Pembuangan rahim dengan fibroid, petunjuk, kontraindikasi, akibatnya

Sekiranya seorang wanita menghidap penyakit, jelas bahawa dia ingin mengatasinya dengan akibat kesihatan yang minimum. Malangnya, ini tidak berfungsi dalam semua kes. Terdapat beberapa patologi sekiranya diperlukan untuk mengeluarkan organ, terutama rahim. Namun, adakah anda harus selalu mengambil langkah kardinal ini? Mungkin ada jalan keluar lain?

Adakah perlu membuang rahim dengan fibroid?

Setelah rahim dikeluarkan, tidak ada sedikit pun kemungkinan berulang penyakit ini, tetapi pada masa yang sama, salah satu akibat yang paling penting muncul, seorang wanita tidak lagi dapat melahirkan anak. Atas sebab inilah operasi seperti ini hanya disarankan untuk wanita yang sudah menopaus. Walaupun seorang wanita berusia lebih dari 35 tahun dan mempunyai anak, kemungkinan dia ingin sekali lagi menjadi ibu tidak boleh dikesampingkan, oleh itu, operasi juga tidak termasuk dalam kes ini. Juga perlu difahami bahawa setelah hanya membuang node, terdapat kemungkinan besar seseorang akan segera mengembangkan patologi.

Langkah-langkah radikal sering dilakukan hanya dalam kes di mana ukuran rahim, dengan adanya urat simpul di dalamnya, melebihi 12 minggu. Harus diingat bahawa persoalan membuang rahim dipertimbangkan dalam kasus ketika semua metode lain telah dicoba, tetapi mereka tidak memberikan hasil yang positif, khususnya, ini berlaku untuk terapi hormon. Dalam kebanyakan kes, rawatan hormon adalah mengurangkan ukuran urat simpul, akibatnya pembuangan rahim mungkin tidak diperlukan.

Selain itu, penyingkiran rahim mungkin satu-satunya rawatan untuk fibroid besar atau jika rahim sudah mula turun. Tidak kurang pentingnya adalah dengan cepatnya pembentukan ini berkembang pada seorang wanita, kehadiran pendarahan yang berpanjangan, terjadinya formasi submukosa, kehadiran fibroid kaki, anemia teruk, kehadiran formasi di kawasan serviks, dan juga ketika tumor mula memerah organ-organ yang terletak berdekatan. Dalam beberapa keadaan tertentu, semasa penerimaan data analisis histologi, anda dapat melihat kemungkinan tinggi fibroid merosot menjadi barah. Faktor ini juga merupakan salah satu petunjuk untuk membuang pendidikan.

Bagaimana operasi membuang rahim dilakukan??

Untuk membuang organ genital, histeroskopi, laparotomi, atau laparoskopi digunakan. Setiap teknik mempunyai ciri tersendiri:

  1. Laparotomi adalah operasi dari jenis perut, oleh itu, akibatnya diucapkan. Teknik seperti ini sangat jarang berlaku hari ini, petunjuk untuknya sering terdapat banyak formasi atau simpul besar;
  2. Laparoskopi memungkinkan untuk membuang rahim melalui tusukan kecil yang dibuat di dinding perut. Kaedah ini kurang trauma, kerana tempoh pemulihannya lebih pendek;
  3. Histeroskopi dilakukan melalui serviks, sehingga tidak ada trauma pada dinding perut. Teknik ini dapat dilakukan hanya jika terdapat tumor di rahim yang bersaiz kecil..

Sudah tentu, hanya di hospital sahaja semua operasi ini dapat dilakukan, selepas itu waktu tertentu mesti berada di hospital. Berkat ini, doktor berpeluang untuk mengesan kemungkinan komplikasi tepat pada masanya, menjadikan pesakit berada dalam keadaan normal. Untuk mempersiapkan kemungkinan akibat yang sering berlaku selepas pembuangan rahim, disarankan untuk membaca ulasan wanita lain yang telah menjalani operasi sedemikian secara peribadi. Pada masa yang sama, dapat diperhatikan bahawa ciri-ciri perjalanan penyakit pada masing-masing adalah individu, serta jangka masa pemulihan. Oleh itu, setiap orang dapat memiliki segalanya dengan cara yang berbeza..

Setelah campur tangan pembedahan untuk membuang rahim dilakukan, disarankan untuk tidak mengangkat beban dengan berat lebih dari tiga kilogram selama tiga bulan, seseorang tidak boleh melakukan senaman fizikal yang berat, dan juga hipotermik atau terlalu panas. Di samping itu, seorang wanita perlu tiba di dispensari untuk waktu tertentu. Sekiranya, setelah mengeluarkan rahim, mungkin untuk mengekalkan serviksnya, maka, seperti sebelumnya, disarankan untuk mengunjungi pakar sakit puan dua kali setahun untuk mengecualikan patologi seperti polip, sista dan selebihnya.

Mengapa operasi membuang rahim dengan myoma berbahaya??

Seperti yang disebutkan di atas, disarankan untuk melakukan operasi yang bertujuan untuk membuang rahim hanya jika wanita itu tidak berencana untuk melahirkan anak di masa depan. Oleh itu, tidak ada perubahan dalam kehidupan wanita seperti itu. Selain itu, harus diperhatikan bahawa setelah operasi dilakukan, rasa sakit di kepala akan hilang, tekanan darah akan normal, dan kesihatan secara keseluruhan akan menjadi lebih baik..

Atas sebab ini, apabila terdapat sista pelvis, fibroid atau formasi lain, semasa wanita tiba di menopaus, perlu membuang rahim dan pelengkap untuk mengecualikan perasaan lemah, kemungkinan pendarahan, serta masalah lain yang timbul pada wanita semasa menopaus.

Apabila tidak perlu membuang rahim dengan fibroid rahim?

  1. Umur pesakit melebihi 35-40 tahun. Pembuangan rahim boleh menyebabkan sejumlah komplikasi serius, seperti menopaus awal, gangguan otot jantung dan patologi lain.
  2. Wanita itu tidak merancang untuk menjadi ibu pada masa akan datang. Keengganan pesakit untuk hamil di masa depan sama sekali tidak menjadi alasan untuk operasi yang begitu serius..
  3. Pesakit mempunyai sebilangan besar nod myomatous di rongga rahim. Walaupun dalam kes ini, kebanyakan pakar cenderung melakukan rawatan konservatif, yang akan mengurangkan bilangan dan saiz nod dan meningkatkan kemungkinan kehamilan pada masa akan datang..
  4. Tumor besar terdapat di rumpai rahim. Dalam kes ini, para pakar mengesyorkan menggunakan penghentian aliran darah buatan di arteri rahim, yang akan menyebabkan penurunan ukuran neoplasma sebanyak separuh..

Sekiranya pakar sakit puan menegaskan keperluan untuk mengamputasi rahim, menjelaskannya dengan salah satu kes di atas, anda perlu mendapatkan nasihat daripada pakar lain, serta membiasakan diri dengan kaedah rawatan konservatif moden dan mengambil kira semua kemungkinan komplikasi histerektomi.

Apa yang boleh menjadi pembedahan berbahaya untuk membuang rahim dengan fibroid?

Sebarang operasi perut boleh menyebabkan sejumlah komplikasi serius, dan pengangkatan rahim tidak terkecuali. Tidak kira kaedah pembedahan, pelbagai patologi mungkin berlaku, contohnya:

  1. komplikasi anestesia. Selain mengganggu kerja pelbagai organ dalaman, anestesia dalam beberapa kes boleh membawa maut;
  2. kerosakan pada organ dalaman yang berdekatan semasa operasi. Kesalahan pakar bedah semasa histerektomi boleh menyebabkan kerosakan mekanikal pada organ sistem genitouriner, akibatnya akan memerlukan operasi kedua;
  3. pendarahan yang teruk pada waktu pembedahan. Komplikasi yang serupa lebih banyak berlaku dalam operasi laparoskopi, kerana dalam kes ini kesulitan timbul dengan ligasi kapal yang rosak;
  4. penyumbatan usus. Semasa operasi perut, pelbagai zarah dari luar, misalnya, debu, memasuki rongga perut, yang dapat memprovokasi perkembangan proses pelekat dan menyebabkan penyumbatan usus lebih lanjut. Dalam kes ini, hanya operasi kedua yang dapat menyelamatkan nyawa pesakit;
  5. proses keradangan di rongga perut. Kegagalan untuk mematuhi peraturan antiseptik semasa operasi boleh menyebabkan masuknya pelbagai mikroorganisma patogen ke dalam rongga perut, akibatnya pesakit mengalami peritonitis atau abses.

