Apakah jangka hayat selepas pembedahan barah rektum?

Reseksi rektal adalah pemotongan bahagian yang terkena. Rektum meneruskan kolon dan terletak dari sigmoid ke dubur. Ini adalah bahagian akhir saluran pencernaan, yang panjangnya 13-15 cm. Jisim tinja berkumpul di dalamnya dan kemudian dikeluarkan. Ia mendapat namanya kerana tidak mempunyai selekoh. Penyakit utama rektum adalah: pelbagai proses keradangan, penyakit Crohn, penyumbatan, iskemia, barah. Rawatan utama untuk penyakit tersebut adalah pembedahan..

Jenis operasi

Untuk menghilangkan barah rektum, rawatan terbaik adalah pembedahan. Dalam praktik perubatan, bergantung pada lokasi tumor dan ukurannya, terdapat beberapa kaedah pemotongannya:

  • Polypectomy adalah pembedahan paling mudah untuk membuang polip dan tumor kecil. Semasa pelaksanaannya, tisu-tisu berdekatan rosak sedikit. Pembedahan dilakukan menggunakan endoskopi jika tumor terletak berhampiran dubur.
  • Reseksi rektum anterior - dilakukan dengan membuang bahagian atas dan hujung bawah kolon sigmoid. Selebihnya disambungkan ke kolon sigmoid. Pada masa yang sama, alat saraf dan dubur dipelihara. Untuk penyembuhan cepat, kolostomi sementara kadang-kadang digunakan, yang dikeluarkan setelah operasi kedua setelah kira-kira dua bulan.
  • Reseksi anterior rendah - dilakukan apabila patologi di tengah rektum dikeluarkan. Dalam kes ini, bahagian sigmoid yang rosak dan seluruh rektum, kecuali dubur, dikeluarkan. Fungsi takungan usus hilang. Tempat pengumpulan tinja terbentuk dari usus yang berkurang, yang terletak di atas. Kolon sigmoid disambungkan ke anamostosis langsung. Dalam hampir semua kes, stoma diletakkan untuk memunggah selama beberapa bulan.
  • Reseksi dubur perut - dilakukan dari sisi rongga perut dan dubur. Reseksi rektal dilakukan apabila patologi terletak dekat dengan dubur, tetapi tidak mempengaruhinya. Sebahagian daripada kolon sigmoid, lurus sepenuhnya dengan cuping sfinkter dubur, boleh dikeluarkan. Kolon sigmoid yang tersisa digunakan untuk membentuk anastomosis dengan bahagian sfinkter dubur.
  • Lekas ​​perut-antara - melalui dua sayatan, salah satunya di perut, dan yang lain di sekitar saluran dubur. Dalam kes ini, rektum, saluran dubur dan otot sfingter dubur dikenakan reseksi. Najis disalirkan melalui stoma yang terbentuk.

Operasi mengenakan fistula pada usus kecil dan besar

  • untuk makanan
    - pada jejunum sekiranya berlaku penyumbatan bahagian atas saluran pencernaan (tumor, luka bakar kimia pada perut) dan kemustahilan fistula pada perut;
  • untuk mengalirkan kandungan usus
    - pada ileum dan usus besar sekiranya berlaku penyumbatan (organik, lumpuh) usus distal.
    Pengelasan
    :
  1. fistula tiub
    - kanal terbentuk di dinding organ, dilapisi dari dalam dengan membran serous, di mana tiub dimasukkan (ia menutup sendiri setelah mengeluarkan tiub);
  2. fistula labial
    - terbentuk kerana hubungan mukosa usus dengan kulit, iaitu dinding fistula ini adalah selaput lendir (untuk menghilangkan fistula, diperlukan campur tangan pembedahan tambahan - menutup fistula).

penciptaan fistula luaran usus besar. Semasa operasi ini, kandungan bergerak melalui fistula dan secara semula jadi. Kolostomi boleh dilakukan pada segmen kolon yang bergerak: tsecostomy, transversostomy, sigmoideostomy.

Operasi fistula pada kolon sigmoid

  • pembukaan lapisan demi lapisan rongga perut dengan sayatan pemboleh ubah serong di kawasan pangkal paha kiri;
  • menjahit peritoneum parietal ke tepi sayatan kulit (untuk melindungi tisu dari
    jangkitan);
  • jahitan dinding kolon sigmoid dengan jahitan yang terganggu di sepanjang lilitan luka operasi, menghubungkan lapisan serous dengan peritoneum parietal;
  • pembukaan lumen usus selepas pembentukan lekatan antara peritoneum viseral dan parietal (selepas 3-4
    hari);
  • menjahit tepi membran mukus ke
    kulit.

- penciptaan lubang di usus besar di mana semua kandungan usus dikeluarkan di luar, tanpa masuk ke bahagian bawah usus.

tumor, luka, penyempitan rektum cicatricial, amputasi rektum.

sementara dan kekal, satu tong

(Operasi Hartmann) dan laras dua kali (operasi Maydl).

Teknik mengenakan hantaran belakang tidak wajar laras tunggal:

  • pembukaan lapisan demi lapisan rongga perut dengan sayatan pemboleh ubah serong di kawasan pangkal paha kiri;
  • menembusi mesentery usus di kawasan avascular dan melewati tiub getah melalui tingkap;
  • jahitan di bawah tiub gelung penambah dan pemendapan antara satu sama lain dengan 3-4 jahitan serous-otot yang terganggu (pembentukan "spur");
  • menjahit peritoneum parietal ke tepi sayatan kulit;
  • jahitan “double-barreled” yang dikeluarkan dari rongga perut dengan jahitan serous-otot sepanjang lilitan ke peritoneum parietal;
  • pemotongan melintang dinding anterior kolon yang dijahit ("spur" yang terbentuk menonjol ke atas dan tidak termasuk kemungkinan tinja masuk ke dalam gelung pelepasan).

Teknik reseksi

Pembedahan untuk membuang bahagian rektum dapat dilakukan dengan dua cara: menggunakan laparotomi atau laparoskopi. Dalam laparotomi, sayatan dibuat di sepanjang bahagian bawah perut. Pakar bedah mendapat gambaran keseluruhan yang baik untuk semua prosedur yang dilakukan. Kaedah laparoskopi melibatkan beberapa bukaan kecil untuk memasukkan instrumen pembedahan ke rongga perut. Teknik reseksi rektum terbuka adalah seperti berikut:

  • Medan pembedahan diproses dan sayatan dibuat di dinding perut. Rongga perut diperiksa dengan teliti dan kawasan yang terjejas terletak.
  • Kawasan ini diasingkan dengan pengapit dan dikeluarkan ke tisu yang sihat. Pada masa yang sama, bahagian mesentery dengan saluran yang memberi makan usus dikeluarkan. Sebelum penyingkiran, kapal-kapal itu diikat.
  • Selepas pemotongan neoplasma, hujung usus dijahit, dan ia dapat berfungsi semula.

Semasa bergerak dari satu tahap operasi ke tahap yang lain, pakar bedah membuat pertukaran instrumen untuk mengelakkan jangkitan pada kandungan usus.

Diagnostik dan persediaan sebelum operasi

Agar doktor dapat membuat diagnosis yang tepat, pesakit harus menjalani beberapa siri pemeriksaan:

  1. Sigmoidoscopy - menggunakan teknik optik dengan pencahayaan untuk mengesan kelainan mukosa dengan kemungkinan mengambil sampel biopsi.
  2. Fibrocolonoscopy serupa. Kerana ketidakselesaan dan kesakitan, prosedur ini kadang-kadang dilakukan di bawah anestesia jangka pendek.
  3. Biopsi tumor atau kawasan yang disyaki dilakukan baik semasa pemeriksaan endoskopi dan semasa operasi. Sebilangan kecil tumor dipotong dan dihantar untuk pemeriksaan histologi untuk mengesan sel barah yang tidak normal.
  4. Irrigoskopi adalah sinar-X kolon yang diisi dengan larutan kontras yang mengandungi barium sulfat. Anda perlu mencari polip, neoplasma dan benda asing.
  5. Tomografi yang dikira atau pencitraan resonans magnetik diperlukan untuk menentukan tumor dengan tepat, ukurannya dan menilai risiko kemungkinan pencerobohan organ jiran.
  6. Sebagai persediaan sebelum operasi, pesakit menjalani ujian darah am dan biokimia, urinalisis umum, ECG, EchoCG dan pemeriksaan lain yang disyorkan oleh doktor.

