Limfoma Hodgkin

Onkologi adalah perkataan mengerikan yang membuat anda menggigil. Orang menganggap diagnosis sebagai ayat. Jangka hayat seseorang bergantung pada jenis tumor dan terapi. Artikel ini memberi tumpuan kepada limfoma Hodgkin (granuloma). Artikel itu menjemput anda untuk mengetahui lebih lanjut mengenai penyakit ini: gejala, tahap perkembangan pada orang dewasa dan kanak-kanak, cadangan dan prognosis hidup.

Limfoma Hodgkin adalah penyakit malignan sistem limfatik, yang menyatukan sekumpulan barah yang bermula pada limfosit. Diagnosis dinyatakan dengan pemeriksaan mikroskopik kelenjar getah bening yang rosak, yang sukar ditentukan pada tahap pertama perkembangan penyakit ini. Sel yang salah menjadi agresif dan tidak terkawal, membunuh organ penyaring dan kelenjar getah bening satu demi satu. Dengan limfogranulomatosis, lebih banyak kawasan yang tidak terjejas berbanding dengan limfoma lain. Selebihnya limfoma disebut bukan Hodgins..

Contoh limfoma bukan Hodgin:

  • Limfogranulomatosis venereal (inguinal) - disebarkan oleh hubungan seksual tanpa perlindungan, tetapi laluan jangkitan lain tidak dikecualikan (rumah tangga, dari ibu ke anak, hingga melahirkan).
  • Penyakit Wegener adalah penyakit autoimun, sel saluran darah terjejas, dinding laring berubah.

Gejala

Organ-organ sistem limfa saling berkaitan, sel-sel yang salah bebas menjangkiti kelenjar getah bening di badan.

Gejala limfoma Hodgkin:

  • Apabila penyakit itu berkembang, kelenjar getah bening meningkat.
  • Keradangan sering tidak menyakitkan, tetapi rasa sakit dapat terjadi dengan pengambilan alkohol..
  • Kawasan serviks dan supraklavikular menjadi radang.
  • Keradangan kelenjar getah bening di kawasan pangkal paha dan perut jarang berlaku.
  • Berpeluh berat pada waktu malam, demam, demam.

Manifestasi seperti itu menunjukkan keradangan, tetapi tanpa kajian klinikal mustahil untuk menentukan tahap penyakit ini..

Sakit belakang yang teruk, rasa berat, dan sakit perut juga menunjukkan perkembangan.

Sesak nafas, batuk kronik, kulit pucat, keletihan, sakit sendi adalah gejala yang jarang berlaku, tetapi juga dianggap sebagai alasan untuk menguji limfogranulomatosis. Sebilangan besar pesakit dengan limfoma mempunyai sel Reed-Sternberg yang tidak normal. Kehadiran sel-sel ini di dalam badan tidak menjamin diagnosis. Orang dapat menjalani seluruh hidup mereka, dan limfogranulomatosis tidak akan nyata.

Tahap penyakit ini

Tahap 1. Bengkak di satu tempat atau organ, tetapi di luar kelenjar getah bening. Dalam rekod perubatan, panggung ditandai dengan huruf "B".

Tahap 2. Tumor terletak di dua atau lebih kawasan, tetapi dalam satu sisi diafragma.

Tahap 3. Bengkak di beberapa tempat, di kedua sisi diafragma.

3 (I) - keradangan dilokalisasi di rongga perut.

3 (II) - lesi di pangkal paha.

Tahap 4: kerana luka yang meresap, keradangan merebak ke kelenjar getah bening dan organ. Tahap ini adalah yang paling sukar. Metastasis dikesan di sumsum tulang, hati, ginjal, usus, dan paru-paru. Dalam rekod perubatan, mereka ditandai dengan huruf E, S, X. Pada peringkat kemudian, terapi kadang-kadang menunjukkan hasil yang positif.

Menulis huruf dalam peta:

  • B - kehadiran satu atau lebih gejala barah.
  • E - tumor berhampiran organ dan tisu kelenjar getah bening.
  • S - limpa.
  • X - saiz besar pembentukan tumor.

Tanpa mengenal pasti tahap perkembangannya, doktor tidak akan memberikan ramalan yang tepat mengenai kelangsungan hidup pesakit.

Limfoma Hodgkin pada kanak-kanak

Doktor masih tidak dapat mengenal pasti punca penyakit ini. Umumnya diterima bahawa penyakit itu mungkin berlaku jika seorang kanak-kanak mengembangkan sejumlah faktor risiko pada masa yang sama..

Orang dewasa dan kanak-kanak sedikit berbeza ketika penyakit dikesan, gejalanya sama, tetapi perbezaannya menonjol. Apabila sel memasuki sumsum tulang anak, anemia bermula. Dalam keadaan ini, pemindahan sumsum tulang autologous sangat membantu. Kelenjar getah bening yang meradang dapat dirasakan dengan tangan di leher dan belakang kepala. Faktor buruk pada kanak-kanak diperoleh atau kecacatan kongenital imuniti.

Kehamilan dan limfogranulomatosis

Dulu dianggap bahawa kehamilan dengan limfoma Hodgkin harus dihentikan. Tetapi baru-baru ini hasil kajian telah diterbitkan yang menunjukkan bahawa penyakit ini dapat berhasil diobati dengan ubat-ubatan yang tidak menembusi penghalang plasenta. Untuk taktik menjalankan terapi, petunjuk utama adalah tempoh kehamilan dan tahap penyakit. LH tidak diwarisi.

Kod ICD-10 dan subklasnya

Untuk pengekodan diagnosis, organisasi kesihatan dunia telah mengembangkan klasifikasi penyakit antarabangsa semakan ke-10, yang disingkat ICD-10. Dalam klasifikasi di atas, limfoma Hodgkin adalah kod C81. Varieti dengan perbezaan diserlahkan.

С81.0 Jenis limfoid dominan daripada HL. Penyakit tidak progresif dengan kelangsungan hidup yang lemah. Seorang pesakit dengan dominasi limfoid tidak memerlukan rawatan segera di hospital dan memulakan terapi. Jenis nodular jarang berlaku, lelaki lebih kerap sakit. Disifatkan oleh kerosakan pada zon serviks, axillary dan inguinal.

С81.1 Sklerosis nodular LH. Prosesnya bermula dari sebelah kanan, terbahagi kepada dua jenis: ns1 dan ns2. Jenis kedua mempunyai prognosis yang lebih teruk daripada yang pertama. Apabila penyakit itu berkembang dan sel yang salah memasuki organ, pesakit menjadi mabuk. Tanda-tanda: demam tinggi, loya, penurunan berat badan, berpeluh berlebihan. Gatal juga boleh bermula, yang tidak dianggap sebagai tanda mabuk. Dengan jenis penyakit ini, kelenjar getah bening menjadi mudah bergerak dan anjal. Dalam kes-kes yang melampau, mereka bergabung dengan erat, konglomerat besar terbentuk, yang dapat dilihat dengan jelas dalam CT echographic.

С81.2 Varian sel campuran HL. Menurut maklumat, jenis ini berkembang dari 15 hingga 25% pada pesakit dengan HL klasik. Lelaki berusia lebih 50 tahun berisiko. Dalam 40% kes, kelenjar getah bening mediastinal terjejas. Ia dicirikan oleh peningkatan jumlah sel Reed-Sternberg yang dikelilingi oleh kawasan nekrosis dan limfosit yang kecil. Leukosit eosinofilik juga terdapat di persekitaran mikro reaktif. Fokus nekrosis tidak menentukan ciri rawatan klinikal penyakit ini.

C81.3 Penipisan limfoid HL. Dengan kekurangan limfoid, bilangan limfosit pada tisu dan fokus nekrosis yang terjejas berkurang. Selalunya ia menampakkan dirinya sebagai demam yang melemahkan. Tisu di bawah diafragma dan sumsum tulang terjejas. Relaps dalam jenis ini adalah beberapa kali kurang daripada yang lain.

C81.4 HL limfositik. Dikecualikan: bukannya penyakit, ciri-ciri dominasi limfoid jenis nodular LH C81.0 ditunjukkan.

C81.7 Bentuk HL lain Penerangan tidak diberikan.

C81.9 LH, tidak ditentukan. Penerangan tidak diberikan.

Diagnostik dan rawatan

Pemakanan memainkan peranan penting dalam kehidupan, terutamanya dalam rawatan barah. Dengan menu yang disusun dengan betul, beban pada organ yang terjejas berkurang. Diet yang ketat mesti diikuti pada titik-titik yang dikenal pasti agar sistem kekebalan tubuh yang kuat memberikan tubuh dengan bahan-bahan yang diperlukan. Menu ini dikembangkan oleh doktor, bergantung pada organ yang rosak dan terapi.

Sekiranya doktor yang hadir mengesyaki limfoma Hodgkin, langkah pertama adalah melakukan penyelidikan, untuk diuji untuk penanda tumor. Ujian darah dilakukan. Adalah perlu untuk menentukan tahap perkembangan penyakit ini, mengetahui organ mana yang rosak, dan menetapkan rawatan awal. Pesakit dihantar ke hospital onkologi khusus.

Pada mulanya, analisis tisu yang terjejas (biopsi) dilakukan - kaedah utama untuk menentukan diagnosis. Sekeping tisu dicubit dari kelenjar getah bening yang terjejas dan diperiksa di bawah mikroskop (histologi). Biopsi menunjukkan bentuk sebenar penyakit pesakit. Analisis histologi membezakan sarcoidosis daripada HL. Sekiranya diagnosis disahkan, taktik pembezaan dapat memandu pemilihan rawatan kanser intensif.

Setelah pesakit dihantar untuk dikira tomografi (CT). Ini adalah alat penting untuk diagnosis kanser dan pemantauan pesakit. Sekiranya pesakit diberi terapi radiasi, tomografi yang dikira akan menjadi tambahan yang baik. Sangat mudah untuk memeriksa struktur anatomi organ dan tulang dalam gambar. Sebelum pemeriksaan, bahan yang mengandungi yodium disuntik ke dalam vena.

Seterusnya, sesi tomografi dikira pelepasan positron (PET) ditetapkan. Petunjuk radioaktif disuntik melalui urat, imunofenotipnya membantu mencapai sel barah dengan tepat. Selalunya mereka dicirikan oleh peningkatan metabolisme. Imbasan CT dan PET digabungkan, doktor menentukan gambaran besarnya. Imunoterapi adalah bahagian penting dalam rawatan, mempengaruhi sokongan imuniti pesakit semasa rawatan.

Sekiranya rawatan sebelumnya tidak membantu, doktor menjalani prosedur yang berisiko - TSC - pemindahan sel stem dianggap sebagai rawatan yang berkesan. Prosedur ini tidak diresepkan kepada orang yang diagnosisnya pertama kali ditemui, hanya kepada pesakit yang mengalami kambuh.

Refractory CL. Nama ini digunakan untuk menentukan diagnosis yang tidak menjadi remeh walaupun setelah menjalani terapi sepenuhnya, atau jika dilanjutkan enam bulan setelah prosedur. Kemoterapi dosis tinggi dan transplantasi sel stem digunakan untuk merawat jenis ini..

CL berulang. Menerangkan tahap ketika kambuh berlaku selepas enam bulan terapi atau lebih. Pada mulanya, pesakit mendapat kemoterapi yang lebih intensif daripada kali pertama. Apabila pengampunan berlaku, pemindahan sel induk dilakukan.

Pemindahan sel terbahagi kepada 2 kaedah. Kaedah pertama disebut "autologous", apabila menggunakan kaedah ini, sel pesakit yang sihat digunakan. Ia membawa risiko minimum kepada pesakit. Kaedah kedua disebut "allogeneic", dalam jenis transplantasi ini, sel-sel dari penderma yang sesuai digunakan, yang berisiko bagi pesakit. Ujian klinikal sedang dijalankan untuk mengembangkan dua subtipe transplantasi allogenik dengan intensiti minimum dan standard. Mustahil untuk menyembuhkan penyakit sepenuhnya, tetapi mungkin untuk mencapai pengampunan dengan rawatan yang betul..

