Tanda-tanda barah rektum

Kanser rektum adalah barah yang paling kerap berlaku pada orang tua. Walau bagaimanapun, baru-baru ini, kes diagnosis seperti ini menjadi lebih kerap berlaku pada pesakit yang usianya bahkan tidak mencapai 40 tahun. Bergantung pada tahap perkembangan tumor, neoplasma boleh berkembang hanya di dinding rektum, atau menyekat sepenuhnya lumen usus.

Di antara neoplasma malignan lain pada manusia, barah rektum berada di kedudukan ke-7 dalam frekuensi pengesanan, ini adalah kira-kira 5 peratus daripada semua barah yang mempengaruhi tubuh manusia (lihat perincian mengenai gejala dan rawatan barah rektum).

Sekiranya kita mempertimbangkan kekerapan barah rektum di kalangan onkologi usus, maka ia tetap menduduki tempat utama dan menyumbang 80 peratus di antara tumor dari pelbagai bahagian usus..

Tanda-tanda kanser rektum muncul bergantung pada lokasi tumor, tahap penyakit, jenis dan sifat pertumbuhan neoplasma. Gejala penyakit ini boleh dibahagikan kepada tanda-tanda yang tidak spesifik, yang boleh disebabkan oleh banyak penyakit lain, tetapi disertai dengan barah usus, seperti:

  • suhu badan rendah yang berpanjangan (37.1-37.5)
  • keengganan terhadap makanan, kurang selera makan
  • kelemahan, keletihan, sikap tidak bermotivasi
  • pucat kulit kerana anemia (kerana kehilangan darah yang tidak ketara tetapi setiap hari)
  • penurunan berat badan secara drastik
  • perubahan rasa dan bau
  • perubahan warna kulit (icteric, pucat, bersahaja) yang berkaitan dengan keracunan tumor kronik.

Tahap awal kanser tidak mempunyai tanda-tanda ciri, oleh itu, bentuk onkologi usus yang sudah maju, ketika tumor besar, paling sering didiagnosis. Semasa tumor tumbuh, gejala berikut muncul:

Pelepasan patologi

Pelepasan darah, lendir, dan nanah dari rektum. Darah warna gelap dapat dilepaskan baik semasa perbuatan buang air besar, dan di luarnya. Pus dan lendir juga dapat dikeluarkan dalam darah. Pendarahan usus kecil, yang mana orang dengan buasir atau fisur yang membesar di dubur, kadang-kadang disalah anggap sebagai kambuh penyakit kronik. Tidak seperti barah, pendarahan dengan buasir dan retakan, menampakkan diri setelah buang air besar pada permukaan tinja, dan dalam proses onkologi, darah bercampur dengan najis dan memberikannya warna gelap yang hampir hitam.

Disfungsi kolon

Ini termasuk dorongan palsu untuk membuang air besar - 3-4 kali sehari dan bukannya kotoran, lendir dan darah dibebaskan. Terdapat dorongan untuk membuang air besar, disertai dengan rasa sakit, dan selepas najis kadang-kadang ada perasaan pembersihan usus yang tidak lengkap. Pada peringkat kemudian, bentuk tinja berubah, kerana penonjolan tumor, tinja memperoleh bentuk seperti pita, dan ada perasaan kehadiran badan asing di dalam usus, pesakit menderita sembelit. Dengan kanser dubur, mungkin terdapat kenaikan gas dan tinja dan gas jika sfingter dubur terlibat dalam proses onkologi dan nada mereka berkurang.

Halangan kolon

Ini adalah salah satu komplikasi kanser rektum, apabila gejala penyumbatan usus besar berlaku - mual, kembung, sakit perut paroxysmal, gemuruh, yang tidak dapat dihilangkan dengan diet. Ia berkembang pada peringkat akhir penyakit lebih kerap dengan barah stenosis rektum atas.

Kesakitan adalah gejala awal ciri hanya pada kanser dubur (lihat penghilang rasa sakit untuk onkologi). Tidak ada reseptor kesakitan di atas garis anorektal pada mukosa rektum. Dengan barah ampullar, rasa sakit muncul hanya pada peringkat kemudian, ketika tumor tumbuh di organ bersebelahan atau seluruh ketebalan dinding otot.

  • Sekiranya tumor sudah mulai tumbuh ke lapisan luar usus, maka rasa sakitnya boleh memancar - ke kawasan lumbal, perineum, sakrum.
  • Inkontinensia kencing adalah tipikal dalam kes di mana tumor tumbuh ke dalam uretra, dan jika barah memasuki pundi kencing semasa pengosongan usus, air kencing mungkin dikeluarkan dari rektum pesakit.
  • Inkontinensia gas dan tinja adalah ciri penyetempatan tumor di dubur.

Untuk sebarang perubahan yang mencurigakan dalam fungsi usus, jejak darah di dalam najis, sakit biasa, sembelit atau cirit-birit yang kerap, terutamanya setelah usia 40 tahun, perlu menjalani pemeriksaan menyeluruh oleh pakar (lihat persiapan untuk kolonoskopi, hasil), kerana dengan pengesanan awal tumor dari mana-mana penyetempatan hari ini, ubat mampu menghentikan pertumbuhan neoplasma dan memanjangkan jangka panjang kehidupan manusia untuk jangka masa yang panjang.

Kanser rektum

Kanser rektum - apa itu?

Penyakit onkologi malignan ini berasal dari epitel rektum. Tumor ini dicirikan oleh ciri khas pembentukan malignan - pertumbuhan pesat, percambahan ke tisu tetangga, metastasis.

Lelaki dan wanita juga mudah dijangkiti penyakit. Peningkatan jumlah kes dicatat dari usia 45 tahun, dan kejadian puncak jatuh pada kanak-kanak berusia 75 tahun.

Mengenai penyakit ini

Selaput lendir bahagian akhir kolon ditutup dengan epitel kolumnar dengan sebilangan besar kelenjar. Sel mereka menghasilkan lendir. Di bawah pengaruh faktor risiko, sel patologi muncul dengan pembahagian yang tidak terkawal dan kehilangan mekanisme apoptosis - kematian yang diprogramkan. Secara beransur-ansur, tumor rektum terbentuk dari mereka..

Penyebab barah rektum yang mungkin terbukti:

  1. Pemakanan yang tidak betul.
    Keutamaan makanan daging, lemak haiwan dalam diet dengan kekurangan serat tumbuhan secara serentak mengganggu perjalanan tinja, menyumbang kepada sembelit dan perkembangan tumor kolorektal.
  2. Peranan keturunan - dilihat dalam berlakunya beberapa bentuk neoplasma.
  3. Patologi prakanker - polip, penyakit Crohn, kolitis ulseratif.
  4. Gangguan imunodefisiensi, karsinoma genital atau payudara pada wanita.

Jenis barah rektum

Jenis tumor ditentukan oleh lokasinya:

  • Lokasi anorektal adalah tipikal untuk 5-8% kes.
  • Ampular lebih biasa daripada yang lain, sehingga 80%. Ini adalah patologi di bahagian seluas usus.
  • Penyetempatan Nadampular hingga 12% pesakit.

Sifat pertumbuhan tumor boleh:

  • exophytic - tumbuh ke dalam lumen usus;
  • endophytic - ketebalan dinding tumbuh, menyusup ke dalamnya, dapat menutupnya secara bulat;
  • ketinggian bercampur.

Menurut gambaran histologi, neoplasma adalah:

  • barah kelenjar (adenokarsinoma);
  • padat;
  • sel krikoid;
  • skirr;
  • skuamosa.

Gejala barah rektum, tanda pertama

Perbincangan mengenai masalah rektum memalukan bagi banyak orang. Oleh itu, tanda-tanda patologi pertama sering diabaikan. Gejala awal kanser rektum adalah perubahan sifat najis. Terdapat perubahan kerap dalam sembelit dan cirit-birit, bentuk najis berubah. Ia semakin kurus daripada sebelumnya. Terganggu oleh perasaan pergerakan usus yang tidak lengkap, ketidakselesaan, peningkatan pembentukan gas.

Perkembangan proses tumor menyebabkan tanda-tanda barah rektum yang jauh:

  • lendir dan darah di dalam najis;
  • pelepasan purulen;
  • rasa buang air besar;
  • kembung;
  • sakit di kawasan rektum;
  • keletihan kronik, keletihan;
  • anemia;
  • pengurangan berat.

Pada peringkat awal, manifestasi penyakit ini mungkin tidak berlaku. Sekiranya anemia asal tidak diketahui dikesan, ada baiknya mencari penyebab pendarahan pendam. Mungkin barah.

Tahap akhir dicirikan oleh kerosakan pada organ lain:

  • percambahan ke organ jiran, pembentukan fistula interorgan;
  • proses keradangan purulen - paraproctitis, dahak pelvis kecil;
  • perforasi tumor penyetempatan supra-ampullary dengan perkembangan peritonitis;
  • berdarah.

Seperti apa barah rektum - foto

Dalam foto barah rektum, anda dapat melihat bahawa ia menyempitkan lumen usus dengan ketara. Ini adalah penyebab sembelit, perut penuh, kembung perut..

Dalam foto ini, karsinoma tumbuh secara infiltratif, menutupi dinding..

Diagnostik

Setelah berjumpa doktor, mereka menentukan gejala yang mengganggu pesakit dan mencadangkan penyakit rektum.

Tahap barah rektum

Perjalanan proses barah tanpa rawatan yang betul akan berlangsung. Tahap ditentukan oleh tahap kerosakan pada usus itu sendiri, percambahannya melalui dinding, kehadiran metastasis di kelenjar getah bening, lesi organ-organ lain yang jauh.

Dalam hal ini, tumor dibahagikan kepada 4 peringkat. Penyebaran ini universal untuk sebarang tumor malignan..

