Kanser kolon

Kanser kolon, atau barah kolorektal, difahami sebagai neoplasma malignan yang berasal dari membran mukus kolon, sigmoid, cecum dan rektum. Di antara semua barah, barah ini bersama-sama menduduki tempat ketiga di dunia dalam kejadian pada lelaki dan kedua pada wanita 1. Di Rusia, 1361 ribu kes baru didiagnosis setiap tahun, 694 ribu orang mati. Pada 25% pesakit, penyakit ini didiagnosis sudah pada tahap keempat 2.

Maklumat am dan klasifikasi

Selalunya, barah berkembang di kolon sigmoid, buta dan menaik. Metastasis biasanya merebak dengan aliran darah melalui saluran vena, lebih jarang limfogen. Petunjuk utama metastasis adalah hati, paru-paru, tulang kerangka (tulang belakang lumbosacral).

Dengan sifat pertumbuhan tumor, barah usus besar boleh menjadi:

  1. Eksofit. Neoplasma jelas dibatasi dari kawasan sihat selaput lendir dan menonjol ke dalam lumen usus. Dalam kes ini, kawasan hubungan dengan selaput lendir kecil, tumor mudah bergerak dan, walaupun dengan saiz yang agak besar, tidak mengganggu pergerakan kandungan usus;
  2. Endofitik. Neoplasma tumbuh pada ketebalan dinding usus dalam ketiga-tiga arah, tidak mempunyai pinggiran yang jelas. Menyempitkan lumen usus di kawasan yang agak besar dan, ketika tumbuh, mengganggu bahagian kandungannya;
  3. Bentuk peralihan.

Sebagai tambahan, para pakar mengklasifikasikan barah kolon mengikut struktur sel (varian paling umum - hingga 80% - adenokarsinoma), tahap kelaziman, penglibatan kelenjar getah bening dalam proses dan kehadiran metastasis jauh.

Punca Kanser Kolon

Punca sebenar yang menyebabkan barah usus belum diketahui. Umumnya diterima bahawa syarat utama penyakit ini adalah pilihan makanan. Makanan rendah serat tumbuhan dan serat makanan lain menyebabkan penurunan jumlah najis dan tinggal lebih lama di usus besar. Ini seterusnya menyebabkan hubungan produk pencernaan karsinogenik dengan selaput lendir yang lebih lama. Di samping itu, dalam keadaan seperti itu, komposisi mikrobioma normal terganggu memihak kepada bakteria, yang produk metaboliknya memberi kesan negatif terhadap keadaan mukosa usus..

Dan sebaliknya, makanan, di mana selalu ada bahan yang disebut "pemberat" dalam jumlah banyak, mengurangkan kepekatan karsinogen, membantu menormalkan komposisi mikroflora dan pergerakan usus biasa.

Terdapat faktor penyumbang lain:

  • umur: selepas 50 tahun, dalam setiap dekad kehidupan berikutnya, kemungkinan barah kolorektal meningkat dua kali ganda;
  • berat badan berlebihan;
  • gaya hidup tidak aktif;
  • polip adenomatous kolon: kemungkinan keganasannya berkadar langsung dengan ukuran neoplasma;
  • kolitis ulseratif yang berlangsung lebih dari 10 tahun;
  • sindrom keturunan: poliposis keluarga meresap, sindrom Lynch;
  • sebelumnya memindahkan tumor kelenjar susu, alat kelamin.

Gejala barah usus besar

Pakar mengenal pasti enam set gejala yang mencirikan barah kolorektal.

Sindrom tanda-tanda kecil adalah manifestasi keracunan tumor:

  • kelemahan yang tidak biasa;
  • sikap tidak peduli;
  • insomnia atau, sebaliknya, mengantuk;
  • mudah marah;
  • penurunan selera makan;
  • nafas berbau.

Sindrom tanda berfungsi tanpa gangguan usus. Biasanya, manifestasi ini dianggap oleh doktor sebagai tanda kerosakan pada organ lain - pankreas, perut, saluran empedu:

  • sakit perut, lokasi dan intensitasnya berbeza-beza bergantung pada lokasi tumor dan ciri-cirinya;
  • loya, sendawa, muntah;
  • rasa berat di perut.

Sindrom tanda berfungsi dengan gangguan usus. Ini adalah manifestasi disfungsi kolon itu sendiri:

  • sembelit, cirit-birit dan penggantiannya;
  • pergerakan usus yang banyak, berair, menyerang;
  • kembung;
  • gemuruh di perut.

Sindrom penyumbatan usus: pengekalan najis dan gas, kembung, sakit perut, dan tanda-tanda penyumbatan usus lain.

Sindrom pelepasan patologi adalah penampilan lendir, nanah, dan darah di dalam tinja. Biasanya ciri kanser rektum, tetapi juga boleh berlaku dengan lesi pada bahagian kiri usus besar.

Pelanggaran keadaan umum pesakit. Tanda-tanda ini biasanya muncul pada peringkat akhir penyakit: penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, anemia, gejala kerosakan pada organ lain.

Diagnosis Kanser Kolon

Merasakan perut, doktor dapat mengesan pembentukan seperti tumor, bergerak, atau melekat pada tisu di sekitarnya - ini bergantung pada tahap tumor.

Secara tidak langsung, keganasan neoplasma dapat diasumsikan setelah ujian tinja untuk darah tersembunyi - sebarang barah saluran gastrointestinal berdarah satu darjah atau yang lain. Ujian darah ghaib sering digunakan sebagai kaedah pemeriksaan - dengan cepat mengenal pasti pesakit dengan neoplasma yang disyaki di kalangan kumpulan besar orang. Setelah pemeriksaan mendalam bagi mereka yang didapati positif darah tersembunyi pada tinja, barah usus dikesan pada 5-10% kes (dalam 20-40% kes, adenoma kelenjar dijumpai, yang dianggap sebagai keadaan prakanker 3).

Irrigografi - Pemeriksaan sinar-X usus besar (dengan kontras) atau kolonoskopi - endoskopi usus besar akan membantu menggambarkan tumor. Kolonoskopi memungkinkan bukan sahaja untuk menilai keadaan selaput lendir usus besar, tetapi juga mengambil sampel tisu tumor untuk pemeriksaan selanjutnya di bawah mikroskop (diagnosis onkologi mesti selalu disahkan secara histologi - setelah mengkaji struktur sel).

Pemeriksaan ultrabunyi memungkinkan untuk menilai keadaan organ lain dari rongga perut dan kelenjar getah bening di kawasan ini. Tomografi yang dikira digunakan untuk mengesan metastasis jauh..

Untuk menilai keadaan umum pesakit, ujian darah klinikal dan biokimia, urinalisis dan kajian lain ditetapkan.

Rawatan barah usus besar

Kaedah utama untuk merawat barah kolorektal adalah operasi, di mana usus yang terkena dikeluarkan bersama dengan kelenjar getah bening serantau, dan sekiranya terdapat tumor besar, juga dengan organ tetangga.

Sekiranya tumor tidak dapat dikeluarkan sepenuhnya, tetapi terdapat gejala penyumbatan usus, doktor mungkin mengesyorkan pembedahan simptomatik - membuat "pintasan" untuk memulihkan saluran kandungan usus..

Prognosis dan pencegahan barah kolon

Prognosis untuk kanser kolorektal adalah serius - hanya 11% pesakit yang hidup lebih lama daripada 5 tahun selepas diagnosis 4. Tetapi, seperti neoplasma malignan lain, kemungkinan pengampunan jangka panjang bergantung pada seberapa awal penyakit ini dikesan. Sekiranya dengan barah setempat, iaitu barah yang tidak melampaui mukosa usus, kadar kelangsungan hidup relatif lima tahun (dikira dibandingkan dengan orang tanpa proses tumor) adalah 89.8%, maka setelah munculnya metastasis jauh tidak melebihi 12.9%.

Berkenaan dengan pencegahan barah usus besar, saranan World Cancer Research Foundation adalah seperti berikut:

  • mengekalkan berat badan yang normal;
  • aktiviti fizikal sekurang-kurangnya setengah jam sehari;
  • elakkan minuman dengan gula tambahan;

Doktor domestik juga mengesyorkan untuk mengelakkan sembelit, dan setelah berusia 50 tahun kerap menjalani pemeriksaan pencegahan, terutama dengan kecenderungan keturunan.

1 Data dari Balai Cerap Kanser Global. Yayasan Penyelidikan Kanser Dunia, WHO (http://gco.iarc.fr/)

2 Keadaan penjagaan barah bagi penduduk Rusia pada tahun 2014. ed. A.D. Kaprin, V.V. Starinsky, G.V. Petrova. FSBI "MNIOI mereka. P.A. Herzen "Kementerian Kesihatan Rusia, Moscow, 2015.