Tahap TSC

  1. Memperoleh sel stem: sumber asal utama adalah sumsum tulang, ia diperoleh melalui pelbagai tusukan tulang rata. Prosedur ini dilakukan di bawah anestesia umum. Perubatan dan kemajuan tidak berhenti, kini cara yang lebih mudah untuk mendapatkan sel yang diperlukan telah dijumpai. Sel-sel yang diperlukan dihasilkan dari darah periferal menggunakan pemisah.
  2. Kemoterapi dosis tinggi: Dalam terapi ini, satu-satunya tujuan adalah untuk membasmi pertumbuhan malignan yang tidak dipengaruhi oleh kursus sebelumnya. Orang mempunyai toleransi yang berbeza untuk prosedur. Sebagai kesan sampingan, hujung jari menjadi kebas, mungkin perubahan yang tidak dapat dipulihkan dalam darah, sistem imun.
  3. Suntikan sel induk: sel baru digunakan untuk memulihkan sistem pesakit yang rosak semasa kemoterapi. Semasa pemindahan, pemusnahan sel barah bermula.
  4. Pemulihan: tempoh ini dianggap paling sukar untuk dirawat. Pelbagai terapi antibakteria, antivirus dan antijamur dilakukan, kerana setelah kemoterapi dosis tinggi, pesakit tidak mengalami hematopoiesis bebas. Pada ketika ini, tubuh terdedah kepada jangkitan virus yang mengancam nyawa. Pesakit dimasukkan ke dalam kotak steril, semasa pemulihan orang itu ditransfusikan dengan ubat-ubatan dari darah penderma. Peringkat akhir berlangsung dari dua hingga empat minggu.

Limfogranulomatosis berjaya dirawat di Israel, di Rusia. Klinik Sourasky terkenal di Israel, teknologi dan ubat-ubatan terkini telah meningkatkan kadar survival orang sehingga 80%.

Garis panduan klinikal

Dalam limfogranulomatosis, skala kesan positif terapi diperiksa dalam empat langkah: selepas 2.4 kitaran kemoterapi, akhir kursus, dan keseluruhan rawatan. Dalam keadaan dengan pengampunan mutlak selepas limfoma: pengesahan data dari makmal, ultrasound rongga perut dan sinar-X organ yang terletak di dada. Bermula dari tahun kedua, kajian ini dilakukan setiap enam bulan, setelah pilihan tahunan. Bagi pesakit yang telah menerima penyinaran pengumpul limfatik serviks-supraklavikular, pemeriksaan tahunan fungsi tiroid ditetapkan.

Pada pemeriksaan pertama, imbasan tomografi terkomputeran lengkap (CT) dilakukan untuk mengesahkan bahawa pengampunan selesai. Sekiranya terdapat sisa tumor, PET diresepkan. Sekiranya terdapat asas untuk permulaan kambuh, CT dijadualkan semula. PET tidak digalakkan untuk pesakit, tidak masuk akal untuk menjangkiti badan sekali lagi.

Pada setiap lawatan, pesakit harus ditanya apakah ada sekurang-kurangnya satu gejala penyakit ini.

Ramalan hidup

Prognosis hidup untuk limfoma Hodgkin adalah baik, tetapi jangan lupa tentang akibat yang timbul selepas rawatan. Kanser payudara pada wanita, kemandulan pada lelaki mungkin muncul dalam beberapa tahun. Wanita yang melahirkan semasa sakit, selepas limfogranulomatosis, disyorkan untuk dipantau dengan teliti selama tiga tahun. Kebanyakan orang hidup tanpa akibat. Kecacatan dari neoplasma malignan adalah 2%.

Dalam keadaan hidup yang gila, orang meletakkan kesihatan di bahagian belakang. Nampaknya kelenjar getah bening yang meradang adalah sedikit, tidak membawa bias jinak atau malignan. Malah suhu terendah menunjukkan keradangan di dalam badan. Tubuh menghantar banyak tanda tentang keadaannya, mereka perlu diberi makna. Jika tidak, dalam perlumbaan hidup, anda boleh kehilangan perkara yang paling penting - kesihatan. Tanpa kesihatan, kehidupan akan berakhir. Jangan terlepas isyarat badan, itu penting.

Peranan Kemoterapi dalam Rawatan Limfoma

Kemoterapi untuk limfoma adalah prosedur terapeutik yang bertujuan untuk memusnahkan sel barah dengan memasukkan unsur toksik dan toksik ke dalam badan. Dalam rawatan, ubat khas digunakan. Jenis terapi ini boleh digunakan sebelum atau selepas pembedahan..

Kandungan

Pemilihan taktik untuk menjalankan langkah-langkah terapi bergantung pada tahap proses onkologi, tahap kerosakan, kategori umur pesakit, dan juga keadaan umum.

Secara umum, kemoterapi boleh terdiri daripada dua jenis..

Secara intravena

Prosedur ini dijalankan dalam keadaan pegun. Ia boleh memakan masa hingga beberapa jam..

Sekiranya terapi dosis tinggi digunakan, maka pesakit berada di kemudahan perubatan. Semua ubat disuntik ke dalam badan melalui titisan intravena.

Intratecal

Kaedah ini melibatkan kemasukan ubat ke dalam badan secara langsung ke dalam cecair serebrospinal. Teknik ini agak baru, sangat berkesan sekiranya otak terjejas..

Petunjuk

Kemoterapi diresepkan dalam beberapa keadaan. Pertama sekali, disarankan untuk menggunakannya sebelum operasi membuang tumor untuk mengurangkan ukuran neoplasma. Ini membolehkan pakar bedah mempermudah perjalanan manipulasi pembedahan dan sepenuhnya membuang pembentukan tumor.

Juga, rawatan kemoterapi digunakan selepas pembedahan. Tujuan prosedur dalam kes ini adalah untuk mencegah barah yang berulang. Ubat memasuki setiap struktur anatomi dan menyumbang kepada pemusnahan sel atipikal tunggal yang dipisahkan semasa pembedahan.

Di samping itu, preskripsi kemoterapi disebabkan oleh peningkatan kepekaan kanser terhadap teknik ini. Dalam kes ini, kemoterapi digunakan sebagai terapi utama..

Untuk meningkatkan kecekapan bersama dengan radiasi untuk limfoma mediastinum. Dalam situasi seperti itu, komplikasi tidak dikecualikan..

Di samping itu, kemoterapi ditunjukkan untuk pembentukan lesi sekunder atau untuk metastasis.

Kontraindikasi

Prosedur ini dikontraindikasikan terutamanya dengan tidak adanya kepekaan tumor terhadap ubat-ubatan yang digunakan selama prosedur ini. Di samping itu, perlu mengambil kira keadaan di mana pesakit berada. Penting juga untuk menilai semua risiko yang mungkin berlaku, dan sama ada pesakit akan dapat menangguhkan kejadian ini.

Segera sebelum membuat keputusan, seorang pesakit barah mesti diperiksa dan dinilai dalam keadaan apa keadaan buah pinggang, otot jantung dan hati. Kemoterapi memerlukan keadaan pesakit yang agak sihat, sebanyak mungkin.

Perlu juga diperhatikan bahawa orang tua tidak bertolak ansur dengan rawatan kemoterapi dengan baik, jadi tidak digalakkan untuk menjalankannya..

Di samping itu, di antara kontraindikasi, para pakar membezakan penyebaran metastasis ke hati, peningkatan bilirubin, kerosakan otak oleh metastasis.

Tahap

Pertama, pesakit menjalani pemeriksaan diagnostik yang diperlukan untuk mengenal pasti apa-apa sekatan perjalanan kemoterapi. Sekiranya tidak ada kontraindikasi, pakar memilih rejimen rawatan yang optimum bergantung pada tahap penyakit, ukuran tumor, tahap kerosakan, usia dan keadaan pesakit..

Semua terapi dijalankan dalam beberapa kitaran. Pada mulanya, ubat-ubatan tertentu diresepkan, yang diambil selama beberapa minggu. Kemudian rehat diperlukan untuk masa yang sama. Memerlukan sekurang-kurangnya empat kitaran untuk menyelesaikan kursus ini.

Semasa memilih taktik ini, kesan ubat pada tubuh dikurangkan, yang membantu mengurangkan risiko kesan sampingan dan komplikasi..

Rawatan untuk Limfoma Hodgkin: Rawatan Pertama Limfoma Hodgkin Klasik

Maklumat untuk pakar dalam bidang perubatan, farmasi dan penjagaan kesihatan sahaja!

Garis panduan rawatan limfoma Hodgkin

Demina E.A. - Doktor Sains Perubatan, Profesor, Profesor Jabatan Hematologi dan Terapi Sel Institut Latihan Lanjutan Doktor Institusi Belanjawan Negeri Persekutuan “Pusat Perubatan dan Pembedahan Nasional dinamakan N.I. Pirogov "Kementerian Kesihatan Rusia (ketua jabatan, MD, profesor V.Ya. Melnichenko)

Matlamat terapi lini pertama moden pada pesakit dengan cLH adalah untuk menyembuhkan, iaitu untuk mencapai jangka masa yang sama dan kualiti hidup yang sama bagi kebanyakan pesakit seperti pada rakan sebaya yang sihat..

Kaedah moden utama yang membolehkan mencapai matlamat ini adalah polyCT, untuk kumpulan pesakit tertentu - gabungannya dengan RT. Tugas rawatan moden CLH adalah untuk mencapai kecekapan tinggi dan mengurangkan ketoksikan kedua-dua program kemoterapi dan RT..

Tugas ini, secara khusus, membatasi penggunaan RT pada pengumpul limfatik di bawah diafragma kerana peningkatan risiko komplikasi terapi yang lewat yang berkaitan dengan kemustahilan untuk mengecualikan organ perut (ginjal, usus, ovari) dari medan radiasi. Dos fokus kumulatif (SOD) penyatuan

RT dalam kemoterapi gabungan tidak melebihi 30–36 Gy, dos ini memberikan kecekapan tinggi RT dan mempunyai ketoksikan rendah.

Pelaksanaan tugas ini memerlukan penentuan kelaziman proses tumor untuk memilih program rawatan yang memadai dan pengetahuan yang tepat tentang semua lesi untuk menyusun program RT, yang merupakan kaedah pendedahan tempatan. Mematuhi reka bentuk tinjauan yang diberikan dalam bab sebelumnya menyumbang kepada tugas ini..

Tahap awal, prognosis yang baik Tahap I - IIA tanpa faktor risiko: konglomerat besar, tahap E, ESR dipercepat, lesi kurang dari 3 zon pengumpul limfa. vinblastine, dacarbazine) diikuti oleh RT dalam SOD 30 Gy ke zon lesi awal dalam mod pecahan standard (dos fokus tunggal - 2 Gy 5 hari seminggu).

Gambar 1. Skema pilihan terapi untuk pesakit dengan tahap awal CLH dan prognosis yang baik, yang melakukan PET / CT pada tahap dan setelah 2 kitaran CT

Pemeriksaan dan pementasan dalam kumpulan pesakit ini harus dilakukan dengan sangat berhati-hati, kerana program rawatan yang dirancang mungkin minimum..

Pementasan PET / CT sangat disyorkan untuk semua pesakit dalam kumpulan ini..

Hanya dalam kumpulan pesakit dengan pemeriksaan moden yang dilakukan secara menyeluruh, termasuk PET / CT, hasilnya memenuhi kriteria berikut: tidak lebih dari 2 kawasan yang terjejas, tidak ada lesi ekstranodal, konglomerat besar dan ESR yang dipercepat, di mana tindak balas metabolik lengkap dicapai setelah 2 kitaran ABVD disahkan oleh data PET-2, penyatuan radiasi ke zon lesi awal pada dos yang tidak melebihi 30 Gy sudah mencukupi. Keberkesanan program kemoradiasi minimum ditunjukkan dalam kajian HD7 GHSG, namun, keberhasilan rawatan sangat bergantung pada kualiti pementasan (Gambar 2).

Rajah 2. Kelangsungan hidup selama sepuluh tahun (A) dan keseluruhan (B) kelangsungan hidup pada pesakit dengan tahap awal CFH dan prognosis yang baik [5]

Persoalan kemungkinan mengurangkan SOD menjadi 20 Gy untuk kumpulan ini sedang dibincangkan, namun, pemerhatian median dalam semua kajian yang diterbitkan mengenai topik ini adalah kurang dari 5 tahun..

Pada pesakit dengan hasil PET-2 yang sesuai dengan 4 poin pada skala Deauville, disarankan untuk melakukan 2 kitaran ABVD tambahan (4 total). Keputusan untuk melakukan RT harus berdasarkan hasil PET selepas kitaran ke-4.

Hasil PET-2, sepadan dengan 5 poin pada skala Deauville, dan hasil PET setelah kitaran ke-4, bersamaan dengan 4 dan 5 titik pada skala Deauville, memerlukan pengesahan morfologi kelenjar getah bening aktif metabolik. Sekiranya terdapat hasil biopsi negatif, disatukan penyatuan radiasi.

Pesakit dengan aktiviti tumor yang terbukti secara morfologi ditunjukkan menjalani terapi kedua dengan penggabungan dos tinggi berikutnya di bawah perlindungan pemindahan sel stem darah autologous (autotransplantasi).