Reseksi rektum anterior laparoskopi

Seperti disebutkan sebelumnya, reseksi dapat dilakukan tidak hanya secara terbuka, tetapi juga menggunakan laparoskopi. Dalam kes ini, beberapa lubang dibuat di mana instrumen laparoskopi dimasukkan. Teknik yang dikembangkan dengan baik untuk menjalankan operasi tersebut menjadi semakin popular kerana trauma pesakit yang rendah dan beberapa kelebihan lain. Operasi reseksi anterior rektum di bahagian atas bermula dengan persimpangan kapal. Kemudian bahagian usus yang terkena diasingkan dan dikeluarkan melalui bukaan kecil di dinding perut anterior ke luar, di mana reseksi dilakukan, dan ujung usus dijahit.

Langkah-langkah yang sama diikuti untuk pemilihan semula usus besar. Anastomosis (penyambungan dua bahagian usus) dilakukan berdasarkan keadaan anatomi. Dengan panjang gelung yang mencukupi, kawasan dengan tumor dibawa keluar melalui lubang, dipotong, ujungnya dijahit. Jika tidak, apabila panjang usus tidak membiarkannya dibawa keluar, reseksi dan penyambungan hujung dilakukan di rongga perut, menggunakan stapler bulat khas.

Kaedah rawatan pembedahan pembedahan usus besar

Terdapat pelbagai kaedah rawatan pembedahan dalam pembedahan usus besar, beberapa di antaranya dijelaskan di bawah..

Apabila dubur buatan digunakan dalam pembedahan usus, doktor membentuk hubungan (lubang) antara usus kecil atau besar dan dinding perut anterior, dan dengan itu najis dikeluarkan. Kolostomi adalah pembukaan antara usus besar dan dinding perut. Seperti halnya ileostomi (lihat di atas), kolostomi boleh menjadi laras tunggal dan laras dua kali ganda. Dubur buatan terbentuk paling kerap dalam jejak. kes:

  • untuk barah usus besar dan rektum selepas penyingkiran rektum
  • untuk penyakit radang usus kronik yang teruk (Morbus Crohn, kolitis ulseratif)
  • selepas campur tangan pembedahan, untuk memunggah bahagian usus yang menjalani pembedahan

Appendektomi

Apendisitis dalam pembedahan usus adalah penghapusan proses seliak (lampiran). Keperluan untuk operasi ini mungkin timbul dengan apendisitis akut atau dengan tumor apendiks. Bergantung pada jenis campur tangan pembedahan, terdapat:

  • Apendektomi terbuka (konvensional): pembedahan usus terbuka di mana apendiks dikeluarkan melalui sayatan pada kulit (laparotomi)
  • Lapendoskopi laparoskopi: pembedahan usus invasif minimum di mana apendiks dikeluarkan dengan endoskopi (laparoskopi).

Reseksi diverticulum (pemotongan diverticulum, diverticulopexia)

Dalam pembedahan usus, reseksi diverticulum merujuk kepada pembedahan penyingkiran penonjolan sakular (diverticulum) dinding usus besar. Bergantung pada jenis akses ke kawasan usus yang terkena, pembedahan usus dibezakan:

  • Reseksi diverticulum terbuka: pembedahan usus klasik dengan pembukaan dinding perut
  • Reseksi diverticulum laparoskopi: penyingkiran diverticulum dengan endoskopi melalui sayatan kecil di dinding perut
  • Reseksi diverticulum endoskopi: penyingkiran diverticulum dengan endoskopi melalui dubur, semasa pemeriksaan usus

Interposisi kolon

Interposisi kolon dalam pembedahan usus bermaksud penyebaran segmen usus besar ke bahagian lain dari organ saluran pencernaan (anastomosis). Ini mungkin diperlukan semasa esofagus dikeluarkan (esofagektomi) atau ketika perut dikeluarkan (gastrektomi).

Kolektomi dalam pembedahan usus

Kolektomi adalah teknik klasik yang digunakan dalam pembedahan usus yang membuang keseluruhan usus besar. Proctocolectomy merujuk kepada penyingkiran rektum dan usus besar. Dalam pembedahan usus, kolektomi adalah satu-satunya rawatan untuk kolitis ulseratif. Juga, kaedah rawatan pembedahan ini digunakan dalam rawatan poliposis keturunan (keluarga). Operasi mengikut kaedah Longo (operasi Longo, stapling hemorrhoidopexy) dalam operasi usus Di bawah operasi Longo dalam pembedahan usus, ini bertujuan untuk menghilangkan buasir atau kawasan lain yang berubah secara patologi dari membran mukus dengan menggunakan satu set khas, yang berdasarkan pada stapler yang beredar (disebut stapler). Pembedahan usus ini dilakukan melalui dubur tanpa luka luaran..

Pembedahan STARR dalam pembedahan usus

Operasi STARR (reseksi dubur trans anal stapled) adalah penyingkiran bahagian rektum dengan menggunakan alat khas yang berfungsi seperti stapler. Operasi ini dilakukan untuk gangguan buang air besar, prolaps dubur, rektocella atau buasir. Tidak seperti operasi Longo, bukan sahaja selaput lendir dikeluarkan, tetapi juga dinding usus.

Foto: www. Chirurgie-im-Bild.de Kami mengucapkan terima kasih kepada Prof Dr Thomas W. Kraus kerana telah memberikan bahan-bahan ini kepada kami.

Kebaikan pembedahan laparoskopi

Telah terbukti secara eksperimen bahawa hasil operasi yang dilakukan dengan kaedah laparoskopi tidak kalah kualitinya dengan hasil reseksi rektum yang dilakukan menggunakan laparotomi (akses terbuka). Di samping itu, mereka mempunyai kelebihan berikut:

  • kurang memberi kecederaan;
  • tempoh pemulihan dan pemulihan pesakit yang pendek selepas pembedahan;
  • simptom kesakitan kecil;
  • ketiadaan suppuration dan hernia sementara;
  • sebilangan kecil komplikasi dalam tempoh awal dan jangka panjang.

Cara-cara memulihkan badan

Tahap yang paling penting dalam pemulihan usus adalah tempoh pemulihan, yang menyediakan rawatan khas pesakit. Tujuannya bukan hanya untuk memantau keadaannya, tetapi juga untuk mengubah cara hidup yang biasa menjadi cara yang diperlukan untuk normalisasi sistem pencernaan. Ia perlu:

untuk mewujudkan peristalsis (kontraksi seperti gelombang yang memastikan perjalanan makanan) organ; mengembalikan keseimbangan enzim, bakteria bermanfaat dan mikroorganisma untuk mencegah gangguan pencernaan - dispepsia, dysbiosis; menyokong fungsi mukosa gastrik; mencegah perkembangan komplikasi; buat penyesuaian jadual diet dan senaman; menjalankan rawatan jahitan, kolostomi secara teratur dan teliti setelah penyingkiran rektum.

Nasihat: peralihan awal ke pemakanan semula jadi tidak digalakkan, ini mengganggu proses pemulihan, memprovokasi perkembangan komplikasi.

Terdapat beberapa kaedah pemulihan usus selepas pembedahan. Mereka dilaksanakan secara komprehensif dalam konteks pemulihan pesakit.