3 Velikolug A.N. Kanser kolon. Diagnostik. Rawatan. Pemulihan. Tahun 2010.

4 Ferlay J, et al. GLOBOCAN 2012.

5 Howlader N, et al. (eds). Tinjauan Statistik Kanser SEER, 1975-2011, Institut Kanser Nasional, Bethesda

Pencegahan Kanser Kolon

Di media, kepakaran "proctologist" sering disebut sebagai salah satu profesi paling lucu di dunia. Topik ini boleh diperdebatkan, walaupun, mungkin, jika anda menumpukan pada jumlah anekdot dan ucapan mengenai topik ini, ini sebahagiannya benar. Tetapi ada salah satu bidang kepakaran kami yang tidak boleh disebut keseronokan - onkologi. Paling tidak, baik wartawan, atau pesakit, atau doktor sendiri tidak mempunyai keinginan untuk bercanda mengenai masalah barah. Pepatah onkologi yang paling terkenal dan sangat menyedihkan: "Sekiranya anda tidak menghidap barah, maka anda belum hidup untuk melihatnya." Betapa benarnya ini dan adakah mungkin untuk melindungi diri daripada kenalan rapat dengan ahli onkologi, sekurang-kurangnya mengenai barah usus (atau, lebih tepat lagi, barah kolorektal)?

Apa yang menyebabkan barah?

Tubuh manusia, seperti badan makhluk multiselular di planet kita, adalah kilang yang mengatur diri untuk pengeluaran dan pembuangan sel, yang strukturnya diprogramkan untuk mati. Proses pemusnahan sel disebut apoptosis, dan diimbangi dengan proses pembelahan sel dan pembentukan sel baru yang disebut proliferasi. Hasil daripada proses ini dalam tubuh orang dewasa, kira-kira 50-70 bilion sel diperbaharui setiap hari..

Siapakah penerima keuntungan dari industri perindustrian planet ini, dan apakah tujuan utama prestasi pekerja Stakhanov ini, tetap menjadi misteri bagi umat manusia. Sudah jelas bahawa para saintis tidak mempunyai peluang untuk masuk ke pejabat pengarah dalam waktu dekat, jadi untuk masa ini isu ini diserahkan kepada para teolog dan ahli falsafah. Tetapi kami lebih banyak mengetahui tentang pautan pengurusan tengah kilang kami: proses apoptosis sel dan percambahan diatur oleh sekumpulan gen, yang berada di dalam nukleus setiap sel. Mereka bertanggungjawab untuk memastikan bahawa dalam proses pembaharuan, badan kita lebih kurang mengekalkan bentuk dan kandungan asalnya, iaitu. jika kerosakan berlaku semasa pembiakan sel, dan ia berlaku secara berkala, yang semestinya wajar dengan skala pengeluaran seperti itu, gen pengawalseliaan membolehkannya mengesan dan memusnahkan sel yang tidak normal ("cacat").

Kerumitan, kestabilan dan keindahan sistem ini menimbulkan kekaguman yang tulus (serta banyak keraguan mengenai kebenaran teori evolusi dan persoalan semula jadi seperti "mengapa sel, dan kita sendiri, tidak dapat hidup selamanya?"), Tetapi, seperti yang anda ketahui, tidak ada sistem yang ideal... Oleh kerana gen pengawalseliaan juga selalu diproduksi bersama-sama dengan sel, mutasi gen itu sendiri berlaku secara berkala, yang tidak ada yang dapat diperbaiki, dan akibat pelanggaran peraturan pembaharuan sel, barah terjadi barah - penyakit yang dicirikan oleh pembahagian dan pertumbuhan sel atipikal yang tidak terkawal.

Mutasi gen pengawalseliaan dapat turun-temurun, atau hasil dari pendedahan kepada faktor luaran mutagenik, yang dalam perubatan biasanya disebut karsinogenik.

Sudah tentu, ini adalah gambaran idea moden yang sangat ringkas, tetapi cukup grafik mengenai etiologi dan patogenesis proses tumor malignan..

Apa yang menyumbang kepada perkembangan barah (faktor karsinogenik)

Sehingga kini, senarai karsinogen yang diketahui oleh ahli onkologi dan diterbitkan setiap tahun oleh WHO cukup besar, ia merangkumi beberapa virus, fizikal (radiasi, asap rokok) dan agen kimia (terkandung dalam makanan, udara yang kita hirup, dll.). Untuk barah kolorektal, terdapat beberapa faktor yang meningkatkan risiko kejadiannya:

  • Umur
  • Tabiat buruk
  • Keturunan
  • Faktor makanan (tabiat pemakanan)
  • Transit usus tertunda (sembelit)
  • Penyakit kolon pra-barah

Umur adalah faktor standard dan dapat difahami; pada hakikatnya, sedikit yang boleh ditambah di sini. Apabila anda membaca novel-novel ksatria, musketeer dan pahlawan epik, tidak jauh dari kami, dari ketinggian tahun-tahun kebelakangan ini, selalu menyedihkan apabila tersandung cerita mengenai bagaimana seorang wanita dewasa yang menangis 14-15 tahun, kerana dia telah berkahwin dengan seorang lelaki berusia 40 tahun tanpa gigi dan lemah... Pada masa itu, ada cukup alasan untuk mengucapkan selamat tinggal sebelum tarikh akhir walaupun tanpa barah: wabak, penggunaan, disentri, kelaparan, jiran yang berbahaya dengan pedang, tombak dan kapak, doktor dan ahli farmasi yang suka wang, yang dengan sia-sia berdarah pesakit dan memasukkan mereka dengan racun yang bergaya pada masa itu ( faktor terakhir untuk tidak bertahan lama tidak banyak berubah sejak zaman pertengahan :)), dll. Oleh itu, kembali kepada kebijaksanaan onkologi dari perenggan pendahuluan artikel, pada masa itu hanya beberapa yang terselamat dari barah, sejak puncak kejadian barah terjadi pada usia 60 tahun. Masalah ini menjadi relevan sejak sekitar pertengahan abad ke-19, dengan peningkatan kualiti hidup, perkembangan sains perubatan dan peningkatan jangka hayat yang berkadar. Oleh itu, dari satu segi, kejadian barah mencerminkan kejayaan perkembangan peradaban kita. Hanya trend yang agak baru yang bermula pada pertengahan abad ke-20 yang membimbangkan dan menjengkelkan: barah "semakin muda", dan satu-satunya penjelasan yang munasabah untuk fenomena ini adalah peningkatan kesan karsinogen pada tubuh manusia, yang juga dikaitkan dengan persekitaran teknogenik habitat kita.

Faktor keturunan belum cukup dipelajari, tetapi telah terbukti bahawa kemungkinan terkena barah kolorektal meningkat dengan adanya barah kolon pada saudara dekat (saudara dari urutan pertama), terutama jika dia menghidap barah pada usia muda, hingga 50 tahun.

Dalam beberapa dekad kebelakangan ini, yang termuda dari sains perubatan - biologi molekul dan genetik - secara aktif mula mengkaji pengenalpastian faktor keturunan dalam perkembangan barah. Kejayaan langkah pertama ke arah ini beberapa tahun yang lalu menyebabkan perbincangan aktif di media, kerana dia sangat radikal dipromosikan oleh Angelina Jolie: berkaitan dengan pengenalan mutasi gen BRCA 1/2 keturunannya, yang secara signifikan meningkatkan risiko terkena barah payudara dan ovari, aktris dengan untuk tujuan pencegahan, dia mengeluarkan kelenjar susu (untuk mempertahankan pendekatan yang sangat kontroversial ini, perlu ditambahkan bahawa ibu dan neneknya meninggal akibat barah payudara keturunan). Bentuk keturunan dari kanser kolorektal juga berlaku (walaupun sangat jarang): risiko mengalaminya meningkat dengan ketara dengan poliposis adenomatous keluarga (FAP) dan sindrom barah bukan poliposis keturunan (HNPCC).

Apa yang boleh kita lakukan sendiri untuk mencegah barah usus?

Malangnya, kita tidak dapat mempengaruhi faktor risiko yang dijelaskan secara terperinci di bahagian sebelumnya: sungai masa tidak dapat dihentikan, ibu bapa tidak dapat diubah... Perlu dibincangkan hanya tiga elemen dalam senarai: tabiat buruk, sifat diet, irama buang air besar.

Tabiat buruk adalah faktor yang tidak menguntungkan bagi perkembangan barah semua penyetempatan, dalam konteks masalah yang kita bincangkan di sini, seperti yang mereka katakan, tidak ada yang perlu ditambahkan atau dikurangkan. Merokok adalah salah satu faktor utama perkembangan barah paru-paru, pengambilan alkohol secara berkala - barah perut (ini adalah fakta perubatan yang terbukti), tetapi jelas bahawa untuk barah di tempat lain, kedua-duanya mempunyai latar belakang yang tidak baik.

Faktor yang paling ketara dalam berlakunya barah kolon hari ini adalah sifat diet (yang disebut sebagai faktor pencernaan). Telah lama terbukti bahawa pengambilan lemak haiwan yang berlebihan menyebabkan peningkatan jumlah asid hempedu dan perubahan komposisi mereka, yang pada gilirannya menyebabkan perubahan aktiviti mikroflora usus, yang mula menghasilkan bahan karsinogenik. Di samping itu, telah lama diketahui bahawa produk daging asap, kering dan kalengan pada mulanya mengandungi karsinogen, yang merupakan bahan kimia yang digunakan dalam pemprosesan daging. Banyak kajian epidemiologi telah dilakukan untuk mengesahkan pengaruh penting diet kita terhadap kejadian barah usus. Telah terbukti, sebagai contoh, bahawa barah kolorektal berlaku lebih jarang pada vegetarian daripada pada populasi umum (walaupun vegetarian tidak semestinya sangat gembira mengenai perkara ini - mereka mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk mengembangkan penyakit radang usus besar seperti kolitis ulseratif dan penyakit Crohn). Di Amerika Syarikat, yang warganya dikenal sebagai pengguna utama hamburger, burger keju dan makanan segera daging lain di planet kita, keadaan barah usus adalah yang paling sukar. Pada bulan Oktober 2015, Pertubuhan Kesihatan Sedunia secara rasmi memasukkan olahan (sosej, sosej) dan daging merah dalam senarai karsinogen.