Bagi pesakit dengan hasil PET-2, sesuai dengan 5 poin pada skala Deauville, dan hasil biopsi positif, sebagai alternatif kepada kemoterapi dosis tinggi (HDCT) dengan auto-HSCC, adalah mungkin untuk melakukan 4-6 kitaran peningkatan BEASOPP diikuti oleh RT. Keberkesanan taktik ini ditunjukkan dalam kajian GHSG.

Semua pesakit yang tidak menjalani PET / CT semasa pementasan dianjurkan untuk melakukan 4 kitaran ABVD (Gbr. 3).

Gambar 3. Skema pilihan terapi untuk pesakit dengan tahap awal cLH dan prognosis yang baik yang tidak melakukan PET / CT semasa pementasan

Sekiranya PET / CT tidak dapat dilakukan pada akhir 4 kitaran ABVD, kesannya dinilai berdasarkan kriteria Cotswold, dan ketika pengampunan lengkap atau separa dicapai, penyatuan RT dilakukan pada zon lesi awal dalam TDS hingga 30 Gy untuk lengkap dan 36 Gy untuk pengurangan sebagian. Pesakit lain membincangkan masalah rawatan berterusan mengikut rejimen lini kedua dengan penggabungan dos tinggi berikutnya..

Sekiranya PET / CT dilakukan hanya selepas 4 kitaran induksi ABVD, pesakit dengan tindak balas metabolik yang sesuai dengan 1-3 titik pada skala Deauville juga merupakan kawasan lesi awal yang disinari pada dos yang sama. Sekiranya hasil PET / CT sesuai dengan 4-5 poin pada skala Deauville, biopsi kelenjar getah bening aktif metabolik disyorkan dan RT dilakukan sekiranya hasil negatif PET atau terapi lini kedua - sekiranya positif.

Peringkat awal, prognosis yang buruk
Tahap IA-B dan IIA dengan faktor risiko: ESR dipercepat, kerosakan pada 3 atau lebih kawasan pengumpul limfa, konglomerat besar, tahap E Bagi pesakit dengan tahap awal cLH dan prognosis yang buruk, rawatan standard adalah 4-6 kitaran polyCT mengikut skema ABVD yang digabungkan dengan RT SOD 30 Gy setiap zon lesi awal.

Bagi pesakit dengan prognosis yang baik, PET / CT sangat disyorkan untuk semua pesakit dalam kumpulan ini..

Mereka yang, setelah melakukan pemeriksaan moden yang dilakukan dengan teliti menggunakan PET / CT, benar-benar memenuhi kriteria "tahap awal, prognosis yang buruk", dan dengan faktor "ESR dipercepat" dan / atau "kerosakan pada 3 atau lebih kawasan pengumpul limfatik", adalah mungkin untuk membatasi diri hingga 4- x ABVD kitaran, jika tindak balas metabolik lengkap dicapai selepas kitaran ke-2 - 1-3 mata pada skala Deauville. Penyatuan RT dilakukan pada zon lesi awal pada dos yang tidak melebihi 30 Gy.

Pada pesakit yang tidak mencapai tindak balas metabolik lengkap setelah 2 kitaran ABVD, disarankan untuk memperhebat terapi - menjalankan 4-6 kitaran intensif BEASORRescalated atau BEASOPR-14, kerana taktik ini meningkatkan PFS dari 28% menjadi 62-66% menurut beberapa kajian pelbagai pusat. Membuat keputusan untuk menggabungkan RT bergantung pada hasil tahap kemoterapi sebelumnya (Gbr. 4)

Gambar 4. Skema pilihan terapi untuk pesakit dengan tahap awal CL dan prognosis yang buruk, yang melakukan PET / CT semasa pementasan, dan setelah 2 siklus CT

Pesakit dengan tahap I - IIA dan IВ tanpa konglomerat besar dan tahap E cLH yang belum melakukan kajian PET / CT perlu melakukan semua 6 kitaran
ABVD (rajah 5).

Gambar 5. Skema pilihan terapi untuk pesakit dengan tahap awal CL dan prognosis buruk yang tidak melakukan PET / CT semasa pementasan

Sekiranya PET / CT tidak dapat dilakukan pada akhir 6 kitaran ABVD, kesannya dinilai berdasarkan kriteria Cotswold: apabila pengampunan lengkap atau separa dicapai, penyatuan RT dilakukan pada zon lesi awal di SDS hingga 30 Gy. Dengan pesakit yang belum mencapai remisi lengkap atau separa, dan dengan pesakit yang mengalami perkembangan, isu rawatan berterusan mengikut rejimen barisan kedua dengan penyatuan dos tinggi berikutnya dibincangkan..

Sekiranya PET / CT dilakukan setelah 6 kitaran induksi ABVD, pesakit dengan tindak balas metabolik 1-3 pada skala Deauville juga disinari dengan dos lesi awal yang sama. Sekiranya hasil PET / CT sesuai dengan 4-5 poin pada skala Deauville, disarankan biopsi kelenjar getah bening aktif metabolik dan RT dilakukan sekiranya terdapat hasil negatif PET atau terapi lini kedua - sekiranya positif.

Menurut kajian GHSG, penurunan SOD RT menjadi 20 Gy pada pesakit dengan tahap awal dan prognosis yang buruk, yang menerima kemoterapi mengikut rejimen ABVD, menyebabkan penurunan PFS dan tidak dapat dibincangkan pada masa ini untuk kumpulan pesakit ini (Gbr. 6).

Gambar 6. Kelangsungan hidup untuk kemajuan dan kelangsungan hidup keseluruhan pesakit dengan tahap awal cLH dan prognosis buruk yang menerima kemoterapi gabungan mengikut protokol kumpulan penyelidikan GHSG: protokol HD7, HD8, HD10, HD11, yang mengkaji kemungkinan pengurangan SOD LT (diadaptasi dari [68])

Dalam kumpulan pesakit yang tidak sihat secara somatik di bawah umur 50 tahun dengan tahap I - IIA dan IВ dengan kelenjar getah bening besar di mediastinum dan / atau tahap E (dalam sistem prognostik GHSG pesakit ini tergolong dalam kumpulan "tahap awal, prognosis yang buruk"), yang dipentaskan menggunakan PET / CT, ada kemungkinan menggunakan rawatan yang lebih intensif, yang merangkumi 2 siklus BEASOPP-meningkat + 2 kitaran ABVD, diikuti oleh RT dengan SOD 30 Gy di zon lesi awal (Gbr. 7).

Gambar 7. Skema pilihan terapi untuk pesakit dengan tahap awal CL dan prognosis yang buruk (tahap IA - B, IIA, lesi besar dan / atau tahap E) yang melakukan PET / CT pada peringkat

Dalam protokol HD14 GHSG (tahap awal HL dengan prognosis yang tidak menguntungkan), peningkatan dalam ANNL 5 tahun ditunjukkan dalam kajian rawak yang membandingkan program ABVD 2 siklus + 2 siklus BEACOPP dengan program 4 kitaran ABVD, RT ke zon lesi awal pada dosis 30 Gy dilakukan untuk semua pesakit (Gambar 8).

Rajah 8. Kelebihan program 2-siklus BEASOPP-escalated + 2 kitaran ABVD lebih daripada 4 kitaran ABVD pada pesakit dengan tahap awal cLH dan prognosis yang buruk untuk kelangsungan hidup bebas rawatan (diadaptasi dari [45])

Berdasarkan kajian ini, program 2 kitaran BEASOPP-meningkat + 2 kitaran ABVD + RT di Jerman menjadi standard rawatan untuk peringkat awal HL dengan prognosis yang buruk.

Ketoksikan yang lebih segera telah dilaporkan dengan terapi dengan kitaran 2 BEASOPP-meningkat + 2 kitaran ABVD, tetapi tidak ada peningkatan kematian atau peningkatan kejadian tumor kedua. Terdapat bukti keberkesanan hormon pelepasan gonadotropin yang terbukti secara statistik untuk perlindungan ovari ketika menggunakan program ini pada wanita usia subur. Rawatan di bawah program ini harus dibincangkan dengan pesakit dan dapat digunakan di klinik yang berkelayakan, dengan syarat mematuhi rejimen yang ketat..

Sekiranya tidak ada kemungkinan melakukan PET / CT sebelum memulakan terapi, semua pesakit dengan tahap I - IIA dan I B dengan konglomerat besar kelenjar getah bening di mediastinum dan / atau tahap E harus dirawat mengikut program untuk tahap lanjut.

Menggabungkan RT ke kawasan lesi awal SOD tidak lebih dari 30 Gy tetap menjadi pilihan wajib untuk semua pesakit dengan peringkat awal, bahkan untuk pesakit dengan hasil PET negatif setelah CT, kerana hasil kajian multisenter EORTC / LYSA / FIL, Picardi dan UK NCRI RAPID RAPID tidak dapat mengenal pasti sekumpulan pesakit di mana penolakan RT tidak mengurangkan keberkesanan rawatan. Analisis meta dari kajian-kajian ini menunjukkan bahawa penarikan RT menyebabkan peningkatan jumlah kambuh (Gbr. 9).

Rajah 9. Meta-analisis membandingkan kelangsungan hidup dengan perkembangan pada pesakit dengan tahap awal cLH: penolakan penyatuan radiasi pada pesakit PET-2-negatif (terapi beradaptasi PET-2) berbanding kemoradioterapi standard (disesuaikan dari [44])

Tahap II B, dengan faktor risiko: konglomerat besar, tahap E, semua peringkat III dan IV. Serta pesakit dengan tahap II A dan dengan faktor risiko, konglomerat kelenjar getah bening besar dan tahap E, jika pementasan PET / CT tidak dilakukan
Rawatan standard untuk tahap lanjut cLH adalah kemoterapi yang digabungkan dengan RT pada kawasan massa tumor yang besar setelah kemoterapi. Selama dua dekad, terdapat perbincangan mengenai kelebihan dan kekurangan "standard emas" - program ABVD dan program intensif BEASOPReskalirovanny dan BEASOPP-14 untuk pesakit dengan tahap lanjut cLH.

Program ABVD kurang toksik dan lebih mudah dilaksanakan, tetapi kurang berkesan - PFS jangka panjang tidak melebihi 70%. Program intensif lebih berkesan (PFS menghampiri 90%), tetapi lebih toksik dan lebih sukar dilaksanakan. Hasil perbincangan selama bertahun-tahun disimpulkan oleh meta-analisis 14 percubaan rawak multisenter, yang mendedahkan kelebihan 10% program intensif berbanding program ABVD pada OS (Gbr. 10).

Rajah 10. Perbezaan keseluruhan kelangsungan hidup pesakit dengan tahap lanjut cLH yang menerima rawatan mengikut program ABVD dan BEACOPRescaled, menurut analisis meta 14 percubaan rawak multisenter (diadaptasi dari [71])

Walaupun begitu, ESMO (Eueropean Soscety for Medical Oncology) dan NCCN (National Comprehensive Cancer Network) mengesyorkan kedua-dua program ini sebagai alternatif rawatan bagi pesakit dengan cLH yang maju. Di Rusia, kumpulan pesakit dengan CFH tahap lanjut adalah yang terbesar dan menyumbang hampir separuh daripada kes CFH. Sebaliknya, masih banyak kekurangan tempat tidur transplantasi di Rusia, yang tidak sepenuhnya membenarkan terapi yang mencukupi untuk penyakit kambuh. Oleh itu, tugas utama dalam rawatan kumpulan pesakit ini adalah untuk mencapai jumlah maksimum remisi lengkap dan stabil yang sudah ada dalam terapi pertama. Namun, memandangkan adanya pendekatan alternatif untuk rawatan kumpulan pesakit ini dalam praktik dunia, disarankan untuk membincangkan pilihan program rawatan dengan pesakit..

Seperti pada peringkat awal penyakit, pilihan taktik rawatan sangat ditentukan oleh kemungkinan melakukan PET / CT selama pementasan dan pada berbagai tahap terapi, serta oleh program terapi - ABVD atau program intensif BEASOPP (Gambar 12 a, b dan 13 a, b).