Ketiadaan komplikasi semasa histerektomi bermaksud bahawa tempoh pemulihan akan berlangsung sekitar 1.5-2 bulan.

Komplikasi apa yang boleh terjadi selepas pembuangan rahim, apa yang boleh berlaku?

Walaupun pembedahan itu dilakukan tanpa komplikasi, ini tidak bermakna ia tidak akan timbul pada masa akan datang. Menurut statistik, sekitar 80% pesakit yang menjalani pembuangan rahim pada tahun-tahun berikutnya mengembangkan sindrom posthysterectomy yang disebut, yang disebabkan oleh pelanggaran latar belakang hormon. Amputasi organ pembiakan yang paling penting mempengaruhi kerja seluruh badan wanita. Dalam kes ini, pemeliharaan ovari memainkan peranan penting, kerana pada pesakit seperti itu, penurunan kadar hormon terjadi secara beransur-ansur, akibatnya permulaan menopaus diperhatikan beberapa tahun kemudian. Sekiranya semasa operasi, selain rahim, organ pembiakan lain dikeluarkan ke wanita, maka tidak lama kemudian dia akan mengalami semua tanda-tanda menopaus:

  1. kilat panas, berpeluh;
  2. sakit kepala;
  3. gangguan tidur;
  4. mudah marah;
  5. kekeringan faraj;
  6. penurunan nafsu seks;
  7. kardiopalmus;
  8. osteoporosis;
  9. dorongan palsu untuk membuang air kecil.

Memantau wanita yang telah menjalani histerektomi memungkinkan kesimpulan dibuat mengenai pergantungan kekurangan estrogen pada usia pesakit. Oleh itu, pembuangan rahim pada wanita muda membawa kepada permulaan kekurangan estrogen, dan ini, seterusnya, meningkatkan risiko mengembangkan gangguan sistem kardiovaskular. Pada pesakit berusia di bawah lima puluh tahun, amputasi rahim boleh menyebabkan strok, penyakit jantung koronari dan patologi otot jantung yang lain.

Selain itu, risiko tinggi terkena barah payudara, ginjal, atau tiroid boleh dianggap sebagai komplikasi histerektomi yang serius. Kerana dinding faraj yang semakin merosot, kira-kira setiap wanita kelima dari seratus mempunyai kencing yang tidak disengajakan. Kira-kira separuh daripada pesakit yang menjalani amputasi rahim menderita vaginosis bakteria, dan 6% dari vaginitis bukan spesifik.

Ketiadaan rahim boleh menyebabkan perkembangan hipertensi arteri dan peningkatan berat badan yang ketara. Sejumlah besar komplikasi, baik semasa operasi dan di masa depan, menyebabkan perlunya peningkatan kaedah rawatan fibroid secara berterusan. Oleh itu, amputasi rahim pada masa ini hanya dilakukan dalam kes yang luar biasa, jika terapi konservatif tidak membawa hasil yang diharapkan..

Tempoh selepas operasi selepas pembuangan rahim, bagaimana kelanjutannya?

Tempoh tinggal di hospital bergantung pada jenis pembedahan yang dilakukan. Jadi, jika itu adalah rongga, maka jahitan dikeluarkan seminggu selepas pembedahan, dan saat keluar tiba dua hari kemudian. Sekiranya kaedah laparoskopi dipilih sebagai campur tangan pembedahan, maka beberapa jam setelah dilakukan, wanita itu dianjurkan untuk bangun, dan tidak lebih dari 5 hari kemudian dia akan dapat meninggalkan dinding hospital.

Selama beberapa hari selepas operasi, seorang wanita harus memantau dietnya - semua makanan harus dalam keadaan seperti cecair dan haluskan, yang akan memungkinkan proses buang air besar dapat dilakukan. Untuk mengelakkan perkembangan urat varikos, pesakit disarankan untuk membalut kakinya dengan pembalut elastik selama beberapa hari setelah operasi. Histerektomi adalah campur tangan pembedahan yang agak serius dengan banyak komplikasi yang mungkin berlaku, oleh itu seorang wanita harus memantau kesihatannya dengan teliti dan, pada tahap sedikit pun ketidakselesaan, dapatkan bantuan pakar.

Artikel serupa

Istilah "hakisan" digunakan secara meluas dalam kehidupan praktik dan kesusasteraan untuk proses patologi pada bahagian vagina serviks, yang dicirikan pada peringkat awal oleh distrofi dan deskamasi epitel berstruktur skuamosa (ulserasi, hakisan) dengan perkembangan selanjutnya pada...

Bergantung pada fasa kitaran haid, pada wanita usia subur, keadaan endometrium boleh berubah. Berapakah ketebalan normal endometrium, apa yang bergantung padanya? Lapisan dalam rahim merangkumi lendir...

Fibroid rahim (juga fibroid, leiomyoma) adalah tumor jinak yang berlaku di lapisan otot rahim - myometrium. Myoma adalah jalinan gentian otot licin yang saling berkait antara satu sama lain dan dijumpai dalam bentuk simpul bulat....

Fibroid rahim: bagaimana merawat dan mengapa tidak perlu dikeluarkan?

Dalam kolumnya di laman web Eva.Ru, Dr. Andrei Anatolyevich Dubinin, pakar bedah sakit puan, Ph.D., ketua doktor klinik Ibu dan Anak St.... Supaya anda tahu apa soalan untuk bertanya kepada doktor anda dan jangan takut untuk dirawat.

Apa itu semua - fibroid?

Fibroid rahim adalah penyakit yang mudah dan kompleks. Sederhana kerana dalam kebanyakan kes ia tidak berbahaya, dan kita tahu bagaimana merawatnya. Sukar kerana kita tidak memahami sepenuhnya sebab kejadiannya dan tidak dapat menghalangnya sepenuhnya. Tetapi ini adalah salah satu penyakit yang paling biasa berlaku pada wanita.!

Menurut data kami, setelah 35 tahun, setiap wanita keempat hingga kelima mempunyai fibroid rahim (di kalangan penduduk Kaukasus, peratusannya lebih tinggi). Tetapi setelah 50 tahun, 80-90% wanita mempunyai nodul ini. Saya akan mengatakan: di mana-mana rahim, fibroid mempunyai hak untuk tumbuh - ia ditetapkan oleh alam semula jadi.

Perkara utama yang perlu anda ketahui mengenai myoma: ia adalah tumor jinak, ia tidak bermetastasis dan tidak mengancam nyawa. Oleh itu, setelah menemui fibroid kecil pada seorang wanita, doktor yang kompeten tidak akan menyarankan untuk membuangnya. Dia akan berkata: mari kita memerhatikannya, saya menunggu anda untuk imbasan ultrasound dalam enam bulan. Adalah perkara biasa bahawa seorang wanita telah hidup dengan fibroid selama bertahun-tahun, dan dia tidak mengganggunya.

Bila hendak beralih dari pemerhatian ke tindakan?

Terdapat beberapa sebab untuk ini. Apabila fibroid mula tumbuh dengan cepat. Dalam kes ini, doktor mempunyai alasan untuk mengesyaki bahawa di hadapannya bukan fibroid, tetapi sarkoma, iaitu tumor malignan. Ini jarang berlaku, tetapi doktor mesti terlebih dahulu menolak senario ini..

Sebab lain untuk membuang myoma adalah jika tumbuh di dalam (ke rongga) rahim. Pertama, fibroid seperti itu boleh menyebabkan pendarahan, dan oleh itu, seorang wanita, kerana hemoglobin yang rendah secara kekal, akan bertambah tua - semua organ mengalami kekurangan zat besi di dalam badan. Kedua, fibroid seperti ini boleh mengganggu, kerana boleh menyebabkan kemandulan atau menimbulkan keguguran. Sekiranya seorang wanita merancang kehamilan, perlu menentukan dengan jelas sama ada fibroid tumbuh ke rongga rahim. Ini boleh dilakukan dengan ultrasound, atau MRI dan dengan histeroskopi (ini adalah kaedah yang paling tepat, terutamanya untuk simpul kecil). Sekiranya nod tidak menyentuh rongga, ia dibiarkan, jika tidak, ia akan dikeluarkan.

Apabila operasi diperlukan?