Tahap 1 - tumor bersaiz kecil, tumbuh di lapisan mukus, tidak menjejaskan organ dan kelenjar getah bening yang berdekatan.

Tahap 2 terbahagi kepada A dan B. 2A adalah lesi dari sepertiga hingga separuh lilitan tiub usus, tetapi tumbuh dengan ketat di dinding atau lumen, tidak ada metastasis. 2B - ukuran lesi adalah sama, tetapi terdapat metastasis pada nodus limfa peri-usus.

3A - tumor menempati lebih dari separuh lilitan usus, tumbuh melalui semua lapisan dan tisu peri-usus. Mungkin terdapat metastasis tunggal di kelenjar getah bening terdekat.

3B - sebarang ukuran tumor, metastasis pada kelenjar getah bening jauh yang menerima limfa dari kawasan rektum.

Tahap 4 - metastasis merebak ke organ dalaman dan kelenjar getah bening yang jauh. Ukuran tumor primer boleh ada.

Rawatan barah rektum

Ukuran kecil tumor dan pertumbuhannya hanya melalui lapisan mukus dan submucosal rektum, tanpa menjejaskan otot dan serous, memungkinkan pembedahan membuang tumor itu sendiri. Kadang kala boleh dilakukan pembedahan melalui usus menggunakan kolonoskop.

Sekiranya ia telah tumbuh ke lapisan otot, maka reseksi rektum atau kepupusan (penyingkiran lengkap organ) ditunjukkan. Juga, tisu pararektal dan kelenjar getah bening dikeluarkan, di mana metastasis sudah dijumpai dalam 20% kes. Untuk operasi, dua pendekatan digunakan - laparotomi (pemotongan dinding perut) dan laparoskopi (operasi menggunakan peralatan video melalui beberapa tusukan pada perut).

Jenis pembedahan dipilih berdasarkan lokasi tumor. Lokasi yang tinggi memungkinkan penyingkiran neoplasma dan sementara membawa hujung usus ke dinding perut - untuk membentuk kolostomi untuk membuang air besar. Manipulasi seperti itu diperlukan sekiranya belum tentu menjahit hujung usus bersama-sama. Tahap kedua, selepas beberapa ketika, memulihkan integriti usus.

Dengan lokasi proses tumor yang rendah, jika tidak ada tisu sihat yang tersisa di bawahnya, kawasan dan dubur yang terkena dikeluarkan, kolostomi diterapkan pada dinding perut.

Prognosis survival

Selepas pembedahan radikal, kadar kelangsungan hidup dalam tempoh 5 tahun adalah antara 34-68%. Hasil rawatan dipengaruhi oleh tahap di mana tumor didiagnosis, keadaan pesakit itu sendiri, usianya, penyakit bersamaan.

Bergantung pada tahap proses tumor, kadar kelangsungan hidup lima tahun ditentukan oleh angka berikut:

  • Tahap 1 - sehingga 77%;
  • Tahap 2 - sehingga 73%;
  • 3 dan tahap - 46%;
  • Tahap 3 b - 43%.

Tahap 4 tidak diliputi dalam statistik ini. Selalunya mustahil untuk melakukan operasi radikal, kerana metastasis tumor disebarkan ke seluruh badan. Hasil mematikan bergantung pada keadaan umum pesakit.

Kontraindikasi

Operasi ini dikontraindikasikan dalam keadaan berikut:

  • penyakit kronik yang teruk pada pesakit - hipertensi arteri, penyakit jantung iskemia, apabila mustahil untuk memberikan anestesia;
  • usia lanjut pesakit;
  • peringkat barah lanjut.

Dengan proses biasa dengan metastasis ke banyak organ, reseksi paliatif digunakan untuk meringankan keadaan pesakit. Pembedahan simptomatik - memotong anastomosis untuk melegakan tekanan usus dan mengelakkan komplikasi pada peringkat akhir kanser.

Rawatan sebelum dan selepas pembedahan

Kemoterapi dan terapi radiasi ditunjukkan untuk pesakit dengan tumor tahap 2 dan lebih tinggi.

Sekiranya, sebelum operasi, metastasis dikesan di beberapa kelenjar getah bening, dan tumor telah berkembang ke lapisan otot, maka pada tahap persiapan untuk operasi, terapi radiasi pendek dilakukan selama 5 hari. Ini membolehkan anda memusnahkan metastasis awal, mengurangkan ukuran formasi itu sendiri.

Rawatan barah rektum selepas pembedahan dilakukan setelah menerima data patomorfologi pada tisu yang dikeluarkan. Persoalan mengenai melakukan sinaran atau kombinasi dengan kemoterapi sedang diselesaikan. Terapi radiasi selepas pembedahan memusnahkan sel-sel yang tinggal di kawasan tumor utama dan mencegahnya berulang. Pada pesakit yang tidak dapat dikendalikan, ia melegakan keadaan.

Sensitiviti terhadap kemoterapi dikesan pada 30% pesakit. Ia diresepkan untuk rawatan metastasis..

Juga, kemoterapi dijalankan sebagai tambahan - untuk mencegah penyebaran karsinoma, jika beberapa kelenjar getah bening terjejas. Terapi ini meningkatkan kualiti dan jangka hayat pesakit dengan metastasis. Penyediaan platinum, 5-fluorouracil, leucovarin, kalsium folinat digunakan. Ubat diberikan secara intravena, dalam beberapa hari. Kemoterapi juga digunakan dalam kombinasi dengan radiasi sebelum pembedahan untuk kanser tempatan. Rawatan gabungan sedemikian dijalankan selama 1-1,5 bulan, dan setelah penyinaran berakhir, setelah 6 bulan, operasi dilakukan.

Neonna

Adakah awak di sini

Tanda-tanda pertama barah usus pada peringkat awal penyakit

Penyakit ini menyerang orang dari mana-mana jantina. Umumnya diterima bahawa orang yang berusia di atas 40 tahun paling rentan terhadapnya. Namun, baru-baru ini, semakin banyak wakil generasi muda menderita penyakit ini. Untuk memulakan pertarungan tepat pada waktunya, anda perlu memperhatikan gejala tepat pada masanya dan membuat diagnosis yang betul. Tidak menghairankan bahawa persoalan utama menjadi tanda-tanda pertama barah usus pada peringkat awal..

Tahap onkologi apa yang ada

Terdapat 5 peringkat:

  1. Sifar. Sel-sel atipikal berkumpul dan mula terbahagi. Adalah mungkin untuk menentukan permulaan penyakit hanya melalui ujian darah.
  2. Pertama. Tumor mula tumbuh dengan cepat, tetapi belum ada metastasis. Pesakit mengaitkan keadaan kesihatan yang buruk dengan gangguan pencernaan biasa. Diagnosis boleh dibuat dengan kolonoskopi.
  3. Kedua. Metastasis dikesan. Pendidikan mencapai 4-5 cm, tumbuh di usus dan merebak ke organ berdekatan.
  4. Ketiga. Pendidikan berkembang secara aktif. Metastasis mempengaruhi organ bersebelahan.
  5. Keempat. Metastasis telah merebak ke seluruh badan. Keracunan badan berlaku.

Jaga kesihatan anda dan mulailah makan dengan betul. Keputusan di sini

Tanda-tanda pertama barah usus pada peringkat awal penyakit

Simptomatologi menyerupai gangguan gastrointestinal sederhana, yang menjadikan diagnosis sukar. Lawatan ke klinik biasanya berlaku ketika sukar untuk menahan kesakitan, iaitu pada tahap 2 atau 3. Dalam kes sedemikian, hanya rawatan pembedahan yang disyorkan..

Sekiranya anda melihat tanda-tanda berikut dalam diri anda, segera menjalani peperiksaan:

  • Berat perut walaupun anda belum makan apa-apa.
  • Kekurangan selera makan, menyebabkan penurunan berat badan.
  • Makanan goreng menjijikkan.
  • Masalah pencernaan.
  • Sembelit dan cirit-birit yang bergantian.
  • Anemia.
  • Terdapat darah di dalam najis.
  • Gangguan kencing.
  • Kegagalan haid pada wanita.
  • Kadang-kadang ada perasaan bahawa ada sesuatu yang asing di perut, masalah menelan muncul.

Penting untuk diingat bahawa tanda-tanda ini mungkin menunjukkan penyakit lain. Di samping itu, simptomnya berbeza bergantung pada bahagian usus tempat formasi berada..

Apakah tanda-tanda barah rektum

Apabila tumor terletak di bahagian ini, prognosis dapat disebut sebagai yang paling baik, kerana penyakit ini lebih mudah didiagnosis. Agak mudah untuk melihat tanda-tanda awal barah usus.

Tanda-tanda penyakit ini merangkumi:

  1. Suhu rendah yang tidak mereda.
  2. Kelemahan.
  3. Tiada selera makan, penurunan berat badan.
  4. Sembelit.
  5. Ketidakselesaan di kawasan masalah.
  6. Pembuangan sebagai lendir dan darah.

Apakah simptom barah usus besar

Dalam kebanyakan kes, penyakit ini berkembang setelah usia 50 tahun dan dicirikan oleh:

  • Sakit sakit di perut yang bertambah teruk dengan postur tertentu.
  • Sensasi menyakitkan di dubur.
  • Kembung, cirit-birit dan sembelit.
  • Penyumbatan usus.
  • Muntah.
  • Pengumpulan cecair di peritoneum.

Kanser usus kecil. Gejala awal

Onkologi jenis ini agak jarang berlaku dan tidak memberi tindak balas yang baik terhadap kemoterapi. Rawatan pembedahan sering memerlukan penyingkiran pundi hempedu dan pankreas.

Tanda-tanda pertama kanser usus termasuk:

  1. Sakit perut.
  2. "Rasa tembaga".
  3. Penurunan berat badan secara dramatik.
  4. Mual, kerap muntah.
  5. Anemia.
  6. Masalah hati.