Program CT BEASOPP-basic tidak digunakan pada masa ini, kerana tindak lanjut jangka panjang (median 15 tahun) tidak menyatakan kelebihannya berbanding program CVPP / ABVD baik dari segi VNL atau OV, berbeza dengan program yang diperkuat BEASOPP, yang mana melebihi mereka dalam kedua-dua indikator (Rajah 10.11). Pesakit di bawah usia 60 tahun tanpa gejala keracunan dan dengan MPI 0-2 dapat menjalani 6 kitaran ABVD jika pengampunan lengkap dicapai setelah 4 siklus, atau 8 kitaran ABVD jika hanya pengampunan separa dicapai setelah 4 siklus. Dalam kes terakhir, bukannya empat kitaran tambahan AVBD, adalah mungkin untuk membincangkan kelanjutan rawatan alternatif: apabila pengampunan separa dicapai setelah 4 kitaran ABVD, hanya 2 kitaran tambahan ABVD dilakukan (total 6 kitaran), dan kemudian menggabungkan RT dalam SDS 30-36 Gy untuk sisa tumor lebih daripada 2.5 cm diukur dengan CT atau PET / CT, bukannya 2 kitaran ABVD tambahan.

Gambar 11. Kelangsungan hidup bebas daripada kegagalan rawatan (a) dan kelangsungan hidup keseluruhan (b) pesakit dengan tahap lanjut HL, protokol GHSG HD9: Lengan A - CVPP / ABVD; Lengan B - BEACOPPbas; Arm C - BEACOPPesc (diadaptasi dari [72])

Algoritma terapi terperinci untuk pesakit yang menjalani tahap kedua berdasarkan hasil PET / CT dan tanpa PET / CT ditunjukkan pada Gambar 12 a dan b. Seperti pada tahap awal, pada pasien yang memulai perawatan sesuai dengan program ABVD, PET / CT setelah siklus ke-2 memungkinkan untuk mengenali pasien dengan prognosis yang buruk, di mana disarankan untuk memperhebat terapi untuk mendapatkan hasil yang lebih baik..

Rajah 12 a. Skema pilihan terapi untuk pesakit dengan tahap lanjut cLH yang menjalani PET / CT semasa pementasan. Memilih Program ABVD

Rajah 12 b. Skema pilihan terapi untuk pesakit dengan tahap lanjut cLH yang tidak melakukan PET / CT semasa pementasan. Memilih Program ABVD


Bagi pesakit di bawah 50 tahun, terutamanya dengan gejala keracunan, dan dengan MPI 3-7, keutamaan harus diberikan kepada program rawatan yang dipergiatkan: 8 kitaran BEASOPP-14, 6 kitaran berskala BEASOPR atau 6 kitaran EASOPP-14 diikuti dengan penyinaran sisa tumor yang lebih besar daripada 2.5 cm SOD 30–36 Gy (Gamb. 13). Dalam kumpulan pesakit ini, terapi intensif yang diikuti oleh RT membawa peningkatan ANNL, dan juga OS.

Rajah 13 a. Skema untuk memilih program terapi intensif untuk pesakit dengan tahap CFL tahap lanjut di bawah 50 tahun yang menjalani PET / CT semasa pementasan

Rajah 13 b. Skema pilihan terapi untuk pesakit dengan tahap lanjut cLH yang tidak melakukan PET / CT semasa pementasan. Memilih program intensif

Keupayaan PET / CT untuk menentukan aktiviti metabolik tumor yang tersisa digunakan untuk menilai aktiviti tumor setelah tahap kemoterapi untuk membuat keputusan mengenai apakah akan melakukan penyatuan RT. Kajian HD15 GHSG menunjukkan bahawa program rawatan intensif pada pesakit dengan cLH dapat mengurangkan jumlah RT penggabungan dan, dalam banyak kes, menolak untuk melakukannya dengan hasil PET / CT negatif dan ukuran tumor kecil (kurang dari 2.5 cm) setelah akhir tahap kemoterapi (Gbr. empat belas). RT dilakukan hanya pada pesakit dengan pengampunan separa dengan hasil positif PET (PET positif PET). PFS lebih tinggi dan serupa pada pesakit dengan CR mengikut kriteria Cotswald dan pada pesakit dengan CR dan hasil PET negatif..

Gambar 14. Kecekapan program intensif 6 siklus BEASOPP-meningkat, 8 kitaran BEASOPP-meningkat dan 8 kitaran BEASOPP-14, menggabungkan RT di mana dilakukan sesuai dengan hasil PET setelah akhir tahap kemoterapi (diadaptasi dari [74])

Kemungkinan meninggalkan penggabungan RT ditunjukkan hanya untuk pesakit yang menerima program BEASOPP intensif, tetapi terlalu awal untuk meninggalkan penggabungan RT dalam rawatan ABVD - hasil yang meyakinkan dari percubaan rawak belum disampaikan. Nilai ramalan positif tinggi PET-2 ditunjukkan untuk pesakit yang menerima rawatan dengan program ABVD, namun, program intensif BEASORRescalated meneutralkan nilai ramalan positif PET-2. Dalam protokol HD18 GHSG, pesakit dengan tahap HL tahap lanjut dan hasil positif PET-2 terus menerima terapi intensif dengan peningkatan BEASOPP hingga 6-8 kitaran. OS lima tahun dalam kumpulan pesakit yang sangat tidak memuaskan ini melebihi jangkaan para penyelidik dan mencapai 89.7%, yang jauh lebih tinggi daripada 62–67% pada kajian A. Gallamini, SWOG, GALGB, RATHL pada pesakit yang memulakan rawatan ABVD dan meneruskan rawatan dengan kitaran BEASOPP yang meningkat dengan hasil positif PET-2. OS lima tahun pesakit dengan tahap positif hasil positif cLH dan PET-2 yang menerima 6-8 kitaran intensif BEASOPP dalam kajian HD18 GHSG tidak berbeza dengan kadar kelangsungan hidup pada keseluruhan kumpulan pesakit dan berjumlah 96.4%.

Pada pesakit dengan tumor residu dan tindak balas metabolik lengkap berdasarkan PET / CT setelah akhir tahap kemoterapi, RT hanya dapat ditinggalkan setelah program CT intensif meningkat, BEACOPP-14 dan EASOPP-14 dengan ukuran tumor selebihnya 2.5 cm atau kurang. Algoritma untuk memilih program terapi intensif untuk pesakit dengan tahap lanjut CFH, bergantung pada kemungkinan melakukan PET pada berbagai tahap, disajikan pada Gambar 13 a dan b. Kemungkinan penghapusan terapi berdasarkan hasil PET-2 pada kumpulan pesakit dengan tahap lanjut cLH juga sedang dikaji, termasuk dalam kerangka protokol HD18 GHSG, hasilnya dilaporkan pada persidangan antarabangsa dan diterbitkan dalam talian.

BEACOPP - meningkat, BEACOPP-14 dan EASOPP-14, bersama dengan keberkesanan yang lebih besar, dicirikan oleh ketoksikan segera yang lebih tinggi daripada ABVD. Untuk mengurangkan manifestasi sindrom lisis tumor pada pesakit kumpulan ini dengan gejala keracunan yang teruk dan status umum 2 atau lebih pada skala ECOG, rawatan harus dimulakan dengan prephase - 1 suntikan vincoalkaloid (vinblastine) atau siklofosfamid sahaja atau bersama dengan hormon steroid untuk 1 3 hari (jika tidak ada kontraindikasi), selang sebelum permulaan terapi yang dirancang adalah 10-14 hari, bergantung pada petunjuk ujian darah klinikal.

Terapi untuk pesakit yang dibebani secara somatik harus dibincangkan secara individu. Bagi pesakit dengan penyakit kardiovaskular yang serius, rejimen bebas antrasiklin lebih disukai..

Terapi sokongan Pada masa ini, terapi sokongan selepas barisan pertama tidak digunakan pada pesakit dengan cLH.

Limfoma Hodgkin yang dominan limfoid

Prognosis untuk NLHLP umumnya baik, terutamanya untuk peringkat tempatan. Penyakit ini dicirikan oleh perjalanan malas dengan kambuh yang lewat. Taktik "tonton dan tunggu" penghapusan kelenjar getah bening tunggal pada tahap I NLHLP, yang digunakan dalam amalan pediatrik, tidak membenarkan dirinya pada pesakit dewasa dan tidak digunakan pada masa ini. Oleh kerana ekspresi kuat reseptor CD20 oleh sel-sel tumor, serta hasil sejumlah kajian klinikal yang menunjukkan keberkesanan rituximab dalam rawatan NLHLP, ada kecenderungan kuat untuk menambahkan rituximab ke terapi lini pertama standard..

Sehingga baru-baru ini, standard rawatan untuk pesakit dengan tahap I - IIA (tanpa lesi tumor besar) adalah RT. RT untuk pesakit dengan NLHLP dilakukan di zon kelenjar getah bening yang mula-mula terjejas, ditentukan oleh PET, dengan indentasi 2–5 cm, SOD 30 Gy. Sekiranya mustahil untuk melakukan PET sebelum memulakan rawatan, jumlah RT ditentukan mengikut data ultrasound awal, CT. Pada pesakit dengan tahap I - II dengan adanya gejala B, lesi tumor besar yang dilokalisasi, dan juga pada tahap III - IV penyakit ini, lebih disukai kemoterapi mengikut skema ABVD ± rituximab dengan atau tanpa RT. Sehingga baru-baru ini, amalan merawat NLHLP mengikut prinsip yang sama seperti dalam rawatan CLH (terutamanya mengikut skema ABVD) baru-baru ini dipertanyakan, kerana untuk tahap ini kelebihan menggabungkan rituximab dengan ubat alkilasi telah ditunjukkan (Gamb. 15 ).

Rawatan untuk tahap lanjut disyorkan untuk R-CHOP, R-CVP, yang mengurangkan risiko kambuh dan transformasi menjadi limfoma sel B besar.

Rajah 15. Kelebihan R-CHOP berbanding rejimen imunokemoterapi lain untuk NLHLP (diadaptasi dari Michelle A. Fanale1 *, Chan Yoon Cheah1,2,3 *, Amy Rich4, Menggalakkan aktiviti untuk R-CHOP dalam Advanced Stage Nodular Lymphocyte Predominant Hodgkin Lymphoma Kertas Edisi Pertama Darah, diterbitkan dalam talian 18 Mei 2017; DOI 10.1182 / blood-2017-02-766121

Cadangan untuk mengurangkan dos atau meningkatkan selang

Semasa menjalankan program terapi moden, kejayaan rawatan pesakit dengan HL sangat ditentukan oleh ketelitian dan pelaksanaan program yang dipilih. Pengurangan jumlah rawatan yang tidak munasabah sebanyak 1/3 dan peningkatan selang antara kitaran sekurang-kurangnya sekali selama 4 minggu. (dan sebelum bermulanya RT - hingga 8 minggu) menyebabkan penurunan ketara pada kedua PFS dan OS (Gbr. 16).

Gambar 16. Kesan pelanggaran rejimen rawatan terhadap keberkesanan terapi pada pesakit dengan CL [94]


Rawatan harus dilakukan dalam dosis penuh sesuai dengan skema, jika pada hari pemberian kemoterapi tahap neutrofil adalah> 1,000 / mm3, platelet -> 100,000 / mm3, tetapi hanya jika puncak musim gugur telah berlalu.

Sekiranya tahap neutrofil yang diperlukan tidak tercapai pada hari pentadbiran yang dirancang
kemoterapi (hari ke-15 dari awal kitaran sebelumnya), pengenalan faktor-faktor perangsang koloni berterusan dalam dos yang sama sehingga tahap neutrofil adalah> 1000 / mm3 dengan pemantauan ujian darah setiap hari, maka ujian darah diulang setiap hari. Rawatan disambung semula apabila parameter di atas tercapai.

Sekiranya bilangan darah dipulihkan dalam 14 hari ke depan, kitaran seterusnya dijalankan dalam dos penuh. Sekiranya jumlah darah tidak pulih lebih lama daripada 14 hari tambahan, dan sekiranya berlaku penangguhan berulang kali kerana myelotoxicity selama lebih dari 10 hari, dos ubat dikurangkan menjadi 75% daripada dos awal (kecuali vincristine, bleomycin dan prednisone).

Sekiranya tahap platelet yang diperlukan tidak tercapai pada hari pemberian ubat kemoterapi yang dirancang, maka ujian darah diulang pada hari ke-3, ke-7, ke-10 dan ke-14, dan rawatan dilanjutkan apabila parameter di atas tercapai. Sekiranya jumlah darah pulih dalam 14 hari tambahan, kitaran diberikan dalam dos penuh. Sekiranya jumlah darah tidak pulih lebih lama daripada 14 hari tambahan, pada kitaran seterusnya, dos dikurangkan mengikut skema yang sama seperti dengan neutropenia yang berpanjangan.

Rejimen ubat

  • Doxorubicin 25 mg / m2 IV, hari 1 dan 15
  • Bleomycin 10 mg / m2 IV, hari 1 dan 15
  • Vinblastine 6 mg / m 2 (jumlah tidak lebih daripada 10 mg) IV, hari 1 dan 15
  • Dacarbazine 375 mg / m2 IV, hari 1 dan 15

Rawatan disambung pada hari ke-29.