Ubat

Mengambil ubat khas membantu mencegah perkembangan komplikasi berbahaya. Untuk mencegah pembentukan kekurangan usus yang berfungsi, doktor menggunakan rangsangan awal ubat peristalsis organ: ubat antikolinesterase, antipsikotik, penyekat ganglion. Untuk pencegahan penyumbatan usus, disarankan untuk mengambil tablet dengan fosfatidilkolin, kreatin fosfat. Tetapi pada masa yang sama, mereka mengganggu keseimbangan elektrolit yang sudah terganggu, kalium dalam darah, mikroflora, yang memerlukan preskripsi tambahan ubat dengan bifidobakteria.

Pemulihan fizikal

Matlamat utama adalah kesan tonik pada tubuh pesakit, meningkatkan peredaran darah, nada tisu dan otot perut. Beberapa latihan boleh dan harus dilakukan pada fasa awal tempoh selepas operasi untuk memaksa organ untuk tumbuh semula. Pengawalan pernafasan, perubahan ketegangan sewenang-wenang dan kelonggaran otot perut akan memungkinkan untuk mengurangkan tekanan intra-perut, memperbaiki peristalsis, mencegah sembelit, pengekalan kencing. Eksistensi fistula rektum juga disertai dengan terapi fizikal pasca operasi untuk menguatkan dasar panggul, termasuk biofeedback (latihan untuk mengatur pergerakan usus).

Terapi diet

Separuh kejayaan anda dalam pemulihan bergantung pada pemakanan yang betul

Untuk mengurangkan jumlah komplikasi dan mempercepat pertumbuhan semula tisu mukosa, menormalkan peristalsis akan membantu, pertama sekali, pemakanan yang betul, dan tidak mengambil pil. Ini berlaku dengan mengisi semula vitamin, protein, kekurangan mineral, menormalkan metabolisme.

Dalam 3-4 hari pertama selepas pembedahan pada usus (contohnya, setelah pemotongan neoplasma dengan bahagian usus besar), pesakit diberi makan secara parenteral, iaitu, tanpa penglibatan esofagus, bahan yang diperlukan diberikan secara intravena. Sekiranya reseksi usus besar atau kolostomi dikenakan, maka pengambilan makanan dengan penyerapan komponennya oleh mukosa gastrik bermula hanya selepas beberapa minggu, ditambah dengan campuran ubat khas, persediaan.

Pemakanan semula jadi bermula selari dengan terapi dengan diet No. 0, kemudian beberapa hari setelah selesai, gunakan jadual No. 1a, 1b, 1, dan setelah 5-6 minggu - No. 15. Makanan harus mudah dicerna, tidak menghalang kerja perut, pankreas, pundi hempedu, hati.

Nasihat: anda harus mempertimbangkan penggunaan susu dengan teliti. Selalunya produk ini memberi kesan buruk kepada fungsi usus selepas pembedahan, terutamanya jika terdapat kekurangan enzim. Tetapi kadangkala produk susu yang ditapai tidak menimbulkan kesan ini. Penting untuk membincangkan nuansa ini dengan doktor anda semasa membuat diet. Dari segi tenaga, makanan ini berjaya digantikan dengan produk soya..

Pembedahan usus mempunyai teknologi yang kompleks, mereka dapat disertai dengan komplikasi yang teruk, dan memerlukan perawatan khusus setelah menjalankan dan minum ubat. Untuk memulakan sistem pencernaan, untuk meminimumkan kemungkinan timbulnya komplikasi, penting untuk menerapkan seluruh langkah pasca operasi untuk pemulihan tubuh..

Kami menasihati anda untuk membaca: akibat membuang polip di rektum

Perhatian! Maklumat di laman web ini disampaikan oleh pakar, tetapi hanya untuk tujuan maklumat dan tidak boleh digunakan untuk rawatan diri. Pastikan berjumpa doktor!

Rektum dioperasikan dengan banyak sebab, bergantung pada teknik yang sesuai dipilih. Eksisi rektum secara teknikal lebih sukar dilakukan daripada operasi pada bahagian usus lain. Akibat atau komplikasi yang tidak diingini muncul lebih kerap kerana risiko kerosakan yang tinggi pada struktur berdekatan di tempat yang sempit. Terlepas dari jenis reseksi yang digunakan, organ perlu disiapkan sebelum campur tangan pembedahan. Untuk ini, beberapa kaedah pembersihan usus digunakan: membersihkan enema, mengambil ubat yang meningkatkan motilitas, diet.


Pembedahan rektum hanya berlaku dalam kes yang teruk.

Kekurangan laparoskopi

Kekurangannya termasuk:

  • Secara teknikal, kaedah laparoskopi tidak selalu boleh dilakukan. Lebih selamat bagi pesakit untuk melakukan operasi dengan akses terbuka.
  • Alat dan peralatan yang mahal diperlukan untuk pemindahan.
  • Operasi ini mempunyai spesifiknya sendiri dan dilakukan oleh pakar yang berkelayakan, yang latihannya memerlukan dana tertentu.

Dalam beberapa kes, semasa operasi, yang dimulakan dengan laparoskopi, mereka beralih ke laparotomi.

Apabila campur tangan pada usus ditunjukkan

Penyakit yang tidak memberi rawatan konservatif berada dalam kompetensi pakar bedah:

  • malformasi kongenital;
  • kerosakan terbuka dan tertutup;
  • tumor jinak;
  • karsinoma (barah);
  • halangan;
  • bentuk penyakit pelekat yang teruk;
  • kolitis ulseratif dengan pendarahan;
  • Penyakit Crohn (keradangan autoimun) dengan penyumbatan;
  • pendarahan dan ulser berlubang;
  • trombosis saluran mesenterik (lipatan peritoneum, dengan ketebalan arteri dan urat berlalu);
  • proses purulen (paraproctitis, abses, phlegmon);
  • fistula luaran dan dalaman.

Apa yang akan berlaku selepas operasi?

Setelah reseksi rektum, pesakit dipindahkan ke unit rawatan rapi, di mana dia akan pulih dari anestesia. Kemudian pesakit ditempatkan di wad jabatan pembedahan untuk pemulihan selanjutnya. Pada kali pertama setelah tempoh operasi, pesakit diberi makan secara intravena menggunakan penitis. Selepas tujuh hari, ia dibenarkan beralih ke penggunaan makanan biasa, dimasak dalam bentuk cair. Pemindahan ke makanan pejal secara beransur-ansur dilakukan. Untuk pemulihan yang cepat, aktiviti fizikal mempunyai pengaruh yang besar, oleh itu pesakit disarankan untuk berjalan dan melakukan latihan untuk sistem pernafasan. Kira-kira sepuluh hari selepas operasi, pesakit keluar dari hospital, tetapi rawatan masih akan diteruskan di bahagian onkologi.

Akibat penyakit dan berapa lama mereka hidup?

Setiap orang yang mendengar diagnosis "onkologi" mempunyai pertanyaan mengenai peratusan survival. Petunjuk ini menentukan kedalaman penembusan ke dalam tisu proses ganas dan kehadiran metastasis. Prognosis kelangsungan hidup meningkat dengan ketara dengan diagnosis dan rawatan tepat pada masanya. Dalam situasi seperti itu, perubatan moden menyuarakan kehidupan lima tahun selepas rawatan yang diterima umum. Sekiranya terdapat metastasis, kira-kira 30-50% pesakit hidup 5 tahun selepas pembedahan. Rata-rata adalah seperti berikut: sekitar 46% pesakit hidup 1 tahun, dan 54% - 5 tahun.

Reseksi untuk polip

Polip rektal adalah formasi seperti tumor, kebanyakannya bersifat jinak. Tetapi kadang-kadang sifat mereka berubah dan mereka menjadi neoplasma malignan. Dalam kes ini, rawatan radikal adalah reseksi kanser rektum..