Adalah sukar untuk memberikan cadangan diet khusus, seperti "makan tidak lebih dari begitu banyak gram daging setiap hari". Tetapi jelas bahawa sekatan yang masuk akal terhadap penggunaan daging olahan (sosis, sosis, daging asap) dan daging merah (daging babi, daging sapi, domba), terutama goreng, dapat disarankan dengan selamat sebagai pencegahan barah usus. Semasa menyediakan bahan untuk laman web ini, kami mendapati bahawa mengehadkan pengambilan "daging merah" hingga 3 kali seminggu mengurangkan risiko terkena barah kolorektal lebih dari 2 kali, tetapi artikel tersebut tidak memberikan pautan ke artikel perubatan dan kajian yang menjadi asas untuk menerbitkan angka tertentu.

Faktor sembelit (transit usus yang tertunda), berkait rapat dengan sifat pemakanan, juga sangat signifikan untuk perkembangan barah kolorektal. Kotoran yang lebih padat, ciri keadaan ini, lebih banyak mencederakan mukosa usus, dan pengekalannya di dalam badan kita meningkatkan masa kontak karsinogen di dalamnya dengan sel-sel dinding usus. Pengambilan serat cair dan sayur-sayuran yang tidak mencukupi (sayur-sayuran, buah-buahan) adalah salah satu faktor utama perkembangan sembelit, jadi nasihat untuk memakannya dalam jumlah yang mencukupi (ini adalah cadangan perubatan standard) dapat diberikan dengan selamat.

Apa yang ditawarkan oleh sains perubatan untuk mencegah barah usus?

Oleh itu, statistik kejadian barah usus sangat membimbangkan dan terus bertambah buruk. Hasil rawatan pesakit dengan patologi ini di negara kita tidak memuaskan, terutama disebabkan oleh fakta bahawa barah dikesan pada tahap yang sangat lambat, bahkan jika penggunaan seluruh gudang perubatan moden tidak membawa hasil yang diinginkan. Tanda-tanda awal penyakit ini sangat tidak penting, dan dalam kebanyakan kes mereka tidak hadir (anda boleh membaca lebih lanjut mengenai barah kolorektal di bahagian "Penyakit"). Dengan latar belakang yang tidak menguntungkan ini, pematuhan sederhana terhadap cadangan diet di atas jelas tidak mencukupi.

Usaha utama untuk memperbaiki keadaan masyarakat perubatan tertumpu pada pengesanan penyakit prakanker (polip) dan barah seawal mungkin pada peringkat awal. Ini adalah kejayaan peristiwa ini, yang disebut penyaringan, yang memberikan hasil terbaik kaedah moden untuk merawat penyakit ini..

Banyak negara Eropah telah meluluskan program penyaringan lama, tetapi tidak ada satu protokol untuk semua negara. Malangnya, di negara kita, isu ini masih dibincangkan dan tidak ada pendekatan umum untuknya..

Kaedah yang paling boleh dipercayai untuk mengesan polip kolon dan tumor adalah kolonoskopi (FCS), tetapi ia mempunyai satu kelemahan yang signifikan - prosedur ini sangat tidak selesa bagi pesakit. FCC termasuk dalam program penyaringan banyak negara, termasuk di Persekutuan Rusia, ahli onkologi mengesyorkannya kepada pesakit berusia lebih dari 50 tahun setiap 5 tahun. Tetapi hasil penggunaan endoskopi sebagai pemeriksaan tidak berjalan dengan baik. Alasannya jelas - walaupun di negara-negara di mana tidak ada masalah dengan ketersediaan kolonoskopi, pesakit tidak mahu menerimanya tanpa alasan yang serius (iaitu, sekiranya tidak ada aduan). Di negara kita, keistimewaan sistem insurans perubatan wajib kita ditambahkan pada masalah ini: untuk mendapatkan rujukan untuk kolonoskopi, anda perlu berkeliling banyak pejabat, kemudian menunggu lama, dll..

Kaedah sinar-X hari ini tidak memenuhi syarat untuk kaedah pemeriksaan saringan. Irrigoskopi, yang sangat aktif digunakan untuk tujuan ini di USSR, memungkinkan untuk mengenal pasti hanya tumor besar yang tumbuh di lumen usus, oleh itu, untuk tugas-tugas moden, pengesanan awal polip usus dan tumor tidak sesuai. Dari segi kepekaan dan kekhususan, kolonoskopi maya cukup memuaskan untuk perubatan moden; menurut data literatur, kaedah ini memungkinkan untuk mengesan polip dari 0.5 cm dengan kebarangkalian lebih dari 90%. Tetapi ada dua masalah: kos dan ketersediaan. Sehingga kini, kolonografi MSCT lebih mahal (selalunya jauh lebih mahal) daripada kolonoskopi klasik, sementara kajian ini hanya terdapat di bandar-bandar besar.

Dengan mengambil kira kelemahan kaedah diagnostik endoskopi dan radiologi yang dijelaskan di atas, ahli onkologi memberi tumpuan kepada pemilihan kaedah makmal yang mencukupi untuk pemeriksaan kanser kolorektal. Hingga kini, banyak negara telah menggunakan protokol dua tahap untuk pemeriksaan seperti itu: pada tahap pertama, diagnostik makmal dilakukan, jika hasil positif diperoleh, kolonoskopi dilakukan pada tahap kedua untuk mengesahkan diagnosis. Pendekatan ini membolehkan anda merangkumi peratusan yang jauh lebih besar dari mereka yang memerlukan pemeriksaan, kerana diagnostik makmal adalah sederhana dan tidak menyakitkan, dan hasil positifnya adalah faktor yang cukup untuk memotivasi seseorang untuk menjalani latihan fizikal..

Bahkan sebelum bermulanya manifestasi klinikal, polip dan tumor mulai berdarah, kerana mereka selalu trauma dengan membuang tinja. Pendarahan ini sangat ringan, jadi mustahil untuk memerhatikannya sendiri, tetapi ini adalah asas untuk penggunaan kaedah diagnostik kumpulan makmal yang paling popular - ujian darah okultisme fecal.

Ujian darah okultasi generasi pertama berdasarkan reaksi kimia (reaksi Gregersen, ujian guaiac). Ini adalah ujian yang sederhana dan sangat murah, itulah sebabnya ia cepat mendapat popularitas sebagai penyaringan barah kolorektal dalam program pemeriksaan kesihatan pemerintah di banyak negara. Tetapi sukar untuk menyebutnya "ideal", kerana kaedah ini mempunyai beberapa kekurangan. Pertama, reaksi sangat tidak spesifik, iaitu ujian akan positif sekiranya terdapat molekul hemoglobin di dalam tinja, termasuk yang masuk ke dalam tubuh kita dengan daging, piroksidase dan zat besi, yang juga memasuki tubuh kita dengan makanan. Oleh itu, sebelum mengambil ujian, pesakit mesti mengikuti diet yang ketat selama beberapa hari. Kedua, petunjuk kepekaan dan kekhususan analisis jauh dari ideal (terdapat banyak hasil positif palsu dan negatif palsu). Data penyelidikan, walaupun pengalaman lama menggunakan jenis penyaringan ini, diberikan dalam literatur dengan sebaran yang sangat luas - kepekaan ujiannya adalah dari 25 hingga 75%. Walaupun terdapat kekurangan, kaedah ini memungkinkan untuk memperbaiki keadaan secara signifikan dengan pengesanan awal tumor usus, tetapi jelas bahawa onkologi memerlukan pengembangan pemeriksaan makmal yang lebih dipercayai..

Baru-baru ini, kaedah seperti ini dicadangkan - ini adalah kumpulan ujian imunokimia untuk kompleks hemoglobin dan hemoglobin / haptoglobin. Sebaliknya, ujian itu diajukan sejak dulu, tetapi penyelidikan mengenai keberkesanan program saringan baru memerlukan lebih dari belasan tahun, dan baru-baru ini, setelah tamat kajian rintis di beberapa negara, kaedah itu mula dibicarakan sebagai lebih berkesan daripada ujian kimia generasi sebelumnya. Ujian imunokimia lebih spesifik, kerana reaksi dilakukan untuk menentukan molekul hemoglobin manusia dan turunannya (kompleks hemoglobin-haptoglobin), jadi tidak perlu diet awal. Sensitiviti ujian generasi baru juga jauh lebih tinggi. Agar ujian guaiac memberikan hasil positif yang stabil, kehilangan darah setiap hari adalah sekitar 20 ml, untuk ujian imunokimia angka ini adalah urutan magnitud lebih rendah. Oleh itu, ujian yang kita gunakan secara aktif dalam pekerjaan klinikal kita (ColonView dari kempen BioHit Finland) mempunyai kepekaan 95% menurut penyelidikan yang dilakukan (kepekaan menunjukkan bahawa daripada 100 orang dengan patologi usus besar yang ada, 95 akan mempunyai ujian positif. dan dalam 5 orang ujian ini akan berubah menjadi palsu-negatif), kekhususannya adalah sekitar 87% (penunjuk ini mengatakan bahawa 87 daripada 100 orang yang sihat akan mempunyai ujian negatif yang benar, dan 13 orang akan mempunyai positif palsu). Untuk kaedah pemeriksaan yang mudah, agak murah dan tidak menyakitkan, ini adalah hasil yang sangat mengagumkan..