Sekiranya fibroid tumbuh dengan cepat, doktor mempunyai alasan untuk mengesyaki bahawa itu bukan fibroid di hadapannya, tetapi sarkoma, iaitu barah. Ini jarang berlaku, tetapi doktor yang menemui fibroid mesti terlebih dahulu menolak senario ini. Pertumbuhan pesat adalah salah satu ciri sarkoma. Selepas operasi, tumor dihantar untuk dianalisis dan sudah sesuai dengan hasilnya adalah mungkin untuk memahami dengan tepat jenis tumor apa (sarkoma atau tidak?) Sebab lain untuk menghilangkan mioma adalah jika ia tumbuh di rongga rahim. Ini boleh menyebabkan pendarahan, yang bermaksud bahawa seorang wanita, disebabkan oleh hemoglobin yang rendah secara kekal, akan meningkat usia dan kehilangan sifat pelindung sistem imunnya. Dan juga fibroid seperti itu boleh menyebabkan kemandulan, memprovokasi keguguran..

JANGAN LEPASKAN: jika fibroid kecil tidak menyebabkan pendarahan, tumbuh perlahan, tidak memampatkan organ dalaman.

HAPUSKAN: jika anda mengalami pendarahan, jika anda merancang kehamilan, dan fibroid tumbuh ke rongga rahim, jika ia tumbuh dengan cepat dan doktor mencadangkan sarkoma.

Kaedah mana untuk membuang fibroid rahim untuk dipilih?

Ini adalah kaedah paling maju untuk menghilangkan fibroid yang tumbuh di rongga rahim. Hysteroresectoscopy dilakukan melalui serviks tanpa sayatan. Teknik operasi terdiri dari memotong dan mengelupas urat simpul, jadi setelah itu tidak ada bekas luka pada rahim. Ini penting jika anda merancang kehamilan - parut pada rahim boleh menjadi punca masalah. Walau bagaimanapun, hysteroresectoscopy memerlukan peralatan yang sangat baik dan doktor yang sangat maju, dan ukuran fibroid tidak boleh melebihi 4-5 sentimeter.

Kesukarannya adalah bahawa untuk reseksi, doktor menggunakan gelung 4 mm untuk menghilangkan tumor hingga 4 sentimeter. Dengan simpul besar, hysteroresectoscopy berlaku dalam 2 peringkat: pertama, bahagian fibroid yang menonjol ke rongga rahim dikeluarkan, kemudian setelah 2-3 bulan bahagian yang berada di dalam dinding.

Sekiranya fibroid terlalu besar untuk histeroresektoskopi, laparoskopi sesuai, dan mungkin operasi abdomen (terbuka) konvensional dengan sayatan. Kedua-duanya akan meninggalkan parut di rahim.

Laparoskopi dilakukan melalui tusukan kecil di dinding perut menggunakan kamera video khas yang dimasukkan ke dalam perut. Kamera ini menghantar gambar yang sangat besar dan sangat jelas ke monitor, dan pakar sakit puan melihat saluran darah terkecil. Laparoskopi membolehkan anda mengelakkan banyak komplikasi selepas pembedahan (hernia, pembekuan darah, lekatan), mengurangkan kesakitan dengan ketara berbanding dengan pembedahan terbuka, dan mengeluarkan pesakit di rumah sama ada pada hari pembedahan atau keesokan harinya.

Pembedahan laparotomi atau sayatan

Ia jarang dilakukan hanya dengan ukuran raksasa (lebih daripada 10 cm) nod. Tetapi laparotomi tidak bermaksud komplikasi. Dalam beberapa kes (diabaikan), di tangan pakar yang kompeten, ini adalah satu-satunya pilihan untuk operasi.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya doktor mencadangkan membuang rahim?

Dan sekarang mengenai perkara utama. Apa yang perlu dilakukan jika fibroid sangat besar atau rahim mengandungi sebilangan besar nod, dan doktor mencadangkan membuang rahim?

Bilakah anda tidak boleh memadam? Sekiranya anda merancang kehamilan. Sebagai peraturan, dalam kes ini, doktor selalu dapat menyelamatkan rahim - walaupun anda mempunyai banyak fibroid.

Bilakah anda harus mempertimbangkan untuk memadam? Sekiranya seorang wanita mengalami pramenopause, dia tidak merancang kehamilan, dan rahim tumbuh menjadi besar kerana fibroid. PENTING: pengangkatan rahim bersama dengan serviks dalam kes ini tidak sama dengan menopaus - adalah perlu bahawa doktor tidak membuang ovari, maka latar belakang hormon akan tetap stabil dan wanita itu tidak akan merasakan perubahan yang lebih teruk setelah penyingkiran organ, sama ada dalam keadaan umum atau semasa melakukan aktiviti seksual.

Contoh 1: seorang wanita berumur 45-50 tahun, sudah melahirkan anak, rahimnya kecil, tetapi dia mempunyai prakanker endometrium. Perlu memadam.

Contoh 2: seorang wanita berumur 45-50 tahun, myoma tumbuh dengan cepat, berdarah - anda perlu memikirkan pembuangan. Walau bagaimanapun, adalah mungkin untuk menyelamatkan organ!

Contoh 3: seorang wanita berumur 45-50 tahun, sudah ada kelahiran anak, fibroid 5-6 cm, ada pendarahan. Tidak ada pertumbuhan pesat, wanita itu mahu meninggalkan rahim - anda boleh membuang urat simpul dan meninggalkan rahim.

Contoh 4: wanita berusia 40 tahun, tidak melahirkan, banyak fibroid dengan pendarahan, tetapi tidak berkembang pesat. Doktor hanya boleh membuang nod yang paling penting untuk mengurangkan kerosakan pada organ. Untuk mengelakkan parut (risiko pecahnya rahim semasa kehamilan dan melahirkan dengan jahitan rahim yang tidak mencukupi semasa pembedahan), lebih baik menggunakan kaedah histeroresektoskopi tanpa sayatan.

Cara memilih doktor untuk hysteroresectoscopy?

Semasa berunding, bincangkan semua kemungkinan pilihan rawatan, komplikasi yang mungkin berlaku (mereka mesti ditulis dalam "persetujuan sukarela untuk operasi yang dimaklumkan"). Tanya doktor: “Apa komplikasi ini? Mengapa ia timbul? Bagaimana untuk mencegah? " Ketahui berapa banyak operasi yang dilakukannya, berapa banyak komplikasi yang dilakukannya selepas mereka. Sekiranya doktor bercakap secara terperinci, ini bermakna dia mempunyai pengalaman.

Apa bahaya parut pada rahim selepas penyingkiran fibroid?

Fakta bahawa semasa kehamilan jahitan boleh berpisah, dan ada risiko kecederaan bagi ibu dan bayi. Parut adalah tisu yang padat yang menghubungkan tepi otot dinding rahim. Sebagai peraturan, enam bulan selepas operasi, doktor membenarkan seorang wanita hamil, tetapi pertama sekali perlu menilai bekas luka pada ultrasound atau MRI. Dengan bekas luka yang baik, doktor mungkin membenarkan beberapa pesakit untuk bersalin sendiri, tetapi ada yang masih ditawarkan untuk menjalani pembedahan caesar sehingga tidak ada beban pada parut semasa bersalin. Pemilihan kaedah kelahiran berlaku setelah perbincangan menyeluruh dengan pakar kandungan-ginekologi yang akan memimpin kelahiran, dengan mengambil kira keunikan operasi.

Sangat menarik bahawa terdapat perbezaan mendasar pada parut pada rahim selepas penyingkiran fibroid dan selepas cesarean. Selepas cesarean, parut biasanya terletak di bahagian bawah rahim, di atas serviks. Terdapat kurang peregangan dinding rahim, dan pecahnya jarang berlaku. Dan dengan penyingkiran fibroid laparoskopi atau terbuka, parut boleh berada di mana sahaja, bergantung pada lokasi simpul fibroid, oleh itu pecah parut berlaku lebih kerap selepas myomektomi daripada selepas pembedahan caesar.

Adakah mungkin untuk merawat fibroid tanpa pembedahan?

Terdapat kaedah sedemikian, tetapi tidak begitu berkesan..

Kaedah yang paling terkenal adalah embolisasi, iaitu tumpang tindih lumen kapal makan myoma. Oleh kerana fibroid selalu dibekalkan dengan darah, apabila salurannya tersumbat, terjadi nekrosis separa fibroid. Ia membawa kepada kematian sel, penggantian fibroid dengan tisu parut. Dalam praktiknya, ini adalah serangan jantung pada nod myoma dan sebahagian daripada tisu rahim, yang dengan sendirinya tidak begitu baik.

