Lebih-lebih lagi, sel-sel ini, tanpa kawalan, mengganggu pertumbuhan normal sel lain yang dihasilkan oleh sumsum tulang, iaitu sel darah merah dan platelet. Akibatnya adalah bermulanya jangkitan, keletihan dan pendarahan..

Gejala leukemia

Gejala leukemia bergantung pada jenis leukemia dan selalunya tidak spesifik. Tanda dan gejala yang paling biasa adalah seperti berikut:

  • demam atau menggigil
  • keletihan berterusan, kelemahan
  • jangkitan kerap
  • pengurangan berat
  • kelenjar getah bening, hati, dan / atau limpa yang bengkak
  • pendarahan mudah, pendarahan
  • tompok kecil berwarna ungu kemerahan pada kulit yang disebut petechiae
  • berpeluh berlebihan, selalunya pada waktu malam
  • sakit tulang

Penyebab Leukemia

Penyebab leukemia tidak diketahui, tetapi faktor genetik dan persekitaran sepertinya memainkan peranan penting. Secara umum, leukemia berkembang apabila sel darah tertentu memperoleh mutasi DNA. Keabnormalan ini menyebabkan sel tumbuh dan membahagi lebih cepat dan bertahan lebih lama daripada sel biasa. Seiring waktu, sel-sel yang diubah ini dapat menyerang sel normal lain di sumsum tulang, menyebabkan tanda-tanda dan gejala leukemia..

Apakah faktor risiko leukemia

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, penyebab leukemia tidak diketahui, namun keadaan mungkin ada yang meningkatkan risiko terkena leukemia.

  • Terapi kanser: Rawatan dengan kemoterapi dan / atau terapi radiasi untuk keganasan lain dapat meningkatkan risiko terkena leukemia.
  • Gangguan genetik kongenital: Gangguan genetik yang berperanan dalam permulaan leukemia. Perubahan genetik tertentu semasa kelahiran, seperti sindrom Down, boleh meningkatkan risiko leukemia.
  • Pendedahan kepada dos radiasi yang tinggi. Orang yang terdedah kepada tahap radiasi pengion yang tinggi mempunyai peningkatan risiko terkena leukemia.
  • Pendedahan kepada bahan kimia. Pendedahan terhadap bahan kimia tertentu, serta bahan yang digunakan dalam industri kimia, dikaitkan dengan peningkatan risiko leukemia.
  • Merokok: dikaitkan dengan peningkatan risiko leukemia myeloid akut.
  • Riwayat keluarga leukemia: jika ahli keluarga menderita leukemia, risiko pada kerabat meningkat.

Namun, harus diingat bahawa kebanyakan orang dengan faktor risiko yang diketahui tidak mengembangkan penyakit ini, sementara banyak orang dengan leukemia sepertinya tidak mengetahui faktor risiko..

Jenis leukemia

Pelbagai bentuk leukemia diklasifikasikan mengikut kadar di mana penyakit itu menampakkan diri dan bergantung pada jenis sel asal.

Berdasarkan kadar kejadian penyakit ini, kami membezakan antara:

LEUKEMIA TETAP

Dalam leukemia akut, pengumpulan sel-sel belum matang yang disebut leukemia "letupan" berlaku di dalam darah, di sumsum tulang, dan kadang-kadang juga di limpa dan kelenjar getah bening. Sel-sel ini tidak berfungsi dengan baik, mempunyai jangka hayat rata-rata yang sangat lama dan kemampuan untuk membiak, sehingga penyakit ini berlaku dan berkembang dengan cepat. Leukemia akut memerlukan terapi yang cepat dan agresif.

LEUKEMIA KRONIK

Leukemia kronik dicirikan oleh pengumpulan sel darah putih dalam darah, sumsum tulang, limpa dan sering di kelenjar getah bening, yang matang hampir normal, tumbuh tanpa henti dan cenderung berkumpul dari masa ke masa. Untuk jangka masa tertentu, mereka dapat berfungsi dengan normal. Selalunya pada awalnya, leukemia kronik adalah asimtomatik dan asimtomatik untuk jangka masa yang panjang sebelum diagnosis.