40% pesakit dengan diagnosis serupa bertahan. Walau bagaimanapun, kambuh mungkin berlaku.

Tanda-tanda barah kolon sigmoid

Sukar untuk mendiagnosis jenis penyakit ini kerana spesifik anatomi kolon sigmoid. Penyumbatan selalunya merupakan gejala pertama..

Hubungi klinik jika anda melihat sekurang-kurangnya salah satu daripada gejala berikut:

  • Pus, lendir, atau darah kelihatan di dalam najis.
  • Mengosongkan desakan yang ternyata palsu.
  • Keracunan umum.
  • Pergerakan usus yang menyakitkan.
  • Perut kembung.

Malangnya, prognosis onkologi jenis ini tidak baik. Sebabnya adalah kesukaran dalam diagnosis. Selalunya, pada saat diagnosis yang tepat dibuat, tumor mempunyai masa untuk melakukan metastasis. Dalam kes ini, operasi tidak boleh menjadi jaminan kejayaan..

Prognosis barah usus

Prognosis sangat bergantung pada tahap di mana proses onkologi diperhatikan:

  • Kadar survival awal adalah 90%.
  • Peluang sesaat adalah 56-84%.
  • Pada peringkat ketiga, kurang daripada 55% pesakit hidup selama 5 tahun.
  • Keempat berakhir dengan kematian pesakit.

Sekarang anda tahu apa tanda-tanda pertama barah usus diperhatikan pada peringkat awal dan betapa pentingnya pergi ke klinik tepat pada masanya untuk pemeriksaan. Sekiranya anda merasa sakit, jangan menangguhkan penyelesaian masalah "untuk kemudian", kerana kecekapan dapat menyelamatkan nyawa anda.

Tanda-tanda pertama kanser rektum

Sebab-sebabnya

Pakar mengenal pasti sekumpulan penyakit yang sering berlaku onkologi kolorektal. Penyakit prakanker:

  • polip rektum (termasuk poliposis meresap yang ditentukan secara genetik);
  • keradangan usus kronik (proctitis, kolitis ulseratif, proctosigmoiditis, penyakit Crohn);
  • fisur rektum dan fistula, memperburuk perjalanan buasir.

Penyakit barah adalah sama pada lelaki dan wanita. Pengaktifan degenerasi sel-sel mukosa usus menjadi barah berlaku kerana pengaruh (selalunya jangka panjang atau kompleks) faktor berikut:

  • makanan dengan kandungan lemak haiwan yang dominan dan rendah serat sayuran;
  • ketagihan (alkohol, merokok);
  • aktiviti fizikal yang tidak mencukupi (kerja tidak aktif menimbulkan genangan darah di pelvis dan mengurangkan peristalsis usus);
  • seks dubur (terutamanya jika terdapat virus papilloma dalam darah);
  • pengeluaran asbestos.

Fakta yang terbukti: barah rektum tidak berlaku dalam diet vegetarian!

Tanda-tanda awal kanser rektum


Tumor rektum mungkin tidak lama muncul. Tumpuan onkologi secara beransur-ansur tumbuh, merosakkan sepenuhnya usus di sekitar lilitan dalam 1 - 2 tahun, sementara tidak menyebabkan gejala tertentu. Pesakit yang menderita penyakit kronik rektum biasanya mengaitkan kemerosotan dengan peningkatan buasir, proctitis dan penyakit lain yang sudah didiagnosis. Gejala berikut memerlukan perhatian dan perundingan khusus dengan proctologist:

Darah di dalam najis

Pendarahan dengan keparahan yang berbeza-beza (lebih kerap sebagai campuran darah merah pada tinja) diperhatikan pada 75 - 90% pesakit.

Ketidakselesaan usus

Sembelit, bergantian dengan cirit-birit, tenesmus (keinginan palsu), kembung dan gemuruh di perut, sensasi kehadiran badan asing di rektum meningkat apabila tumor bertambah besar. Tumor besar yang mengaburkan sepenuhnya lumen usus menyebabkan muntah dan hadir dengan gejala penyumbatan usus.

Kesakitan

Kesakitan pada tahap awal onkologi kolorektal hanya berlaku ketika cuba membuang air besar atau bersifat spastik dan menangkap seluruh rongga perut. Sakit (terbakar, berkedut), dilokalisasikan di dubur, boleh memancar ke punggung bawah. Pada masa akan datang, rasa sakit menjadi lebih jelas, tajam, kekal dan menutup seluruh rongga perut.

Pelepasan lendir dan nanah

Berlaku dengan ulserasi tumor dan menimbulkan rasa gatal dan kemerahan pada dubur / perineum.

Kemerosotan keadaan umum

Seperti jenis onkopatologi lain, barah rektum dengan segera menyebabkan penurunan berat badan dan mabuk badan, yang menampakkan diri dalam kelemahan berlebihan, kurang selera makan, sesak nafas dan anemia. Perkembangan tumor membawa kepada peningkatan penipisan.

Gabungan dua atau lebih gejala di atas harus mendorong pesakit untuk segera berjumpa doktor yang berkelayakan. Tahap 3 - 4 barah kolorektal dicirikan oleh percambahan sel-sel tumor ke organ-organ jiran, pembentukan fistula dari usus ke pundi kencing. Dalam kes ini, terdapat urin yang mendung dan baunya dalam tinja. Akibatnya dalam bentuk pendarahan skala besar dan sepsis sering membawa maut.

Diagnostik

Perkembangan perubatan memungkinkan untuk mendiagnosis onkologi rektum dengan mudah. Namun, jika tidak sesuai dalam situasi ini, rasa malu dan mengatasi masalah boleh menyebabkan kehilangan waktu dan penurunan kemungkinan prognosis berjaya. Semasa melawat ahli proktologi, jenis penyelidikan berikut dilakukan:

  • pemeriksaan jari (palpasi neoplasma yang terletak 15 cm dari dubur);
  • Ultrasound (fiksasi tanpa lokasi lokasi tumor dan pengesanan metastasis), Doppler vaskular;
  • sigmoidoscopy (keupayaan untuk memeriksa usus hingga 50 cm kedalaman dan mengambil biopsi untuk histologi);
  • irrigoscopy dengan agen kontras, fibrocolonoscopy;
  • CT, MRI, PET (penyelidikan yang paling bermaklumat);
  • urografi intravena;
  • diagnostik makmal tinja / darah (termasuk ujian untuk penanda tumor).

Rawatan

Taktik untuk merawat barah bergantung kepada tahap onkologi dan keadaan umum pesakit. Sekarang di gudang ahli onkologi terdapat kaedah terapi progresif yang menjamin peratusan pemulihan yang tinggi pada peringkat awal perkembangan neoplasma ganas rektum.

Pembuangan tumor secara pembedahan

Ablasi frekuensi radio dan penghasilan cryodestruction adalah kaedah yang terbukti dengan baik untuk rawatan barah kolorektal yang tidak invasif. Walau bagaimanapun, dalam beberapa jenis onkopatologi, kaedah ini tidak berkesan..

Operasi mikroskopik transanal tumor rektum adalah kaedah paling tidak trauma untuk menghilangkan fokus onkologi melalui lumen usus. TEM ditunjukkan untuk kanser yang tidak invasif dan memerlukan peralatan berteknologi tinggi di klinik.

Reseksi rektum laparoskopi dengan anastomosis untuk buang air besar fisiologi atau pembentukan kolostomi. Pembuangan rektum disarankan sekiranya terdapat onkologi yang meluas dan penutupan lengkap lumen usus dengan tumor. Tahap 3 disertai dengan limfadenektomi (reseksi kelenjar getah bening sentinel).

Radiosurgeri

Unit radiosurgikal pisau siber memberikan penyinaran unjuran pertumbuhan patologi dengan pancaran sinar gamma yang sangat kuat. Keberkesanannya setanding dengan intervensi pembedahan, dan tindakan ketepatan tinggi dan kawalan digital menjamin pemeliharaan tisu yang sihat.

Radioterapi

Terapi radiasi digunakan sebelum pembedahan (mengecilkan tumor) dan dalam tempoh selepas operasi untuk barah metastatik. Kesan paling tidak trauma pada tisu yang sihat - brachytherapy - melibatkan hubungan konduktor yang memancarkan secara langsung dengan tumor.

Kemoterapi

Rawatan barah sitostatik diresepkan untuk mencegah kanker berulang dan sebagai terapi paliatif untuk mengurangkan gejala tumor yang tidak dapat dikendalikan. Pilihan protokol produk dan rawatan disusun secara individu.

Imunoterapi

Imunoterapi adalah perkataan baru dalam rawatan onkologi pelbagai lokalisasi, termasuk kolorektal. Imunostimulan khusus mengaktifkan pertahanan badan untuk memerangi percambahan sel patologi. Terapi dengan ubat imun melengkapkan rawatan utama (pembedahan, radio dan kemoterapi), menghentikan pertumbuhan tumor lebih lanjut dan mencegah metastasis.

Diet

Pembetulan pemakanan bermula sebelum pembedahan. Diet khas yang dirancang untuk memudahkan fungsi usus mengambil kira keperluan tubuh untuk nutrien, unsur surih dan vitamin. Makanan diet tetap disarankan walaupun berjaya menyembuhkan onkologi rektum.

Rawatan barah kolorektal paling berkesan apabila tumor dikesan lebih awal. Teknik minitraumatik kadang-kadang memerlukan penggunaan peralatan yang mahal, tetapi memungkinkan untuk memelihara tisu yang sihat sebanyak mungkin dan menjalani kehidupan normal tanpa mengikat kolostomi.