Sekiranya terdapat polip yang mempunyai gejala keganasan, bahagian rektum dikeluarkan atau dikeluarkan sepenuhnya. Panjang kawasan yang akan dikeluarkan bergantung pada tahap lesi polip. Apabila proses barah merebak ke kawasan rektum yang berdekatan, seluruh bahagian yang terkena dikeluarkan. Dan jika metastasis muncul, maka kelenjar getah bening juga dikenakan eksisi..

Tahap barah

Anda boleh menentukan tahap barah menggunakan petunjuk seperti ukuran tumor, kelaziman dan penyetempatannya, kehadiran metastasis (di kelenjar getah bening atau organ bersebelahan):

  1. Tahap pertama dicirikan oleh adanya formasi kecil yang menempati penyetempatan tertentu pada membran mukus. Tiada metastasis.
  2. Pada peringkat kedua (2A), tumor mempunyai ukuran dari sepertiga hingga separuh dari keseluruhan lilitan usus. Metastasis masih tidak ada. Tetapi pada tahap 2B, lesi metastatik kelenjar getah bening peri-usus diperhatikan.
  3. Tahap ketiga menunjukkan bahawa formasi menempati lebih dari ½ keseluruhan lilitan organ dan mempengaruhi semua dindingnya. Terdapat beberapa metastasis di kelenjar getah bening. Pada tahap 3B, tumor dapat menempati seluruh ruang organ, terdapat peningkatan jumlah metastasis.
  4. Pada peringkat terakhir, tumor mempunyai ukuran apa pun, tetapi metastasis menyebar dalam jumlah besar ke organ tetangga. Kemusnahan lengkap organ berpenyakit mungkin bermula.

Peralihan ke tahap penyakit yang lebih besar adalah akibat kekurangan rawatan pada peringkat awal. Ini membawa kepada kemerosotan keadaan pesakit yang cepat. Rawatan yang tertangguh mungkin tidak bergantung pada keinginan orang tersebut. Selalunya, pesakit hanya kehilangan "loceng" pertama dan menjalani cara hidup yang sama. Pada peringkat terakhir penyakit ini, risiko kambuh meningkat dengan ketara, jadi sangat penting untuk menjalankan terapi yang kompleks.

Terdapat peringkat barah berikut yang boleh mempengaruhi usus:

  • pertama. Tumor terletak di dalam selaput lendir, mempengaruhi tidak lebih dari sepertiga usus, tidak ada metastasis;
  • kedua. Ukuran tumor hingga 5 cm, kehadiran metastasis di kelenjar getah bening terdekat adalah mungkin;
  • ketiga. Tumor menempati lebih daripada separuh usus, terdapat metastasis di kelenjar getah bening;
  • keempat. Tumor merebak ke organ terdekat, banyak metastasis muncul.

Jenis-jenis sendi usus selepas reseksi

Setelah membuang bahagian usus yang tidak normal, doktor mesti menghubungkan hujung yang tersisa atau membuat anastomosis. Bahagian ujung usus yang berlainan boleh berbeza, jadi masalah teknikal sering timbul. Pakar bedah menggunakan tiga jenis sambungan:

  • Hujung ke hujung adalah kaedah yang paling fisiologi dan biasa digunakan untuk mencipta integriti usus..
  • Sisi ke sisi - digunakan untuk menghubungkan hujung apabila diameternya tidak sepadan.
  • Sisi ke hujung - digunakan untuk menghubungkan bahagian usus yang berlainan.

Untuk jahitan, jahitan manual atau perkakasan digunakan. Sekiranya secara teknikal mustahil untuk memulihkan usus atau membuat fungsinya dengan cepat, gunakan pengenaan kolostomi (saluran keluar) pada dinding perut anterior. Dengan bantuan najisnya dikumpulkan dalam beg kolostomi khas. Kolostomi sementara dikeluarkan setelah beberapa bulan, dan kolostomi kekal sehingga akhir hayat.

Akibat dari reseksi rektum

Operasi untuk membuang bahagian rektum kadang-kadang mempunyai akibat negatif:

  • Sekiranya berlaku pelanggaran kemandulan di bilik operasi atau instrumen, jangkitan luka berlaku. Dalam kes ini, kemerahan dan penyemburan jahitan terbentuk, suhu pesakit meningkat, menggigil dan kelemahan diperhatikan.
  • Berlakunya pendarahan dalaman. Ia berbahaya kerana ia tidak segera muncul..
  • Dengan parut usus, penyumbatan usus mungkin berlaku. Dalam kes ini, operasi kedua akan diperlukan untuk menghilangkannya..
  • Anastomositis adalah berlakunya proses keradangan di persimpangan hujung rektum. Penyebab keradangan adalah reaksi badan terhadap bahan jahitan, penyesuaian buruk pada membran mukus yang dijahit, trauma tisu semasa operasi. Penyakit ini kronik, catarrhal, atau erosif..

Selepas reseksi rektum, organ yang dikendalikan terus berfungsi dan boleh cedera akibat najis. Untuk mengelakkan kecederaan, pesakit mesti mengikuti diet yang dianjurkan oleh doktor dan mengecualikan aktiviti fizikal selama enam bulan.

Penghapusan retakan

Prosedur ini diperlukan untuk membaiki pembedahan sebarang jenis fisur dubur. Ia diresepkan sekiranya tidak ada hasil positif kaedah penyembuhan konservatif. Objektif kaedah ini adalah untuk menghilangkan parut yang terbentuk, yang mencegah penyembuhan retakan terbuka yang betul. Untuk ini, sayatan segar dibuat, yang mengubah prosesnya menjadi fasa akut. Kemudian masalah itu disembuhkan dengan ubat.

Operasi harus dilakukan di bawah anestesia tempatan atau umum. Teknik ini dipilih oleh doktor mengikut ciri-ciri individu pesakit: kehadiran buasir, toleransi anestesia individu, dll. Untuk operasi, berikut digunakan:

Hasilnya tidak bergantung pada instrumen apa yang dilakukan oleh doktor. Prosedur ini berlangsung selama 8 minit. Masa mungkin berbeza-beza bergantung pada jenis penghilang rasa sakit yang digunakan. Operasi yang lebih lama diperlukan dalam kes di mana pesakit didiagnosis dengan buasir. Dalam kes ini, reseksi fisur dubur merangkumi pembuangan buasir secara serentak. Penjagaan khas membantu menyembuhkan luka. Pemulihan sepenuhnya mungkin dalam 3-6 minggu.

Pemakanan selepas operasi

Dalam tempoh selepas operasi, sangat penting untuk mengikuti diet khas agar tidak mencederakan usus, tidak menyebabkan penapaian dan cirit-birit. Pada hari pertama selepas operasi, pesakit berpuasa, vitamin dan mineral yang diperlukan disuntik secara intravena. Produk susu fermentasi, kekacang, sayur-sayuran mentah dan buah-buahan dikecualikan selama dua minggu. Selepas itu, diet tidak membataskan diet pesakit yang dikendalikan. Menu contoh selepas reseksi rektum:

  • Pada waktu pagi, minum segelas air bersih rebus. Selepas setengah jam, makan oatmeal yang dimasak di dalam air, tambahkan sedikit kenari ke dalamnya, dan minum secawan jeli.
  • Selepas tiga jam, gunakan sos epal untuk makanan ringan.
  • Untuk makan tengah hari, sup dengan soba dan ladu ikan, dan teh yang diseduh dengan ramuan.
  • Makanan ringan petang terdiri daripada segelintir keropok dan segelas kefir.
  • Untuk makan malam, anda boleh menggunakan bubur nasi, potongan daging kukus dan kompot.

Terdapat banyak resipi untuk memasak, supaya makanannya pelbagai, anda boleh menggunakannya.

Cara makan?

Diet selepas pembedahan boleh sama seperti sebelum penyakit. Peraturan najis dapat membantu mengelakkan sakit perut, kembung dan bau busuk.