  • Etoposida 200 mg / m2 IV, hari 1-3
  • Doxorubicin 35 mg / m2 IV, hari ke-1
  • Cyclophosphamide 1250 mg / m2 IV, hari ke-1
  • Vincristine 1.4 mg / m2 (jumlahnya tidak melebihi 2 mg) IV, hari ke-8
  • Bleomycin 10 mg / m2 IV, hari ke-8
  • Procarbazine 100 mg / m 2 secara lisan, hari 1-7 (boleh digantikan dengan dacarbazine 375 mg / m 2 iv, hari 1)
  • Prednisolone 40 mg / m 2 secara lisan, hari 1-14
  • G-CSF secara subkutan secara terancang dan tanpa mengira jumlah leukosit dari hari ke-8 hingga ke-12 atau sehingga jumlah leukosit dipulihkan

Rawatan disambung pada hari ke-22.
Jumlah 6 kitaran.

  1. 48 jam sebelum permulaan dan sepanjang tempoh kitaran polyCT, disyorkan untuk mengambil allopurinol pada dos 600 mg / hari, sementara jumlah air kencing harian harus mencukupi, dan reaksi air kencing haruslah neutral atau sedikit alkali. Dalam kegagalan buah pinggang, dos allopurinol disesuaikan mengikut tahap kreatinin. Adalah mungkin untuk berhenti mengambil allopurinol apabila kesan sitoreductive yang jelas dicapai (PR, yang berlaku pada kebanyakan pesakit setelah 3-4 kitaran).
  2. Salah satu kaedah diuresis paksa untuk mengekalkan poliuria di atas 2000 ml / hari ialah beban air total 2000–3000 ml / m 2 (larutan Ringer, larutan glukosa 5%, larutan NaCl 0,9%) dengan pengenalan diuretik mengikut petunjuk. Muatan air merangkumi semua cecair yang diminum dan semua cecair diberikan secara parenteral.
  3. Semasa kitaran polyCT, pentadbiran antiemetik setiap hari (Zofran, Kitril, dll.) Diperlukan pada setiap hari pengambilan ubat yang sangat emetogenik..
  4. Untuk melindungi mukosa gastrointestinal semasa mengambil prednisolone, disyorkan untuk mengambil omeprazole (atau parieta) pada dos 20 mg / hari.
  5. Penggunaan G-CSF (Neupogen pada dosis 5 μg / kg atau analognya dalam dosis yang mencukupi) sesuai dengan saranan yang ditentukan dalam skema.
  6. Dianjurkan untuk membatasi penggunaan jus, minuman buah-buahan, buah-buahan segar dan sayur-sayuran, serta pengambilan ubat-ubatan yang mengandungi asid askorbik dalam dos yang tinggi, untuk mengecualikan produk yang belum diberi rawatan panas. Rezim minum - perairan mineral sedikit alkali. Sebaiknya mulakan beban air minum 1-2 hari sebelum bermulanya kemoterapi - 2000-3000 ml / hari.
  • Etoposida 100 mg / m2 IV, hari 1-3
  • Doxorubicin 25 mg / m2 IV, hari ke-1
  • Cyclophosphamide 650 mg / m2 IV, hari ke-1
  • Vincristine 1.4 mg / m2 (jumlahnya tidak melebihi 2 mg) IV, hari ke-8
  • Bleomycin 10 mg / m2 IV, hari ke-8
  • Procarbazine 100 mg / m 2 secara lisan, hari 1-7 (boleh digantikan dengan dacarbazine 375 mg / m 2 iv, hari 1)
  • Prednisolone 40 mg / m 2 secara lisan, hari 1-7 (penarikan prednison - pada satu hari pada hari ke-8 kitaran. Sekiranya sindrom penarikan - dalam 3 hari)
  • G-CSF secara subkutan, hari-hari 9-13 secara terancang dan tanpa mengira jumlah leukosit, jika perlu, teruskan pentadbiran sehingga jumlah leukosit dipulihkan.

Rawatan disambung pada hari ke-15. 8 kitaran secara keseluruhan.

Terapi bersamaan - seperti peningkatan BEACOPP.

Skim ini dibangunkan di N.N. N.N. Blokhin Kementerian Kesihatan Rusia bersama dengan Jabatan Kemoterapi Hospital Klinik Bandar No. 62 di Moscow (kepala - MD Stroyakovsky) dengan nasihat ketua prof GHSG. V. Diehl.

  • Etoposida 100 mg / m2 IV, hari 1-3
  • Doxorubicin 50 mg / m2 IV, hari ke-1
  • Cyclophosphamide 650 mg / m2 IV, hari ke-1
  • Vincristine 1.4 mg / m 2 (jumlah tidak lebih daripada 2 mg) IV, hari ke-8
  • Procarbazine 100 mg / m 2 secara lisan, hari 1-7 (boleh digantikan dengan dacarbazine 375 mg / m 2 iv, hari 1)
  • Prednisolone 40 mg / m 2 secara lisan, hari 1-7 (penarikan prednisolon pada satu hari pada hari ke-8 kitaran. Sekiranya penarikan berlaku, dalam 3 hari)
  • G-CSF secara subkutan, hari-hari 9-13 secara terancang dan tanpa mengira jumlah leukosit, jika perlu, teruskan pentadbiran sehingga jumlah leukosit dipulihkan.

Rawatan disambung pada hari ke-15. Jumlah 6 kitaran.

Terapi bersamaan - seperti peningkatan BEACOPP.

Untuk pembelian, sila hubungi bahagian langganan:

© Hak cipta terpelihara. Tidak ada bahagian dari buku ini yang boleh diterbitkan semula dalam bentuk apa pun tanpa kebenaran bertulis dari pemegang hak cipta..

Kemoterapi untuk limfoma Hodgkin

Limfoma Hodgkin (nama itu diperkenalkan oleh WHO pada tahun 2001, nama-nama ketinggalan zaman: limfogranulomatosis, penyakit Hodgkin) adalah penyakit tumor di mana sistem limfatik terutamanya terjejas.

Penyakit ini pertama kali dijelaskan oleh Thomas Hodgkin pada tahun 1832..

Kejadian limfoma Hodgkin di Rusia adalah 2.3 kes setiap 100,000 penduduk.

Orang dari mana-mana usia jatuh sakit dengan limfoma Hodgkin, lelaki lebih kerap sakit, tetapi wanita lebih banyak di kalangan pesakit muda. Kejadian puncaknya adalah antara usia 20-35 tahun.

Puncak kedua yang dinyatakan sebelum ini pada usia lebih dari 50 tahun selepas pengenalan imunofenotip ke dalam amalan diagnostik tidak lagi ditentukan - pada kebanyakan pesakit dalam kumpulan usia ini, varian lain dari limfoma sel besar dikesan.

Walaupun terdapat sebilangan besar kes limfoma Hodgkin dalam keluarga yang sama telah dijelaskan, hanya kembar monozigot pesakit yang mempunyai risiko yang sangat tinggi dan hanya ketika mereka berusia muda. Ini menunjukkan bahawa hanya beberapa kes limfoma Hodgkin keluarga yang dapat ditentukan secara genetik..

Terdapat hubungan antara jangkitan virus Epstein-Barr dan kejadian limfoma Hodgkin. Reaksi seropositif terhadap virus Epstein-Barr jauh lebih biasa di kalangan pesakit dengan varian sel campuran penyakit (50-70%) dan lebih jarang dengan sklerosis nodular (10-42%).

Substrat tumor limfoma Hodgkin adalah sel Berezovsky-Reed-Sternberg raksasa (sinonim: sel Berezovsky-Sternberg atau Sternberg-Reed). Sel-sel Berezovsky-Reed-Sternberg adalah klon ganas sel-sel limfoid yang berasal dari pusat (embrio) pusat folikel kelenjar getah bening dalam 95% kes, iaitu. mempunyai sifat sel-B. Dalam 5% kes, mereka adalah sel T.

Diagnosis limfoma Hodgkin dibuat secara eksklusif secara histologi oleh kelenjar getah bening biopsi dan dianggap terbukti hanya jika sel Berezovsky-Reed-Sternberg multinuklear tertentu dijumpai semasa pemeriksaan histologi. Dalam kes yang sukar, imunofenotaip diperlukan. Pemeriksaan sitologi adalah prosedur diagnostik yang perlu dan sangat berharga, tetapi tidak cukup untuk memilih program rawatan.

Klasifikasi limfoma Hodgkin

Dalam klasifikasi WHO 2001, mengikut ciri imunomorfologi, empat varian histologi limfoma Hodgkin klasik dibezakan:

1) kaya dengan limfosit (5-6% kes);
2) sklerosis nodular (nodular) (sehingga 60-80%). Bergantung pada komposisi selular nodul (nodul), dua subtipe dibezakan: sel campuran (jenis I) dan dengan kekurangan limfoid (jenis I). Pesakit dengan komposisi nodular sel II jenis II mempunyai penyakit yang lebih teruk, mereka lebih kerap mengalami tahap umum dan kadar kelangsungan hidup yang lebih pendek;
3) sel campuran (sehingga 15-20%);
4) penipisan limfoid atau penekanan oleh jenis fibrosis meresap (atau dengan jenis retikular yang disebut) - sehingga 10%.

Semua varian limfoma Hodgkin klasik mempunyai fenotip imunologi yang sama: CD 15+, CD30 +, CD20 +/-, CD45-, iaitu antigen CD15 dan CD30 dinyatakan di permukaan sel tumor, tidak ada atau sebilangan kecil sel dengan ekspresi CD20, dan tidak ada sel yang membawa penanda CD45 di permukaannya.

Sekumpulan kecil pesakit dengan ciri morfologi serupa dengan limfoma Hodgkin klasik, tetapi imunologi yang berbeza, dikenal pasti secara berasingan. Ciri penanda CD15 dan CD30 limfoma Hodgkin klasik tidak ada, tetapi antigen CD20 +, CD45 +, CD79A + dan EMA dinyatakan pada permukaan sel L dan H yang besar (limfositik dan histiositik) dengan nukleus vesikular multilobular.+.

Bentuk penyakit ini disebut nodular dengan dominasi limfoid limfoma Hodgkin. Kursus varian ini tidak senonoh dan pada tahap yang dilokalkan tidak berkembang dalam jangka masa yang lama dan tidak memerlukan rawatan. Baru-baru ini, persoalan memasukkan penyakit ini dalam kumpulan limfoma bukan Gin (NHL) telah dibincangkan. Rawatan pilihan ini dijalankan mengikut petunjuk dan program yang sama seperti limfoma Hodgkin klasik.

Limfoma Hodgkin disertai dengan penekanan imuniti sel T, yang dinyatakan dalam frekuensi tinggi jangkitan herpes (herpes zoster berkembang pada 16% pesakit) dengan kecenderungan untuk mengembangkan bentuk dan generalisasi nekrotik.

Pengelasan klinikal antarabangsa

Klasifikasi klinikal antarabangsa membezakan empat peringkat limfoma Hodgkin:

Tahap I - lesi satu zon atau struktur limfatik (1), serta lesi lokal satu organ atau tisu ekstra limfatik dalam satu segmen dengan atau tanpa lesi hanya nodus limfa serantau (IE).

Tahap II - kerosakan pada dua atau lebih zon getah bening di satu sisi diafragma (contohnya, mediastinum adalah satu zon, sementara akar paru-paru adalah zon bebas) atau kerosakan pada satu organ atau tisu ekstra-limfa dalam satu segmen dengan kerosakan pada kelenjar getah bening serantau dan kerosakan pada zon limfatik lain pada bahagian yang sama diafragma (BUKAN).

Untuk peringkat II, perlu menunjukkan bilangan kawasan limfa yang terjejas, misalnya 114 (untuk perbezaan antara konsep "kawasan yang terjejas" dan "kawasan yang terjejas", lihat bahagian mengenai kumpulan prognostik).

Tahap III - kerosakan pada kelenjar getah bening atau struktur di kedua sisi diafragma, yang boleh digabungkan dengan kerosakan setempat pada satu organ atau tisu ekstra limfatik (IIIE), atau dengan kerosakan pada limpa (IIIS), atau dengan kerosakan pada kedua-duanya (IIIE + S). Memperuntukkan kekalahan kelenjar getah bening bahagian atas (pintu hati, limpa, seliak) - III1 dan kekalahan perut bawah (paraaortik, mesenterik) - III2.

Tahap IV - penyebaran (multifokal) lesi satu atau lebih organ tambahan limfa, dengan atau tanpa lesi kelenjar getah bening, atau lesi terpencil organ ekstra-limfa dengan lesi kelenjar getah bening yang jauh (bukan serantau). Kerosakan sumsum hati dan tulang - selalu tahap IV.