Kanser rektum - peringkat dan rawatan moden

Tumor barah adalah sekumpulan sel yang diubah secara patologi yang terletak di tisu pelbagai organ dan sistem tubuh manusia. Neoplasma yang mempengaruhi rektum adalah patologi yang agak biasa yang berlaku pada 5% daripada semua kanser (dan di antara tumor saluran gastrousus, lesi rektum menyumbang lebih daripada 45%). Dan angka ini terus berkembang, terutama di kalangan generasi tua. Penyakit ini mempunyai jalan yang sangat tidak baik, tumor rentan terhadap metastasis, menyerang tisu sistem pencernaan yang lebih dalam, kelenjar getah bening dan tisu lain. Dalam kes ini, pesakit menghadapi kematian..

Ciri-ciri patologi

Kanser rektum adalah patologi di mana sel-sel epitelium yang melapisi dinding bahagian usus ini dilahirkan semula. Kawasan yang diubah ini tidak membawa beban fungsional, mereka rentan terhadap pertumbuhan pesat, mampu meresap ke dalam tisu dan organ yang berdekatan. Satu-satunya rawatan adalah pembedahan, namun, walaupun selepas terapi, penyakit ini dapat berulang..

Sebab dan faktor risiko

Terdapat banyak faktor buruk yang meningkatkan risiko barah rektum. Sebab yang paling mungkin adalah:

  1. Diet yang tidak betul, khususnya, pengambilan sejumlah besar daging berlemak (daging babi atau daging lembu). Ini disebabkan oleh fakta bahawa produk ini, memasuki usus, menyebabkan pengaktifan bakteria dan peningkatan jumlahnya;
  2. Kekurangan vitamin. Khususnya, vitamin penting seperti A, C, E membantu meneutralkan bahan karsinogenik yang memasuki badan dari sumber luaran. Dengan jumlah unsur-unsur ini yang tidak mencukupi, aktiviti karsinogen meningkat, yang membawa kepada perkembangan tumor;
  3. Berat badan berlebihan kerana gangguan metabolik;
  4. Gaya hidup pasif. Telah terbukti bahawa aktiviti fizikal yang tidak mencukupi menyebabkan genangan darah di organ pelvis dan pembentukan buasir di kawasan dubur. Faktor-faktor ini menyebabkan keradangan dinding dan meningkatkan kemungkinan terkena barah usus;
  5. Tabiat buruk. Khususnya, merokok mempunyai kesan negatif pada saluran darah, dan penyalahgunaan alkohol membawa kepada perkembangan proses keradangan pada epitel usus;
  6. Kesan toksik dari bahan kimia berbahaya. Telah diketahui bahawa orang yang bekerja dalam pekerjaan berbahaya lebih cenderung menderita penyakit onkologi, termasuk kanser rektum;
  7. Faktor keturunan. Risiko terkena tumor barah lebih tinggi pada orang yang saudara terdekatnya menderita penyakit ini (lebih-lebih lagi, ada hubungan langsung antara tahap hubungan dan risiko terkena barah);
  8. Kehadiran keadaan prakanker, seperti poliposis (berganda atau tunggal). Semakin besar polip, semakin tinggi kemungkinan degenerasinya menjadi tumor malignan..

Gejala dan manifestasi kanser rektum

Pada peringkat awal perkembangannya, tumor tidak menampakkan diri dengan cara apa pun, iaitu, penyakit ini mengalami perjalanan tanpa gejala. Tanda-tanda patologi pertama muncul hanya apabila neoplasma mencapai ukuran yang signifikan atau memberikan metastasis yang mempengaruhi organ lain. Tanda-tanda klinikal utama perkembangan penyakit ini termasuk:

  1. Pembuangan darah dari dubur. Sebilangan kecil darah dapat dijumpai di dalam tinja dalam bentuk coretan atau kemasukan kecil. Darah muncul akibat kerosakan traumatik pada selaput lendir yang meradang semasa perjalanan tinja. Gejala ini terdapat pada 90-95% kes;
  2. Kemunculan pelepasan bernanah dari dubur. Perkembangan supurasi dikaitkan dengan peradangan yang semakin meningkat, kemunculan produk pembusukan sel-sel mukosa. Gejala ini muncul pada peringkat akhir perkembangan tumor;
  3. Gangguan fungsi normal usus dalam bentuk gejala seperti sakit semasa buang air besar, kerap mendesak, inkontinensia tinja, perubahan najis (cirit-birit atau sembelit);
  4. Manifestasi penyumbatan usus, seperti ketiadaan najis yang berpanjangan, sakit paroxysmal di perut, muntah. Tumor bertambah besar, menyekat lumen rektum, yang menyebabkan kemustahilan saluran najis yang normal dan kemunculan gejala ciri;
  5. Sakit perut bawah. Bergantung pada kawasan lesi, sindrom kesakitan dapat berkembang pada peringkat awal penyakit (dengan lesi pada kawasan dubur), atau pada peringkat kemudian, dengan penyakit pada bahagian ampullary atau nadampular. Rasa sakit itu akut, bertambah apabila pesakit cuba duduk di permukaan yang keras, atau segera setelah perbuatan buang air besar;
  6. Kelemahan, peningkatan keletihan, gangguan kesejahteraan umum, kehilangan selera makan, tanda-tanda anemia.

Pengelasan dan jenis

Terdapat pelbagai kriteria yang mana satu atau satu lagi jenis tumor kanser rektum dibezakan..

Kriteria klasifikasiBentuk patologi
Kadar pertumbuhan dan kecenderungan untuk mengembangkan metastasis.
  1. Tumor yang sangat berbeza, dicirikan oleh pertumbuhan perlahan dan keupayaan rendah untuk mengembangkan metastasis;
  2. Pembezaan kurang baik, dicirikan oleh perkembangan dan metastasis yang pesat;
  3. Sederhana dengan kadar pertumbuhan sederhana dan perkembangan metastasis.
Kawasan lesi dan penyetempatan
  1. Kawasan dubur, di mana terdapat sfinkter khas yang mengatur proses buang air besar;
  2. Bahagian ampullar, di mana jisim tinja terbentuk (penyingkiran lebihan cecair) sebelum dikeluarkan dari badan (mengikut statistik perubatan, neoplasma malignan terbentuk paling kerap di kawasan rektum ini);
  3. Bahagian Nadampular yang menghubungkan rektum dengan organ perut.
Jenis pertumbuhan
  1. Tumor eksofit dalam bentuk nodul tumbuh ke dalam lumen usus;
  2. Bentuk endofit, dicirikan oleh percambahan jauh ke dalam dinding organ;
  3. Bentuk infiltratif, mempengaruhi tisu berdekatan, menyebabkan keradangannya.

Tahap perkembangan, tanda-tanda dan komplikasi barah

PentasTanda ciriKomplikasi dan akibatnya
Tahap 1 (awal)Selalunya ia mengalami gejala tanpa gejala, kehadiran tumor tidak menimbulkan rasa tidak selesa kepada pesakit. Ukuran formasi tidak signifikan, tumor mudah bergerak, mempunyai batas yang jelas, hanya mempengaruhi selaput lendir dan sebahagiannya submukosa.Tidak ada komplikasi yang dapat dilihat, tidak ada metastasis.
Tahap 2ATumor tumbuh, menempati kawasan dinding usus dan bahagian lumennya. Pesakit mempunyai manifestasi kecil dalam bentuk kesukaran membuang air besar, perubahan najis dan struktur tinja (unsur-unsur berdarah kecil mungkin muncul di dalamnya).Tiada metastasis.
Tahap 2BUkuran neoplasma tidak berubah, dalam beberapa kes tumor bahkan menyusut.Kelenjar getah bening kawasan berhampiran usus terjejas.
Tahap 3ATumor tumbuh, menempati lebih daripada separuh lilitan usus. Proses patologi melibatkan membran mukus dan serat..Metastasis muncul di kelenjar getah bening yang terletak pada jarak yang agak jauh.
Tahap 3BUkuran neoplasma dan penyetempatannya boleh ada. Pesakit mengalami gambaran klinikal yang jelas, terdapat sindrom kesakitan, gangguan buang air besar, kemerosotan kesejahteraan umum.Metastasis tunggal dijumpai di organ dan sistem lain yang mengganggu kerja mereka.
Tahap 4Neoplasma tumbuh jauh ke dalam tisu usus, dan juga menyekat lumennya. Pesakit mengalami gejala penyumbatan usus.Pelbagai metastasis menjadikan patologi tidak dapat dikendalikan.

Kaedah diagnostik

Agak sukar untuk mengenal pasti penyakit ini pada peringkat awal, kerana aduan seseorang yang pergi ke doktor hampir tidak ada. Oleh itu, barah rektum awal sering dikesan secara kebetulan, semasa pemeriksaan menyeluruh. Untuk menentukan kehadiran patologi dan membuat diagnosis yang tepat, perlu menjalani langkah-langkah diagnostik berikut:

Nama kajianPenerangan dan ciri
Temu ramah pesakit dan koleksi sejarah
  1. Doktor mengenal pasti aduan yang ada, menilai keseluruhan dan intensiti manifestasi mereka;
  2. Penilaian diet biasa, gaya hidup;
  3. Sejarah keluarga (untuk menentukan keturunan yang dibebankan);
  4. Maklumat dan penyakit yang dipindahkan yang boleh menyebabkan perkembangan patologi;
  5. Ciri-ciri pekerjaan (contohnya, pendedahan sistematik terhadap bahan kimia berbahaya, kerja tidak aktif).
Palpasi duburSemasa pemeriksaan, doktor menentukan kehadiran neoplasma, kerosakan pada dinding usus dengan sentuhan. Pada masa yang sama, mustahil untuk menentukan sifat kursus patologi (tumor ganas atau jinak), tetapi kehadiran perubahan tersebut adalah alasan untuk pemeriksaan lebih lanjut dan lebih terperinci..
RektoromanoskopiRectoromanoscope dimasukkan ke dalam dubur, memperluas bukaannya, setelah itu doktor melakukan pemeriksaan visual kawasan yang sedang dikaji. Dengan kaedah ini, anda dapat mengenal pasti tumor jinak atau ganas, kawasan keradangan, hakisan, pendarahan atau pembengkakan yang berkembang di mukosa rektum.
X-ray menggunakan medium kontrasTahap persediaan (2 hari sebelum pemeriksaan) merangkumi minuman yang banyak, pembetulan diet, sehari sebelum pesakit diberi enema pembersih.