Diet yang disyorkan selepas pembedahan adalah sama seperti sebelumnya:

  • Anda harus berhenti berlemak, pedas dan goreng - lebih baik rebus, rebus atau kukus.
  • Minum antara makanan sekurang-kurangnya 2 liter cecair setiap hari.
  • Makan secara pecahan (5-6 kali sehari) dan kunyah makanan dengan sempurna, jangan makan sangat panas atau sejuk.

Pencegahan barah rektum

Untuk mencegah barah rektum, anda harus menjalani gaya hidup yang sihat, menghirup udara segar, bersih, minum air berkualiti, makan lebih banyak makanan tumbuhan dan hadkan penggunaan lemak haiwan. Faktor penting ialah pencegahan sekunder, pengesanan polip tepat pada masanya dan penyingkirannya. Terdapat kebarangkalian tinggi untuk mengesan sel barah dalam polip, ukurannya lebih dari lima sentimeter. Polip berkembang dengan sangat perlahan selama 10 tahun. Kali ini digunakan untuk pemeriksaan pencegahan, yang dimulai pada usia lima puluh pada orang yang tidak memiliki faktor risiko untuk mengembangkan barah rektum. Bagi mereka yang cenderung menghidap tumor barah, langkah pencegahan bermula sepuluh tahun sebelumnya. Adalah penting bahawa jika terdapat gejala yang mencurigakan di usus, segera berjumpa doktor dan menjalani pemeriksaan agar tidak menjalani reseksi rektum.

Pemakanan selepas pembedahan

Setelah doktor mendiagnosis barah rektum, anda perlu memikirkan bukan sahaja rawatan asas, tetapi juga diet yang perlu anda ikuti. Skim pemakanan yang betul yang dikembangkan kaya dengan vitamin dan mineral, dan juga tidak merengsakan organ yang terjejas. Perlu diingat bahawa di negara-negara Asia, risiko terkena barah gastrousus cukup rendah, dan ini disebabkan oleh pengambilan beras, buah-buahan dan sayur-sayuran segar, makanan laut secara berkala.

Perlu diingat sebilangan produk yang dibenarkan dan dilarang untuk digunakan. Sekiranya anda tidak mematuhi diet tertentu, anda boleh mencetuskan beberapa gejala yang tidak menyenangkan, seperti cirit-birit dan perut kembung, sembelit, kerengsaan stoma, bau yang tidak menyenangkan.

Makanan terlarang:

  • makanan goreng, berlemak, pedas, pedas dan salai;
  • buah sitrus (jeruk, jeruk nipis, lemon, limau);
  • minuman yang mengandungi kafein, soda dan alkohol;
  • sayur-sayuran dan buah-buahan mentah, kecuali epal;
  • makanan yang kaya dengan serat (dedak, prun, jus plum, dll.);
  • sebarang produk susu dan susu yang ditapai;
  • hidangan yang terdedah kepada suhu yang terlalu rendah atau tinggi;
  • kacang, kekacang, jagung, pemanis tiruan.

Produk yang dibenarkan:

  • bijirin yang disediakan dengan kaedah memasak;
  • kompot, buah dan sayur rebus dalam bentuk kentang tumbuk;
  • buah-buahan dan sayur-sayuran yang dimasak di dalam ketuhar;
  • daging tanpa lemak, direbus atau dibakar, dihaluskan atau dipintal;
  • telur hancur;
  • air mineral masih;
  • teh hitam atau hijau, lemah;
  • jeli atau jeli yang diperbuat daripada buah beri;
  • roti dan keropok basi (semalam).

Operasi rektum: penyediaan, penyingkiran, tempoh selepas operasi

Pada kanser rektum, dua jenis intervensi pembedahan dibenarkan secara onkologi dan tipikal: pemeliharaan sfinkter dan berkaitan dengan penyingkiran alat penutupan dubur dan pengenaan dubur yang tidak wajar. Operasi pemeliharaan sfinkter diwakili oleh reseksi anterior rektum dan reseksi dubur perut dengan menurunkan kolon sigmoid. Kumpulan operasi kedua merangkumi kepupusan rektum abdomen-perineum dan reseksi rektum obstruktif.

Pemilihan operasi radikal satu atau lain bergantung terutamanya pada penyetempatan barah dan tahap proses tumor.

Reseksi anterior rektum ditunjukkan untuk barah di bahagian ampula atas dan rektosigmoid, apabila batas bawah tumor adalah 10 cm di atas garis anorektal dan bentuk eksofitik pertumbuhan tumor tahap I-II (T1-2N0-IM0).

Reseksi dubur abdomen pada rektum dengan penurunan kolon sigmoid dilakukan untuk barah di bahagian ampullar pertengahan atau atas, apabila sempadan bawah tumor berada pada jarak 7-12 cm dari garis anorektal tahap I-II (T1-2N0-IM0).

Dengan kelaziman tumor yang sama, tetapi jika mesentery kolon sigmoid dipendekkan atau timbul kesulitan teknikal semasa operasi, pemusnahan rektum abdomen-perineum harus dilakukan. Sebagai tambahan, pemupukan rektum abdomen-perineum dilakukan pada barah rektum ampullar bawah, apabila tumor tahap I-II (T1-4N0-I-M0) terletak pada jarak hingga 6 cm dari garis anorektal.

Operasi yang sama harus dilakukan untuk bentuk infiltratif barah bahagian ampul tengah dan atas rektum, tahap I-III (T1-4N0-1M0), tanpa mengira tahap tumor, serta untuk barah bahagian ampul tengah dan atas pada tahap ketiga (T4NIM0).

Reseksi rektum obstruktif (operasi Hartmann) boleh disarankan untuk tahap II (T2-4N0M0) dan tahap III (T0-4N1M0) barah rektum ampulari dan rektosigmoid unggul, apabila batas bawah tumor adalah 10-12 cm di atas garis anorektal dan pada masa yang sama terdapat stenosis yang ketara, serta kontraindikasi umum dan tempatan yang lain untuk melakukan pemusnahan perut-perineum atau reseksi intra-perut (anterior).

Petunjuk

Petunjuk untuk pembedahan adalah:

  • buasir;
  • retakan di dubur;
  • prolaps usus;
  • luka berjangkit (khususnya, diverticulitis);
  • proses tumor;
  • barah;
  • Penyakit Crohn;
  • nekrosis, bisul dan hakisan serpihan rektum, yang disebabkan oleh keradangan;
  • iskemia kawasan rektum terhadap latar belakang trombosis;
  • kecederaan akibat kecederaan.

Operasi adalah pembetulan. Ia dilakukan selepas pembedahan awal untuk memperbaiki kecacatan..

Jenis pembedahan untuk rawatan barah

Pembedahan untuk kanser rektum boleh dilakukan dengan beberapa cara..

  • memakai pembalut yang dapat mengurangkan ketegangan otot perut dan tekanan intra-perut;
  • kehadiran aktiviti fizikal secara berkala. Dalam proses rawatan pasca operasi, pesakit harus sering berjalan dan tidak duduk diam;
  • pemakanan lembut yang mengurangkan beban pada sistem pencernaan.

Semasa rawatan barah, langkah-langkah yang diperlukan harus diambil untuk menormalkan najis. Pesakit mungkin mengalami masalah sembelit atau cirit-birit untuk waktu yang lama, yang diperbetulkan dengan ubat-ubatan dan perubahan diet.

Sekiranya kolostomi ditarik selepas rawatan pembedahan, anda mesti sentiasa memakai beg kolostomi khas. Pesakit mesti memberikan rawatan yang sewajarnya untuknya. Untuk memudahkan proses ini, terdapat kursus khas berdasarkan banyak institusi perubatan..

Jenis reseksi

Terdapat beberapa kaedah melakukan operasi pada usus distal. Pemilihan teknik khusus untuk reseksi rektum bergantung pada sifat patologi.

Reseksi anterior. Dengan teknik ini, barah yang terletak di bahagian atas saluran distal dihilangkan. Akses pembedahan diatur dengan membentuk sayatan di bahagian bawah perut. Doktor mengeluarkan bahagian berbentuk S dan bahagian usus yang dikomunikasikan dengannya. Setelah mengeluarkan serpihan, hujung organ disatukan oleh anastomosis.