Dipercayai bahawa embolisasi ditunjukkan dalam kes di mana pembedahan konvensional dikontraindikasikan. Contohnya, wanita yang tidak dapat dibius, wanita dengan penyakit bersamaan, kegemukan atau lekatan yang teruk. Tetapi sebenarnya, embolisasi juga merupakan operasi, kerana setelah itu bekas luka terbentuk, dan setelah operasi wanita itu mengalami sakit parah, dan komplikasinya serius..

Akibat lain dari embolisasi adalah penamatan awal fungsi ovari, penurunan kontraktil rahim akibat penurunan aliran darah, peningkatan risiko kelahiran pramatang, anomali lampiran plasenta selama kehamilan. Juga, embolisasi melibatkan pendedahan sinar-X yang serius, yang secara teorinya dapat meningkatkan risiko barah. Ya, dan keberkesanan dalam memerangi fibroid dipersoalkan - walaupun anda bertindak dengan jelas pada satu simpul besar, maka beberapa saat kemudian pertumbuhannya dapat disambung semula.

Semasa ablasi frekuensi radio di bawah bimbingan ultrasound, elektrod khas dimasukkan ke dalam mioma melalui serviks di bawah anestesia umum (atau dengan laparoskopi), dan kemudian arus frekuensi tinggi dihidupkan, yang memanaskan nod. Kerana ini, nekrosis tempatan berlaku - nekrosis simpul dan, sekali lagi, pembentukan parut. Kaedahnya jarang digunakan. Tidak ada tindak lanjut jangka panjang setelah pembedahan, kaedah ini tidak digalakkan untuk pelbagai pesakit.

Apa sahaja yang anda baca di Internet, anda perlu memahami: tidak ada ubat yang boleh menyebabkan penyerapan semula fibroid. Tetapi kerana ini adalah tumor yang selnya membawa reseptor hormon, kita dapat menggunakan sejumlah ubat untuk menghentikan pertumbuhan simpul. Ubat ini - agonis hormon pelepasan gonadotropin dan modulator reseptor progesteron digunakan sekiranya terdapat anemia, untuk mengurangkan ukuran nod, menghentikan pendarahan dan memperbaiki keadaan operasi.

Ubat ini dapat menghalang pertumbuhan nod fibroid, sedikit mengurangkan ukurannya.

Sekiranya seorang wanita sedang haid, ubat-ubatan ini akan menghentikan haid buat sementara waktu. Biasanya tidak ada jaminan bahawa setelah menghentikan ubat, gejala tidak akan berulang dan masa yang berat tidak akan kembali. Penting: sebelum menetapkan modulator reseptor progesteron, adalah mustahak untuk memeriksa fungsi hati. Dan agonis hormon pelepasan gonadotropik, yang menyebabkan menopaus buatan, tidak digalakkan lebih dari enam bulan, mereka boleh menyebabkan osteoporosis.

Mengambil pil perancang hormon (COCs)

Telah terbukti bahawa jika seorang wanita mengambil kontraseptif hormon oral selama 5 tahun, risiko terkena fibroid akan menurun sebanyak 20%. Biasanya wanita takut dengan kontrasepsi hormon, mereka berpendapat bahawa ia akan menyebabkan gangguan hormon, tetapi ini tidak begitu. Kontraseptif hormon mempunyai kesan sampingan yang positif, seperti mencegah fibroid, kekejangan haid dan PMS, dan membantu mengatur kitaran. Rejimen dos tertentu dapat mencegah perkembangan endometriosis.

Tetapi ada juga kontraindikasi - merokok, kegemukan (ditetapkan dengan berhati-hati), serta penyakit kardiovaskular.

Cara memahami: masih fibroid atau sarkoma?

Pada menopaus, terdapat lebih banyak keadaan apabila doktor mengesyaki sarkoma. Kerana dengan usia, tubuh terkumpul mutasi. Sarcoma juga merupakan tumor yang mempunyai pertumbuhan pesat yang ganas, metastasis. Dan ultrasound atau MRI tidak dapat menjawab soalan: adakah sarkoma atau fibroid? Tidak ada tanda-tanda mutlak, tetapi ada yang tidak langsung.

Kecurigaan pertama adalah pertumbuhan pesat. Pertumbuhan fibroid dianggap 2 kali atau lebih dalam 1 tahun. Tanda kedua: jika kita melihat bahawa simpul dibekalkan dengan darah, terdapat bekalan vaskular yang besar. Tanda ketiga: struktur tumor yang heterogen pada ultrasound. Tanda klinikal keempat: nodul soliter yang tumbuh dan menyebabkan anemia. Kemudian ada kemungkinan sarkoma.

Tetapi sebelum memutuskan operasi, anda perlu melakukan imbasan ultrasound pada mesin lain dan dengan doktor lain. Kemungkinan berlaku kesalahan pada ultrasound pertama, anda perlu memeriksa semula data. Selalunya hanya selepas pembedahan, diagnosis seperti itu dapat dibuat. Nasib baik, sarkoma adalah penyakit yang jarang berlaku!

Apa yang kita tahu mengenai penyebab fibroid?

Kemungkinan besar, alasannya terletak pada fakta bahawa rahim adalah organ dengan pengawasan imun yang lemah (mengandung janin yang secara genetik tidak sama dengan ibu semasa kehamilan), dan alam semula jadi telah memberikan ini untuk kemungkinan mengandung kehamilan.

Mutasi yang berlaku pada sel-sel myometrial membawa kepada pembentukan simpul fibroid, dan imuniti tempatan menghentikan mutasi ini.

Faktor predisposisi adalah kecenderungan genetik, iaitu peningkatan frekuensi mutasi. Sekiranya ibu atau neneknya mempunyai fibroid, kemungkinan anak perempuan itu juga akan.

Faktor kedua adalah permulaan awal haid dan akhir mereka, kegemukan, penyakit ovari polikistik. Oleh kerana tumor tumbuh di bawah pengaruh hormon, pendedahan mereka yang lebih lama ke rahim dapat menyumbang kepada perkembangan fibroid yang kerap. Sebaliknya, pengambilan kontraseptif hormon mengurangkan risiko fibroid. Untuk faktor luaran lain, pengaruh yang jelas terhadap frekuensi fibroid tidak dapat dikesan.

Apa yang perlu dilakukan untuk mengurangkan risiko fibroid?

Resepinya mudah: menjalani gaya hidup sihat, bermain sukan, mendapatkan cukup vitamin D - semua ini adalah kaedah pencegahan yang tidak spesifik. Tetapi tidak ada pencegahan fibroid mutlak.!

Pemerhatian pakar sakit puan dan ultrasound pelvis secara berkala membantu memilih taktik yang tepat untuk merawat fibroid untuk mengelakkan pembedahan. Dan jika tidak dapat dielakkan, maka ada masa untuk memilih kaedah operasi untuk memelihara organ. Jadi perkara yang paling penting adalah memantau kesihatan anda.!

Pembuangan rahim dengan fibroid

Masa membaca: min.

Sama ada fibroid rahim dikeluarkan sendiri atau bersamaan dengan rahim?

Fibroid rahim adalah penyakit sistem pembiakan wanita, yang berlaku terhadap latar belakang ketidakseimbangan hormon. Patologi ini dilokalisasi di rahim dan mempunyai banyak manifestasi. Simptomologi penyakit ini membawa ketidakselesaan dan ketidakselesaan dalam kehidupan seorang wanita. Di samping itu, pada usia muda, fibroid rahim boleh menjadi penyebab kemandulan. Bagi banyak wanita, ketika mendiagnosis penyakit, timbul pertanyaan: "Adakah rahim dikeluarkan dengan fibroid?" Semasa mengenal pasti nod myoma minor, terapi hormon atau myomectomy konservatif boleh diresepkan. Adakah mungkin untuk membuang myoma tanpa membuang rahim dan kemudian hamil? Tidak dinafikan, myomectomy konservatif adalah salah satu kaedah terapi untuk keadaan seperti kemandulan..

Pembuangan fibroid sambil memelihara rahim lebih baik untuk tubuh, kerana organ ini adalah titik aplikasi hormon ovari.

Histerektomi rahim dengan myoma

Penyingkiran fibroid bersama rahim sangat disarankan untuk nod myoma yang besar dan besar.

Nama perkhidmatanHarga
Stok! Rundingan awal dengan pakar reproduksi dan ultrasound0 sapu.
Perundingan berulang dengan pakar pembiakan1 900 gosok.
Rundingan awal dengan pakar reproduksi, Ph.D. Osina E.A..RUB 10,000.
Histeroskopi22 550 rbl.
Pakar ginekologi ultrabunyiRUB 3,080.
Laparoskopi terapeutik dan diagnostik (1 kategori kerumitan)65,500 rubel.
Laparoskopi terapeutik dan diagnostik (2 kategori kerumitan)RUB 82,200.
Program Kesihatan Wanita selepas 40 tahunRUB 31,770.