Uji piruvat kinase, yang beberapa tahun lalu dikaitkan dengan banyak harapan untuk meningkatkan kadar pemeriksaan makmal untuk barah usus, tidak membenarkan harapan ini. Pyruvate kinase adalah enzim normal yang memainkan peranan penting dalam metabolisme sel. Dalam sel tumor, piruvat kinase biasa digantikan oleh jenis khasnya - bentuk dimerik jenis M2, kehadirannya dalam tinja ditentukan menggunakan ujian. Malangnya, berkaitan dengan barah kolorektal, ujian tersebut tidak menunjukkan hasil kepekaan dan kekhususan yang diperlukan untuk ujian saringan..

Versi terakhir ujian makmal, yang, mungkin, setelah beberapa lama, akan menggantikan analisis imunokimia untuk darah ghaib - ujian DNA (penentuan kuantitatif DNA dalam kolonosit yang terkelupas). Ahli keluarga yang paling terkenal adalah ColonGuard, yang telah menjalani latihan klinikal di Amerika Syarikat. Menurut kajian berskala besar 10,000 sukarelawan, yang diselesaikan hingga kini, pada pesakit dengan barah kolorektal yang dikesan pada FCC, ujian DNA positif pada 92% kes. Terdapat satu kelemahan untuk diagnostik makmal jenis ini - kos larangan (kira-kira $ 500 setiap ujian). Ujian ini belum didaftarkan di Rusia, dan tidak mungkin memasuki latihan klinikal yang meluas dalam masa terdekat.

Oleh itu, sehingga kini, kebanyakan pakar di seluruh dunia menganggap pemeriksaan makmal menggunakan ujian imunokimia sebagai pilihan terbaik untuk diagnosis awal kanser usus, dengan pemeriksaan lebih lanjut terhadap pesakit dengan hasil positif melalui kolonoskopi..

Pasukan kami menganggap pencegahan dan diagnosis awal kanser usus adalah salah satu bidang keutamaan dalam kerjanya, oleh itu ia mengambil bahagian aktif dalam pengembangan dan pelaksanaan program saringan di St. Petersburg. Di pejabat perubatan kami, anda boleh membeli ujian diagnosis diri ColonView yang murah dan berkualiti tinggi dari pengeluar Finland Biohit. Untuk penduduk wilayah lain, terdapat kedai dalam talian kami, di mana anda boleh memesan ujian dengan penghantaran percuma ke seluruh Rusia. Bagi pesakit dengan ujian positif, kami telah menyediakan tawaran khas untuk semua jenis pemeriksaan endoskopi saluran gastrointestinal, termasuk kolonoskopi video di bawah anestesia.

Dengan hormatnya, Anatoly Ivanovich Nedozimovaniy, profesor bersekutu dalam bidang koloproctologi di Universiti Perubatan Negeri Pavlov St. Petersburg; Smirnova Elena Valerievna, ahli onkologi Pusat Koloprokologi Saintis dan Praktik St. Petersburg

Kanser usus besar - bagaimana tidak jatuh sakit

Kanser usus adalah salah satu tumor yang paling berbahaya. Ia dapat berkembang selama bertahun-tahun tanpa memberi gejala, dan akibatnya didiagnosis pada tahap lanjut. Keberkesanan rawatan sangat bergantung pada tahap perkembangan penyakit. Isyarat utama bahawa tumor berkembang di usus besar adalah pendarahan dari saluran gastrointestinal. Gejala ini sering sukar diganti. Pada 76% pesakit, darah ini tersembunyi dan hanya dapat dikesan dengan melakukan ujian khas.

Kanser kolon adalah salah satu tumor ganas yang paling banyak dikaji. Para saintis mengatakan pencegahan adalah kaedah yang berkesan untuk melindungi diri anda dari penyakit ini..

Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan barah usus besar

1. Risiko penyakit meningkat dengan bertambahnya usia. 94% kes barah usus berlaku selepas usia 50 tahun.

2. Pengaruh terbesar pada penampilan tumor dipengaruhi oleh gaya hidup, kerana hanya 5-10% dari perubahan yang terjadi memiliki dasar genetik.

Merokok, alkohol, diet rendah serat dan kalsium, dan tinggi lemak tidak sihat adalah faktor yang mencetuskan barah usus besar. Kegiatan fizikal yang rendah, kegemukan, kolesterol tinggi menyumbang kepada kemunculan tumor. Proses keradangan dan penyakit seperti kolitis ulseratif, penyakit Crohn, diverticulosis usus, sindrom iritasi usus, diabetes adalah berbahaya.

Gejala barah usus besar

Kanser kolon berkembang dengan perlahan, biasanya selama beberapa tahun, kebanyakannya disebabkan oleh polip. Pada mulanya, unjuran kecil terbentuk dari sel epitelium usus besar. Sebahagian daripadanya tumbuh dengan sangat kuat, perkembangan tisu yang tidak normal berlaku dan barah berkembang..

Lesi prakanker berbentuk adenoma jinak. Menghilangkannya secara berkesan dapat mencegah pembentukan barah invasif (ketika sel-sel tumor merebak melampaui batas kawasan yang terjejas). Prognosis rawatan pada tahap ini sangat baik - kebarangkalian pemulihan pesakit adalah tinggi dan melebihi 80%.

Sekiranya lesi berada di sebelah kanan kolon, sakit kusam di bahagian bawah perut dan najis gelap mungkin muncul.

Sekiranya barah berkembang di bahagian kiri usus besar, maka terdapat perubahan pada usus: cirit-birit, sembelit, sakit semasa buang air besar.

Ketika barah berkembang, pesakit mungkin mengalami anemia, penurunan berat badan yang cepat, dan kelemahan yang teruk.

Kesakitan juga boleh mempengaruhi organ yang tumor menyerang - vagina, pundi kencing, prostat, rahim.

Oleh kerana gejala yang membimbangkan muncul agak lewat, doktor mengesyorkan pemeriksaan secara berkala - sekali setahun, ujian darah tersembunyi di dalam tinja dan kolonoskopi 10 tahun sekali. Ini memungkinkan untuk membuang polip adenomatous secara serentak, yang mencegah transformasinya menjadi tumor ganas atau tumor yang sudah ada pada tahap awal..

Pencegahan Kanser Kolon

Selama beberapa dekad, para saintis telah berusaha menentukan pengaruh faktor persekitaran dan genetik terhadap kejadian neoplasma malignan. Mengikut pengetahuan semasa, sekitar 80-90% daripadanya berkaitan dengan faktor persekitaran luaran. Kajian epidemiologi menunjukkan bahawa merokok, pengambilan alkohol dan diet yang buruk memprovokasi perkembangan barah.

Para saintis bersetuju bahawa barah kolorektal (barah kolon dan rektum) berkaitan dengan pemakanan dan biasanya memerlukan 10 hingga 20 tahun untuk berkembang menjadi bentuk invasif. Ini adalah tempoh yang cukup lama untuk berjaya menggunakan kaedah pencegahan..

Cara menurunkan risiko barah usus besar

1. Seperti yang dinyatakan di atas, kolonoskopi dapat membantu mengesan barah usus pada peringkat awal. Tetapi agar kaedah ini benar-benar berkesan, kajian harus dilakukan sekurang-kurangnya sekali setiap 10 tahun..

2. Merokok meningkatkan risiko menghidap barah kolorektal sebanyak 50-70%. Sekiranya anda ingin mengelakkan penyakit ini - ucapkan selamat tinggal kepada tabiat buruk.

3. Ternyata gaya hidup yang tidak aktif dapat menyumbang kepada perkembangan barah usus besar. Berdasarkan 43 kajian, yang melibatkan hampir 70 ribu orang, para saintis membuat kesimpulan bahawa lelaki meningkatkan risiko barah usus besar sebanyak 61% jika mereka duduk selama lebih dari 9 jam setiap hari..

4. Risiko menghidap barah sebanding dengan tahap kegemukan. Peningkatan indeks jisim badan sebanyak 2 kali meningkatkan kemungkinan penyakit sebanyak 7%. Menariknya, obesiti adalah faktor yang mempengaruhi perkembangan barah usus besar pada lelaki dan wanita, tetapi pada lelaki, hubungan ini lebih jelas..

Lemak berlebihan menyebabkan peningkatan daya tahan insulin dan juga meningkatkan keradangan di dalam badan - ini adalah sebab yang dapat merangsang perkembangan tumor.