Reseksi perut anterior dari jenis yang lebih rendah. Teknik ini digunakan dalam kes di mana proses patologi mempengaruhi bahagian tengah dan bawah rektum. Doktor memelihara sfinkter dengan mengeluarkan sepenuhnya rektum, mesenteri, dan dubur. Reseksi perut inferior sering digunakan dalam barah untuk membuang kawasan organ yang rosak dan tisu yang berkaitan dengannya (ini menghilangkan kemungkinan kambuh). Pendekatan pembedahan terbentuk di bahagian bawah peritoneum. Selepas penyingkiran kawasan patologi, usus disambungkan dengan saluran dubur menggunakan anastomosis.

Penyebaran kawasan rektal jenis perut-perineum. Pakar bedah membuang kawasan rektum, saluran dubur dan cincin otot sfinkter. Operasi memerlukan penciptaan dua pendekatan pembedahan (sayatan di kawasan perut dan sayatan di perineum). Pada masa akan datang, najis akan keluar melalui kolostomi.

Pembuangan rektum lengkap (proctectomy). Kaedah ini digunakan jika neoplasma dilokalisasikan di rektum, tidak lebih dari 50 milimeter dari dubur. Untuk mengekalkan fungsi buang air besar, doktor membentuk stoma secara artifisial.

Operasi tanpa mengeluarkan sfinkter. Kaedahnya melibatkan penggunaan alat stapel. Mereka membenarkan pemotongan serpihan organ tanpa mengganggu fungsi buang air besar.

Penghapusan transanal. Pemotongan kawasan patologi dilakukan melalui akses dubur, menggunakan instrumen khas. Sfinkter tidak dapat dikeluarkan. Kaedah ini digunakan jika kawasan yang terkena dilokalisasikan di lobus bawah rektum. Jahitan dua jahitan diletakkan pada sayatan. Penyingkiran separa seperti itu relevan dalam kes dengan tumor kecil yang tidak agresif..

Penghapusan retakan. Teknik ini membolehkan anda membetulkan keadaan pesakit dengan buasir dan fisur dubur berulang / berulang.

Bougie. Teknik ini digunakan dalam pembentukan tegangan. Dengan bantuan instrumen khas, doktor mengembang lumen usus melalui tindakan mekanikal.

Ramalan dan akibatnya

Kriteria untuk intervensi radikal yang berjaya adalah kelangsungan hidup pesakit dalam 5 tahun ke depan selepas operasi (dan / atau jenis rawatan lain). Pada barah rektum, purata sekitar 40-50%. Tetapi harus diingat bahawa pesakit berlaku pada tahap selanjutnya, yang mempengaruhi indikator dengan ketara.
Kanser rektum berbahaya kerana boleh menjadi asimtomatik pada peringkat awal atau "menyamar" seperti penyakit lain - buasir, sifilis, endometriosis, sarkoma, tumor vena. Walau bagaimanapun, ini tidak mengecualikan kehadiran beberapa patologi secara serentak..

Keadaannya jauh lebih baik ketika menjalankan rawatan pembedahan pada peringkat I-II penyakit tumor, dan juga pada barah eksofit (tumbuh ke dalam lumen usus) dengan tahap pembezaan (kematangan) sel yang tinggi.


Operasi selalu dikaitkan dengan risiko tertentu. Dalam beberapa kes, akibat berikut mungkin berlaku:

  • Kemasukan jangkitan sekunder (biasanya di kawasan luka atau kolostomi);
  • Berdarah;
  • Pemanjangan tempoh pembaikan tisu (pemulihan) pada pesakit yang lemah, serta dengan pelbagai patologi bersamaan;
  • Perbezaan jahitan pasca operasi;
  • Peritonitis;
  • Pelbagai pilihan untuk gangguan pencernaan (sembelit, cirit-birit, perut kembung);
  • Inkontinensia najis atau kencing;
  • Disfungsi ereksi hingga mati pucuk;
  • Proses lekatan pada rongga perut.

Prognosis terburuk dijangkakan pada pesakit yang lebih muda, terutamanya dengan kanser dubur.

Penyediaan pra operasi

Operasi rektum memerlukan persiapan yang serius dari pesakit. Sebelum manipulasi pembedahan, pemeriksaan ditetapkan:

  • analisis air kencing umum;
  • ujian darah umum, sampel untuk kumpulan dan rhesus;
  • koagulogram;
  • ujian untuk HIV, sifilis dan hepatitis;
  • ECG;
  • x-Ray dada;
  • MRI organ pelvis;
  • biopsi tisu atipikal (untuk pesakit dengan barah dan disyaki barah).

Tanpa gagal, pesakit mengunjungi ahli terapi, dan wanita juga diperiksa oleh pakar sakit puan.

Beberapa hari sebelum operasi, pesakit mesti beralih ke diet khas (penolakan serat).

Pada hari sebelum operasi, pesakit ditunjukkan enema. Anda tidak boleh makan makanan berat dan padat pada malam sebelum prosedur. 8 jam sebelum reseksi, dilarang mengambil makanan atau cecair.

PERHATIAN! Pencahar boleh menjadi alternatif untuk membersihkan enema..

Sekiranya pesakit minum ubat pengencer darah, mereka harus ditinggalkan beberapa hari sebelum operasi..

Pencegahan kambuh

Kemungkinan berulang, setelah penyingkiran tumor jinak, sangat kecil, kadang-kadang timbul kerana pembedahan bukan radikal. Setelah dua tahun menjalani terapi, sangat sukar untuk menunjukkan asal usul pertumbuhan tumor (metastasis atau berulang). Neoplasma yang muncul lagi layak sebagai kambuh. Kekambuhan tumor ganas sering dirawat dengan kaedah konservatif, menggunakan ubat antikanker dan terapi radiasi.

Pencegahan utama kekambuhan tumor adalah diagnosis awal dan campur tangan pembedahan sebenar dalam onkologi tempatan, serta pematuhan penuh dengan norma ablastik.

Tidak ada petua khusus untuk pencegahan sekunder kambuhan onkologi ini. Tetapi doktor tetap menasihati untuk mengikuti peraturan yang sama seperti pencegahan utama:

Sentiasa bergerak, menjalani gaya hidup aktif. Pastikan penggunaan alkohol minimum. Berhenti merokok (jika tabiat buruk ini wujud). Perlu menurunkan berat badan (jika anda berlebihan berat badan).

Selama tempoh pemulihan, untuk mengelakkan kanker berulang, perlu melakukan senaman gimnastik khas, yang akan menguatkan otot usus..

Dalam dekad yang lalu, kejadian penyakit sistem pencernaan, khususnya penyakit onkologi, telah meningkat dengan ketara. Selalunya, pesakit meminta pertolongan atau mengetahui masalah mereka hanya pada tahap ketika hanya pembedahan radikal untuk mengeluarkan organ (selalunya rektum) dapat membantu. Ini memerlukan perubahan serius dalam fungsi saluran gastrousus, kualiti hidup manusia dan, sayangnya, tidak menjadi lebih baik..

Pemulihan usus selepas pembedahan (terutamanya pembentukan pemecah tulang di dinding perut anterior) dalam konteks pemulihan umum badan akan memberi pesakit peluang untuk meningkatkan keselesaan dan fungsi organ yang hilang.

Pembedahan rektum

Prosedur reseksi rektum dikaitkan dengan sejumlah kesukaran. Bahagian distal organ terpaku pada pelvis kecil dan berkomunikasi dengan sakrum dan coccyx.

Organ-organ sistem genitouriner, batang saraf dan saluran darah terletak berhampiran dengan saluran rektum. Oleh kerana keadaan khas, operasi memerlukan masa yang lama (rata-rata 3 jam).