Dalam kes apa fibroid rahim dikeluarkan?

Sekiranya myoma rahim mempunyai jalan simptomatik, pertumbuhan pesat atau tekanan pada organ bersebelahan, mengganggu fungsinya, maka ini adalah petunjuk untuk mioktomi konservatif. Selepas penyingkiran fibroid rahim, pemeriksaan histologi adalah wajib, yang mengesahkan atau membantah pertumbuhan ganas pada neoplasma ini.

Pembedahan untuk membuang rahim dengan fibroid: petunjuk untuk memilih taktik sedemikian untuk menguruskan pesakit.

Soalan sering timbul: adakah perlu membuang fibroid rahim? Dalam beberapa kes, ini adalah keperluan..

Petunjuk untuk membuang rahim dengan fibroid:

  • Terhadap latar belakang perkembangan fibroid rahim, terdapat kemerosotan yang ketara pada keadaan umum wanita;
  • Dengan nod myomatous yang telah mencapai ukuran besar selama 14 minggu kehamilan. Mengeluarkan fibroid besar tanpa membuang rahim tidak mungkin dilakukan;
  • Sindrom nyeri teruk, sukar dihentikan dengan ubat sakit;
  • Pendarahan yang kerap menyebabkan anemia kekurangan zat besi kronik;
  • Fibroid rahim yang pelbagai. Sekiranya persoalannya adalah sama ada perlu membuang rahim dengan mioma dengan banyak nod, maka ini adalah jawapan yang jelas positif;
  • Prolaps rahim dengan neoplasma raksasa;
  • Dengan perkembangan nekrosis, akibat memusingkan kaki;
  • Dengan fibroid berulang;
  • Sekiranya terdapat gangguan pada kerja organ-organ jiran, akibat dari memerahnya dengan fibroid yang besar;
  • Dalam kes di mana kaedah rawatan sebelumnya tidak memberi kesan positif;
  • Pengesahan transformasi malignan nod myomatous.

Pembuangan rahim akibat fibroid dikontraindikasikan dalam kes seperti:

  • Dengan kontraindikasi dari sistem badan lain;
  • Di hadapan fasa akut proses berjangkit atau keradangan;
  • Dengan peningkatan penyakit kronik yang ada;
  • Dalam kes di mana fibroid rahim didiagnosis pada wanita nulliparous. Dalam kes ini, penyingkiran fibroid besar dengan pemeliharaan rahim ditunjukkan.

Cara membuang rahim dengan fibroid

Cara membuang rahim dengan fibroid:

  • Histerektomi subtotal atau seperti yang disebut amputasi supravaginal, rahim dikeluarkan sambil mengekalkan integriti serviks, iaitu serviks tetap bersama badan rahim setelah penyingkiran fibroid;
  • Histerektomi total (kepupusan rahim) terdiri daripada membuang rahim dengan serviks. Tidak dinafikan, orang-orang pada usia pembiakan mempunyai akibat tertentu untuk membuang fibroid bersama-sama dengan rahim;
  • Hydrosalpingo-oophorectomy melibatkan pembuangan rahim dengan serviks, ovari dan tiub fallopio.

Dengan pendekatan vagina, rahim dikeluarkan melalui sayatan di kawasan faraj bahagian atas. Setelah semua peringkat memotong rahim, ia dikeluarkan melalui sayatan kecil di faraj. Kaedah ini digunakan untuk histerektomi subtotal.

Kaedah laparoskopi digunakan untuk histerektomi total dan subtotal. Melalui tusukan kecil di rongga perut, di bawah kawalan laparoskop, rahim terputus, pembuluh dimampatkan dan pembuangan juga berlaku melalui faraj.

Sekiranya fibroid dikeluarkan bersama dengan rahim dan apendiksnya, lebih baik menggunakan akses perut. Dengan pendekatan ini, sayatan besar dibuat di dinding perut, yang memungkinkan akses dan visualisasi yang luas, dan penghapusan jumlah besar.

Apa yang mengancam pembuangan rahim dengan fibroid: akibat membuang rahim dengan fibroid bagi seorang wanita

Pembuangan fibroid tanpa mengeluarkan rahim membolehkan seorang wanita melakukan fungsi pembiakannya, iaitu melahirkan dan melahirkan anak.

Seperti semua operasi, penyingkiran rahim dalam tempoh selepas operasi boleh nyata sebagai komplikasi. Ini termasuk perkembangan hematoma, serta kemungkinan penambahan jangkitan. Ini berlaku terutamanya apabila cadangan tidak dipatuhi. Akibat jangka panjang histerektomi termasuk sindrom posthysterectomy. Keadaan ini berlaku hanya jika hydrosalpingo-oophorectomy dilakukan untuk fibroid rahim. Selepas pembuangan rahim dengan ovari di dalam badan, wanita menghentikan hormon yang bertanggungjawab untuk fungsi rahim. Wanita itu mengalami kekurangan estrogen. Telah terbukti bahawa semakin muda usia pesakit, semakin awal gejala sindrom posthysterectomy muncul..

Tahap hormon estrogen yang cukup rendah meningkatkan risiko terkena penyakit kardiovaskular. Pada wanita yang lebih tua, iaitu setelah 45 tahun, risiko terkena serangan jantung setelah pembuangan rahim meningkat. Mereka juga lebih terdedah kepada tekanan darah tinggi, yang boleh menyebabkan strok..

Akibat dari operasi membuang rahim dengan fibroid untuk badan secara keseluruhan

Terhadap latar belakang perubahan tahap hormon setelah pembuangan rahim, seorang wanita berhadapan dengan manifestasi postmenopause. Dia bimbang tentang insomnia, wanita itu mengadu kemurungan. Sepanjang hari, dia merasakan apa yang disebut "kilat panas".

Selepas seorang wanita membuang rahim atau rahim dengan pelengkap, perubahan berlaku di dalam badan yang berkaitan dengan metabolisme kalsium. Dengan gangguan metaboliknya, peningkatan risiko patah tulang berkembang, kerana kerapuhan dan kerapuhan tulang.

Selepas pembuangan rahim, tubuh wanita mengalami perubahan dalam sistem genitouriner. Manifestasi sindrom ini yang paling biasa adalah kekeringan faraj. Ini membawa ketidakselesaan dan ketidakselesaan semasa persetubuhan, menimbulkan sensasi yang menyakitkan.

Di samping itu, selepas operasi, keanjalan dinding vagina terganggu, yang sering menyebabkan berlakunya prolaps mereka. Ini membawa kepada sejumlah masalah lain, seperti ketidaksinambungan kencing..

Tanda-tanda sindrom metabolik juga berlaku selepas pembuangan rahim. Ini ditunjukkan dalam gangguan endokrin, iaitu pada perkembangan hipertensi arteri, berat badan berlebihan.

Akibat selepas pembuangan rahim dengan fibroid

Myoma rahim adalah penyakit yang meluas yang dicirikan oleh pembentukan neoplasma jinak di rongga rahim. Selalunya, kerana perkembangan asimtomatiknya, penyakit seperti itu didiagnosis pada wanita pada tahap lanjut dan menimbulkan banyak akibat yang tidak dapat dipulihkan. Itulah sebabnya rawatan yang paling berkesan, sebagai peraturan, adalah berdasarkan campur tangan pembedahan dan terdiri daripada penyingkiran lengkap organ genital, yang sering mengejutkan wakil wanita.

Untuk memahami sepenuhnya gambaran operasi yang dirancang, setiap wanita perlu mengetahui kapan perlu membuang rahim dengan fibroid, apa akibat dan tindak balas yang dihadapi setelah prosedur ini.

Artikel bermaklumat ini akan membolehkan anda mengetahui lebih lanjut mengenai seberapa berkesan terapi jenis ini, bagaimana rahim yang terkena formasi tumor dikeluarkan dan komplikasi apa yang mungkin timbul selepas campur tangan pembedahan seperti ini..

Adakah perlu membuang rahim dengan fibroid

Setelah doktor yang berkelayakan mendiagnosis fibroid rahim dan melaporkan bahawa kaedah rawatan yang paling berkesan adalah dengan menahan organ genital sepenuhnya, banyak wanita mempunyai banyak persoalan mengenai apakah perlu menggunakan terapi jenis ini dan dalam kes apa yang mungkin dilakukan tanpanya..