5. Kajian saintifik menunjukkan bahawa senaman yang sistematik dapat mengurangkan morbiditi dengan ketara. Agensi Antarabangsa untuk Penyelidikan Kanser menganggarkan bahawa orang yang melakukan senaman secara berkala dan intensif mengurangkan risiko terkena barah sebanyak 25% berbanding mereka yang menjalani gaya hidup yang tidak aktif.

6. Pengambilan lemak tepu yang berlebihan, yang terutama terdapat pada produk haiwan, adalah faktor yang meningkatkan risiko terkena barah kolorektal. Satu kajian di mana 130 ribu orang mengambil bahagian, menunjukkan bahawa risiko penyakit menurun sebanyak 20% di antara mereka yang mengurangkan pengambilan lemak haiwan..

7. Para saintis China sampai pada kesimpulan - pengambilan ikan berlemak, yang terkenal sebagai sumber asid lemak omega-3 yang berharga, dapat mengurangkan risiko penyakit sebanyak 12%.

8. Asid folik, yang terdapat dalam buah-buahan segar dan sayur-sayuran hijau, memainkan peranan penting dalam menjaga kestabilan DNA. Kajian epidemiologi menunjukkan bahawa suplemen folat mengurangkan risiko barah usus besar.

Kanser kolon

Mortaliti dari tumor ganas tetap tinggi, walaupun peningkatan keupayaan perubatan moden. Kanser kolorektal menduduki tempat keempat antara penyakit onkologi di Rusia. Berkat peralatan diagnostik terkini, doktor Klinik Onkologi Hospital Yusupov melakukan kajian saringan yang memungkinkan untuk mengesan penyakit pada peringkat awal proses tumor.

Usus besar mempunyai lima bahagian. Tumor boleh terbentuk di kolon buta, rektum, sigmoid, menaik, dan menurun. Jenis barah kolorektal yang paling biasa adalah barah rektum. Sekiranya terdapat neoplasma usus kecil, pesakit mungkin tidak terganggu oleh gejala selama beberapa bulan. Dengan perkembangan proses tumor, pesakit beralih kepada proctologist atau gastroenterologi. Selepas pemeriksaan menyeluruh, pesakit dirujuk oleh pakar onkologi di Hospital Yusupov. Sekiranya neoplasma malignan disahkan, doktor klinik onkologi secara kolektif menentukan taktik pengurusan pesakit..

Sebab-sebabnya

Penyelidik telah mengenal pasti penyebab utama kanser rektum berikut:

  1. Kecenderungan genetik;
  2. Umur lanjut usia. Selepas 55 tahun, kemungkinan mengembangkan tumor ganas di usus besar meningkat;
  3. Penyakit keradangan kronik di usus besar;
  4. Pengambilan makanan berlemak yang berlebihan, makanan dengan karbohidrat halus;
  5. Penyakit metabolik;
  6. Polip kolon;
  7. Aktiviti fizikal yang rendah. Apabila keseimbangan antara aktiviti fizikal dan jumlah kalori yang diambil tidak seimbang, berat badan berlebihan akan berlaku;
  8. Pembandaran. Kanser kolorektal adalah ciri negara perindustrian, yang ahli kaitkan dengan sifat diet;
  9. Merokok;
  10. Alkoholisme kronik.

Tumor malignan usus besar berkembang dalam 12-15 tahun. Penyakit ini dicirikan oleh pengesanan lewat, yang mengurangkan kemungkinan hasil yang baik. Peralatan diagnostik berketepatan tinggi moden yang digunakan oleh pakar onkologi hospital Yusupov memungkinkan untuk mengenal pasti proses patologi dengan cepat apabila pesakit berlaku.

Ketidakstabilan mikrosatelit dalam kanser kolorektal

Ahli onkologi telah membuktikan bahawa ketidakstabilan mikrosatelit pada barah kolorektal adalah penyebab penyakit ini pada 5% kes. Ketidakstabilan mikro satelit dicirikan oleh kecenderungan DNA bermutasi di bawah pengaruh pelbagai faktor. Dalam literatur perubatan, terdapat dua cara untuk mengembangkan ketidakstabilan genetik. Mekanisme pertama untuk perkembangan barah kolorektal dikaitkan dengan kelainan kromosom.

Apabila jalan kedua diaktifkan, tumor kolon ganas dikaitkan dengan pelanggaran proses pembaikan. Mutasi berlaku secara spontan di dalam badan, dan kerosakan pada molekul DNA boleh disebabkan oleh reagen kimia atau faktor fizikal. Dalam proses pembaikan, sistem enzimatik menyumbang kepada pemulihan kawasan DNA.

Ketidakstabilan mikrosatelit pada barah kolorektal dicirikan oleh adanya beberapa gen dalam DNA, mutasi yang merupakan penyebab kelainan fenotipik. Literatur perubatan menerangkan secara terperinci mekanisme perkembangan barah kolorektal di bawah pengaruh mutasi, yang membolehkan pakar menentukan kaedah terapi yang paling berkesan..

Kesukaran untuk mendiagnosis barah usus besar dikaitkan dengan fakta bahawa penyakit di bahagian kolon yang berlainan disebabkan oleh sebab yang berbeza. Rawatan barah kolorektal didasarkan pada hasil diagnostik yang komprehensif, yang merupakan elemen penting untuk membantu pesakit barah usus di Hospital Yusupov. Klinik onkologi menggunakan pakar yang berkelayakan tinggi. Mereka memberi bantuan walaupun kepada pesakit yang telah ditinggalkan di institusi perubatan lain..

Gejala barah rektum bergantung pada lokasi neoplasma, strukturnya. Penentuan sifat tumor diperlukan untuk menentukan taktik rawatan, kepantasan dan sifat pertumbuhan formasi. Dengan sifat pertumbuhan, jenis neoplasma ganas kolon berikut dibezakan:

  • Kanser usus eksofitik menampakkan diri dalam pertumbuhan tumor;
  • Kanser kolon endofitik dicirikan oleh pertumbuhan neoplasma di dalam;
  • Bentuk bercampur (menggabungkan kedua-dua jenis tumor, dalam beberapa kes ia adalah ulser).

Dalam onkologi, Klasifikasi Histologi Kanser Antarabangsa digunakan. Tumor epitelium dikelaskan kepada beberapa jenis:

  • Adenoma tubular kolon sigmoid;
  • Adenoma tiub-vena kolon;
  • Tumor jahat rektum atau bahagian lain;
  • Polip adenomatous.

Neoplasma ini jinak, tetapi barah usus dapat berkembang dengan latar belakangnya. Dalam hal ini, adenoma tubular kolon memerlukan pemantauan secara berkala. Jenis histologi barah kolon berikut dibezakan:

  • Adenokarsinoma;
  • Karsinoma sel skuamosa;
  • Kanser pepejal;
  • Melanoma;
  • Kanser cerrocyte;
  • Karsinoma sel krikoid.

Bergantung pada tahap pembezaan sel yang membentuk tumor, jenis kanser rektum berikut dibezakan:

  • Formasi yang sangat berbeza, yang mengandungi lebih daripada 95% struktur kelenjar;
  • Tumor yang dibezakan secara sederhana - mempunyai 50 hingga 90% struktur kelenjar dalam sel;
  • Tumor yang dibezakan dengan teruk - unsur kelenjar menempati 5 hingga 50% sel;
  • Tidak dibezakan - mengandungi kurang daripada 5% sel kelenjar.

Penentuan jenis barah kolon diperlukan untuk pemilihan taktik untuk rawatan selanjutnya, oleh itu, diagnostik berketepatan tinggi dilakukan di klinik onkologi hospital Yusupov.

Gejala

Diagnostik yang komprehensif menggunakan peralatan berketepatan tinggi membolehkan pakar hospital Yusupov untuk menentukan punca masalah dan mengenal pasti pelanggaran pada peringkat awal. Pada temu janji awal, ahli onkologi dengan teliti memeriksa gejala barah kolorektal pada wanita, serta kecenderungan keturunan.

Pada lelaki, tumor rektum, gejala yang mungkin tidak ada, berkembang pada 60% kes. Tanda-tanda barah rektum dan gejala pertama menyebabkan pesakit beralih kepada ahli onkologi pada tahap ketika kemungkinan prognosis yang baik dikurangkan. Pakar perhatikan bahawa barah usus besar mempunyai tanda dan gejala yang sama untuk wanita dan lelaki..

Tumor pada usus besar dengan ukuran kecil pada tahap awal pembentukan tidak menyebabkan rasa sakit dan ketidakselesaan. Dengan peningkatan ukuran, barah usus muncul dengan gejala berikut:

  • Sakit di bahagian perut;
  • Rasa berat;
  • Peningkatan pembentukan gas di perut;
  • Najis tidak teratur.

Sekiranya barah usus besar berkembang, gejala pertama mungkin tidak membimbangkan pesakit untuk masa yang lama dan mungkin disalah anggap sebagai sakit perut. Kanser kolon didiagnosis di Hospital Yusupov, gejala dikaji pada peringkat awal untuk mengembangkan program terapi yang paling berkesan.