Operasi dilakukan di bawah anestesia umum. Langkah am:

  1. Persediaan pesakit (pembasmian kuman di tempat kerja, suntikan bahan anestetik).
  2. Penyingkiran tapak patologi.
  3. Membentuk pergerakan usus (atau mewujudkan stoma).

Proctectomy

Kadang kala perlu membuang keseluruhan rektum dan kelenjar getah bening yang mengelilinginya. Operasi ini dipanggil proctectomy. Ia berakhir dengan pengenaan anastomosis kolo-dubur - hujung usus besar dijahit ke dubur.

Biasanya, rektum bertindak sebagai takungan di mana bahan tahi terkumpul. Selepas proctectomy, fungsi ini dilakukan oleh bahagian akhir usus besar. Untuk ini, pakar bedah dapat membuat takungan berbentuk J buatan dan mengenakan anastomosis hujung ke sisi..

Tempoh selepas operasi

Selepas operasi, orang itu dipindahkan ke unit rawatan rapi selama 2 hari. Pesakit memerlukan rawatan tambahan untuk pulih sepenuhnya.

Keadaan luka pasca operasi dipantau secara rawat jalan. Sekiranya intervensi dilakukan secara meluas, pesakit akan tinggal di hospital untuk jangka masa yang lebih lama (dari 2 hari atau lebih).

Pada awal pasca operasi, usus dicuci dengan larutan antiseptik (melalui tabung perubatan). Selepas reseksi dan pemadaman, probe dipasang untuk pesakit mengeluarkan cecair.

Makanan 3 hari pertama memasuki badan melalui penitis, kerana usus memerlukan masa untuk pulih dan mula berfungsi.

Selepas operasi, serangan mual dan muntah mungkin berlaku. Dalam kes ini, doktor menetapkan ubat-ubatan yang melegakan gejala yang tidak menyenangkan. Masalah dengan pengosongan usus dan pundi kencing mungkin berlaku.

Untuk mengecualikan trombophlebitis, pesakit ditunjukkan penggunaan seluar / pembalut elastik. Masalah dengan terlalu banyak melatih otot perut diselesaikan dengan pembalut.

Komplikasi selepas pembedahan:

  • berdarah;
  • jangkitan badan;
  • suppuration di lipit (dalaman dan luaran);
  • kerosakan pada organ dalaman, batang saraf;
  • ketidakcekapan lipit anastomosis;
  • pembentukan hernia;
  • tromboemboli.

Sakit perut adalah komplikasi sementara. Sekiranya terdapat kesakitan yang teruk, doktor menetapkan ubat sakit untuk pesakit.

Diet selepas pembedahan

Rata-rata, diet pasca operasi berlangsung 1.5 bulan. Ia berdasarkan penolakan serat kasar. Makanan berlemak dan berat dilarang. Anda boleh menambahkan daging (kukus atau rebus), roti yang terbuat dari tepung gandum, kaldu, sayur-sayuran yang diproses dengan termal, bijirin, jeli, produk tenusu ke dalam diet.

Jumlah cecair yang dimakan harus dikurangkan menjadi 1500 ml sehari. Dibolehkan minum teh, teh herba dan air bersih tanpa gas (air mineral).

PERHATIAN! Pesakit kolostomi harus meminimumkan makanan yang menghasilkan gas. Kategori ini merangkumi kekacang, kacang, soda, bir, dan sayur-sayuran mentah..

Lama kelamaan, apabila irama usus bertambah baik, anda boleh memasukkan makanan terlarang ke dalam diet, memantau tindak balas badan. Pesakit juga disarankan untuk menyimpan buku harian makanan sehingga sekiranya berlaku reaksi tubuh yang tidak dapat diramalkan, penyebabnya dapat diketahui..

Ciri diagnostik

Kanser rektum adalah neoplasma malignan yang berkembang dari sel-sel lapisan dalam organ. Sebagai peraturan, ia dilokalisasi dalam jarak 15 cm dari dubur. Semakin tinggi tahap kerosakan, semakin besar risiko percambahan metastasis, khususnya pada kelenjar getah bening terdekat.

Tahap keganasan ditentukan oleh pembezaan (semakin tinggi nilainya, semakin sedikit bahaya):

tinggi (lebih daripada 95% neoplasma adalah struktur kelenjar); sederhana (mereka menempati 50-95% sel tumor); kurang dibezakan (5-50%, selalunya lebih daripada separuh neoplasma adalah lendir ekstraselular); tidak dibezakan (ditentukan kurang dari 5%).

Untuk menentukan tahap penyakit dan membuat taktik rawatan yang berkesan, kaedah diagnostik yang berbeza digunakan:

menyoal pesakit, menganalisis gejala; kolonoskopi (pemeriksaan permukaan dalaman organ dengan siasatan khas; membolehkan anda melihat tumor, mengira ukurannya, lokasinya, ancaman komplikasi, mengambil sampel tisu untuk penyelidikan - sekurang-kurangnya 3-5 sampel); MRI pelvis (pengimejan resonans magnetik membantu melihat patologi pada tisu lembut dengan bantuan gelombang magnetik; ia mesti dilakukan sebelum kemoterapi, pembedahan, untuk melihat panjang, kedalaman tumor, untuk menilai keadaan kelenjar getah bening); Ultrasound; CT - tomografi dikira organ perut dengan kontras intravena (pengenalan bahan khas membantu melihat neoplasma minimum, kehadiran aliran darah dalam strukturnya); x-Ray dada; ujian darah klinikal, biokimia; ECG (kajian medan elektrik yang terbentuk semasa kerja jantung); analisis untuk antigen barah CEA, CA 19.9.

Petua: bagaimana mempersiapkan kolonoskopi? 3 hari sebelum prosedur, anda mesti mengikuti diet bebas sanga. Prosedur ini dilakukan pada waktu perut kosong, pada waktu pagi, sebagai peraturan, di bawah anestesia intravena. Sebelum ini, pesakit mesti membersihkan usus, jika disyorkan oleh doktor, dia mengambil penyelesaian ubat khas.

Semasa persiapan untuk operasi, ujian diagnostik tambahan boleh dilakukan: Ultrasound Doppler (pemeriksaan ultrasound saluran darah) leher, hujung bawah, penilaian pembekuan darah, ekokardiografi (pemeriksaan ultrasound jantung), melantik konsultasi dengan ahli kardiologi, ahli neuropatologi, endokrinologi.

Pemulihan

Pesakit dengan kolostomi kekal mengalami proses pemulihan lebih sukar daripada pesakit lain dengan patologi rektum. Ahli terapi mesti memberi amaran kepada pesakit mengenai perlunya membentuk stoma. Seseorang mempunyai hak untuk menolak campur tangan. Oleh itu, sangat penting untuk mempersiapkan pesakit dan keluarganya secara mental, kerana dengan kolostomi, anda dapat menjalani kehidupan sepenuhnya.

PERHATIAN! Beg kolostomi terbaru dibezakan dengan "ketidaklihatan" mereka. Mereka tidak menonjol di bawah pakaian dan mempunyai sistem pengancing yang mudah. Semua bau kekal di dalam beg kolostomi.

Pemulihan melibatkan pengajaran pesakit mengenai penjagaan ostomi. Pada tahap ini, dia belajar menggunakan beg kolostomi dan mengawal proses buang air besar..

Selepas pembedahan rektum, pesakit layak mendapat sokongan negeri: menerima beg dan piring kolostomi percuma untuk lampirannya.

Kemungkinan komplikasi selepas penghapusan pertumbuhan

Akibat yang tidak menyenangkan boleh berlaku bukan hanya sebelum rawatan, tetapi juga selepas pembedahan. Penyebaran rektum, kerana kerumitan proses, boleh menyebabkan komplikasi bagi pesakit..

Akibatnya merangkumi perkara berikut:

  • penyingkiran neoplasma yang tidak lengkap;
  • kerosakan pada ujung saraf;
  • kerosakan pada organ lain.