Sebagai peraturan, operasi membuang rahim hanya dilakukan untuk wakil wanita yang sudah mempunyai anak dan tidak merancang untuk menjadi ibu lagi pada masa akan datang. Dalam situasi seperti ini, operasi ini bahkan berguna, kerana ia merupakan kaedah kontrasepsi yang paling dipercayai dan 100% melindungi daripada kehamilan yang tidak diingini dan banyak penyakit pada sistem genitouriner. Semasa mendiagnosis simpul myomatous pada wanita muda, pekerja perubatan berusaha untuk tidak membuang rahim, tetapi melakukan segala usaha dan pengalaman untuk mengekalkan fungsi pembiakan gadis itu dan menetapkan jenis rawatan lain yang lebih lembut untuk pembentukan jinak yang timbul.

Terdapat petunjuk berikut untuk penyingkiran uterus dengan fibroid sepenuhnya:

  • perkembangan fibroid dengan diameter yang ketara, yang melebihi 13 minggu;
  • pendidikan patologi disertai dengan gejala yang ketara;
  • terdapat tumor bersaiz sederhana atau besar, dan wanita itu tidak merancang untuk mempunyai anak pada masa akan datang;
  • selain fibroid, patologi seperti prolaps atau prolaps rahim berkembang di dalam badan wanita;
  • neoplasma spesies sambucous didiagnosis, yang disertai dengan pendarahan serius dan kesakitan yang teruk;
  • mendedahkan nod myomatous pada pedikel, yang, dalam keadaan memutar, mampu memprovokasi proses nekrotik di rongga organ genital;
  • dengan kebarangkalian tinggi transformasi pembentukan jinak menjadi malignan;
  • ukuran tumor yang ketara, yang menimbulkan tekanan kuat pada organ berdekatan dan menyebabkan banyak ketidakselesaan;
  • neoplasma myomatous terletak di serviks rahim.

Kontraindikasi

Pembuangan organ genital secara pembedahan sangat tidak digalakkan dalam kes berikut:

  • proses pembekuan darah terjejas;
  • kehadiran semua jenis penyakit berjangkit yang berada di peringkat akut;
  • kehadiran bentuk diabetes mellitus yang serius;
  • perkembangan penyakit hipertensi;
  • kehadiran angina yang tidak stabil;
  • kehadiran barah organ kemaluan (ovari, rahim) pada peringkat terakhir perkembangan.

Hanya dalam situasi yang paling sukar, ketika hidup seorang wanita dalam bahaya serius, seorang pekerja perubatan berhak menutup matanya terhadap kontraindikasi yang ada dan melakukan operasi untuk membuang rahim.

Latihan

Sebelum melakukan pembedahan yang dirancang, pesakit harus membuat persiapan untuk membuang rahim. Sebagai peraturan, sebelum prosedur ini, rawatan kompleks dilakukan dengan bantuan persediaan farmakologi, yang dapat berlangsung seminggu atau beberapa bulan (semuanya bergantung pada tahap dan sifat patologi). Selepas terapi ubat, beberapa hari sebelum operasi dimulakan, seorang wakil wanita ditempatkan di kemudahan perubatan, di mana organ kelamin akan dikeluarkan. 10 jam terakhir sebelum bermulanya campur tangan pembedahan, wanita itu dilarang makan makanan dan pengambilan cecairnya diminimumkan. Pada masa prosedur, pundi kencing mesti kosong sepenuhnya.

Bagaimana operasi membuang rahim

Pembuangan rahim secara pembedahan dengan fibroid adalah prosedur yang agak sukar yang memerlukan pendekatan yang berkelayakan dari pakar yang berpengalaman. Terdapat beberapa teknik pembedahan yang diaplikasikan yang berbeza dalam cara pelaksanaannya dan dipilih secara individu untuk setiap seks yang adil:

  • laparotomi adalah kaedah intervensi tertua dan paling traumatik, ketika dinding perut dibedah untuk sampai ke organ genital dan mengeluarkannya. Doktor moden sangat jarang menggunakan kaedah terapi ini, kerana selepas itu bekas luka kekal di badan wanita, yang secara signifikan memperburuk penampilan perut. Tempoh pemulihan kira-kira dua bulan;
  • laparoskopi adalah jenis pembedahan yang paling selamat, yang terdiri daripada membuat tiga lubang di kawasan peritoneal dan memperkenalkan instrumen khas ke dalamnya - laparoskop. Melalui lubang yang dibuat, pakar bedah melakukan semua tindakan yang diperlukan. Sebelum rahim dikeluarkan, seseorang mengalami anestesia umum;
  • histeroskopi adalah jenis campur tangan pembedahan yang paling biasa, yang dilakukan dengan mengeluarkan organ genital melalui rongga vagina dan serviks. Jenis operasi ini adalah yang paling sukar dan memerlukan latihan yang signifikan dan kelayakan serius pakar bedah. Dalam beberapa kes, komplikasi seperti pendarahan teruk, kerosakan pada usus atau saluran kencing, dan pengenalan pelbagai organisma berjangkit adalah mungkin..

Pilihan kaedah rawatan yang paling sesuai dan sangat berkesan harus dibuat oleh doktor yang menghadiri, yang berdasarkan hasil kajian diagnostik..

Ramalan

Prognosis selepas histerektomi biasanya positif. Namun, semuanya bergantung pada keadaan emosi seks yang adil, kesihatan fizikalnya, kelayakan doktor dan kualiti operasi yang dilakukan. Selalunya, tempoh pemulihan adalah dari 1 hingga 6 bulan dan, setelah waktu yang ditentukan, wanita itu benar-benar melupakan prosedur dan terus menjalani kehidupan yang sama, melakukan apa yang dia suka. Tetapi ada juga keadaan ketika, setelah campur tangan pembedahan untuk membuang organ genital, akibat buruk berkembang (8% -10%), yang secara signifikan merosot kualiti hidup gadis itu. Dari statistik perubatan diketahui bahawa kematian hanya mungkin berlaku dalam satu kes dalam seribu.

Selepas operasi

Tempoh selepas operasi, yang biasanya berkisar antara satu hingga enam bulan, tidak selalu berjalan lancar dan sering disertai oleh gejala berikut:

  • sakit di lokasi rahim;
  • peningkatan suhu badan yang kerap;
  • pendarahan yang mendalam dari rongga faraj;
  • kemerosotan proses kencing.

Sekiranya terdapat tanda-tanda di atas, disyorkan untuk menghubungi doktor anda, yang akan memberi nasihat bagaimana menangani mereka atau menetapkan ubat farmakologi yang diperlukan..

Peraturan umum tempoh selepas operasi:

  • tidak termasuk aktiviti fizikal yang sengit;
  • berada di luar rumah sebanyak mungkin;
  • mematuhi diet yang ditetapkan oleh doktor;
  • kecualikan hubungan seksual sehingga jahitan sembuh sepenuhnya;
  • mematuhi cadangan profesional penjagaan kesihatan.

Dengan sikap serius terhadap kesihatannya dan pemenuhan semua peraturan yang ditetapkan, tempoh pemulihan dapat dikurangkan dengan ketara dan seorang wanita dapat dengan cepat mengembalikan kualiti hidupnya yang cepat.

Komplikasi

Selalunya, seorang perwakilan wanita yang didiagnosis dengan penyakit seperti itu berminat dengan soalan: "Apa akibat yang boleh timbul setelah pembedahan membuang rahim dengan fibroid dan adakah mungkin untuk mencegahnya?" Mengenai topik ini, sayang. pekerja tidak mengecualikan kemungkinan mengalami komplikasi yang tidak menyenangkan, tetapi mereka memastikan bahawa jika langkah-langkah persiapan yang diperlukan diambil sebelum operasi dan doktor yang melakukan intervensi pembedahan mempunyai pengalaman luas di kawasan ini, maka kemungkinan akibatnya adalah minimum.

Kemungkinan komplikasi selepas penyingkiran organ genital:

  • proses keradangan pada jahitan operasi;
  • pendarahan yang teruk;
  • sakit pada masa proses kencing;
  • keradangan kawasan perut;
  • parut dan lebam di kawasan mereka;
  • rembesan cecair yang tidak mencukupi, memprovokasi kekeringan pada rongga faraj;
  • berlakunya penyakit kardiovaskular;
  • pendekatan masa iklim dan perjalanannya yang rumit.