Gejala barah kolorektal pada peringkat awal pada wanita dimanifestasikan dalam penurunan prestasi, kehadiran sakit kepala yang sengit. Pada peringkat akhir proses tumor, lesi organ dalaman berlaku, oleh itu, gejala umum timbul:

  1. Anemia - berkembang kerana kekurangan zat besi dalam badan akibat pendarahan biasa. Dimanifestasikan oleh pucat kulit, kelemahan, pening, rambut rapuh dan kuku. Menjadi disfungsi organ dalaman;
  2. Berat badan tanpa sebab yang jelas. Perkembangan tumor selalu menyebabkan penurunan berat badan. Penurunan berat badan berlaku kerana disfungsi sistem pencernaan dan metabolisme.

Selera makan bertambah teruk semasa kemoterapi atau kerana kekurangan semua sumber badan.

Kanser usus meningkat

Kanser usus besar sering dicirikan oleh perkembangan anemia pada peringkat awal penyakit. Ini dikaitkan dengan kesan neuroreflex dari segmen ileocecal usus, yang menyebabkan pelanggaran hematopoiesis. Terdapat malaise, keletihan, suhu badan meningkat. Semua gejala ini menunjukkan perkembangan proses negatif di usus besar..

Kanser usus besar

Kanser usus besar sering terjadi selepas usia 50 tahun. Di tempat pertama adalah kanser metachronous (berganda) kolon sigmoid, di tempat kedua adalah kanser metachronous rektum. Manifestasi pelbagai bentuk kanser utama adalah pelbagai, gejala adalah ciri tumor bersendirian. Terdapat kelemahan, kesakitan teruk, pembuangan darah dan lendir dari rektum, kehilangan selera makan, penurunan berat badan yang cepat, sembelit. Kurang biasa, pesakit mengadu kembung, tenesmus, dan najis longgar.

Manifestasi tempatan kanser kolon

Sekiranya barah kolon sigmoid berkembang, gejala pertama penyakit ini serupa dengan proses patologi di bahagian usus lain. Manifestasi tempatan kanser kolon adalah:

  1. Ketidakselesaan di perut akibat gangguan mikroflora;
  2. Sembelit dan cirit-birit yang bergantian;
  3. Lendir dan darah di dalam najis. Sekiranya kanser kolon sigmoid berkembang, gejala ini berbeza kerana kemasukan menyelimuti tinja. Pada kanser cecum, gejala dicirikan oleh pencampuran darah dan tinja.

Di hospital Yusupov, setiap orang yang mendaftar menerima pertolongan, tanpa mengira keparahan penyakit, sehingga tanda-tanda pertama kanser rektum tidak diabaikan.

Tahap

Ahli onkologi membezakan beberapa peringkat barah rektum mengikut klasifikasi TNM.

T bermaksud prevalensi tumor primer di usus:

  • TX - data yang tidak mencukupi untuk menilai fokus tumor utama;
  • T0 - tumor utama dalam usus tidak dapat ditentukan;
  • Tis - tumor tumbuh di dalam membran mukus;
  • T1 - tumor tumbuh ke submucosa;
  • T2 - tumor tumbuh ke lapisan otot dinding usus;
  • T3 - tumor tumbuh melalui semua lapisan dinding usus;
  • T4 - tumor tumbuh menjadi organ tetangga.

N mencirikan kehadiran sel barah di kelenjar getah bening serantau (berdekatan dengan tumor);

  • NX - data tidak mencukupi untuk menilai kelenjar getah bening serantau;
  • N0 - kelenjar getah bening tidak terjejas;
  • N1 - metastasis dijumpai di 1-3 kelenjar getah bening serantau;
  • N2 - metastasis terdapat di 4 atau lebih kelenjar getah bening serantau.

M menunjukkan kehadiran metastasis jauh di pelbagai organ:

  • M0 - tiada metastasis jauh;
  • M1 - terdapat metastasis yang jauh.

Semasa membuat diagnosis oleh ahli onkologi, klasifikasi lain juga digunakan, yang mana barah usus melalui 4 peringkat:

  1. Tahap pertama dicirikan oleh pertumbuhan tumor ke dinding organ, sementara itu tidak menyebar melebihi hadnya. Pada peringkat ini, tidak ada metastasis pada kelenjar getah bening serantau, sehingga kadar kelangsungan hidup lima tahun melebihi 90%. Adenoma tubular usus besar dengan displasia gred 1 boleh berkembang secara asimtomatik pada pesakit;
  2. Tahap kedua - neoplasma melangkaui usus, metastasis di kelenjar getah bening tidak dijumpai. Kanser rektum tahap 2 dicirikan oleh kadar kelangsungan hidup hingga 75%;
  3. Tahap ketiga dicirikan oleh pencerobohan tumor ke membran serous dan metastasis ke kelenjar getah bening. Kanser rektum tahap 3 mempunyai prognosis yang baik dalam 50% kes;
  4. Peringkat keempat adalah terminal. Tumor mempengaruhi organ berdekatan, pembentukan metastasis diperhatikan. Sekiranya kanser rektum tahap 4 didiagnosis, jangka hayat dikurangkan: selama lima tahun pertama, hanya 10% pesakit yang dapat bertahan.

Kanser rektum, kolon sigmoid, tahap 4 membawa sensasi menyakitkan kepada pesakit dan memburukkan lagi kesihatan psikologi. Seorang ahli psikologi yang berpengalaman bekerja dengan pesakit setiap hari ketika merawat pesakit dengan barah rektum kelas 4.

Gejala mengikut peringkat

Gejala barah kolon tahap pertama muncul dalam bentuk ketidakselesaan usus, sembelit, atau gangguan najis yang berulang. Pada peringkat ini, percambahan tumor primer mukosa usus dan submukosa berlaku. Strek darah dan lendir mungkin muncul pada najis.

Tanda-tanda barah usus besar tahap kedua juga tidak dapat diekspresikan: sembelit berkala, najis sakit, kembung perut, sakit di perut, bersendawa, pedih ulu hati, darah dan lendir pada najis mungkin muncul.

Manifestasi tahap ketiga kanser kolon termasuk:

  • Kesakitan di perut, perut;
  • Pelepasan darah dan lendir yang banyak di dalam najis;
  • Perut kembung;
  • Sembelit yang tidak bertindak balas terhadap rawatan
  • Mual yang kerap, muntah sekejap-sekejap.

Tumor sering dijumpai semasa palpasi, bergantung pada tempat penyetempatannya. Pemeriksaan mendedahkan kelenjar getah bening wilayah metastatik.

Gejala tahap keempat perkembangan barah usus besar dicirikan oleh rasa sakit yang teruk di perut, darah di dalam tinja, kemunculan pelepasan bernanah yang disebabkan oleh keradangan tumor itu sendiri, dan perkembangan abses. Pesakit menurunkan berat badan dengan banyak, kehilangan selera makan, anemia kekurangan zat besi berkembang, penyumbatan usus.

Metastasis

Perpindahan fokus patologi adalah kejadian biasa pada barah usus besar. Kanser rektum gred 4 dengan metastasis sukar dirawat, usaha ahli onkologi bertujuan untuk meningkatkan kualiti hidup pesakit dan mengurangkan kesan negatif penguraian tisu yang rosak.

Metastasis tumor ganas pada usus besar dilakukan di organ berikut:

  1. Hati menerima darah yang memberi makan kepada organ dalaman. Kanser kolon sigmoid gred 4 dengan metastasis hati menampakkan diri pada pesakit dengan pengumpulan cecair di rongga perut, mual dan muntah, penyakit kuning dan penipisan umum badan;
  2. Peritoneum adalah filem nipis yang melapisi organ dalaman, setelah pertumbuhan neoplasma ke dalam organ, fokus proses patologi muncul di peritoneum;
  3. Ketika barah metastasis ke paru-paru, pesakit mengalami kesakitan yang teruk di dada, serangan batuk, sesak nafas, pemisahan darah terjadi ketika batuk.

Peralatan diagnostik moden membolehkan pakar onkologi Hospital Yusupov mengenal pasti metastasis pada kanser usus dan memberi terapi yang mencukupi. Kanser usus besar tahap 4 dengan metastasis hati mempunyai prognosis yang buruk, tetapi ahli onkologi berpengalaman di Hospital Yusupov memberikan rawatan paliatif kepada pesakit.

Diagnostik

Kanser kolon sigmoid didiagnosis di Hospital Yusupov. Pesakit menjalani pemeriksaan menyeluruh. Diagnosis awal menyumbang kepada peningkatan kadar kelangsungan hidup pesakit dengan barah. Kanser rektum didiagnosis berdasarkan banyak kajian. Seorang proktologi melakukan pemeriksaan digital pada rektum.

Sekiranya kolon rektum dan sigmoid terjejas, sigmoidoskopi dilakukan. Kaedah utama untuk mendiagnosis barah usus adalah kolonoskopi. Ini adalah pemeriksaan endoskopi yang membolehkan doktor memeriksa semua bahagian usus besar dan mengambil bahan untuk pemeriksaan histologi. Kolonoskopi mempunyai faedah berikut:

  • Penentuan lokasi tepat tumor;
  • Penjelasan mengenai tahap lesi;
  • Pengesanan luka prakanker atau barah segerak;
  • Penyingkiran polip semasa pemeriksaan.