Walau bagaimanapun, berdasarkan jenis sel asal, mereka berbeza:

LEUKEMIA LIMPAT

Leukemia jenis ini termasuk limfosit, yang merupakan sebahagian daripada sistem imun kita. Limfosit terdapat dalam darah dan tisu limfa yang beredar.

Leukemia myeloid - jenis leukemia ini melibatkan sel yang berasal dari myeloid, yang mengakibatkan sel darah merah, sel darah putih dan platelet.

Jenis leukemia

Subtipe utama leukemia adalah:

  • Leukemia limfoblastik akut (LLA) adalah leukemia akut yang paling biasa pada kanak-kanak, walaupun boleh berlaku pada orang dewasa.
  • Leukemia myeloid akut (AML) adalah bentuk leukemia yang sangat biasa dan bentuk yang paling biasa pada orang dewasa, walaupun ia juga boleh mempengaruhi kanak-kanak.
  • Leukemia limfatik kronik (LLC) adalah bentuk leukemia kronik yang paling biasa pada orang dewasa dan boleh menyakitkan dan tidak simptomatik untuk waktu yang lama tanpa memerlukan rawatan.
  • Leukemia myelogenous kronik (CML). Leukemia jenis ini terutamanya menyerang orang dewasa. Seseorang dengan bentuk leukemia ini mungkin mempunyai beberapa gejala atau tidak simptomatik selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun sebelum beralih ke fasa penyakit di mana sel-sel mula tumbuh lebih cepat. Terdapat jenis leukemia yang lebih jarang berlaku.

Diagnosis leukemia

Ada kemungkinan bahawa diagnosis leukemia, terutama bentuk kronik, berlaku sepenuhnya secara tidak sengaja, semasa ujian rutin atau untuk alasan lain. Dalam kes ini, atau jika terdapat tanda-tanda atau gejala leukemia, selain pemeriksaan perubatan (mencari tanda-tanda penyakit seperti pucat, kelenjar getah bening, hati dan limpa yang membesar), ujian berikut akan dilakukan:

Ujian darah: Ujian darah akan menunjukkan kemungkinan adanya sel darah putih yang tidak normal, sel darah merah, dan jumlah platelet.

Analisis sumsum tulang: Untuk mendiagnosis leukemia, sampel sumsum tulang dari tulang pelvis mesti diambil untuk menganalisis ciri-ciri sel yang terkena. Pemeriksaan dilakukan selepas anestesia tempatan dengan jarum halus dan merupakan prosedur pesakit luar..

Rawatan leukemia

Rawatan leukemia bergantung pada pelbagai faktor, seperti jenis penyakit (leukemia akut atau kronik, myeloid atau limfoid), usia dan keadaan fizikal pesakit, dan kehadiran penyakit lain.

Bentuk utama terapi merangkumi:

  • Kemoterapi: Ini adalah rawatan utama untuk leukemia dan bergantung pada penggunaan ubat atau kombinasi ubat yang diberikan secara lisan atau intravena untuk membunuh sel yang berpenyakit.
  • Terapi yang disasarkan: ia didasarkan pada penggunaan ubat yang bertujuan untuk perubahan spesifik yang terdapat pada sel tumor, sehingga menyekat percambahan sel.
  • Terapi biologi: Ini adalah ubat yang membantu sistem kekebalan tubuh mengenali sel leukemia dan mengawal penyakit.
  • Terapi radiasi: pengenalan sinaran pengion untuk menghentikan percambahan sel yang berpenyakit. Seluruh badan dapat disinari, tetapi lebih sering radiasi diarahkan pada sasaran tertentu, seperti sumsum tulang.
  • Pemindahan sel stem: Ini adalah prosedur untuk menggantikan sumsum tulang yang berpenyakit dengan sel dari sumsum tulang yang sihat. Sebelum transplantasi, dosis tinggi kemoterapi dan / atau terapi radiasi diberikan untuk memusnahkan sumsum tulang yang berpenyakit, maka sel induk penderma disuntik secara intravena, yang akan mengisi kembali sumsum tulang.