Perlu diingat bahawa jika gejala yang tidak menyenangkan muncul, anda harus segera mengunjungi institusi perubatan untuk mengesahkan atau menolak perkembangan akibat yang tidak dapat dipulihkan. Dalam banyak kes, akses tepat pada waktu ke doktor yang berkelayakan menyumbang kepada penghapusan komplikasi buruk.

Ulasan

Ulasan mengenai pembuangan rahim dengan fibroid:

Svetlana, 44 tahun:

Setahun yang lalu, semasa pemeriksaan ginekologi, doktor mendedahkan pembentukan myomatous, yang ukurannya mencapai 14 minggu kehamilan, dan kami akan mengetahui bahawa saya tidak merancang untuk mempunyai anak pada masa akan datang, mereka menetapkan pembedahan untuk membuang rahim. Selepas semua manipulasi persediaan, saya menjalani pembedahan, membiarkan leher rahim dan ovari tidak tersentuh. Operasinya cukup berjaya, tanpa komplikasi atau akibat yang serius, tetapi dalam tempoh selepas operasi saya sering diseksa oleh sakit di bahagian bawah perut dan pendarahan faraj. Saya pulih secara harfiah dalam tiga atau empat bulan dan memulakan hidup lama saya semula. Hubungan seksual dan tarikan tidak sedikitpun merosot, begitu juga keadaan emosi. Selepas prosedur ini, saya malah gembira kerana saya tidak perlu bersusah payah menggunakan alat kontrasepsi (saya mendapat kelebihan untuk diri sendiri). Saya tidak dapat mengatakan sesuatu yang buruk mengenai kaedah terapi ini jika anda telah memutuskan dengan jelas bahawa anda tidak akan mempunyai anak dan ingin cepat menghilangkan tumor jinak yang timbul..

Isabella, 32 tahun:

Pada usia 26 tahun, saya dihukum, seperti yang saya fikirkan, untuk operasi membuang rahim, kerana saya mempunyai 3 simpul myomatous dengan ukuran yang mengagumkan di dalamnya. Nasib baik, pada masa itu saya sudah mempunyai anak, tetapi ini masih tidak meningkatkan keadaan emosi saya sebelum operasi yang akan datang. Suami saya menyokong saya dengan sebaik mungkin, ibu saya mengatakan bahawa kehilangan organ ini tidak akan memperburuk hidup saya, dan saya tetap memutuskan prosedur seperti itu. Pada bulan-bulan pertama selepas operasi, saya jatuh tertekan, berhenti merasa seperti seorang wanita yang lengkap dan mula melihat sedikit pun perubahan negatif dalam badan saya. Setelah mengalami gangguan psikologi, pasangan saya menghantar saya ke pakar psikoterapi untuk menjalani rawatan. Secara harfiah selepas 5 sesi, keadaan saya berubah secara mendadak: Saya menyedari bahawa tanpa rahim saya tidak berhenti menjadi orang yang penuh, keinginan seksual malah meningkat (sepertinya saya), keperluan untuk menggunakan alat kontraseptif hilang, dan kehidupan intim saya menjadi lebih cerah. Pada masa ini, saya tidak menyesal apa-apa dan berharap semua gadis yang berada dalam situasi yang sama tidak putus asa dan tidak marah. Hidup anda, sebenarnya, tidak pernah berubah, dan anda boleh terus melakukan aktiviti seharian..

Apakah akibat selepas pembedahan membuang fibroid rahim? Cadangan dan prognosis doktor

Pada usia 30 tahun, hampir sepertiga dari semua wanita berisiko menjadi mangsa fibroid rahim. Pada masa akan datang, indikator meningkat kepada empat puluh dan lebih banyak peratus. Jisim jinak pada tisu organ genital tidak selalu memerlukan rawatan, namun, dalam kes kritikal (dengan ancaman bentuk ganas atau pertumbuhan intensif), ia memerlukan rawatan.

Untuk masa yang lama, dipercayai bahawa pembedahan adalah satu-satunya kaedah yang berkesan untuk menyelesaikan semua masalah. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh praktik, setelah penyingkiran fibroid rahim, kesihatan seorang wanita berada di bawah ancaman akibat dan komplikasi buruk, yang kebanyakannya sangat serius. Oleh itu, pemulihan pasca operasi dalam kes seperti ini diberi perhatian yang lebih..

Akibat dan kemungkinan komplikasi selepas penyingkiran fibroid

Kemungkinan komplikasi fibroid rahim menjadi petunjuk utama untuk campur tangan pembedahan untuk tumor jinak pada organ genital wanita. Akibat dari rawatan tersebut bergantung pada ukuran dan keadaan pendidikan, usia dan kesihatan pesakit, serta kaedah pembedahan..

Histerektomi dianggap paling traumatik secara fizikal dan psikologi. Akibat membuang rahim dengan fibroid:

  • pada masa akan datang, kehamilan dikecualikan sepenuhnya, timbul ketidakselesaan psikologi, yang disertai dengan tekanan, kegelisahan, kemurungan, dan lain-lain;
  • pembedahan perut sangat invasif dan meninggalkan parut yang agak ketara yang tidak hilang dari masa ke masa;
  • selepas penyingkiran fibroid, bersama dengan organ pembiakan, gangguan hormon yang ketara berlaku pada tubuh wanita. Untuk mengatasinya, pengambilan ubat hormon secara berkala diperlukan, yang memberi kesan negatif terhadap proses metabolik dan tubuh secara keseluruhan (penuaan awal, kemerosotan kulit dan rambut, kenaikan berat badan);
  • histerektomi disertai dengan tempoh pemulihan yang panjang.

Untuk mengelakkan akibat yang disenaraikan, kaedah ini sangat jarang digunakan - apabila tumor berubah menjadi bentuk malignan, menjadi penyebab pendarahan, mencapai ukuran yang besar dan mengganggu fungsi rahim dan organ tetangga, serta jika formasi ditunjukkan dalam bentuk jamak.

Adalah mungkin untuk mengelakkan akibat kritikal membuang rahim bersama-sama dengan myoma dengan menggunakan kaedah campur tangan pembedahan yang lain, walaupun ia juga mempengaruhi kesihatan pesakit yang tidak bermanfaat..

Myomectomy adalah operasi perut yang serupa dengan histerektomi, yang membolehkan anda menyelamatkan semua atau sebahagian organ genital. Walaupun operasi ini kurang trauma pada umumnya, ia kemudian disertai dengan:

  • kerosakan yang teruk pada tisu dalaman;
  • parut yang agak besar di bahagian perut;
  • parut rahim, yang boleh memberi kesan negatif pada kehamilan berikutnya;
  • lekatan yang mempengaruhi organ pelvis;
  • tempoh pemulihan yang panjang.

Selepas penyingkiran fibroid dengan laparoskopi, tubuh terdedah kepada tekanan yang kurang. Operasi ini disertai oleh tiga sayatan kecil yang tidak banyak merosakkan tisu luar dan seterusnya tidak meninggalkan bekas luka. Walaupun terdapat daya tarikan luaran yang lebih estetik dalam operasi seperti itu, bekas luka tetap ada di rahim, dan campur tangan itu sendiri mengancam dengan lekatan pada organ pelvis, yang boleh memberi kesan negatif jika anda ingin mengandung anak di masa depan dan menyebabkan kemandulan.

Penyingkiran fibroid dengan histeroresektoskopi bahkan kurang invasif. Operasi dilakukan melalui faraj menggunakan alat khas. Dalam kes ini, sayatan tisu luaran tidak termasuk. Pada masa yang sama, tindakan pakar bedah terbatas pada pandangan dan ruang kecil, ketepatan manipulasi semakin merosot, yang, ketika menghilangkan beberapa bahaya, menambah yang lain, seperti:

  • kerosakan saluran darah dengan pendarahan seterusnya;
  • kerosakan pada tisu rahim;
  • jangkitan dan provokasi proses keradangan.

Fibroid rahim selepas pembedahan dengan cara ini mempunyai peningkatan risiko kambuh..

Kaedah yang paling maju dan paling tidak menyakitkan untuk menghilangkan fibroid untuk badan adalah laser. Campur tangan pembedahan semacam itu secara praktikal tidak disertai dengan akibat negatif, namun, seperti laparoskopi, terdapat risiko penghapusan formasi jinak yang tidak lengkap dan risiko kambuh patologi meningkat.

Tempoh pasca operasi awal sering disertai dengan:

  • pendarahan dalaman dan luaran;
  • proses keradangan dan purulen di kawasan lipit;
  • gangguan kencing;
  • jangkitan dalaman.