Semasa prosedur, bahan khas (barium sulfat) dengan bayangan kontras disuntik ke dalam usus pesakit, setelah itu, dengan menggunakan sinar-X, gambar organ yang dikaji diambil dalam unjuran yang berbeza. Dalam gambar, anda dapat melihat luka dengan jelas (barium sulfat, seperti itu, mengisinya, memberikan teduhan yang lebih jelas).UltrasoundDengan bantuan ultrasound, adalah mungkin untuk membezakan neoplasma yang mempengaruhi organ tetangga, untuk mendedahkan kehadiran dan ukuran metastasis.Imbasan CTKaedah penyelidikan ini dianggap tambahan. Ini ditentukan hanya dalam kes di mana data yang diperoleh semasa sinar-X dan ultrasound bertentangan..

Skema terapi

Terdapat pelbagai rawatan untuk kanser rektum. Ini, pertama sekali, pembedahan, serta terapi radiasi dan penggunaan bahan kimia kuat yang mempunyai kesan merosakkan pada sel-sel tumor..

Pembuangan kanser rektum secara pembedahan

Terdapat jenis campur tangan pembedahan berikut:

  1. Reseksi separa rektum di kawasan sfinkter dubur. Kaedah ini digunakan dengan adanya formasi kecil yang dilokalisasikan di dekat sfinkter. Selepas operasi, tisu yang dipotong dipulihkan sepenuhnya, mengembalikan pesakit kepada peluang untuk mengawal proses buang air besar secara bebas;
  2. Eksisi separa rektum ditunjukkan jika tumor berada tepat di atas dubur. Kawasan yang terjejas dikeluarkan, selepas itu rektum yang lain disambungkan ke saluran dubur;
  3. Reseksi dubur peritoneal khas. Semasa operasi, rektum dikeluarkan, tetapi bahagian dubur dengan sfinkter yang terletak di atasnya dipelihara. Jenis intervensi ini sesuai jika tumor menempati tidak lebih dari separuh lumen, terletak 5 cm di atas dubur;
  4. Pemusnahan peritoneal-perineal, yang melibatkan penyingkiran kawasan besar rektum dan sfinkter. Operasi ditetapkan sekiranya terdapat tumor besar yang tumbuh menjadi tisu berdekatan;
  5. Penyembuhan organ pelvis. Operasi jenis ini ditetapkan pada peringkat akhir proses onkologi, campur tangan melibatkan penyingkiran bukan sahaja rektum, tetapi juga organ lain yang berdekatan yang terkena tumor (atau metastasis). Ini adalah organ sistem pembiakan, kencing, limfa;
  6. Menggunakan kolostomi berganda. Operasi ditetapkan dalam kes-kes yang teruk, apabila tidak ada peluang untuk menyelamatkan pesakit. Tugas acara ini adalah untuk memudahkan perjalanan najis untuk menghilangkan gejala penyumbatan usus yang menyakitkan. Rektum itu sendiri dalam kes ini tidak dikeluarkan, lubang khas dibuat di dalamnya, di mana kateter dimasukkan, yang memastikan penyingkiran tinja.

Kemoterapi

Dalam kebanyakan kes, pesakit diberi ubat kimia kuat yang menghentikan pertumbuhan dan perkembangan tumor. Petunjuk untuk kemoterapi adalah seperti berikut:

  1. Kehadiran tumor besar yang perlu dikurangkan sebelum pembedahan dikeluarkan;
  2. Pembentukan ganas yang pelbagai mempengaruhi pelbagai organ dan sistem (tahap metastasis);
  3. Penyetempatan tumor di kawasan yang sukar dijangkau;
  4. Kehadiran kontraindikasi terhadap pembedahan.

Penting untuk diingat bahawa kemoterapi tidak boleh diresepkan jika:

  1. Pembentukan metastasis dalam struktur otak;
  2. Tahap bilirubin meningkat;
  3. Kehadiran tumor di hati;
  4. Keracunan toksik badan.

Jenis prosedur kemoterapi berikut dibezakan (berdasarkan warna ubat yang digunakan untuk rawatan):

  1. Merah, yang dianggap paling kuat dan paling berkesan, dilakukan dengan penggunaan ubat seperti Idarubicin, Doxorubicin;
  2. Biru (mitomycin);
  3. Kuning (Methotrexate);
  4. Putih (Taxol).

Terapi radiasi untuk kanser rektum

Prinsip operasi kaedah ini serupa dengan versi sebelumnya, satu-satunya perbezaan adalah bahawa semasa kemoterapi, ubat digunakan, dengan radiasi - gelombang radioaktif yang lemah, yang juga memberi kesan negatif kepada tisu tumor.

Untuk mengurangkan risiko mengalami akibat negatif, pesakit disarankan untuk bersiap sedia untuk menjalani prosedur. Peringkat persediaan merangkumi:

  1. Pematuhan dengan peraturan kebersihan diri;
  2. Menjimatkan gaya hidup;
  3. Pemakanan yang betul, dengan mengambil kira semua cadangan doktor;
  4. Mematuhi rutin harian, rehat yang baik;
  5. Minum air minuman yang mencukupi;
  6. Menghentikan tabiat yang memudaratkan kesihatan.

Bergantung pada jenis alat yang digunakan, terdapat 2 jenis terapi radiasi. Ini adalah kaedah dalaman di mana pemancar terletak di kawasan berdekatan dengan kawasan yang terjejas (sering digunakan dalam pengembangan tumor tunggal untuk mengurangkan ukurannya sebelum pembedahan dikeluarkan) dan luaran - untuk kesan umum pada badan (digunakan dalam pelbagai neoplasma).

Diet selepas pembedahan

Selepas pembedahan, pesakit harus mengubah dietnya, dengan mengenakan sekatan tertentu kepadanya..

DibenarkanDilarang
  1. Sup bijirin yang dimasak di dalam air;
  2. Bubur tumbuk yang diperbuat daripada bijirin seperti beras, soba, gandum gulung;
  3. Kaldu semolina;
  4. Telur rebus (rebus lembut) atau telur dadar protein;
  5. Bubur ikan atau daging tanpa lemak.
  1. Daging berlemak dan kaldu yang dibuat dari mereka;
  2. Pastri (pada bulan pertama dalam tempoh pemulihan, sebarang barang bakar, termasuk roti kering, dilarang);
  3. Sayur-sayuran dengan rasa yang jelas (lobak, bawang putih, bawang);
  4. Sebilangan bijirin dengan konsistensi kasar (millet, barli, barli mutiara);
  5. Produk gula-gula dan makanan segera;
  6. Alkohol.

Prinsip asas diet

Untuk pemulihan yang berjaya, tidak hanya perlu mengecualikan semua makanan yang tidak sihat dari diet, tetapi juga mematuhi prinsip pemakanan penting, seperti:

  1. Makan hanya makanan segar yang mudah dicerna;
  2. Makanan dalam bahagian kecil. Sarapan pagi harus lebih enak, dan makanan ringan disarankan sebelum tidur;
  3. Banyak minum air bersih;
  4. Mengecualikan makanan goreng, lebih baik jika anda memilih kaedah rawatan haba seperti mendidih, mengukus, merebus, memanggang;
  5. Sup terbaik disediakan berdasarkan rebusan bijirin, atau dalam sup sayur. Lebih baik mengecualikan kuah daging, sekurang-kurangnya untuk pertama kalinya;
  6. Pesakit harus menyerahkan barang bakar segar, dan roti gandum boleh dimakan hanya dalam bentuk kering, dan hanya sebulan setelah operasi;
  7. Hidangan baru diperkenalkan ke dalam diet secara beransur-ansur. Jadi, pada hari pertama selepas operasi, tidak digalakkan makan makanan atau cecair, pada hari berikutnya pesakit dibenarkan merebus herba atau pinggul mawar, sup cair berlendir. Lama-kelamaan, menu dapat dipelbagaikan dengan bijirin, puri sayur, dada ayam rebus atau ikan tumbuk.

Prognosis pemulihan

Tidak ada jawapan yang jelas mengenai ramalan itu, semuanya bergantung pada tahap perkembangan penyakit dan nuansa lain, seperti:

  1. Umur pesakit (semakin tua pesakit, semakin kecil kemungkinan hasilnya berjaya);
  2. Keadaan kesihatan manusia dan ciri-ciri individu tubuhnya;
  3. Penyetempatan tumor dan saiznya;
  4. Kehadiran atau ketiadaan metastasis;
  5. Ketepatan masa dan literasi rawatan yang ditetapkan.

Adalah dipercayai bahawa jika patologi dikenal pasti dan dihilangkan pada 1 atau 2 peringkat perkembangannya, pesakit mempunyai setiap peluang untuk hidup 5-10 tahun atau lebih. Tetapi, jika seseorang tidak mendapat rawatan yang betul, kematian tidak dapat dielakkan..

Gambaran klinikal kanser rektum

Tanda-tanda klinikal kanser rektum

Kanser rektum dicirikan oleh pertumbuhan perlahan dan penampilan gejala klinikal secara beransur-ansur..

Tempoh dari kemunculan tanda-tanda klinikal pertama hingga pembentukan diagnosis berkisar antara beberapa bulan hingga 1,5 tahun.