Oleh itu, pesakit mungkin berisiko muncul semula tumor. Jika tidak, masalah dengan membuang air kecil berlaku apabila pesakit tidak mengawal proses pengosongan pundi kencing. Kadang-kadang pendarahan dalaman berlaku.

Kekurangan laparoskopi

Kekurangannya termasuk:

  • Secara teknikal, kaedah laparoskopi tidak selalu boleh dilakukan. Lebih selamat bagi pesakit untuk melakukan operasi dengan akses terbuka.
  • Alat dan peralatan yang mahal diperlukan untuk pemindahan.
  • Operasi ini mempunyai spesifiknya sendiri dan dilakukan oleh pakar yang berkelayakan, yang latihannya memerlukan dana tertentu.

Dalam beberapa kes, semasa operasi, yang dimulakan dengan laparoskopi, mereka beralih ke laparotomi.

Cara-cara memulihkan badan

Tahap yang paling penting dalam pemulihan usus adalah tempoh pemulihan, yang menyediakan rawatan khas pesakit. Tujuannya bukan hanya untuk memantau keadaannya, tetapi juga untuk mengubah cara hidup yang biasa menjadi cara yang diperlukan untuk normalisasi sistem pencernaan. Ia perlu:

untuk mewujudkan peristalsis (kontraksi seperti gelombang yang memastikan perjalanan makanan) organ; mengembalikan keseimbangan enzim, bakteria bermanfaat dan mikroorganisma untuk mencegah gangguan pencernaan - dispepsia, dysbiosis; menyokong fungsi mukosa gastrik; mencegah perkembangan komplikasi; buat penyesuaian jadual diet dan senaman; menjalankan rawatan jahitan, kolostomi secara teratur dan teliti setelah penyingkiran rektum.

Nasihat: peralihan awal ke pemakanan semula jadi tidak digalakkan, ini mengganggu proses pemulihan, memprovokasi perkembangan komplikasi.

Terdapat beberapa kaedah pemulihan usus selepas pembedahan. Mereka dilaksanakan secara komprehensif dalam konteks pemulihan pesakit.

Ubat

Mengambil ubat khas membantu mencegah perkembangan komplikasi berbahaya. Untuk mencegah pembentukan kekurangan usus yang berfungsi, doktor menggunakan rangsangan awal ubat peristalsis organ: ubat antikolinesterase, antipsikotik, penyekat ganglion. Untuk pencegahan penyumbatan usus, disarankan untuk mengambil tablet dengan fosfatidilkolin, kreatin fosfat. Tetapi pada masa yang sama, mereka mengganggu keseimbangan elektrolit yang sudah terganggu, kalium dalam darah, mikroflora, yang memerlukan preskripsi tambahan ubat dengan bifidobakteria.

Pemulihan fizikal

Matlamat utama adalah kesan tonik pada tubuh pesakit, meningkatkan peredaran darah, nada tisu dan otot perut. Beberapa latihan boleh dan harus dilakukan pada fasa awal tempoh selepas operasi untuk memaksa organ untuk tumbuh semula. Pengawalan pernafasan, perubahan ketegangan sewenang-wenang dan kelonggaran otot perut akan memungkinkan untuk mengurangkan tekanan intra-perut, memperbaiki peristalsis, mencegah sembelit, pengekalan kencing. Eksistensi fistula rektum juga disertai dengan terapi fizikal pasca operasi untuk menguatkan dasar panggul, termasuk biofeedback (latihan untuk mengatur pergerakan usus).

Terapi diet

Separuh kejayaan anda dalam pemulihan bergantung pada pemakanan yang betul

Untuk mengurangkan jumlah komplikasi dan mempercepat pertumbuhan semula tisu mukosa, menormalkan peristalsis akan membantu, pertama sekali, pemakanan yang betul, dan tidak mengambil pil. Ini berlaku dengan mengisi semula vitamin, protein, kekurangan mineral, menormalkan metabolisme.

Dalam 3-4 hari pertama selepas pembedahan pada usus (contohnya, setelah pemotongan neoplasma dengan bahagian usus besar), pesakit diberi makan secara parenteral, iaitu, tanpa penglibatan esofagus, bahan yang diperlukan diberikan secara intravena. Sekiranya reseksi usus besar atau kolostomi dikenakan, maka pengambilan makanan dengan penyerapan komponennya oleh mukosa gastrik bermula hanya selepas beberapa minggu, ditambah dengan campuran ubat khas, persediaan.

Pemakanan semula jadi bermula selari dengan terapi dengan diet No. 0, kemudian beberapa hari setelah selesai, gunakan jadual No. 1a, 1b, 1, dan setelah 5-6 minggu - No. 15. Makanan harus mudah dicerna, tidak menghalang kerja perut, pankreas, pundi hempedu, hati.

Nasihat: anda harus mempertimbangkan penggunaan susu dengan teliti. Selalunya produk ini memberi kesan buruk kepada fungsi usus selepas pembedahan, terutamanya jika terdapat kekurangan enzim. Tetapi kadangkala produk susu yang ditapai tidak menimbulkan kesan ini. Penting untuk membincangkan nuansa ini dengan doktor anda semasa membuat diet. Dari segi tenaga, makanan ini berjaya digantikan dengan produk soya..

Pembedahan usus mempunyai teknologi yang kompleks, mereka dapat disertai dengan komplikasi yang teruk, dan memerlukan perawatan khusus setelah menjalankan dan minum ubat. Untuk memulakan sistem pencernaan, untuk meminimumkan kemungkinan timbulnya komplikasi, penting untuk menerapkan seluruh langkah pasca operasi untuk pemulihan tubuh..

Kami menasihati anda untuk membaca: akibat membuang polip di rektum

Perhatian! Maklumat di laman web ini disampaikan oleh pakar, tetapi hanya untuk tujuan maklumat dan tidak boleh digunakan untuk rawatan diri. Pastikan berjumpa doktor!

Rektum dioperasikan dengan banyak sebab, bergantung pada teknik yang sesuai dipilih. Eksisi rektum secara teknikal lebih sukar dilakukan daripada operasi pada bahagian usus lain. Akibat atau komplikasi yang tidak diingini muncul lebih kerap kerana risiko kerosakan yang tinggi pada struktur berdekatan di tempat yang sempit. Terlepas dari jenis reseksi yang digunakan, organ perlu disiapkan sebelum campur tangan pembedahan. Untuk ini, beberapa kaedah pembersihan usus digunakan: membersihkan enema, mengambil ubat yang meningkatkan motilitas, diet.


Pembedahan rektum hanya berlaku dalam kes yang teruk.

Penghapusan retakan

Prosedur ini diperlukan untuk membaiki pembedahan sebarang jenis fisur dubur. Ia diresepkan sekiranya tidak ada hasil positif kaedah penyembuhan konservatif. Objektif kaedah ini adalah untuk menghilangkan parut yang terbentuk, yang mencegah penyembuhan retakan terbuka yang betul. Untuk ini, sayatan segar dibuat, yang mengubah prosesnya menjadi fasa akut. Kemudian masalah itu disembuhkan dengan ubat.

Operasi harus dilakukan di bawah anestesia tempatan atau umum. Teknik ini dipilih oleh doktor mengikut ciri-ciri individu pesakit: kehadiran buasir, toleransi anestesia individu, dll. Untuk operasi, berikut digunakan:

Hasilnya tidak bergantung pada instrumen apa yang dilakukan oleh doktor. Prosedur ini berlangsung selama 8 minit. Masa mungkin berbeza-beza bergantung pada jenis penghilang rasa sakit yang digunakan. Operasi yang lebih lama diperlukan dalam kes di mana pesakit didiagnosis dengan buasir. Dalam kes ini, reseksi fisur dubur merangkumi pembuangan buasir secara serentak. Penjagaan khas membantu menyembuhkan luka. Pemulihan sepenuhnya mungkin dalam 3-6 minggu.