Di hospital Yusupov, untuk meningkatkan ketepatan diagnostik, doktor diagnostik fungsional menggunakan kaedah kromoendoskopi - selaput lendir diwarnai dengan pewarna khas. Ini membolehkan anda mengenal pasti perubahan patologi pada peringkat awal, untuk memilih laman web untuk biopsi yang disasarkan. Sekiranya untuk alasan anatomi tidak mungkin untuk memeriksa bahagian kanan usus besar dan pesakit mempunyai banyak adenoma, irrigoskopi digunakan sebagai tambahan kepada kolonoskopi..

Ahli radiologi di Hospital Yusupov menggunakan kaedah berikut untuk memeriksa usus:

  1. Tomografi yang dikira. Kaedah ini sangat tepat, berdasarkan pada memperoleh banyak gambar lapisan demi lapisan dari kawasan tertentu badan. Kanser kolorektal, gejala dan diagnosisnya agak kompleks, dapat memberi metastasis, oleh itu, tomografi yang dikira digunakan untuk menentukan fokus sekunder;
  2. Irrigoskopi dengan kontras dengan penggantungan barium. Kaedah ini didasarkan pada pengenalan barium sulfat ke dalam usus, setelah itu pemeriksaan sinar-X dilakukan. Bahan ini mempunyai keupayaan untuk menyerap sinar-X. Enema Barium pada sinar-X membolehkan anda memvisualisasikan kawasan kolon yang terjejas;
  3. Pengimejan resonans magnetik - digunakan untuk menggambarkan kawasan yang diminati. Kaedah ini adalah yang paling selamat, kerana berdasarkan penggunaan radiasi elektromagnetik;
  4. Tomografi pelepasan Positron - membolehkan anda menjelaskan batas penyebaran tumor menggunakan radioisotop berlabel;
  5. X-ray dada - digunakan untuk mengesan metastasis pada organ yang jauh.

Kaedah diagnostik sinar-X digunakan untuk menentukan kehadiran tumor di usus besar dan lokasinya. Dalam bidang perubatan, terdapat juga kaedah untuk menentukan asal usul neoplasma, struktur histologinya dan sifat gangguan pada tubuh..

Kemungkinan menghidap barah kolorektal tinggi pada orang yang saudara-mara mereka mengalami gangguan ini. Terdapat bukti perubatan yang menggambarkan kehadiran gen dalam DNA yang bertanggungjawab untuk perkembangan barah usus besar. Pengaktifan gen ini berlaku apabila faktor negatif mempengaruhi tubuh, oleh itu, untuk mengenal pasti kemungkinan barah, perlu menjalani ujian genetik. Ahli onkologi di hospital Yusupov memberitahu pesakit bagaimana untuk memeriksa barah kolorektal. Penyelidikan genetik bertujuan untuk mengenal pasti gangguan genetik yang dapat mencetuskan proses patologi.

Apabila barah usus disyaki, beberapa ujian makmal dilakukan:

  1. Ujian darah diperlukan untuk mengesan anemia yang berkembang akibat pendarahan pada barah. Kehadiran proses patologi disahkan oleh pelanggaran reseptor antigen yang terletak di permukaan membran sel. Ujian darah membolehkan anda menentukan tahap perkembangan lesi dengan tepat;
  2. Kajian najis. Pada barah usus besar, darah memasuki tinja; dalam jumlah kecil, mungkin tidak dapat dilihat oleh pesakit. Sebelum diagnostik, pesakit memerlukan latihan khas, termasuk penolakan makan ikan, daging, bit. Darah laten dalam tinja boleh terdapat dalam pelbagai penyakit, oleh itu, kaedah lain digunakan untuk diagnosis yang tepat;
  3. Biopsi - mengambil sampel tisu dari tumor dan kelenjar getah bening.

Untuk mengesahkan diagnosis kanser kolon dan untuk mengesahkan tumor, pemeriksaan morfologi terhadap bahan yang diperoleh sebagai hasil biopsi dilakukan. Di hospital Yusupov, kajian ini dilakukan oleh pakar histologi yang berkelayakan.

Perihalan penyediaan mikro dengan adanya adenokarsinoma usus besar merangkumi:

  • Jenis tumor histologi;
  • Tahap keganasan;
  • Tahap pencerobohan tumor ke dinding usus dan organ bersebelahan;
  • Kehadiran sel-sel atipikal di kawasan yang terletak di antara tumor dan tepi reseksi;
  • Kehadiran atau ketiadaan pencerobohan vaskular atau perineural;
  • Bilangan kelenjar getah bening yang dikeluarkan dan penglibatan mereka dengan sel barah.

Pemeriksaan ultrabunyi membolehkan anda memvisualisasikan tumor dan menerangkan secara terperinci ukurannya, penyetempatannya, dan mengenal pasti sama ada ia telah tumbuh menjadi organ berdekatan. Kaedah ini sangat bermaklumat, bagaimanapun, untuk menentukan sama ada kanser kolorektal berkembang, disaring.

Pemeriksaan barah usus besar

Ujian saringan yang dilakukan oleh pakar onkologi di Hospital Yusupov menyumbang kepada peningkatan kelangsungan hidup pesakit. Ujian ini membolehkan anda mengenal pasti proses patologi pada peringkat awal, apabila tidak ada gejala. Pemeriksaan kanser usus dilakukan dengan menggunakan tiga ujian utama:

  • Kolonoskopi;
  • Analisis tinja untuk darah ghaib;
  • Pemeriksaan visual membran mukus menggunakan sigmoidoscope.

Kajian tambahan adalah:

  • Pengenalan ke dalam lumen usus dengan kecurigaan adenoma tubular, adenokarsinoma kolon, agen kontras, diikuti dengan pemeriksaan sinar-X;
  • Analisis genetik tinja;
  • Kolonoskopi maya.

Diagnostik kanser rektum dan proses patologi di bahagian lain usus besar di hospital Yusupov mempunyai beberapa kelebihan:

  • Penggunaan peralatan Eropah yang menjamin ketepatan hasil yang tinggi;
  • Kekurangan barisan dan pakar lawatan pada waktu yang sesuai;
  • Sikap ramah dan hormat kakitangan terhadap setiap pesakit;
  • Pemprosesan hasil dan diagnosis yang cepat dalam masa sesingkat mungkin.

Ahli onkologi memberitahu pesakit seperti apa kanser rektum dan bagaimana prognosis penyakit ini. Semasa pemeriksaan, doktor memberitahu pesakit tentang bagaimana membezakan buasir dari kanser rektum, mencadangkan untuk menjalani diagnostik dan memulakan rawatan penyakit ini.

Rawatan

Rawatan barah kolorektal dengan kaedah konservatif adalah mustahil, oleh itu, pembedahan dilakukan untuk membuang tumor. Sekiranya neoplasma didiagnosis, taktik rawatan ditentukan oleh tahap kerosakan pada usus besar. Ahli onkologi di Hospital Yusupov juga menggunakan terapi radiasi atau kemoterapi untuk merawat barah kolorektal.

Soalan banyak pesakit yang mengunjungi ahli onkologi berkaitan dengan apakah kanser rektum dapat disembuhkan. Diagnosis awal dan terapi tepat pada masanya meningkatkan prognosis untuk penyakit ini; pada peringkat awal perkembangan proses patologi, kemungkinan hasil yang baik adalah tinggi.

Operasi

Rawatan utama untuk kanser rektum adalah pembedahan. Tumor malignan menyebar dengan cepat, oleh itu, kaedah konservatif tidak membenarkan menghentikan proses patologi. Pemeriksaan pra operasi merangkumi:

  • Pemeriksaan oleh pakar onkologi;
  • Ujian darah am dan biokimia dengan penilaian fungsi hati dan buah pinggang;
  • Penentuan penanda tumor CEA;
  • Melakukan kolonoskopi;
  • Mengira tomografi organ pelvis, dada dan perut.

Beberapa jenis operasi telah dikembangkan, bergantung pada tahap barah dan penyetempatannya. Pakar bedah Klinik Onkologi dengan mahir melakukan intervensi pembedahan berikut pada usus besar apabila terdapat tumor malignan:

  • Reseksi laparoskopi - operasi ini sangat diminati, kerana ia membolehkan anda menghentikan proses patologi dengan campur tangan minimum;
  • Reseksi dubur perut - dicirikan oleh penyingkiran bahagian usus yang terjejas, selepas itu pakar bedah menjahit kedua ujungnya dan membuang bahagian usus yang terletak di dubur;
  • Reseksi intra-perut - kaedah ini menghilangkan kawasan usus yang terkena; semasa campur tangan, kolostomi dapat dibawa ke dinding perut anterior;
  • Reseksi obstruktif, atau operasi Hartmann, dilakukan apabila terdapat kemungkinan penyembuhan permukaan luka yang berpanjangan. Dengan kaedah ini, pakar bedah membuang neoplasma, kemudian membuang kolostomi dan menjahit hujung usus yang lain. Selepas itu, campur tangan pembedahan adalah mungkin untuk menjahit kolostomi.

Adenokarsinoma kolon sigmoid, yang dirawat secara pembedahan, berjaya dirawat pada peringkat awal perkembangan. Ahli onkologi di Hospital Yusupov memberikan perkhidmatan perubatan berkualiti tinggi dan memberikan sokongan psikologi kepada setiap pesakit.