Pada peringkat awal, penyakit ini tidak simptomatik dan tumor sering dijumpai secara kebetulan semasa pemeriksaan pencegahan.

Tanda-tanda klinikal tempatan dan manifestasi umum biasanya muncul apabila tumor mencapai ukuran besar, menyebabkan keracunan, atau generalisasi proses barah berlaku.

Kemudian, gejala tempatan dan umum dapat ditentukan bukan oleh tumor itu sendiri, tetapi dengan mengembangkan komplikasi. Sebilangan besar pesakit dengan kanser rektum memasuki penyakit tahap III-IV atau kerana komplikasi.

Jadual 24.1. kekerapan gejala klinikal yang paling khas pada pesakit kanser rektum yang kami amati.

Jadual 24.1. Kekerapan gejala klinikal utama pada kanser rektum

P / p No.Gejala klinikalPenyetempatan tumorJumlah
Jabatan Nadampuleny (n = 47)Jabatan Ampular (n = 167)Bahagian dubur (n = 7)
abs nombor
%abs nombor%abs nombor%abs nombor%
Pelepasan patologi
1darah2859.614486.2228.617478.7

lendirSembilan belas40.06740.1lima71.49141.2

nanah--84.8342.8sebelas4.9
2Sindrom nyeri4289.414184.4228.618583.7
Gangguan usus
3sembelit1531.95432.3114.37031.7
cirit-biritlima10.6----177.7
sembelit dan cirit-birit817.0empat belas8.4--219.5
tenesmussebelas23.47846.7228.69141.2
kembung2859.631.8--3114.0
penyumbatan usus3880.82615.6--6428.9

Salah satu kompleks gejala pertama adalah pelepasan patologi dari rektum. Lebih kerap dan lebih awal, terdapat peningkatan jumlah lendir di dalam najis. Bahkan tumor adenogenik kecil disertai dengan peningkatan rembesan lendir. Selalunya, pesakit tidak memperhatikan gejala ini dengan segera, tetapi hanya apabila jumlah lendir menjadi ketara ketika tumor tumbuh..

Dengan ulserasi tumor dan penambahan proses keradangan, pelepasan lendir menjadi mukopurulen. Dengan kerosakan tisu tumor secara besar-besaran, jumlah pelepasan purulen fetid boleh menjadi ketara..

Oleh kerana proses degeneratif-pemusnahan yang sama pada tumor, darah dapat dilepaskan dengan tinja. Pada mulanya, ini adalah sebilangan kecil darah di lendir. Kemudian terdapat campuran darah di dalam tinja. Pelepasan ini bersifat berkala, berkaitan dengan pergerakan usus. Kekotoran darah sering berwarna gelap, tetapi mungkin ada warna merah. Sebagai peraturan, pendarahan yang mendalam jarang terjadi dan hanya pada peringkat akhir proses tumor dengan disintegrasi tumor yang ketara. Harus dikatakan bahawa dalam 28% pesakit, alasan pertama untuk berjumpa doktor adalah pelepasan berdarah dari rektum..

Sifat dan keparahan sindrom pelepasan patologi pada kanser rektum bergantung pada ciri-ciri tumor. Pada tumor exophytic, pelepasan patologi berlaku lebih awal dan lebih ketara, yang berkaitan dengan nekrosis dan ulserasi yang berkembang pesat, trauma oleh tinja. Pada barah endofitik, kekotoran patologi mungkin jarang dan tidak menarik perhatian pesakit.

Gejala umum kanser rektum adalah yang berkaitan dengan gangguan fungsi usus. Ini termasuk pergerakan usus yang tidak teratur, cirit-birit bergantian dengan sembelit, tenesmus. Manifestasi ini kurang spesifik daripada pelepasan patologi. Namun, penampilan mereka semestinya membimbangkan..

Pergantian cirit-birit dan sembelit adalah ciri gejala pada peringkat awal kanser rektum. Sembelit menjadi lebih kerap dan signifikan secara klinikal apabila tumor bertambah besar..

Dorongan palsu yang kerap untuk membuang air besar (tenesmus) adalah gejala yang menyakitkan. Mereka biasanya disertai dengan pelepasan patologi. Selepas buang air besar, pesakit tidak mengalami rasa puas; mereka mengalami sensasi benda asing di rektum. Keinginan palsu dapat diperhatikan dari 3-5 hingga 20-25 kali sehari.

Sebilangan pesakit mencatatkan perubahan bentuk tinja. Bentuk tinja boleh mempunyai watak "domba" seperti pita. Tindakan membuang air besar dapat berlipat ganda dengan pembebasan di setiap fasa sebahagian kecil najis.

Salah satu aduan awal dan kerap pesakit tumor rektum adalah berkaitan dengan gangguan kandungan melalui usus, tetapi sudah muncul pada tahap selanjutnya. Ini berlaku terutamanya apabila dilokalisasi di kawasan supra-ampullary. Sembelit menjadi berterusan. Pesakit mula menggunakan enema atau julap.

Peningkatan simtomatologi ini secara beransur-ansur dapat berubah menjadi gambaran klinikal penyumbatan usus separa kronik dengan penyumbatan lengkap secara berkala. Komplikasi ini ditunjukkan dengan kekejangan sakit perut, muntah sekejap, kembung, pengekalan gas..

Dari 221 pesakit kami, fenomena penyumbatan usus separa berlaku pada 54 pesakit (24.4%), penyumbatan usus akut pada 10 pesakit (4.5%).

Kesakitan di kawasan tumor adalah khas untuk kanser dubur. Sebagai peraturan, ia timbul semasa buang air besar dan kemudian bertahan lama, sama seperti yang berlaku dengan celah saluran dubur..

Sensasi menyakitkan pada tumor yang terdapat di bahagian lain dari rektum menunjukkan penyebaran proses ke organ dan tisu sekitarnya. Kesakitan lebih bersifat tumor endofit ketika penyusupan barah melibatkan pelbagai ujung saraf di dinding usus. Kemudian rasa sakit dapat diperhatikan pada peringkat awal penyakit ini..

Kesakitan di perut, sakrum, tulang belakang lumbal adalah manifestasi komplikasi serius, generalisasi proses tumor, pencerobohan tumor pada organ dan tisu yang berdekatan. Ini dibuktikan dengan munculnya rasa sakit semasa membuang air kecil, kerap membuang air kecil..

Manifestasi klinikal umum ciri barah penyetempatan lain, khususnya bahagian lain saluran gastrointestinal (penurunan berat badan, anemisasi, kelemahan, pucat, kulit kering, icterus kulit) dengan kanser rektum kurang biasa. Sekiranya mereka muncul, maka itu adalah ungkapan dari peringkat akhir penyakit ini. Keracunan yang berpanjangan, sekatan makanan kerana ketidakselesaan usus boleh menyebabkan fenomena ini.

Menurut sejumlah penulis, penurunan berat badan diperhatikan pada 40-50% pesakit. Kami melihat simptom ini pada 85 pesakit (38.5%). Tahap purata penurunan berat badan ialah 10.5 ± 0.8 kg.

Oleh itu, keadaan umum pesakit barah rektum hanya menderita dengan proses tumor yang meluas, tanpa berubah secara signifikan pada peringkat awal penyakit. Ini menjelaskan tahap rujukan pesakit yang lewat untuk mendapatkan rawatan perubatan dan sebilangan besar dalam diagnosis awal kes penyakit lanjut..

Menurut V.R.Braitsev (1952), jangka hayat pesakit dengan barah rektum dari kemunculan tanda-tanda pertama penyakit ini hingga mati adalah 12-19 bulan. Sekiranya kita menganggap bahawa jangka masa laten adalah kira-kira 15 bulan, maka jangka hayat dari permulaan penyakit hingga kematian adalah 27-34 bulan.

Tanda-tanda yang dapat dikenal pasti dalam kanser rektum adalah tumor primer dan lesi metastatik sekunder yang dapat dikesan. Tumor rektum primer dapat dinilai secara klinikal jika dicapai dengan pemeriksaan digital. Tumor barah dengan konsistensi yang padat, permukaannya bergelombang, mudah berdarah apabila bersentuhan.

Di bahagian tengah tumor, anda dapat menemui kecacatan seperti kawah dengan bahagian bawah yang lebat dan tepi yang tidak rata. Walaupun dengan tumor endofit, biasanya sebahagian besar tumor akan terus hidup ke dalam lumen rektum. Tumor bergerak atau tergantikan hanya berlaku pada peringkat awal penyakit.

Tumor kanser saluran dubur dalam bentuk pembentukan tuberous yang padat sering dijumpai oleh pesakit itu sendiri. Doktor dapat menilai secara visual ciri utama tumor tersebut semasa diperiksa. Di dubur, tumor terletak di kawasan ampullar bawah dan mempunyai ukuran kecil (2-3 cm) dan kaki juga boleh jatuh semasa buang air besar atau tegang.

Gejala yang dijelaskan pada amnya adalah ciri kanser rektum yang tidak rumit. Walau bagaimanapun, pelbagai ciri perjalanan klinikal penyakit ini mungkin berlaku, bergantung kepada penyetempatan tumor, bentuknya dan sifat komplikasi yang timbul..

Ciri-ciri kursus klinikal kanser rektum yang tidak rumit

Sifat klinikal kanser rektum yang tidak rumit ditentukan oleh tujuan beberapa keadaan: penyetempatan tumor, struktur histologinya, usia pesakit, dll..

Dengan penyetempatan barah di supra-ampullary dan di separuh proksimal ampullar, gejala yang paling biasa adalah pelepasan patologi. Tempoh awal penyakit ini kadang-kadang dicirikan oleh penggantian cirit-birit dan sembelit. Kesakitan dan tenesmus muncul hanya pada peringkat akhir penyakit ini.