Semasa menentukan tahap, perlu juga menunjukkan adanya atau tidak adanya gejala keracunan, yang merangkumi keringat malam, peningkatan suhu di atas 38 ° C selama sekurang-kurangnya 3 hari berturut-turut tanpa tanda-tanda proses keradangan, penurunan 10% berat badan selama 6 bulan terakhir. Gatal sebelum menggaru dikecualikan dari gejala mabuk.

Kehadiran sekurang-kurangnya salah satu gejala keracunan ditunjukkan oleh simbol B (misalnya, tahap IIB), dan ketiadaannya - dengan simbol A.

Sebagai tambahan kepada tahap dan gejala keracunan, untuk memilih taktik rawatan dan jumlahnya pada pesakit dengan limfoma Hodgkin, sekumpulan faktor prognostik, yang disebut faktor risiko, kini digunakan, yang pada tahap yang lebih besar atau lebih kecil menentukan prognosis penyakit..

Ini termasuk:

1) kerosakan besar pada kelenjar getah bening mediastinal (indeks toraks mediastinal (MTI)> 0.33, MTI adalah nisbah ukuran terbesar bayangan median pada titik terluasnya ke diameter dada terbesar pada radiograf langsung);

2) kerosakan pada 3 atau lebih kawasan kelenjar getah bening;

3) pecutan kadar pemendapan eritrosit (ESR)> 30 mm / j pada tahap B dan ESR> 50 mm / j pada tahap A;

4) lesi ekstranodal dalam had yang ditunjukkan oleh simbol E.

Kekambuhan pada limfoma Hodgkin dibahagikan kepada awal (berlaku dalam 3 hingga 12 bulan selepas akhir rawatan) dan lewat (berlaku lebih dari 12 bulan selepas akhir rawatan). Pembaharuan pertumbuhan tumor di zon asal atau kemunculan fokus tumor baru dalam masa 3 bulan. setelah berakhirnya rawatan, mereka dianggap sebagai perkembangan penyakit, bahkan jika selama rawatan atau segera setelah penamatannya, manifestasi tumor penyakit tidak terdeteksi. Perbezaan ini penting semasa memilih intensiti rawatan kambuh..

Untuk memilih jumlah terapi yang mencukupi, rancangan pemeriksaan wajib merangkumi:

1) tusukan dan seterusnya biopsi kelenjar getah bening (dalam kes sukar dengan imunofenotip). Untuk diagnosis yang mencukupi, kelenjar getah bening harus diambil secara keseluruhan, kerana untuk kesimpulan kualitatif, ahli morfologi perlu melihat struktur keseluruhan kelenjar getah bening;

2) ujian darah umum dengan formula, platelet dan ESR;

3) ujian darah biokimia dengan kajian tahap protein dan alkali fosfatase (ALP), penentuan petunjuk keadaan fungsional hati dan buah pinggang;

4) radiografi paru-paru, selalu dalam unjuran frontal dan lateral;

5) tomografi dikira (CT) dengan kontras dada dengan kemasukan kawasan serviks-supraklavikular dan axillary, serta rongga perut dan pelvis kecil. Sekiranya mustahil untuk melakukan CT sepenuhnya, adalah mustahak untuk mengkaji dada sekiranya tidak ada perubahan pada radiografi standard, dan juga, dengan ukuran kelenjar getah bening mediastinum yang sangat besar, untuk mengecualikan kelenjar getah bening yang membesar di mediastinum yang tidak dapat dilihat pada radiografi konvensional dalam kes pertama dan kerosakan pada tisu paru-paru dan perikardium - pada yang kedua;

6) pemeriksaan ultrasound (ultrasound) semua kumpulan kelenjar getah bening periferal, intra-perut dan retroperitoneal, hati dan limpa, kelenjar tiroid dengan kelenjar getah bening yang besar di leher;

7) trepanobiopsi ilium untuk mengecualikan lesi sumsum tulang pada pesakit dengan tahap I-IIB yang dilokalisasi, pada tahap III-IV, dan juga pada pesakit dengan penglibatan nodus limfa retroperitoneal pada mana-mana peringkat penyakit;

8) imbasan tulang dan, jika ditunjukkan, x-ray tulang.

Dalam dekad yang lalu, imbasan CT kawasan serviks-supraclavicular, axillary, dada, abdomen, pelvis kecil dan pangkal paha dengan peningkatan kontras menjadi wajib bagi semua pesakit dalam menetapkan tahap penyakit dan mengesahkan penyembuhan, terutama remisi lengkap. Oleh kerana jumlah terapi radiasi ditentukan sebelum permulaan rawatan, pelaksanaan pemeriksaan yang ditentukan secara berhati-hati sangat menentukan kejayaan program terapi..

Pada tahun 2007, Kumpulan Kerja Antarabangsa yang diketuai oleh B.D. Cheson merumuskan kriteria keberkesanan baru untuk limfoma Hodgkin, berdasarkan penilaian data CT dan positron emission tomografi (PET). Mengikut kriteria ini, pengampunan lengkap dapat dipastikan, tanpa mengira ukuran sisa tumor yang dikesan oleh CT, jika setelah 3 bulan. selepas akhir rawatan, hasil PET, positif sebelum rawatan, menjadi negatif.

Limfoma Hodgkin menjadi salah satu barah pertama di mana kemungkinan menyembuhkan sekumpulan besar pesakit ditunjukkan.

Sekiranya pada awal tahun 1940-an hanya 5% pesakit dengan limfoma Hodgkin yang bertahan selama 5 tahun, maka ketika menggunakan program gabungan generasi sebelumnya, kadar kelangsungan hidup bebas penyakit selama 20 tahun adalah 60%, dan pada kumpulan pesakit dengan tahap lokalisasi mencapai 80-90%. Program generasi terkini telah memungkinkan untuk memperoleh kadar kelangsungan hidup 10 tahun keseluruhan 80-90% untuk semua pesakit, tanpa mengira tahap penyakit ini.

Kaedah pembedahan tidak digunakan dalam rawatan limfoma Hodgkin, kerana ia tidak meningkatkan keberkesanan terapi ketika menggunakan program rawatan kemoterapi gabungan moden. Laparotomi diagnostik dengan splenektomi dan biopsi kelenjar getah bening intra-perut dan hati kini telah kehilangan kepentingannya kerana pengenalan ultrasound dan CT yang meluas.

Untuk masa yang lama, terapi radiasi radikal adalah kaedah utama rawatan I--III tahap limfoma Hodgkin, dan sehingga baru-baru ini kaedah rawatan ini berjaya digunakan oleh klinik individu hanya pada sekumpulan pesakit yang sangat kecil dengan tahap setempat dan prognosis yang sangat baik.

Ini adalah pesakit dengan tahap IA-IIA, terutama wanita di bawah usia 40 tahun, tanpa faktor risiko (lihat di atas). Remisi lengkap dengan terapi radiasi radikal dicapai pada 93-95% pesakit ini, kursus bebas kambuh selama 5 tahun - dalam 80-82%, dan kadar kelangsungan hidup keseluruhan 15 tahun - dalam 93-98%. Walau bagaimanapun, dalam beberapa tahun kebelakangan ini, kajian rawak dengan tindak lanjut jangka panjang menunjukkan kelebihan terapi kombinasi dalam kumpulan pesakit ini..

Kemoterapi digabungkan dengan terapi radiasi

Pada masa ini, rawatan utama untuk limfoma Hodgkin adalah XT, yang pada kebanyakan pesakit digabungkan dengan terapi radiasi..

Monochemotherapy digunakan sangat jarang dan secara eksklusif sebagai terapi paliatif pada pesakit tua yang lemah atau pada banyak pesakit yang dirawat dengan hipoplasia sumsum tulang. Dalam mod mono, mana-mana agen antitumor yang berkesan untuk limfoma Hodgkin boleh digunakan, namun yang paling biasa digunakan: vinblastine 6 mg / m2 setiap minggu dengan pemanjangan selang hingga 2-3 minggu. selepas suntikan ke-3 atau ke-4; Natulan 100 mg setiap hari dalam kursus dengan jumlah dos 6-8 g; chlorambucil 10 mg 5 hari seminggu dalam kursus dengan jumlah dos 400-500 mg.

Keberkesanan monokemoterapi rendah - 15-30% remisi lengkap jangka pendek pada pesakit primer, namun, ia sering memberikan keadaan kesihatan yang memuaskan jangka panjang dan menahan perkembangan limfoma Hodgkin pada pesakit yang mustahil terapi moden.

Pada akhir abad yang lalu, beberapa kajian diterbitkan yang menunjukkan keunggulan program ABVD berbanding program MOPP dan analognya dari segi hasil rawatan jangka panjang dan ketoksikan lewat (kemandulan, leukemia myeloid). Pada Simposium V Antarabangsa mengenai Limfoma Hodgkin pada bulan September 2001 di Cologne, skema ABVD diiktiraf sebagai "standard emas" untuk pesakit primer dengan prognosis yang baik dan menengah - pesakit dengan tahap HI tempatan dan massa tumor kecil.

Terapi ABVD barisan pertama

Adriamycin (Doxorubicin) - 25 mg / m2 IV pada hari ke-1 dan ke-14.
Bleomycin - 10 mg / m2 IV pada hari ke-1 dan ke-14.
Vinblastine - 6 mg / m2 IV pada hari ke-1 dan ke-14.
DTIK (imidazole-carboxamide, dacarbazine, detisen) - 375 mg / m2 i.v. pada hari pertama dan ke-14.

Selang antara kitaran 2 minggu.

Semasa menggunakan polikemoterapi siklik (PCT) sendiri pada pesakit dengan sebarang tahap limfoma Hodgkin, rawatan harus dilakukan sehingga pengampunan lengkap dicapai, setelah itu sekurang-kurangnya dua kitaran penggabungan (penetapan) harus dilakukan. Pengampunan lengkap pada pesakit dengan prognosis yang baik dan menengah setelah 3 kitaran PCT dicapai dalam tidak lebih dari 50% kes, dan pada pesakit dengan tahap lanjut penyakit ini, ambang ini dapat diatasi setelah 6 siklus polikemoterapi, oleh itu minimum yang diperlukan untuk keseluruhan program rawatan adalah sekurang-kurangnya 6 kitaran, tetapi dapat sehingga 12 kitaran.

Apabila PCT sahaja digunakan, remisi lengkap disebabkan oleh 70-85% pesakit, dan kadar kelangsungan hidup bebas penyakit selama 20 tahun adalah 60%. Walau bagaimanapun, 40% pesakit mengalami kambuh. Berbeza dengan terapi radiasi, di mana kambuh lebih kerap berlaku di kawasan baru, selepas kambuh PCT lebih kerap diperhatikan di kawasan yang terjejas asal..

Menggabungkan polikemoterapi dengan terapi radiasi dalam satu program rawatan tidak hanya meningkatkan kadar kelangsungan hidup keseluruhan pesakit dengan limfoma Hodgkin, tetapi juga memungkinkan untuk mengurangkan jumlah kambuh sebanyak 3-4 kali (hingga 10-12%).

Dalam dua dekad terakhir, terapi kemoradiasi gabungan telah menjadi kaedah pilihan bagi sebilangan besar pesakit dengan limfoma Hodgkin. Prinsip utama rawatan adalah tesis: "Jumlah rawatan sesuai dengan jumlah lesi.".

Pengasingan faktor risiko selain tahap dan gejala keracunan membahagikan pesakit dengan limfoma Hodgkin kepada tiga kumpulan besar: pesakit dengan peringkat awal, di antaranya terdapat dua kumpulan (dengan prognosis yang baik dan tidak baik), dan sekumpulan pesakit dengan tahap lanjut (Jadual 10.5), dengan Pada tahap ini dan gejala keracunan, sementara tetap memimpin dalam prognosis penyakit dan pilihan program rawatan, telah berhenti menjadi satu-satunya penentu taktik rawatan.

Jadual 10.5. Kumpulan prognostik untuk pilihan terapi untuk limfoma Hodgkin


Nota: FR - faktor risiko; LK - pengumpul limfa. * ESR> 30 mm / jam pada tahap B dan ESR> 50 mm / jam pada tahap A ** Untuk penjelasan mengenai istilah "kawasan" lihat teks.

Kerana kenyataan bahawa konsep "kasih sayang dari 3 atau lebih kawasan limfa" ditafsirkan secara samar-samar oleh penyelidik yang berbeza, di V International Symposium on Hodgkin's Lymphoma pada bulan September 2001 dijelaskan bahawa istilah "wilayah" menunjukkan zon anatomi yang tahap penyakit mengikut klasifikasi Ann-Arbor. Mengikut zon, bidang untuk terapi radiasi terbentuk.