Yang paling berbahaya bagi kesihatan dan kehidupan pesakit yang menjalani pembedahan membuang fibroid rahim termasuk embolisme paru dan sindrom posthysterectomy..

Pemulihan bergantung kepada jenis operasi

Pemulihan badan dan kepulangan awal pesakit, yang telah dikeluarkan fibroid rahim, ditentukan oleh banyak faktor, di mana jenis pembedahan memainkan peranan penting.

Tempoh pasca operasi terpanjang dan paling sukar selepas penyingkiran fibroid rahim wujud dalam operasi perut.

Setelah menyingkirkan tumor dengan cara ini, pesakit dirawat di rumah sakit selama 8 hingga 14 hari, dan seluruh pemulihan diregangkan selama 1-1,5 bulan.

Apabila fibroid dikeluarkan dengan kaedah laparoskopi, pesakit diperhatikan di hospital dari 3 hari hingga seminggu, dan proses pemulihan tidak lebih dari satu bulan. Kira-kira petunjuk yang sama disertai dengan pemulihan dengan histerektomi vagina.

Cadangan dari doktor untuk mempercepat pemulihan

Agar myoma selepas operasi tidak mengingatkan dirinya sendiri, dan pemulihan memerlukan lebih sedikit masa, pesakit mesti mematuhi peraturan tertentu dengan ketat. Doktor mengesyorkan perkara berikut:

  • memakai pembalut khas dan latihan mengikut sistem Kegel membolehkan anda mengelakkan dinding faraj yang runtuh;
  • gangguan kencing yang berkaitan dengan ligamen pundi kencing yang lemah dan kekurangan estrogen dihilangkan dengan bantuan latihan untuk menguatkan otot perut dan terapi dengan ubat hormon;
  • pemantauan berterusan terhadap keadaan lekatan dan jahitan akan mengurangkan kemungkinan kesakitan dan akibat negatif yang lain;
  • sanitasi dan jahitan saluran fistulous akan mengelakkan jangkitan sekunder;
  • meminimumkan ketidakselesaan yang disebabkan oleh menopaus pramatang selepas histerektomi dilakukan dengan terapi hormon dan fisioterapi.

Dengan kemurungan pasca operasi, pesakit juga memerlukan bantuan pakar. Komunikasi berterusan dengan doktor, sikap mesra saudara dan rakan membantu menghilangkan kompleks rendah diri dan kembali awal ke kehidupan normal.

Latar belakang hormon dapat dipertahankan jika operasi menunjukkan kemungkinan menyelamatkan pesakit salah satu ovari.

Terapi ubat

Pemulihan selepas penyingkiran fibroid rahim disertai dengan pengambilan ubat. Terapi ini secara individu. Pemulihan badan yang paling cepat difasilitasi dengan penggunaan:

  • bermaksud untuk menghilangkan rasa sakit (analgesik, NVPS);
  • ubat untuk menipis darah dan mencegah pembekuan darah (antikoagulan);
  • agen pembentuk darah
  • imunostimulan;
  • vitamin.

Oleh kerana penyingkiran fibroid menyebabkan perubahan dalam sistem pembiakan, kebanyakan wanita memerlukan ubat hormon selepas pembedahan. Walaupun rahim tidak terjejas, terdapat rembesan estrogen yang berlebihan dan tahap progesteron yang rendah, yang menunjukkan ketidakseimbangan hormon dan meningkatkan risiko kambuh patologi.

Apa yang dilarang dilakukan selepas pembedahan

Untuk mengelakkan komplikasi dalam tempoh pemulihan selepas pembedahan membuang fibroid rahim, tidak dibenarkan:

  • terlalu aktif (tidak termasuk perjalanan jauh, terutamanya perjalanan udara);
  • dikenakan senaman fizikal yang berlebihan (melindungi penekan perut, berat objek yang diangkat tidak boleh melebihi 2 kg);
  • melakukan hubungan seks selama 1,5-2 bulan akan datang (jika libido menurun, segera beritahu doktor mengenai perkara ini);
  • berenang, terutama di perairan terbuka, lawati mandi dan sauna (untuk mengelakkan jangkitan);
  • mengabaikan kebersihan.

Cadangan diet

Pemakanan dalam tempoh selepas operasi membuang fibroid mempunyai peranan khas. Menu harus terdiri daripada makanan yang mencegah pembentukan gas dan sembelit. Dehidrasi tidak dibenarkan. Dengan kandungan kalori yang tinggi, diet harus banyak mengandungi protein, lemak sayuran dan karbohidrat..

Semasa berdiet, keutamaan diberikan kepada daging dan ikan tanpa lemak, sayur-sayuran segar, buah-buahan dan produk susu yang ditapai. Anda harus menolak:

  • jeli;
  • jeli;
  • pastri yang kaya;
  • gula-gula;
  • teh, kopi dan minuman berkarbonat yang kuat.

Makanan yang termasuk dalam diet harus disediakan dengan mendidih atau membakar. Selepas membuang fibroid rahim, anda tidak boleh makan makanan goreng dan salai, serta alkohol dalam bentuk apa pun.

Rezim harian

Salah satu syarat untuk pemulihan awal adalah mengekalkan gaya hidup sihat dan mematuhi rutin harian. Ini memerlukan:

  • menghabiskan lebih banyak masa di luar rumah;
  • berjalan-jalan;
  • untuk mengagihkan tenaga kerja dan berehat secara merata;
  • untuk menyediakan tidur yang sihat dan sihat;
  • elakkan situasi tertekan dan konflik;
  • mengurangkan masa yang dihabiskan di hadapan TV atau di komputer.

Ketenangan, membaca buku, mendengar muzik ringan, dan lain-lain menyumbang kepada peningkatan dan pemulihan..

Ramalan

Seperti yang ditunjukkan oleh amalan, ramalan selepas VM beroperasi

Keinginan untuk membuang fibroid rahim secara amnya positif. Dengan memenuhi semua syarat dan penyertaan pakar bedah profesional, hampir semua pesakit kembali ke gaya hidup normal mereka.

Akibat dan komplikasi negatif diperhatikan pada 8-10% daripada semua kes, dan hasil yang mematikan dianggarkan 1 dari 1000.

Ulasan wanita

Selepas pemeriksaan ginekologi yang lain, saya didiagnosis dengan fibroid rahim. Memandangkan ukuran tumor yang ketara (14 minggu) dan mengetahui bahawa saya tidak akan menjadi ibu lagi pada masa akan datang, para doktor mengesyorkan agar saya segera membuang rahim. Semasa histerektomi, serviks dan ovari saya dipelihara. Tempoh pemulihan tidak sepenuhnya lancar dan disertai dengan kesakitan dan pendarahan yang teruk. Namun, tiga bulan kemudian saya kembali ke kehidupan normal dan sama sekali tidak merasa sedikit pun. Walaupun dalam aktiviti seksual, yang sama sekali tidak memburuk, ada kelebihan - tidak ada lagi keperluan untuk kontraseptif.

Irina Viktorovna, 46 tahun, Novosibirsk

Dua tahun lalu, diagnosis fibroid rahim terdengar seperti ayat. Banyaknya nod myomatous dan ukurannya yang besar tidak termasuk kaedah rawatan biasa. Satu-satunya jalan keluar adalah operasi, dengan pembuangan rahim. Walaupun pada masa itu saya sudah menjadi ibu - saya mengalami tekanan emosi yang serius. Semasa pemulihan selepas pembedahan, dia mengalami masa-masa sukar, jatuh tertekan, dan menutup dirinya. Saya berasa rendah diri. Psikoterapi dan orang yang dikasihi menenangkan saya dengan segala cara yang mungkin, dan, ternyata, tanpa hasil. Hari ini saya menjadi anggota masyarakat yang lengkap, seorang ibu yang penyayang, seorang isteri yang disayangi dan penyayang.

Natalia, 30 tahun, Ivanovo

Tempoh pemulihan saya selepas mioktomi ditangguhkan kerana kesalahan saya sendiri. Mengabaikan arahan doktor, saya melakukan latihan fizikal lebih awal, dan saya mendekati diet dengan cara saya sendiri (saya suka makan). Akibatnya, dia menerima perbezaan jahitan dan pendarahan, yang menjadi alasan untuk rawatan lain di hospital. Kali ini, saya menunjukkan kemahuan dan mematuhi sepenuhnya arahan doktor. Sekarang saya ingat masa lalu sebagai mimpi buruk.

Inna, 37 tahun, Bryansk

Kami akan sangat berterima kasih jika anda menilai dan membagikannya di rangkaian sosial.