Untuk penyetempatan tumor ini, lampiran keradangan perifokal adalah khas, yang disertai dengan demam, tenesmus, dan pembuangan mukopurulen. Penyetempatan barah inilah yang sering disulitkan oleh penyumbatan usus yang rendah, percambahan pundi kencing pada lelaki, rahim dan vagina pada wanita, ureter.

Kanser di kawasan ampullar bawah berlaku pada tempoh awal dengan gejala yang sangat sedikit. Ciri khasnya adalah pelepasan patologi dan sensasi benda asing, "sesuatu yang mengganggu" di rektum. Dengan pertumbuhan tumor, gejala penyebaran ke tisu sekitarnya muncul: sakit di sakrum di kawasan lumbar, coccyx, kesukaran membuang air kecil, pembentukan fistula rektum-uretra dan rektovaginal.

Kesakitan adalah tanda awal barah di saluran dubur. Ulser tumor disertai dengan pendarahan semasa buang air besar. Kanser yang merebak ke tisu pararektal dalam kes-kes ini membawa kepada pembentukan paraproctitis, fistula pararectal di mana najis, lendir, nanah, darah dikeluarkan.

Apabila tumor tumbuh dan sfingter dubur menyusup, kegagalan fungsinya dapat berkembang, yang ditunjukkan oleh inkontinensia tinja. Sebaliknya, tumor boleh menyebabkan penyempitan dubur yang tajam dan penyumbatan rektum yang berkaitan. Kanser kawasan dubur metastasis awal pada kelenjar getah bening inguinal, yang secara klinikal ditentukan oleh peningkatan dan ketumpatannya.

Generalisasi proses tumor dengan pembentukan metastasis jauh juga disertai dengan gejala klinikal tertentu. Metastasis yang paling biasa terdapat di hati. Sebagai peraturan, hanya beberapa metastasis di kedua lobus yang disertai dengan tanda-tanda ciri: sakit di hipokondrium kanan, demam, menggigil, penyakit kuning.

Karsinomatosis peritoneal disertai oleh distensi perut, asites. Dengan lesi tulang metastatik, kesakitan teruk muncul di sakrum dan bahagian tulang belakang yang lain. Kami memerhatikan satu pesakit dengan metastasis di tulang rusuk, yang disertai dengan manifestasi neuralgia intercostal.

Gambaran klinikal khas kanser rektum adalah ciri bentuk histologi khas - adenokarsinoma, yang berlaku pada kebanyakan pesakit. Dengan jenis kanser yang kurang dibezakan, penyakit yang lebih cepat dan agresif dapat dilihat. Pada masa yang lebih awal, penglibatan tempatan organ berdekatan dan metastasis jauh berkembang.

Kursus klinikal penyakit ini dipengaruhi oleh usia pesakit. Pada pesakit di bawah usia 40 tahun, penyakit ini berkembang dengan cepat. Tempoh dari munculnya tanda-tanda klinikal pertama hingga lawatan ke doktor adalah singkat. Sebagai peraturan, mereka mempunyai tumor yang lebih besar dan proses umum yang lebih awal..

Peratusan kebolehoperasian dalam kumpulan ini lebih rendah. Bentuk barah yang tidak dapat dibezakan dengan teruk adalah lebih biasa pada kumpulan pesakit ini. Pada pesakit yang berumur 60-70 tahun, faktor prognostik ini kelihatan lebih baik. Kanser anaplastik kurang biasa di dalamnya, dan pertumbuhan tumor yang perlahan diperhatikan. Tiada metastasis diperhatikan untuk jangka masa yang panjang.

Penyakit pada latar belakangnya berkembang mempunyai kesan pada perjalanan klinikal kanser rektum. Pada pesakit dengan poliposis, corak pertumbuhan dan gambaran histologi kanser tidak berbeza dengan tumor primer. Kanser dengan latar belakang poliposis boleh terletak di mana-mana bahagian usus dan biasanya dikelilingi oleh polip dengan pelbagai bentuk dan saiz. Harus diingat bahawa dalam kes ini, keganasan lebih dari satu polip adalah mungkin di bahagian usus yang berlainan..

Dalam kes yang jarang berlaku, barah dubur dapat berkembang dengan latar belakang paraproctitis kronik. Kami memerhatikan 3 pesakit dengan fistula pararektal malignan. Keluhan utamanya adalah sakit di dubur, bertambah buruk dengan duduk dan berjalan. Pelepasan mukopurulen yang banyak diperhatikan dari fistula. Pelepasan adalah sama dari rektum. Penampilan fistula juga mempunyai ciri khas. Di sekitar bukaan luar fistula terdapat edema tisu padat, sakit, penyusupan.

Tisu tumor pada semua pesakit dalam bentuk formasi umbi yang padat ditentukan di kawasan bukaan fistula dalam, pinggirnya tidak rata, berkarat.

Menurut L.S. Boguslavsky et al. (1974) pemburukan paraproctitis kronik yang kerap tidak mempengaruhi kekerapan keganasan. Tempoh penyakit ini hanya pada 2 dari 19 pesakit yang tidak melebihi 3 tahun, selebihnya jangka masa sebelum keganasan adalah dari 5 hingga 40 tahun.

Prognosis untuk kanser rektum, yang dikembangkan dengan latar belakang paraproctitis kronik, tidak baik: kebanyakan pesakit dimasukkan ke tahap III-IV penyakit ini.

Perkara yang sama adalah prognosis untuk kanser rektum, yang berkembang dengan latar belakang kolitis ulseratif atau penyakit Crohn. Tumor ini dicirikan oleh tahap keganasan yang tinggi, metastasis awal, dan pertumbuhan yang cepat. Tumor biasanya bersifat endofit.

Fakta bahawa kedua-dua penyakit ini mempunyai simptom dan kesakitan yang serupa, tenesmus, najis yang kerap longgar, pelepasan patologi sering dianggap sebagai satu lagi pemburukan kolitis, sering memberi kesan buruk pada taktik diagnostik. Ujian diagnostik yang menyeluruh, termasuk biopsi, diperlukan untuk menentukan diagnosis yang betul.

Maklumat mengenai klinik kanser dubur adalah yang paling kabur dan paling ringkas dalam literatur. Sebilangan besar penulis mengehadkan diri untuk menyenaraikan kemungkinan gejala penyakit dan menunjukkan kekerapan pengesanannya.

V.D. Fedorov (1979), mempertimbangkan manifestasi utama kesakitan barah dubur, melihat dari dubur dan disfungsi usus, menerangkan klinik penyakit ini dengan cara ini: gejala awal adalah sakit yang disebabkan oleh kekejangan sphincter, kerana tumor sering tumbuh secara endofitik dan cenderung untuk ulserasi lebih awal, simptom kedua adalah pelepasan berdarah dari dubur semasa buang air besar; semasa tumor tumbuh, ia menyaring sfinkter rektum, yang, di satu pihak, mengalami inkontinensia tinja, di sisi lain, penyempitan dubur yang tajam, disertai dengan perkembangan penyumbatan usus; sebagai peraturan, tumor saluran dubur rumit oleh keradangan bersamaan, yang menyebabkan peningkatan kesakitan, pembuangan mukopurulen muncul; selalunya jangkitan menembusi tisu pararektal, fistula terbentuk di mana najis, nanah, darah dikeluarkan. kerana kanser metastasis awal saluran dubur ke kelenjar getah bening inguinal, ini secara klinikal ditunjukkan oleh peningkatannya; sering pada pesakit seperti itu, gejala umum juga dinyatakan kerana penyumbatan usus kronik, kehilangan protein dengan darah dan nanah, serta keradangan kronik wap tisu rektum.

V.B. Alexandrov. (1977), E.S. Skoblya (1975) menyatakan bahawa simptom barah dubur yang paling biasa adalah pendarahan dari dubur, pada permulaan penyakit dalam bentuk jalur darah di dalam najis, kemudian - intensiti pelepasan yang berbeza, lebih sering gelap, lebih jarang darah merah.

Kekerapan penampilan pelepasan berdarah juga, menurut penulis, bergantung pada tahap penyakit. Tahap awal penyakit ini dicirikan oleh berlanjutannya gejala ini dengan pendarahan rendah. Berkala penampilan pelepasan berdarah lendir juga menjadi ciri, apabila setelah 2-3 minggu kesejahteraan yang dapat dilihat selama beberapa hari atau minggu, campuran darah muncul secara teratur pada tinja.

Kesakitan, sebagai gejala khas yang dapat muncul sangat awal, hanya merupakan barah yang mempengaruhi saluran dubur. Tenesmus, keinginan palsu ke bawah, berpuncak pada pembuangan darah, nanah dan lendir - gejala proses lanjutan jarang menyertai barah rektum dubur.

B.C. Morson (1960) memaparkan hasil pemerhatian terhadap 39 pesakit dengan kanser dubur. Dalam 22 daripadanya, gejala utama penyakit ini adalah pendarahan rektum, pada 17 - sakit. Analisis gambaran klinikal kanser dubur yang dilakukan oleh G. Queen (1970) menunjukkan bahawa gejala penyakit yang paling kerap adalah pendarahan dari dubur, kelemahan umum, ketidakselesaan usus..

Dari 234 pesakit, 116 mengalami pendarahan sebagai gejala tumor utama, 61 mengalami sembelit, 21 mengalami cirit-birit, dan 17 mengalami prolaps badan asing di dubur. Kesakitan yang semakin meningkat diperhatikan pada hampir semua pesakit.

E. McConnell (1970) menganalisis gambaran klinikal kanser dubur bergantung pada lokasi tumor - di saluran dubur atau di pinggir dubur. Bahan untuk kajian ini adalah 96 pemerhatian, di mana pada 55 tumor terletak di saluran dubur, pada 41 - di pinggir dubur. Gambar berikut ternyata (Jadual 24.2).