Istilah "kawasan" adalah konsep yang lebih luas, kawasan merangkumi satu atau lebih zon:

• serviks kanan + kelenjar getah bening supra- / subclavian kanan;
• serviks kiri + kelenjar getah bening supra- / subclavian kiri;
• kelenjar getah bening dari akar kanan / kiri + mediastinal;
• nodus limfa axillary kanan;
• nodus limfa axillary kiri;
• kelenjar getah bening bahagian atas (pintu hati, pintu limpa, seliak);
• kelenjar getah bening perut bawah (paraaortik dan mesenterik);
• kelenjar getah bening iliac kanan;
• kelenjar getah bening iliac kiri;
• kelenjar getah bening inguinal + femoral kanan;
• kelenjar getah bening inguinal + femoral kiri.

Untuk rawatan pesakit dengan tahap I dan II tanpa faktor risiko (sekumpulan pesakit dengan tahap awal dan prognosis yang baik), program rawatan yang disingkat digunakan, yang merangkumi 2-4 kitaran PCT mengikut skema ABVD + penyinaran hanya zon lesi awal pada dos yang tidak melebihi 30-36 Gr.

Pengurangan bilangan kitaran PCT menjadi 2 bergantung pada kemungkinan melakukan skop pemeriksaan penuh sebelum memulakan rawatan, termasuk pemeriksaan CT dengan kontras dari sudut mandibula hingga pertengahan paha. Program rawatan sedemikian membolehkan anda mendapatkan 98% remisi lengkap, kursus bebas kambuh selama 6 tahun adalah 94%, kadar kelangsungan hidup keseluruhan 6 tahun mencapai 98-100%.

Bagi pesakit dengan peringkat awal dan prognosis yang buruk, diperlukan lebih banyak terapi. Program yang paling biasa adalah gabungan 4-6 kitaran polikemoterapi mengikut skema ABVD + penyinaran zon lesi awal pada dos yang tidak melebihi 30-36 Gy. Pengurangan bilangan kitaran PCT menjadi 4, seperti pada kumpulan prognostik yang baik, bergantung pada kemungkinan melakukan pemeriksaan penuh sebelum memulakan rawatan, termasuk pemeriksaan CT dengan kontras dari sudut mandibula hingga pertengahan paha.

Program rawatan ini mencapai 93-98% remisi lengkap dengan 79-90% rawatan selama 6 tahun tanpa kegagalan. Dalam dekad terakhir, penyinaran semua pengumpul limfa di atas diafragma dan limpa belum pernah digunakan pada pesakit ini, kerana, menurut data kajian rawak besar (dan data dari RCRC), hasil langsung dan jangka panjang program ini tidak berbeza dengan hasil rawatan mengikut program dengan penyinaran zon hanya kekalahan awal.

Seperti dalam kumpulan sebelumnya, penggunaan program dengan jumlah radiasi yang berkurang memerlukan pematuhan wajib dan berhati-hati terhadap skop pemeriksaan yang disebutkan di atas di klinik yang dilengkapi dengan peralatan diagnostik moden, termasuk tomografi yang dikira. Jumlah pemeriksaan seperti itu diperlukan untuk menjelaskan skop terapi radiasi yang dirancang..

Merawat orang dengan limfoma Hodgkin yang maju

Dari pertengahan tahun 1960-an, ketika polikemoterapi pertama kali dicadangkan di bawah program MOPP, dan hingga awal tahun 1990-an, tidak ada kejayaan yang signifikan yang dicapai dalam rawatan kumpulan pesakit ini. Apabila menggunakan rejimen PCT lini pertama standard seperti MOPP atau ABVD dan kombinasinya, remisi dicapai dalam 60-80% kes, tetapi kadar kelangsungan hidup 5-7 tahun tidak melebihi 70%.

Pada pertengahan 1990-an, prinsip lain dicadangkan untuk memperhebat rawatan pesakit dengan limfoma Hodgkin dengan tahap lanjut: untuk program lini pertama, pengurangan selang antara kursus PCT atau peningkatan dos tunggal dan kursus ubat asas, diikuti dengan penyinaran zon lesi besar dalam dos yang dikurangkan menjadi 30 Gy atau jisim tumor yang tinggal.

Pengenalan faktor perangsang koloni (CSF) ke dalam praktik klinikal telah mewujudkan peluang yang baik untuk program tersebut. Pada masa ini, pada pesakit dengan tahap lanjut, program BEACOPP lini pertama yang dicadangkan oleh Kumpulan Kajian Limfoma Hodgkin (GSHG) Jerman digunakan. Tiga versi program ini dicadangkan: BEASOPP-basic, BEASOPP-escalated dan BEASOPP-14.

VEASORP-base (untuk versi dos ubat yang meningkat ditunjukkan dalam kurungan)

Cyclophosphamide - 650 mg / m2 (1250) IV pada hari pertama.
Doxorubicin - 25 mg / m2 (35) IV pada hari pertama.
Etoposida - 100 mg / m2 (200) IV pada hari ke-1-3.
Procarbazine - 100 mg / m2 secara lisan pada hari 1-7 (penggantian dengan dacarbazine 375 mg / m2 secara intravena pada hari 1 adalah mungkin).
Prednisolone - 40 mg / m2 secara lisan pada hari 1-14.
Vincristine - 1.4 mg / m2 IV pada hari ke-8.
Bleomycin - 10 mg / m2 IV pada hari ke-8.

Untuk program BEASOPP-escalated, penggunaan CSF yang dirancang dalam dos standard diperlukan dari hari ke-10 sehingga jumlah leukosit dikembalikan kepada 3000. Kitaran diulang setiap 21 hari.

Program BEASOPP-Basic jarang memerlukan sokongan KSF. Program VEASOPP-14 menggunakan dos ubat kemoterapi yang sama seperti pada garis dasar VEASOPP, tetapi pada hari ke-9-13, CSF diberikan dalam dos standard, kerana kitaran ini disambung semula pada hari ke-15.

8 kitaran XT diikuti dengan terapi radiasi pada dos 36-40 Gy ke baki kelenjar getah bening dan / atau kawasan yang pada awalnya berjisim besar.

Kadar remisi lengkap dalam semua program ini melebihi 90%, kelangsungan hidup tanpa kegagalan 10 tahun, menurut percubaan rawak GSHG, mencapai 70% dengan garis dasar BEASOPP dan 82% dengan peningkatan BEASOPP, dan kelangsungan hidup 10 tahun keseluruhan adalah 80 dan 86% masing-masing.

Walau bagaimanapun, ketoksikan program BEASOPP-escalated lebih tinggi dan 1/3 pesakit tidak menerima keseluruhan rawatan. Keberkesanan program VEASOPP-14 ternyata mirip dengan VEASOPP-meningkat dengan ketoksikan yang setanding dengan VEASOPP-base. Di samping itu, program BEASORP-14 mempunyai kelebihan tambahan: ia adalah selama 6 minggu. lebih pendek daripada program BEASOPP-basic dan BEASOPP-escalated. Baru-baru ini, keutamaan diberikan kepada program BEASORR-14.

Penggunaan program terapi intensif moden pada pesakit dengan limfoma Hodgkin menghilangkan keperluan untuk rawatan penyelenggaraan dalam bentuk apa pun.

Semasa menggunakan program rawatan moden, kekambuhan berlaku pada 10-15% pesakit, bergantung pada peringkat awal penyakit dan tanda-tanda prognostik. Dari jumlah keseluruhan kambuh, separuh berlaku pada tahun pertama setelah berakhirnya rawatan (kambuh awal), 20-25% lagi - pada tahun kedua, selebihnya kambuh diperhatikan kemudian tanpa keteraturan..

Kambuhan limfoma Hodgkin berikutan terapi radiasi radikal dan kambuh lewat selepas bertahun-tahun pengampunan adalah yang paling mudah untuk dirawat semula. Kekerapan pengulangan lengkap berulang dalam kambuh setelah terapi radiasi radikal adalah 90% dengan mana-mana rejimen kemoterapi lini pertama; akibatnya, kelangsungan hidup bebas kambuh jangka panjang mencapai 60-70%.

Kekerapan remisi lengkap berulang dalam kumpulan pesakit dengan kambuh lambat mencapai 75%, dan kursus bebas kambuh selama 10 tahun dalam kumpulan dengan pengampunan lengkap berulang, 45%, namun, kelangsungan hidup keseluruhan jangka panjang hampir separuh rendah kerana leukemia myeloid sekunder, tumor lain dan komplikasi lain. berkaitan dengan retreatment.

Pesakit dengan limfoma Hodgkin dan kambuh selepas PCT atau rawatan gabungan dibahagikan kepada tiga kumpulan mengikut masa berulang, sifatnya dan tindak balas terhadap rawatan berulang:

1) pesakit dengan perkembangan penyakit yang tidak mencapai remisi sepenuhnya setelah program rawatan pertama, atau dengan pengampunan lengkap kurang dari 3 bulan. selepas akhir rawatan;
2) pesakit di mana pengampunan lengkap berterusan selama lebih dari 3 bulan, tetapi kurang dari 1 tahun;
3) pesakit di mana pengampunan lengkap berterusan selama lebih dari 1 tahun.

Kelangsungan hidup rata-rata selepas kambuh dalam kumpulan ini masing-masing adalah 1.3, 2.6 dan 4.3 tahun. Semasa menggunakan baris pertama XT, termasuk selepas program BEASOPP setelah program ABVD, pengampunan lengkap berulang hanya dicapai pada 10-15% pesakit dari dua kumpulan pertama dan pada 50-85% pesakit jika remisi pertama berlangsung lebih dari satu tahun. Hanya 11% pesakit yang dapat bertahan sepanjang 20 tahun setelah rawatan berulang dalam kumpulan pesakit dengan remisi pertama yang berlangsung kurang dari satu tahun dan 24% pesakit dalam kumpulan dengan pengampunan bertahan lebih dari satu tahun.

Penggunaan rejimen barisan kedua memungkinkan untuk meningkatkan frekuensi remisi lengkap pada pesakit dengan kambuh awal limfoma Hodgkin menjadi 25-40% (CEP, B-CAV, CEVD, Dexa-BEAM, dll.), Walau bagaimanapun, kursus bebas kambuh selama 3 tahun hanya diperhatikan dalam 10 30% pesakit. Selama 30 tahun yang lalu, banyak skema barisan kedua telah dicadangkan, tetapi keberkesanannya tetap pada tahap yang sama..

Dalam dua dekad yang lalu, XT dosis tinggi telah digunakan untuk merawat kumpulan pesakit ini di bawah perlindungan transplantasi sumsum tulang autologus dan / atau sel-sel progenitor hematopoietik autologous dari darah periferi. Petunjuk utama untuk XT dos tinggi adalah kambuh awal dan kedua. Penggunaan kaedah rawatan ini pada pesakit tahan primer dan pesakit pada kambuh ketiga dan berikutnya kurang berjaya.

Rawatan terdiri daripada dua peringkat. Pada tahap pertama, terapi induksi dijalankan dengan 2-4 kitaran PCT mengikut salah satu skema baris kedua. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, skema barisan kedua ICE, IGEV, DHAP, ASHAP, Dexa-BEAM telah dicadangkan untuk tujuan ini (lihat di bawah). Setelah mencapai remisi penuh atau separa yang berlangsung sekurang-kurangnya 4 minggu. mobilisasi sel-sel prekursor hematopoietik CSF, pengumpulan sel-sel prekursor hematopoietik dari darah periferal dan / atau eksfusi sumsum tulang, diikuti dengan tahap dos tinggi.

Rejimen dos tinggi yang paling biasa adalah BEAM dan CBV..

Carmustine (BCNU) - 300 mg / m2 pada hari ke-1.
Etoposida - 100-200 mg / m2 pada hari ke-2-5.
Cytarabine (Cytosar) - 200-400 mg / m2 pada hari ke-2-5.
Melphalan - 140 mg / m2 pada hari ke-6.

Pengembalian sel-sel prekursor darah periferal dan / atau transplantasi automyelogenous dilakukan pada hari ke-7.

Cyclophosphamide - 1.5 g / m2 pada hari ke-4-ke-4.
Etoposide - 100-150 mg / m2 setiap 12 jam pada hari 1-3, 6 suntikan.
Carmustine (BCNU) - 300 mg / m2 pada hari ke-1.

Pengembalian sel-sel prekursor darah periferal dan / atau pemindahan automyelogenous dilakukan pada hari ke-5.