Doktor di Hospital Yusupov melakukan operasi berikut untuk barah usus:

  • Reseksi sudut ileocecal, di mana bahagian usus kecil dan cecum dikeluarkan, anastomosis primer digunakan (persimpangan usus kecil dan besar);
  • Hemikolektomi sisi kanan, di mana bahagian terminal usus kecil dan kolon menaik dengan lenturan hepatik dikeluarkan;
  • Reseksi kolon melintang dengan kelenjar getah bening bersebelahan;
  • Hemikolektomi sisi kiri, apabila lipatan splenik kolon dan bahagian bawah kolon dikeluarkan;
  • Reseksi rektum anterior dengan penyingkiran kolon sigmoid dan rektum ampullary atas;
  • Reseksi rektum anterior rendah - penyingkiran bahagian ampullar atas dan tengah rektum dengan reseksi kolon sigmoid.

Selalunya, dalam keadaan terancang, ahli onkologi membentuk anastomosis primer. Pakar bedah menjahit kedua hujung serpihan usus yang dilindungi. Semasa operasi kecemasan, campur tangan terdiri daripada penyisipan ileostomi atau kolostomi tambahan ke dinding perut anterior.

Semasa pesakit akan menjalani kemoterapi neoadjuvant pra-operasi atau terapi radiasi untuk tanda-tanda penyumbatan usus separa, pakar bedah meletakkan stent intraintestinal menggunakan kolonoskopi untuk mengekalkan fungsi perkumuhan. Setelah menjalankan rawatan neoadjuvant, dalam mesyuarat dewan pakar, masalah kemungkinan melakukan pembedahan radikal dipertimbangkan.

Dalam kes kehadiran awal metastasis jauh, tumor primer dikeluarkan semasa operasi. Kemudian rawatan adjuvant dilakukan (kemoterapi, terapi radiasi, atau gabungan kaedah ini). Pendekatan ini menghalang pemecahan tisu tumor atau perkembangan penyumbatan usus..

Terapi sinaran sebelum pembedahan

Terapi radiasi adalah salah satu komponen rawatan barah rektum. Sinaran pengion menyumbang kepada pemusnahan sel tumor, dan sel yang sihat juga terjejas. Pendedahan radiasi sebelum pembedahan membuang tumor membantu menghilangkan simptom. Sekiranya kanser sigmoid didiagnosis, rawatan dengan kaedah ini selepas pembedahan akan meningkatkan prognosis.

Kolostomi

Rawatan barah rektum dalam beberapa kes memerlukan penciptaan kolostomi, yang merupakan bukaan di mana gas dan tinja dikeluarkan dari usus besar. Anus buatan dikeluarkan jika terdapat petunjuk berikut:

  • Kekalahan sebahagian besar usus;
  • Proses keradangan selepas terapi radiasi;
  • Suppuration dan fistula di usus besar;
  • Kemungkinan penyingkiran tumor dengan segera;
  • Kebarangkalian komplikasi tinggi semasa mengeluarkan serpihan usus besar;
  • Percambahan pendidikan menjadi organ.

Pesakit kolostomi menggunakan bekas khas untuk mengumpulkan najis.

Kemoterapi paliatif

Rawatan kemoterapi dilakukan dengan ubat-ubatan yang memberi kesan buruk kepada sel atipikal, mengurangkan kemungkinan metastasis. Kemoterapi untuk kanser rektum dilakukan sebelum atau selepas pembedahan. Kemoterapi digunakan sebagai rawatan utama untuk tumor yang tidak dapat dikeluarkan semasa pembedahan.

Kesan sampingan rawatan ini termasuk loya, keguguran rambut, cirit-birit, keradangan mukosa dan neutropenia. Sebelum prosedur, ahli onkologi memberi amaran kepada pesakit mengenai kemungkinan akibatnya. Pengendalian makmal yang berterusan terhadap tahap elemen seragam membolehkan doktor hospital Yusupov membetulkan dos dan ubat yang tepat pada masanya.

Diet

Pemakanan untuk kanser rektum harus seimbang. Tukang masak di hospital Yusupov termasuk makanan yang tinggi serat sayuran dalam diet pesakit. Langkah ini bertujuan mencegah sembelit, membuang toksin. Diet terapeutik untuk kanser rektum adalah tambahan kepada terapi arus perdana.

Garis panduan diet umum untuk kanser usus besar:

  • Makanan pecahan 5-6 kali sehari;
  • Penggunaan makanan segar dalam memasak;
  • Makan makanan rebus atau kukus;
  • Penolakan daging berlemak, produk salai dan acar;
  • Pengecualian dari diet minuman berkarbonat dan makanan yang meningkatkan pembentukan gas.

Diet radioterapi rektum memerlukan penghapusan makanan kasar dan masin yang merengsakan mukosa mulut. Pemakanan untuk pesakit barah usus di Hospital Yusupov dikembangkan oleh pakar pemakanan, dengan mengambil kira pilihan individu. Diet merangkumi makanan segar

Prognosis dan kelangsungan hidup

Prognosis untuk kanser usus besar bergantung pada kedalaman pencerobohan tumor dan penglibatan kelenjar getah bening serantau dalam proses patologi. Faktor prognostik penting adalah:

  • Tahap pembezaan tisu tumor;
  • Pencerobohan perineural atau vaskular;
  • Penglibatan dalam proses patologi tepi reseksi.

Tanda-tanda buruk termasuk perforasi neoplasma, penyumbatan usus, peningkatan tahap penanda tumor CA 19.9 dan CEA.

Kadar kelangsungan hidup lima tahun selepas pembedahan membuang tumor adalah 85-95% pada peringkat pertama, 60-80% untuk yang kedua, dan 30-60% pada peringkat ketiga. Dengan adanya metastasis tunggal ke hati, pakar bedah melakukan reseksi separa organ. Selepas pembedahan, prognosis untuk kadar kelangsungan hidup lima tahun adalah 40%. Selepas penyingkiran metastasis di paru-paru, kadar kelangsungan hidup lima tahun adalah 35 hingga 45%. Apabila adenokarsinoma kolon yang sangat berbeza dikesan, prognosisnya lebih baik daripada dengan tumor yang tidak berbeza.

Prognosis untuk adenokarsinoma kolon yang dibezakan secara sederhana bergantung sepenuhnya pada peringkat barah. Dengan diagnosis awal yang tepat pada masanya, ahli onkologi di Hospital Yusupov berjaya melakukan rawatan radikal yang mencegah kambuh dan metastasis. Sekiranya neoplasma dikesan pada peringkat terakhir, prognosis bertambah buruk.

Rawatan barah usus besar di Moscow

Rawatan barah usus di Moscow dilakukan oleh pakar onkologi di Hospital Yusupov, yang pakar dalam bidang ini. Pakar klinik onkologi yang berpengalaman menyediakan perkhidmatan berkualiti tinggi kepada pesakit dan keluarga mereka. Setelah melawat pakar dan diagnostik, rawatan barah kolorektal di Moscow ditetapkan secepat mungkin..

Sekiranya pesakit didiagnosis menghidap barah usus, ahli onkologi di Hospital Yusupov akan membuat program rawatan individu. Anda boleh membuat janji temu dengan pakar onkologi dan mengetahui kos perkhidmatan dengan menghubungi nombor telefon hospital Yusupov. Pakar pusat hubungan menjawab semua soalan pesakit dan saudara mereka sepanjang masa.

Pencegahan

Pencegahan barah usus adalah salah satu aktiviti utama ahli onkologi di Hospital Yusupov. Penyediaan program pencegahan individu dilakukan setelah diagnosis dan analisis komprehensif terhadap data yang diperoleh. Ahli onkologi dengan pengalaman bertahun-tahun dalam rawatan barah kolorektal menawarkan pesakit bidang pencegahan berikut:

  • Membuat perubahan pada diet. Salah satu faktor yang memprovokasi perkembangan penyakit ini adalah penggunaan daging merah, penyediaannya berlaku pada suhu tinggi, akibatnya bahan karsinogenik terbentuk. Pakar mengesyorkan meminimumkan penggunaan produk ini. Di samping itu, untuk pencegahan barah usus besar, doktor menasihatkan makan makanan yang kaya dengan serat, kalsium dan vitamin A, C, D;
  • Berhenti alkohol dan merokok;
  • Terapi tepat pada masanya penyakit radang usus dan pencegahan sembelit;
  • Penyingkiran polip usus besar.

Pakar di Rumah Sakit Yusupov menarik perhatian pesakit terhadap perlunya menjalani kajian tahunan sekiranya berlaku kecenderungan keturunan dan adanya faktor yang memprovokasi. Untuk diperiksa dengan bantuan peralatan moden untuk disyaki barah usus besar, hubungi hospital Yusupov. Sekiranya doktor menolak kehadiran neoplasma malignan, pencegahan barah usus besar akan dilakukan.

Sekiranya terdapat tumor, jenis dan tahapnya akan ditetapkan, skema pengurusan pesakit individu akan dibuat, dan rawatan yang mencukupi akan dilakukan. Di klinik onkologi, pesakit akan dipilih terapi yang optimum, menggunakan ubat-ubatan yang paling moden dan berkesan dengan kesan sampingan yang minimum, serta memberikan pemakanan diet untuk barah usus..