Jadual 24.2. Kejadian gejala klinikal pada kanser dubur (E. McConpell 1970)

Pendarahan atau bintik

Simptombilangan pesakit di mana ia dikesantepi dubur522725
Sakit24sebelas13
Gangguan najisSembilan belas712
Rasa badan asing133sepuluh
Tenesmus862
Pelepasan mukopurulenlima23
Pengurangan berat202

Ramai pesakit menunjukkan beberapa gejala sekaligus. Terdapat perbezaan dalam penampilan tumor bergantung pada lokasinya; untuk tumor yang terletak di saluran dubur, pendarahan dubur, sakit, dan ketidakselesaan usus adalah yang paling ketara; untuk karsinoma yang terletak di tepi saluran dubur - bercak dari dubur, ketidakselesaan usus (tenesmus) dan sakit.

Setelah mengkaji 48 kes karsinoma sel skuamosa rektum R. Paradis et. al. (1975) sampai pada kesimpulan bahawa gejala utama tumor adalah pendarahan dari dubur dan kesakitan, sering kali digabungkan, jarang tenesmus dan perasaan kenyang di rektum.

G.A. Bivera et. al. (1977), berdasarkan 29 pengamatan untuk tahun 1962-1974, menganggap gatal dubur berterusan, pendarahan dari dubur, gangguan pada irama buang air besar sebagai gejala utama kanser dubur. E. Pauliguon, M. Hugnier (1978), yang mengkaji gejala barah dubur, sampai pada kesimpulan bahawa pendarahan rektum adalah yang pertama (dalam kekerapan pengesanan), kemudian rasa sakit, kehadiran tumor itu sendiri, gatal-gatal, sembelit, dll..

R. Singl et. al. (1981), membandingkan klinik kanser skuamosa dan cloacogenic, mengenal pasti gejala utama pendarahan kanser dubur (12 pesakit), keletihan (5 pesakit, sensasi badan asing di saluran dubur (4 pesakit), sakit (2 pesakit), tenesmus (2 pesakit), kombinasi gejala diperhatikan pada 18 pesakit.

Sebagai perbandingan, mari kita kemukakan data penulis yang sama mengenai barah cloacogenic: pendarahan dikesan pada 5 pesakit, keletihan - dalam 2, tenesmus - dalam 1 pesakit, gabungan gejala - pada 11. Dari data di atas dapat dilihat bahawa di klinik kanser dubur (dalam kes ini, sel skuamosa dan cloacogenic) gejala pendarahan berlaku dengan ketara.

DALAM DAN. Knysh et al. (1983), menganalisis data Pusat Ilmiah All-Russian dari Akademi Sains Perubatan Persekutuan Rusia untuk tempoh 1952 hingga 1981, sampai pada kesimpulan bahawa barah di kawasan dubur telah menunjukkan gejala yang sudah ada pada tahap awal. Penulis mengenal pasti sembilan gejala penyakit ini. Gejala kanser dubur yang paling biasa adalah keputihan yang tidak normal dan sakit di dubur..

Pelepasan dalam bentuk darah diperhatikan dalam 38 kes dari 44 (86.4%), rasa sakit terdapat pada 33 pesakit. Rasa sakit itu berterusan atau muncul semasa pergerakan usus, kadang-kadang memancar ke kawasan sakrum atau pangkal paha. Kesakitan sering sangat sengit, membakar: 9 pesakit memerlukan penggunaan analgesik, dan 7 bahkan memerlukan ubat.

Gejala lain termasuk sembelit (14 pesakit), lebih jarang cirit-birit (1), tenesmus (10), gatal-gatal di dubur (4), perasaan badan asing di dubur (3), gangguan disurik (2 pesakit). Seorang pesakit dengan fistula rektovaginal mengalami inkontinensia najis dan gas. Pelbagai manifestasi patensi usus diperhatikan pada 5 orang.

R. Horch et. al. (1992) menganalisis 37 kes barah dubur dari tahun 1977 hingga 1988. Pendarahan dan kesakitan berlaku di klinik dan berlaku di hampir semua pesakit, tanpa mengira tahap penyakit ini..

Kesukaran memegang tinja dengan tekanan pada kawasan ano-perineal dapat menandakan adanya proses patologi di zon ini, serta perubahan sifat tinja (penyempitan najis, sakit ketika mereka melalui saluran dubur yang menyempit). Akhirnya, kepekaan tinggi ketika memasukkan jari, dengan sendirinya, memberi amaran tentang perubahan patologi yang ketara di zon ano-perineal atau ano-rektum..

Yang penting, jika tidak menentukan, kepentingan dalam diagnosis awal kanser dubur adalah pengetahuan mengenai tanda-tanda klinikal yang memungkinkan diagnosis pembezaan dengan pelbagai penyakit proktologi, yang, seperti yang disebutkan di atas, menyertai kanser dubur di lebih daripada separuh kes..

Komplikasi barah rektum

Penyumbatan usus yang menyakitkan adalah komplikasi umum dari kanser rektum. Dalam kebanyakan kes, ia berlaku apabila tumor dilokalisasi di rektum proksimal. Sebagai peraturan, didahului oleh sembelit yang berpanjangan dan berterusan, fenomena penyumbatan sebahagian usus, diselesaikan dengan mengambil julap atau enema.

Pesakit mengadu sakit perut, mual, kadang-kadang muntah, pengekalan gas dan najis. Gambaran klinikal penyumbatan berkembang dengan perlahan. Takikardia diperhatikan. Lidah dilapisi dan kering. Perut membengkak secara merata di semua bahagian, lembut, tidak menyakitkan, tidak ada ketegangan pada dinding perut anterior. Suara peristaltik yang agak kuat, "bunyi percikan" dapat dikesan. Pemeriksaan rektal jarang menunjukkan tumor, tetapi sigmoidoskopi kecemasan dan pemeriksaan sinar-X mempunyai nilai diagnostik yang besar.

Salah satu komplikasi kanser rektum yang paling serius adalah perforasi usus. Sebagai peraturan, ia berlaku di daerah yang berdekatan dengan tumor dan bersifat diastatik. Sekiranya berlubang berlaku di rongga perut, maka peritonitis tinja akan berkembang..

Sekiranya, yang jarang berlaku, perforasi berlaku di kawasan usus di bawah lipatan peritoneal, maka phlegmon fecal yang teruk pada tisu pelvis berkembang. Kami melihat komplikasi ini pada 6 pesakit. Dalam 4 kes terdapat peritonitis tinja, pada 2 - phlegmon pelvis. Perlu diingatkan bahawa komplikasi ini sering berlaku dengan latar belakang penyumbatan separa jangka panjang dan pengambilan sebilangan besar pencahar.

Gambaran klinikal perforasi sangat khas. Dengan perkembangan peritonitis fecal, rasa sakit yang teruk muncul di perut, pertama di bahagian kiri bawah. Dalam 1-2 jam, rasa sakit merebak ke seluruh perut. Kejutan atau keruntuhan sering berlaku. Keracunan meningkat dengan cepat dan tanda-tanda peritonitis klinikal klasik yang terkenal, kehadiran gas bebas di rongga perut, kusam di tempat yang miring ditentukan.

Dengan perkembangan phlegmon pelvis, tanda-tanda paraproctitis pelvis dan pesat yang berkembang pesat dengan perkembangan keracunan teruk diperhatikan.

Proses tumor pada lelaki, merebak ke pundi kencing, boleh menyebabkan pembentukan fistula rektovesikal. Gambaran klinikal komplikasi ini pada 2 pesakit yang kami amati dicirikan, selain gejala kanser rektum, oleh peningkatan suhu menjadi 49-30.

Semasa membuang air kecil bersama-sama dengan air kencing yang mempunyai bau tinja, gas dan kandungan usus dilepaskan. Jangkitan saluran kencing yang meningkat, pielonefritis, dan pesakit mati akibat mabuk teruk dan kegagalan buah pinggang akut.

Pada wanita, pertumbuhan tumor di dinding posterior vagina membawa kepada pembentukan fistula rektovaginal. Empat daripada pesakit wanita kami mengalami fistula rektovaginal. Manifestasi klinikal utama komplikasi ini adalah pembuangan gas dan tinja melalui faraj. Kejadian komplikasi ini tidak selalu menunjukkan pengabaian proses tumor. Pada tiga pesakit kami, fistula berkembang pada tahap IV penyakit (dua menerima terapi radiasi), pada satu pasien operasi radikal dapat dilakukan.

Di antara tumor ganas bukan epitel rektum, pelbagai jenis sarkoma dan melanoma adalah yang paling biasa. Kami memerhatikan 3 pesakit dengan sarkoma (limfosarcoma (2) dan fibrosarcoma (1), satu pesakit dengan melanoma dan 3 pesakit dengan karsinoma.

Melanoma lebih kerap diperhatikan pada usia muda dan dilokalisasi di zon anorektal. Tumor cepat merebak ke arah ampula rektum dan tisu perineum. Di bahagian bawah, ia adalah tumor ubi yang tumbuh secara eksofit yang menonjol dari bawah selaput lendir atau dari bawah kulit kawasan anorektal.

Tumor mempunyai ciri khas warna hitam-biru. Selalunya, nodul yang lebih kecil dengan warna yang sama terletak di sebelah tumor utama. Manifestasi klinikal melanoma rektum sama seperti pada kanser. Ciri khasnya adalah penyebaran cepat setelah pertumbuhan tumor primer yang agak lama. Metastasis muncul di inguinal, kelenjar getah bening iliac, di hati.

Sarcoma juga muncul lebih kerap pada usia muda. Penyetempatan yang paling biasa adalah di kawasan ampullar. Tidak dapat dibezakan secara klinikal dari barah rektum. Pertumbuhan pesat dan metastasis yang cepat membawa kepada kematian pesakit dalam beberapa bulan.