Kontraindikasi untuk XT dosis tinggi: tidak berterusan (kurang dari 4-6 minggu) pengampunan lengkap atau separa, status ECOG> 2 mata, penurunan output jantung hingga 60% atau kurang, kehadiran kekurangan paru yang berfungsi, jangkitan yang tidak terkawal.

Terapi induksi mengikut rejimen lini kedua dilakukan di jabatan kemoterapi atau hematologi konvensional, tetapi tahap dos tinggi hanya dapat dilakukan di jabatan khusus dengan kakitangan perubatan yang terlatih dan peralatan yang sesuai.

Program rawatan ini memungkinkan peningkatan jumlah remisi lengkap hingga 60-80%, kelangsungan hidup tanpa penyakit selama 3 tahun hingga 40-60%, namun, perbezaan dalam kelangsungan hidup 5 tahun secara keseluruhan kurang signifikan, kerana banyak pesakit, setelah kegagalan rawatan dalam program lini kedua, menerima CT dos tinggi dalam kambuh kedua atau berikutnya.

Rejimen baris kedua berikut digunakan terutamanya untuk induksi pengampunan sebelum XT dosis tinggi.

Ifosfamide - 2000 mg / m2 dalam 400 ml larutan natrium klorida 0.9% IV infusi 6 jam setiap hari pada hari ke-4-ke-4.

Adalah perlu untuk mengekalkan reaksi air kencing alkali (pH> 7,4), yang biasanya dicapai dengan pengenalan 200 ml larutan natrium bikarbonat 4,2% sebelum memulakan pemberian ifosfamide. Mesna (Uromitexan) digunakan untuk melindungi mukosa pundi kencing dari kesan ifosfamide dalam jumlah dos 100% dari dos sitostatik..

Pengenalan mesna dilakukan mengikut skema berikut: 50% daripada dos harian melalui titisan intravena pada kadar biasa selari dengan infus ifosfamide (pemberian dalam satu botol dengan ifosfamide adalah mungkin). Selepas akhir infus ifosfamide, infus titisan intravena mesna disyorkan pada dos 25% daripada dos ifosfamide selepas 4 dan 8 jam.

Gemcitabine (Gemzar) - 800 mg / m2 dalam 400 ml larutan natrium klorida 0.9% secara intravena menetes selama 30 minit pada hari ke-1 dan ke-4.
Vinorelbine (Navelbin) - 20 mg / m2 dalam 100-150 ml larutan natrium klorida 0.9% secara intravena menetes selama 6-8 minit pada hari pertama.
Prednisolone - 100 mg / m2 secara lisan pada hari terapi 1-4 dengan pembatalan secara beransur-ansur dalam 3-4 hari.
Pengulangan kitaran pada hari ke-21-28, dikira dari hari ke-1 kitaran sebelumnya.

Ifosfamide - 5000 mg / m2 IV Infusi 12 jam pada hari ke-2 + mesna (lihat skema IGEV). Carboplatin - AUC 5 (tidak lebih daripada 800 mg) titisan IV pada hari ke-2.
Etoposide - 100 mg / m2 IV pada hari ke-1-3.

Pengulangan kitaran pada hari ke-21-28, dikira dari hari ke-1 kitaran sebelumnya.

ASHAP

Doxorubicin - infusi jangka panjang 10 mg / m2 IV pada hari 1-4.
Cisplatin - 25 mg / m2 IV infusi jangka panjang pada hari 1-4 (muatan air sesuai dengan arahan untuk pentadbiran cisplatin).
Cytarabine - 1500 mg / m2 IV, infusi berterusan 2 jam pada hari ke-5.
Methylprednisolone - 500 mg / m2 IV infusi 15 minit pada hari 1-5.

Pengulangan kitaran pada hari 21-28, dikira dari hari ke-1 kitaran sebelumnya.

Dexamethasone - 40 mg / m2 IV setiap hari pada hari 1-5.
Cytarabine - 2000 mg / m2 IV / 2 kali sehari pada hari ke-2.
Cisplatin - 100 mg / m2 IV infusi berterusan 24 jam pada hari pertama (muatan air mengikut arahan cisplatin untuk pentadbiran).

Pengulangan kitaran pada hari 21-28.

Dexa-BEAM

Dexamethasone - 8 mg secara lisan 3 kali sehari pada hari 1-10.
Carmustine (BCNU) - 60 mg / m2 IV pada hari ke 2 atau Lomustine (CCNU) - 80 mg / m2 IV pada hari ke-2.
Melphalan - 20 mg / m2 IV pada hari ke-3.
Etoposide - 200 mg / m2 IV pada hari ke-4-7.
Cytarabine (Cytosar) - 100 mg / m2 IV setiap 12 jam pada hari ke-4-7.
KSF - pada hari ke-8-18.

Pengulangan kitaran pada hari ke-28.

Catatan:

1. 48 jam sebelum permulaan dan sepanjang tempoh kitaran polikemoterapi, disarankan untuk mengambil allopurinol pada dos 600 mg sehari, sementara jumlah air kencing harian harus mencukupi, dan reaksi air kencing haruslah netral atau sedikit alkali. Dalam kegagalan buah pinggang, dos allopurinol disesuaikan mengikut tahap kreatinin.

2. Salah satu kaedah diuresis paksa untuk mengekalkan poliuria di atas 2000 ml / hari adalah beban air total 2000-3000 ml / m2 (larutan Ringer, larutan glukosa 5%, larutan natrium klorida 0,9%) dengan pemberian diuretik seperti yang ditunjukkan. Beban air keseluruhan merangkumi keseluruhan cecair yang diminum dan semua cecair diberikan secara parenteral.

3. Semasa kitaran PCT, pentadbiran antiemetik setiap hari (ondansetron, granisetron, dll.).

4. Untuk melindungi mukosa gastrointestinal semasa mengambil prednisolone, disyorkan untuk mengambil omeprazole (atau parieta) pada dos 20 mg / hari.

5. Dianjurkan untuk menggunakan G-CSF (Neupogen pada dos 5 μg / kg atau analognya dalam dos yang mencukupi) dengan adanya petunjuk standard: leukopenia di bawah 1000 dan limfopenia di bawah 300 atau leukopenia kelas III disertai demam demam.

6. Sebaiknya hadkan jus, minuman buah-buahan, buah-buahan segar dan sayur-sayuran, serta pengambilan ubat-ubatan, termasuk asid askorbik dalam dos yang tinggi, untuk mengecualikan produk yang belum diberi rawatan panas. Rezim minum - perairan mineral sedikit alkali.

Sebaiknya mulakan beban air minum 2000-3000 ml / hari 1-2 hari sebelum bermulanya XT.

Dalam rawatan berulang berulang, bergantung pada masa kejadiannya dan terapi sebelumnya, kedua-dua rejimen baris pertama dan kedua digunakan. Walau bagaimanapun, setiap kekambuhan berikutnya mengurangkan peluang pesakit untuk bertahan hidup jangka panjang: kurang daripada 10% pesakit dengan kambuh limfoma Hodgkin keempat mengalami garis 10 tahun.

B-CAVe

Bleomycin - 5 mg / m2 iv pada hari 1, 28 dan 35.
Lomustine (CCNU) 100 mg / m2 secara lisan pada hari ke-1.
Doxorubicin (Adriamycin) - 50 mg / m2 IV pada hari pertama.
Vinblastine - 6 mg / m2 IV pada hari pertama.

Pengulangan kitaran pada hari ke-42.

ABDIC

Doxorubicin - 45 mg / m2 IV pada hari pertama.
Bleomycin - 5 mg / m2 IV setiap hari pada hari 1-5.
Dacarbazine - 200 mg / m2 IV setiap hari pada hari 1-5.
Lomustine - 50 mg / m2 secara lisan pada hari pertama.
Etoposida - 40 mg / m2 secara intravena setiap hari pada hari 1-5.

Pengulangan kitaran pada hari ke-28.

Oleh kerana kebanyakan pesakit dengan banyak kambuh mengalami kesukaran untuk mengakses urat periferal, beberapa rejimen oral barisan kedua diberikan di bawah..

Regimen kemoterapi oral CEP (pengubahsuaian oral)

Prednisolone - 40 mg / m2 secara lisan setiap hari pada hari 1-7.
Etoposida - 100 mg / m2 secara lisan setiap hari pada hari 1-3.
Lomustine (CCNU) - 80 mg / m2 secara lisan pada hari ke-1.
Chlorambucil (Leukeran) - 20 mg / m2 dari mulut setiap hari pada hari ke-4-ke-4.

Pengulangan kitaran pada hari ke-28-35.

Lomustine - 80 mg / m2 secara lisan pada hari ke-1.
Etoposida - 100 mg / m2 secara lisan pada hari 1-3 dan 21-23.
Methotrexate - 30 mg / m2 dari mulut pada hari 1.8, 21 dan 28.

Pengulangan kitaran pada hari ke-42.

Lomustine - 80 mg / m2 secara lisan pada hari ke-1.
Melphalan (Alkeran) - 7.5 mg / m2 secara lisan setiap hari pada hari ke-5.
Etoposida - 100 mg / m2 secara lisan setiap hari pada hari 6-10.
Prednisolone - 100 mg / m2 secara lisan setiap hari pada hari 1-10.

Pengulangan kitaran pada hari ke-42.

Skim lain mungkin.

Kursus limfoma Hodgkin pada pesakit kumpulan usia yang lebih tua mempunyai ciri tersendiri. Ini disebabkan oleh rujukan pesakit yang lewat, sebilangan besar peringkat umum dan jumlah pemeriksaan yang lebih kecil. Keberkesanan mono- dan polikemoterapi dalam dos yang rendah adalah rendah, namun, dengan pemeriksaan dan penggunaan program rawatan moden yang mencukupi, serta pada pesakit berusia lebih dari 60 tahun, hingga 70-80% remisi lengkap dapat diperoleh, sementara pada pesakit dengan tahap lokalisasi kadar kelangsungan hidup 5 tahun mencapai 90 %. Rawatan kumpulan pesakit ini memerlukan terapi dan perhatian doktor yang lebih banyak..

Kemungkinan sebenar pemulihan sejumlah besar pesakit muda menimbulkan masalah yang sama sekali baru bagi doktor - kemungkinan kehamilan dan kelahiran anak pada wanita yang telah pulih dari limfoma Hodgkin - dan dalam hal ini, tugas melindungi ovari dari kesan merosakkan ubat kemoterapi, terutamanya dari ubat alkilasi. Untuk tujuan ini, ubat-ubatan hormon diresepkan untuk menekan ovulasi..

Pada wanita muda di bawah usia 25 tahun, adalah mungkin untuk menetapkan pil kontraseptif dosis rendah (Regulon, Novinet, Marvelon, Marcelon), dan pada pesakit berusia lebih dari 25 tahun, lebih baik menetapkan resep agonis LH-RH (goserelin, buserelin), pemilihan yang harus dilakukan oleh pakar sakit puan. Ubat-ubatan tersebut diresepkan sebelum bermulanya CT, dan ubat ini diambil secara berterusan sepanjang tempoh rawatan. Pembatalan berikutnya dipersetujui dengan pakar sakit puan.

Seperti yang telah ditunjukkan oleh beberapa klinik domestik dan asing, kehamilan dan kelahiran semasa tempoh remisi stabil tidak akan memburukkan lagi prognosis penyakit ini. Kadar berulang limfoma Hodgkin pada wanita yang melahirkan dalam keadaan remisi sepenuhnya hanya 14%, yang tidak melebihi jumlah kambuh pada populasi pesakit dengan limfoma Hodgkin secara keseluruhan.

Jumlah kambuh lebih rendah (hanya 9%) pada kumpulan pesakit yang telah mengalami remisi sepenuhnya selama lebih dari 3 tahun, tetapi mencapai 44% pada wanita yang melahirkan dalam 3 tahun pertama setelah akhir rawatan, yang sesuai dengan pengedaran frekuensi kambuh pada masa yang sama pada keseluruhan populasi pesakit dengan limfoma Hodgkin.

Di samping itu, dalam 3-5 tahun pertama setelah berakhirnya rawatan, pesakit dengan limfoma Hodgkin mengekalkan frekuensi tinggi jangkitan virus dan bakteria, yang dikaitkan dengan pemulihan sistem imun yang perlahan dan memberi kesan buruk terhadap kehamilan dan kesihatan anak. Oleh itu, wanita harus diberi amaran mengenai kehamilan yang tidak diingini dalam 3-5 tahun pertama setelah berakhirnya rawatan. Kejadian patologi pada kanak-kanak yang dilahirkan oleh ibu yang mengalami limfoma Hodgkin dan rawatannya tidak lebih tinggi daripada pada populasi umum wanita yang sihat.